Tradisi Lebaran Yang Telah Hilang

tradisi lebaran yang hilang ditelan zaman

Tradisi Lebaran Yang Telah Hilang

Jalanan sudah mulai macet, arus mudik sudah nampak menyambut hari raya Lebaran 1440 H yang tinggal menghitung hari.

Hari raya Idul Fitri alias Lebaran memang hari yang dinantikan seluruh umat muslim setelah satu bulan lamanya melaksanakan ibadah puasa.

Perayaan lebaran tentu saja akan selalu mewarnai setiap tahunnya. Dan masing-masing keluarga di daerah yang berbeda punya tradisi masing-masing.


tradisi lebaran yang hilang ditelan zaman



Tradisi Lebaran Yang Telah Hilang


Temans, memperhatikan tidak dengan kebiasaan yang dilakukan saat lebaran dulu saat masih kecil rutin dilakukan namun ternyata seiring perkembangan zaman malah hilang?

Nah, berikut tradisi lebaran yang hilang ditelan zaman bagi saya pribadi :

  • Berburu Kartu Lebaran

Zaman saya SD, 2 minggu sebelum lebaran saya sudah minta uang kepada mendiang ibu untuk pergi ke toko buku.

Alasannya adalah membeli KARTU LEBARAN. Saya masih ingat sekali bentuk-bentuk kartu lebaran yang bertumpuk-tumpuk memadati keranjang besar.

Namun sayangnya diantara tumpukan-tumpukan kartu yang super lucu itu, saya hanya bisa membeli kartu ucapan lebaran dengan budget yang paling murah.

Fikir saya yang penting bisa menyampaikan seuntai kata-kata manis berisi ucapan hari raya Idul Fitri.

Selain harus mengirit dengan membeli kartu yang murah, saya juga harus memperhitungkan perangko yang akan saya gunakan untuk mengirim kartu lebaran.

Biasanya saya lebih sering kirim kartu lebaran untuk sahabat yang ada di Bekasi, kalau untuk yang satu daerah biasanya perangkonya cukup yang Rp 500 hahaha...

Hari ini sih duit Rp 500 aja udah hilang harganya, ngasih pengamen langsung dilempar :D kalau dulu udah bisa memohon maaf lewat kartu yang unik.

Sekarang tradisi ini sudah tergantikan lewat PESAN SINGKAT di smartphone :) padahal dulu kalau dapet kartu lebaran itu senangnya ga karuan :D sekarang sih biasa aja dapeti ucapan mohon maaf lahir batin lewat pesan singkat :p



  • Antri Sungkem

Waktu lebaran masa kecil, masih saya ingat tradisi dalam keluarga sepulang solat IED itu nanti semua keluarga kumpul di rumah mendiang Nenek.

Lalu ada acara SUNGKEM, dimulai dari orang tua lalu menyusul adalah cucu-cucu. Ini adalah momen PALING SEDIH buat saya. 

Tak hanya sekedar sungkem, tapi akan selalu terselip doa manis yang dibisikkan ketika kepala ini menunduk mencium tangan dengan bersimpuh.

Sungkem terakhir itu waktu saya SMP gitu yah lupa saking sudah lamanya tradisi ini hilang dalam keluarga terlebih nenek, ibu saya sudah tiada dan juga banyak anggota keluarga yang telah meninggal dunia.

Dalam keluarga sendiri, biasanya sepulang solat IED tiba di rumah, waktu masih ada mendiang ibu kami hanya saling berpelukan erat dengan mata berkaca-kaca.

Kini semuanya HILANG, tak ada kumpul keluarga bahkan tak ada sunkem lagi.





  • Masak Lontong Dan Sayur Pepaya

Mendiang ibu saya paling suka masak lontong, ibu ga pernah suka masak ketupat karena alasannya suka keras.

Jadi lebaran di rumah kami berhiaskan lontong daun pisang dibandingkan dengan ketupat. 

Selain lontong, biasanya ibu membuat sayur pepaya muda, ini rasanya enak sekali. Teman makan lontong ditambah dengan rendang daging atau opor ayam. 

Maknyosss...

Sayangnya sejak mendiang ibu pergi untuk selama-lamanya, tradisi ini hilang. Tiada lagi lontong dan sayur pepaya menghiasi meja makan :(

***

Well, temans itu dia 3 tradisi lebaran yang hilang di rumah saya. Kalau temans gimana?

Apa tradisi lebaran yang dulu eksis sekarang tak nampak sama sekali? Yuk komen yuk.

9 komentar

Avatar
Wiwied Widya Sabtu, 01 Juni, 2019

Aq dulu sempat ngalamin bikin kartu lebaran sendiri demi menghemat budget. Dari awal puasa ngerjainnya dan buat dibagi ke guru ama temen2. Seru bgt

Reply Delete
Avatar
Rohyati Sofjan Sabtu, 01 Juni, 2019

Saya dulu kirim kartu lebaran zaman masih sekolah di SMP dan SMU. Sekarang mah gak lagi. Kirim ucapan selamat lebaran lewat SMS kesannya gimana, biasa saja. Baru punya ponsel pintar jadi belum tahu gimana rasanya kirim ucapan selamat lebaran, ha ha.
Saya punya pohon pepaya di pekarangan, sudah petik satu untuk dibikin manisan, tetapi sayang uang jadi mending disayur saja. Harus cari resep masak sayur pepaya muda. Semoga enak kala bikin soalnya saya kerap gagal jika masak, hi hi.

Reply Delete
Avatar
Niklosebelas Sabtu, 01 Juni, 2019

Kalo di keluargaku, tradisi yang hilang itu ziarah kubur mbak... Kata orang tua saya katanya doa bisa dimana saja

Reply Delete
Avatar
Monda Siregar Sabtu, 01 Juni, 2019

paling seru pas seminggu jelang lebaran
tiap hari buka kotak pos, setumpuk kartu lebaran sekali datang
untuk orang tua dan masing2 kami bersaudara, aku dan adik2 lomba banyak2an kartu lebaran he.. he..
lalu kartu lebarannya dipajang di meja pojok

Reply Delete
Avatar
Evi Erlinda Minggu, 02 Juni, 2019

Jadi kangen yang dulu dulu, ngirimin dan nerima kartu kartu cantik lebaran.

Reply Delete
Avatar
innaistantina Minggu, 02 Juni, 2019

Tradisi nomor 2 & 3 sementara masih terus ada di keluargaku teh, tapi Ibu sekarang uda lanjut banget usianya, dan kadang kekhawatiran gak bisa ngalamin tradisi-tradisi yang ada sekarang itu uda bikin melow aja 😢

Reply Delete
Avatar
Muhammad Candra Wijaya Minggu, 02 Juni, 2019

Kalo di tempat saya tradisi yg hilang nyediain ketupat lebaran, udh jarang banget ada, diganti dengan kue buatan Ama cemilan dari beli.

Salam kenal dari blog saya gan

Reply Delete
Avatar
Maria Soraya Senin, 03 Juni, 2019

Hahahahaha berburu kartu lebaran. Berasa jadi anak kecil lagi.

Tradisi Lebaran yg berasa banget hilangnya adalah silaturahmi. Pak Suami kurang suka diajak silaturahmi. Alasannya nanti toh abis Lebaran pada datang ke bengkel juga wkwkwkwk

Sementara dulu jamannya masih serumah ortu, hari pertama sampai seminggu sesudah Lebaran itu skejul silaturahmi padat merayap. Aku dan adik2ku diajak keliling rumah teman2nya Engkinya Mada. Kadang suka ada sesi penjodohan.

Reply Delete
Avatar
Anton ardyanto Rabu, 19 Juni, 2019

Hahahaha.. bener banget soal kartu lebaran. Dulu sering beli atau buat sendiri demi mebghemat uang

Kalo masak lontong plua sayur pepaya, masih tuh di daerah saya mah. Kalau g lontong ya ketupat

salam kenal dari bogor

Reply Delete