Mengenang Kegiatan Seru Masa Kecilku

12/14/2018
Temans, berkaitan dengan masa kecil nih apa sih yang paling diingat?kalau saya sendiri banyak banget karena masa kecil dimana masa-masa mendiang ibu masih ada.

Masa kecil yang membahagiakan tak memikirkan apapun hanya memikirkan ujian saja. Semuanya tersimpan dalam kenangan manis yang takkan lekang oleh waktu meski kini saya sudah menikah dan memiliki 2 anak.

Meskipun saya seringkali pindah kota namun tetap saja kenangan manis itu selalu ada.

Mengenang Kegiatan Seru Masa Kecilku


Sebagai generasi 90-an (katanya) anak-anak dimasa ini bahagia melewati masa dimana belum ada gadget, belum ada teknologi. 

Saya termasuk salah satu anak yang masa kecilnya masih berkenalan dengan sawah, main di lapangan, main di taman bahkan di sungai.

kenangan masa kecil




Beberapa kegiatan seru ala saya semasa kecil diantaranya adalah :

❤ Cuci Sepatu Warior Setiap Libur


Waktu saya nonton film Dilan 1990, pas adegan Milea cuci sepatu itu langsung mengingatkan saya yang juga memanfaatkan hari libur buat cuci sepatu warior kesayangan. 

Karena zaman dulu memang mengenakan sepatu warior itu wajib hukumnya. Makanya saya rajin bener cuci sepatu kalau libur. 

❤ Nonton Kartu Setiap Hari Minggu


Hari libur memang yang paling saya nanti, pasalnya banyak sekali film kartun kesayangan. Rasanya bahagia bisa menyaksikan film kartun favorit.

Dan akan kecewa jika tiba-tiba siaran tinju live tayang. Eleuh paling kesel pokoknya hahaha



❤ Dengerin Radio Sepulang Sekolah


Berbeda dengan hari minggu, dulu itu zamannya kirim salam lewat radio. Nanti ada penelepon yang request lagu favoritnya lalu kirim-kirim salam.

Part ini bikin cengengesan pasalnya salam yang dibacakan biasanya udah ditulis dulu LOL.

Mau titip salam buat Herva imoet yang lagi di rumah semoga makin rajin belajarnya dan besok bisa ulangannya

Padahal eta nu nulis ya saya sendiri cuman nanti kudu dibacakan biar seantero daerah bisa tahu pesan positif tentang saya *ngakak so hard.

❤ Beli Minyak Tanah


Hayo mana suaranya yang suka disuruh emaknya beli minyak tanah zaman old?yes saya adalah anak paling rajin membantu ibunya *pencitraan* jadi suka disuruh mendiang ibu beli minyak tanah.

Saya masih inget banget kejadian lucu waktu beli minyak tanah. Sore itu hujan lebat namun ibu saya tetap meminta saya beli minyak tanah.

Namanya bocah cimit bawa payung ya bawa dirigen berisi minyak tanah udah gitu jalanan licin alhasil saya tisereleu alias kepeleset dan minyak tanahnya tumpah semua hanya tersisa sedikit itupun kecampur air hujan LOL.

Pulang ke rumah hanya baju berlumur minyak tanah yang saya bawa, namun untungnya ibu saya ga marah karena tahu Perjuangan saya buat belinya.


❤ Antri Tanda Tangan Imam Saat Tarawehan


Saya merasakan banget libur puasa sebulan namun tetap diberikan buku yang harus diisi dari ceramah tarawehan dan tentu saja dibubuhi tanda tangan imamnya.

Adalah hal paling berkesan dimana anak-anak sepantar saya ngantri cem ngantri sembako buat dapetin tanda tangan imam dan juga seplastik snack.

Bahagia banget rasanya kalau udah dapat tanda tangan serta pulang tarawehan bawa snack.

❤ Mengaji Ke TPA


Setiap sore saya harus mengaji ke TPA yang jaraknya lumayan. Saya masih ingat zamannya saya harus ke TPA itu zamannya telenovela Maria Cinta Yang Hilang wkwk.

Saya pernah pura-pura tidur di sofa ruang tamu agar terhindar dari pergi mengaji. Namun trik ini sudah diketahui ibu saya walhasil saya dicepret sapu lidi suruh mandi dan ngaji wkwkwk.

Buat kelian yang doyan telenovela selamat yah karena masa-masa itu kusedang rajin mengaji :p




***
Nah temans itu dia beberapa kegiatan seru yang menjadi kenangan manis saat masa kecilku. Kalau temans gimana?

ada yang samakah?yuk share :)
29 komentar on "Mengenang Kegiatan Seru Masa Kecilku"
  1. MasyaAllah bunda solehah banget. Rajin megnaji idola bangsa dan negara. Bunda kebangaaan kamii :*. Btw aku baru tahu itu namanya sepatu warior. Dan aku belumpunya sepatu warior itu bun. Hehhee

    BalasHapus
  2. Beli minyak tanah ...
    Kok gue banget itu ya. Wkwkwk. Inget terhuyung-huyung jalan sambil bawa jerigen 5 literan. Duh ... perjuangan bgt.

    BalasHapus
  3. ya Allah. Aku kudu ngakak. Kayaknya aku juga ngalamin kecuali nyuci bagian sepatu warrior karena dulu di sekolahku mah yang ngetren bukan sepatu warrior tapi sepatu Eagle.

    Terus yang antri minta ttd Imam taraweh juga ngalamin, hahhaa. Duh di Cimahi ternyata sama aja ya ma yang di Jawa.

    Padahal kita seumuran lho, tapi kok aku nggak tahu yang telenovela Maria Cinta yang Hilang, hahaha.

    BalasHapus
  4. Tertawa geli Dan ngakak jadinya hahaha..minta tanda tangan pencemramah yg antri kalau kecilku dulu. Main disawah sampai sujud2 haha

    BalasHapus
  5. Sebelum datangnya tv kabel, setiap Minggu pagi memang sorga banget buat saya. Bisa seharian di depan tv karena nonton banyak kartun hehehe

    BalasHapus
  6. poinnya samaaaa semuaaaa, beli minyak tanah aku banget, bawa2 jerigen dari rumah. Ngantri imam taraweh sama ngaji TPA juga, ah pokoknya sama semua masa kecil kita.

    BalasHapus
  7. Holooohh Mbak, justru saya paling ogaah dengan minyak tanah. Gak suka baunyaaa. Jadi klo ada minyak tanahpun saya jinjit gak mau lewat situ, hiiiy
    Ngantri tanda tangan Imam itu emang paling seruu ya Mbak, dan anak 90an pasti merasakan ini, hihihih.

    BalasHapus
  8. Sepatu warrior sekarang ngehits lagi lho mba hahaha. Dulu rasanya udah kekinian banget kalo pake sepatu itu, trus ranselnya merk jansport kalo ga salah inget. Aku juga dulu sering disuruh beli minyak tanah atau beras dua kilo, hadeeh beraat tapi ya nurut aja :))

    BalasHapus
  9. Masya Allah...
    Kog hampir sama-an yak.
    Mulai dari cuci sepatu, nonton film kartun, dengerin radio, beli minyak tanah (minyak lampu kami menyebutnya di Siantar) antri tanda tangan buat taraweh dan ngaji ke madrasah, hahaha

    Nah, kalau aku malah nambah nih.

    Pernah cari kayu bakar ke hutan, MCK di sungai (tapi dulu sungainya masih jernih), kupas kacang bogor atau buat stik es buat nambah uang jajan serta dikejar-kejar anjing pulang ngaji karena ada teman yang suka godain anjing, kita yang kalem juga ikut di kejar deh.

    Kayaknya kudu nulis nih, hahaha
    Seru, euy...

    BalasHapus
  10. ngakak aku pas baca ngantri tanda tangan penceramah.. aku dulu pas kecil menghabiskan waktu denger radio mba, sampe pengen jadi penyiar segala

    BalasHapus
  11. Ahahaha, aku lebih banyak membaca komik, hampir setiap pulang sekolah, malah kalau ada komik baru di rumah, selama di sekolah nggak konsen.
    Ada yang sama sih kaya dikau mba, salah satunya beli minyak tanah tuh, aku juga suka disuruh ibu aku beli minyak tanah

    BalasHapus
  12. ya ampun mbaaaa kok sama semua ya, nyuci sepatu warior, suruh beli minyak tanah ke tpa dan yang paling males tuh ngantri ttd imam kalau tarawih aku mah suka kupalsuin wkwkkwkw...

    BalasHapus
  13. Hehe banyak yg ga bs dilakukan anak2 zaman sekarang mah ya
    .

    BalasHapus
  14. Hihihi, sama setiap hari Minggu aku pun nonton kartun Mbaaa.... Doraemon, Conan sama Dragon baaalll!!! Hihihi....

    BalasHapus
  15. kalau dulu aku waktu kecil, pulangs ekolah langsung main karet dan petak umpet wkwkkw

    BalasHapus
  16. Ya Allah mbak, aku terharu baca ini. Pengalaman masa kecilnya mirip denganku. Ditambah suka jalan ke sawah dan naik sepeda, lari pagi sama teman sampai pasar hehe. Ah, pingin kembali ke masa itu...

    BalasHapus
  17. Wah samaan nih kecuali yang dengerin radio, karena radio dikuasai ayahku wkwk.. dangdutan melulu sih beliao

    BalasHapus
  18. Ya Allah jadi kangen antri tarawih buat dapet tanda tangan imamnya. Kangen beli minyak tanah juga

    BalasHapus
  19. Hahaha...samaan banget mbak masa kecilnya. Akupun sering disuruh ibu beli minyak tanah, dan biasanya kalo ada kembaliannya aku beliin permen hehehe tapi ya seijin ibu walau ga boleh sering-sering.

    BalasHapus
  20. Aku jadi ngakak nih mbak sesama generasi 90an yang sering disuruh minyak tanah haha

    BalasHapus
  21. Hahahah jadi keinget masa kecil, yg paling seru tuh minta TTD imam sholat, mereka berasa artis kalau ramadhan kami antri banget wkwkwkw kadang jg kupalsuin hahahah

    BalasHapus
  22. Bunda Nameera bikin ingat jaman dulu nih hahahaha, minta tanda tangan pas tarawehan wajib banget biar dapet nilai wkakaka. Kalau beli minyak tanah, aku jarang masku yang disuruh seringna sama ibu soalnya aku kan masih kecil nggak bakalan kuat hahahha

    BalasHapus
  23. Bhuaahhahah~
    Kebayang diceples sapu lidi.

    Ibu aku mah...jiwitan.
    Jadi "alat hukumnya" dibawa kemana-mana malahan.

    Hiiks~

    Masa kecilku...nongkrongin si unyil ama si Komo.
    Ikutan nonton Album Minggu sama berpacu dalam melodi.

    Eaaa~
    Tahun berapa niii...???

    BalasHapus
  24. Masa kecil memang indah dan nano-nano banget rasanya, ada yan komikal, naif, sedih dan lain sebagainya bikin kita pengen balik lagi ya, hahaha

    BalasHapus
  25. Nonton kartun tiap Minggu itu emang seru. Kalau anak zaman now bisa nonton kartun kapan aja, kalau kita kudu nungguin seminggu sekali biar bisa nonton Doraemin, Conan, dll :D

    BalasHapus
  26. Mbaa, aku jg mengalami banget masa2 kecil sepertimu, main di sawah dan ladang, dan semua di poin yang disebutkan, ditambah banyak lagi, manjat pohon buah rambutan, mangga, jambu, sampe pohon kelapa dan singkong karet. Wkwkwk. Nostalgiaaa

    BalasHapus
  27. Masa kecil memang indah untuk dikenang ya mbaaa, aku penasaran nanti pas anak2 kota dewasa, jaman sdh seperti apa sehingga dia mungkin aja mengenang bahwa main mobile legend adalah hal yg sdh langka. Baha

    BalasHapus
  28. Masih mengalami juga ya minta tanda tangan ke khotib gitu? Aku dulu sampai SMP masih lhooo... Pokoknya entah itu Jumatan, kuliah ahad pagi ataupun taraweh, kudu ada bukti tanda tangan dan cap (kalau di masjid).

    BalasHapus
  29. Zaman kita berbeda. Bunda masa kecil ngareeep banget disuruh beli minyak tanah sama nenek, karena pernah nyium baunya. Sukaaak banget. Namun keinginan itu tak pernah terwujud, alih2 malah daoat tugas cari ranting2 kayu kering buat masak. Mamlum kami kami punya tungku masak pake kayu bakar. Mengenang itu suka senyum sendiri karena mata kelilipan kena abu waktu menjaga api agar terus hidup, niupnya pake selongsong bambu. So sweet mengenangnya.

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun