Pilih Jadi HRD Atau Blogger yah?

12/11/2018
Saya masih terbilang baru dalam dunia tarik suara tulis menulis, kesempatan menulis baru hadir setelah sebelumnya saya mengikuti proses coaching bersama Pak Josef Bataona.

Menggali kemampuan yang telah lama tertanam dalam diri sendiri itu sangat sulit sekali hingga akhirnya karena pada dasarnya saya adalah individu yang tipekal membutuhkan motivasi dari pihak  eksternalnya lebih besar  cenderung akan terpacu dengan adanya support dari orang-orang sekitar.

Mengenal dunia blog pun berawal ingin menorehkan sekilas kenangan dan jejak dengan alasan suatu hari anak-anak bisa melihat dunia ibunya yang tertuang dalam blog.

Perlahan saya pun mengenal dunia blogger, komunitas blogger yang bahkan memberikan warna dan inspirasi tersendiri buat saya.


Menjalin hubungan baik meski tak sekalipun bertatap muka namun teman-teman blogger begitu terbuka menerima siapa saja kehadiran teman blogger lainnya. Ini menyenangkan sekali, saya banyak belajar dari masing-masing tulisan yang tersaji setiap harinya.

Dunia blog bagi saya menjadi candu yang bahkan ketika saya libur membuat saya ingin selalu menengok postingan dari rekan-rekan yang update meski memang saya memutuskan menjadi silent reader.

Bila ada yang bertanya kepada saya bagaimana kiat menulis?maka saya hanya menjawab "menulislah karena pengalaman saya dan kamu tidak akan sama".

keuntungan-blogger-part-time





Antara HRD Dan Blogger


Profesi sebagai HRD sudah saya geluti kurang lebih 10 tahun, terbilang sebentar memang dibanding temans lainnya namun dari HRD saya menjadi kaya pengalaman.

Saya sangat menyukai dunia HRD meskipun terkadang rutinitasnya bikin saya jenuh. Nah disela kejenuhan inilah saya bertemu dengan blog.

Blog bagi saya sebagai obat terbaik penghilang jenuh, obat terbaik bersilaturahmi dan utamanya obat terbaik juga saat dompet kempis sebelum akhir bulan :p

Apabila disuruh memilih manakah yang akan saya pilih?tentu saja keduanya *maruko pisan*

Karena keduanya dua hal berbeda yang saya jalanin. Banyak sisi positif yang berpengaruh dalam hidup saya. Tidak semata berbica rupiah atau dollar man!akan tetapi ada kesenangan yang tidak terukur dan kepuasan yang saya dapatkan dari job saya baik HRD maupun Blogger.

Utama sisi positif dari dua peranan yang berbeda ini adalah "KEBERMANFAATAN". Sebagai HRD saya bermanfaat bisa menggali potensi orang, bisa memetakan orang cocok atau tydack mereka bekerja di air pada posisi tertentu.

Sisi lain sebagai blogger, tulisan receh yang banyak curhatable ini bisa mengalir terus manfaatnya apalagi jika ada yang sampe japri saya dari yang nanyain Jual Kucing dimana, nanyain loker, nanyain nomer telepon dokter hewan, nanyain kepribadian, nanyain tips biar percaya diri tapi tidak pernah ada yang nanyain berapa nomer rekening saya?hahaha...


Semuanya enjoy saya jalani, saat lagi sibuk nih cem hari ini tapi saya sempetin ((blogwalking)) demi menebar pesona teteh Bella .

Berbeda dengan update blog atau ada deadline biasanya saya kerjakan tengah malam. Selepas pulang kerja waktu saya buat keluarga maka dari jam 10 keatas saya begadang selesaikan tulisan. Begitulah sampe tulisannya rampung baru saya istirahat dan bangun lagi karena tendangan Zumi Zola bikin saya kaget. LOL

Dengan rutinitas padat merayap cem cicak, alhamdulilah saya enjoy pisan apalagi kalau transferan mengalir saat mendekati akhir bulan duh senangnya :D

Ada suka dan duka yang saya hadapi selama menjalani keduanya. Maka dari itu apabila ditanya "pilih jadi fulltime blogger atau part time blogger?"

Saya akan menjawab part time blogger hahaha...saya ga serajin bloher lain yang datang mengikuti event atau konsisten menulis terus menerus.




****

Demikian yang bisa saya share kali ini, temans gimana?pilih jadi yang mana?apapun keputusannya yang terpenting adalah ENJOY menjalaninya!



26 komentar on "Pilih Jadi HRD Atau Blogger yah?"
  1. kalau bisa, tetep dua duanya mbak. :D mungkin ada karyawan yang senang ngeblog juga

    BalasHapus
  2. Aku mah blm bisa lah jd full time blogger :). Tau diri aja nulis masih tergantung mood, itupun terkendala lg ama kerjaan kantor :p. Bisa nulis seminggu sekali aja alhamdulillah hihihi.. Lagian, aku sadar juga income dr kantor, kayaknya sih susah utk dikejar kalo ngandalin blog :p. Itu sbnrnya alasan utama kenapa aku memang ga mau jd full time blogger

    BalasHapus
  3. pilhan yang sulit emang.. full time blogger ini cocok buat di ibukota karena acara dan permintaan banyak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah iya Koh yang di daerah cem saya sih sepiii

      Hapus
  4. kalo aku ga pilih full time blogger.
    part time blogger juga enggak.
    aku mah blogger apa adanya sajah :)

    BalasHapus
  5. Aku jg malu kl nyebut diriku blogger soalnya msh beljr jg apa adanya ajah 😁😁

    BalasHapus
  6. Walaupun nulis malam hari ditemani nyamuk dan segelas kopi.

    Yang terpenting adalah jaga kesehatan dan makan teratur. Biar bisa terus berbagi cerita lewar blog

    BalasHapus
  7. Wah salut banget dengan blogger yang juga masih kerja kantoran. Pulang kerja pasti capek, masih bisa meluangkan waktu untuk ngeblog saat malam hari.

    BalasHapus
  8. Kalau saya karyawan yang suka ngeblog mbak hehehe... Kalau bisa dijalani dua-duanya kenapa tidak?

    BalasHapus
  9. Aku juga selalu memilih part time blogger mbak. Soalnya selama ini blogger untuk aku bersenang senang aja seh, gak pernah serius. Kalau ada event di dalam kota yang temen ajakpun aku selalu menolak karena gak mau serius itu. Yang penting kalau aku selalu nulis blog dan nambah temen dari BW

    BalasHapus
  10. Disebut full time blogger itu kalau suka ikut event - event gitu ya mbak? Baru ngeeh. Lhah aku ikut event nggak pernah, rajin nulis juga nggak..bisa2nya nyebut diri full time blogger, hahah. Yasudah, edit profil dulu kalo gitu :D

    BalasHapus
  11. Mbak Herva lulusan Psikologikah? Atau tak harus lulusan itu untuk jadi HRD? eh #kepo aku mbak, heheheh aku juga suka tuh lihaa kesibukan HRD di kantor ku, suka ketemu orang-orang baru, hehehe

    BalasHapus
  12. Saya pun merasakan bahwa dunia blog itu sangat menyenangkan. Tak mungkin lah meninggalkannya. Tapi kalau terpaksa memilih antara pekerjaan yang dilakoni sekarang dan blogging tentu saja akan memilih pekerjaan. Untungnya lagi saya tidak harus memilih. Karena keduanya bisa berjalan seiringan. Pekerjaan adalah kewajiban sementara blog untuk happy 😁

    BalasHapus
  13. Sip! Setuju. Apapun pilihannya yang penting enjoy. Biar menulisnya juga mengalir, gak berasa terpaksa

    BalasHapus
  14. Kamu HRD toh mak.. keren keren banget! Sering-sering tentang gimana handle karyawan millenials mak hehehehe aku jadi pembaca setiamu deh :)

    BalasHapus
  15. padahal teteh rajin nulis banget lho. Serajin ini aja rezeki udah mengalir yaa.

    BalasHapus
  16. aku blogger apa yaa mba? *mikir keras . aku juga sekarang jarang datang ke event gegara gak mampu dikejar2 ama tulisan. jadinya nulis sesempatnya dan sepengennya aja

    BalasHapus
  17. Semangat yaa Herva, dua2nya dijalani bareng gak masalah asal bikin hepi. Kalo aku memang niat resign karena pengen jadi blogger fulltime. Maksudnya nggak kepikiran ijin bos kalo ikut event

    BalasHapus
  18. FUll time HRD & part time blogger itu udah paling bagus lah hehee. Karena kalau blogging dijadikan full time, ntar faktor menyenangkannya bisa berkurang, berubah kejar setoran. Tapi aku suka salut dg HRD2 kantorku dulu kalau sudah menangani karyawan2 yg bandel2 itu. Kudu jago banget negosiasinya.

    BalasHapus
  19. Wah gak kebayang gimana caranya mba memanage waktunya, kasih tips dong mba gimana atur waktunya biar gak keteteran 😊

    BalasHapus
  20. Bener banget mbak pengalaman masing-masing orang pastinya berbeda, jadikalau mau ditulis pasti punya angle yg beda & menarik untuk dibaca.
    Wah Mbak Herva jagoan baca orang ya jadinya buat di perusahaan, bisa diterapkan di keseharian juga gak mbak?
    Memang kadang kita nulis kayanya biasa aja tapi sampai ada yg tanya & japri ya. PErnah tuh ada yg japri aku mau nitip beli blau :-D

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun