5 Pekerjaan Rumah Tangga Yang Bisa Dilakukan Anak-anak

12/10/2018
Satu hari saya dibuat jengkel oleh Neyna dengan kondisi mainan berantakan yang akhirnya tidak sengaja saya injak.

Kemudian hari saya menemukan handuk bekas mandi terjuntai di kasur dalam kondisi setengah basah sehingga meninggalkan lembap pada kasur.

Ya ampun sungguh hal ini bikin saya kesal, apabila saya biarkan terus menerus maka hal ini akan menjadi Bad Habit untuk Neyna.

Berhubung Neyna itu masih dalam fase berfikir Pra-operasional tahap intuitif menurut tahapan berfikir Piaget. So, untuk memudahkan saya dalam menjelaskan mengapa hal-hal seperti naruh handuk sembarangan, tidak mau membereskan mainan itu merupakan bad habit.

Pekerjaan Rumah Tangga Yang Bisa Dilakukan Anak-anak


Maka saya mencarikan video cerita tentang BAD HABIT, saya lupa channel youtubenya namun kurang lebih alur ceritanya sebagai berikut :

Dahulu kala ada seorang kaya raya yang memiliki anak lelaki. Ia sangat  menyayangi anaknya. Namun ada kebiasaanya yang jelek yakni sering menonton TV sepanjang hari. Melihat hal demikian ayahnya mencoba untuk mengirimkan anak lelaki itu kepada seorang kakek yang disebut Pak Tua Yang Bijak. Sebelum membawa anaknya, ayahnya telah menceritakan seputar kebiasaan yang sering dilakukan hingga membuat ayahnya pusing.
"Bawalah anakmu kepadaku besok"jawab Pak Tua setelah mendengarkan kisah anak lelaki itu. Keesokan harinya anak lelaki itu sudah berada di rumah Pak Tua, anak lelaki itu diminta untuk mengikuti Pak Tua ke halaman belakang rumahnya. Disana anak lelaki itu diminta untuk mencabut setangkai daun.
"Apakah hal itu mudah?"tanya Pak Tua
"tentu saja" jawab anak lelaki tersebut
Kemudian anak itu diminta mencabut setangkai bunga dari akarnya. Dan kembali Pak Tua bertanya hal yang sama. Anak lelaki itu dengan mudah mencabut setangkai bunga dari akarnya.
Kemudian anak lelaki itu diminta  untuk mencabut semak-semak rumput dan lagi-lagi ia melakukannya namun dengan sedikit usaha. Setelah itu pak Tua meminta untuk mencabut sebuah pohon kecil. Dan dia butuh usaha yang lumayan untuk mencabutnya.
Tantangan terakhir dari Pak Tua adalah anak lelaki itu diminta mencabut sebuah pohon besar yang akarnya begitu kokoh.
Anak lelaki itu berusaha terus hingga kelelahan untuk mencabut pohon besar itu, dia meminta maaf kepada pak Tua.
Pak Tua menjelaskan begitulah Nak tentang kebiasaan buruk, jika masih baru dilakukan maka itu seperti rumput yang masih bisa dicabut namun apabila dibiarkan terus menerus maka akan seperti pohon besar itu dan akan susah untuk dihapus.

Setelah menonton video tersebut Neyna pun mengerti bahwa apa yang ia lakukan itu akan jadi kebiasaan. 

5 Pekerjaan Rumah Tangga Yang Bisa Dilakukan Anak-anak

Nah temans, apa salahnya untuk mengajarkan anak berbagi pekerjaan rumah tangga. Karena kelak hal ini juga akan menjadi Good Habit untuk anak-anak kita.

Meskipun saya memiliki asisten rumah tangga, akan tetapi tetap saya akan meminta Neyna untuk bisa melakukan sesuatu yang bisa meringankan saya atau ART saya.

Melatih Neyna mengerjakan pekerjaan Rumah Tangga juga dimaksudkan saya kelak jika Neyna sekolah di Luar Neger atau Luar Kota ia mampu mengerjakan sendiri.

Berikut 5 pekerjaan rumah tangga yang bisa dilakukan oleh Neyna :

❤ Membereskan Mainannya Sendiri


Awalnya suka menggerutu, ngomel-ngomel berasa berat jika membereskan namun akhirnya Neyna bisa melakukannya. Menaruh kembali ke tempat semula. 

❤ Menaruh Handuk Bekas Mandi Ke jemuran


Alhamdulilah sekali meskipun menaruh di jemurannya masih NGASAL akan tetapi ia sudah membiasakan habis mandi langsung jemur. 

❤ Menaruh Sepatu/Sendal Di Rak Sepatu


Ini juga saya minta ke Neyna sepulang dari manapun mau dari Sekolah kalau pake sendal/sepatu yang ditaruh di Rak saya minta ia taruh ke tempatnya. Alhamdulilah sekali ini juga sudah berjalan.

❤ Menaruh Piring Bekas Makan Ke Tempat Cuci Piring


Adalah hal paling saya benci ketika mengetahui piring bekas makan tergeletak dimanapun. Duh naluri Tyrex selalu ada kalau lihat beginian makanya saya meminta Neyna untuk tertib bekas makan ditaruh langsung ke tempat cuci piring.

Saking habitnya pernah abis minum sekali ia langsung taruh juga ke tempat cucian padahal kan itu bisa dipake buat minum lagi wkwkwk.

❤ Menaruh Baju Kotor Ke Mesin Cuci


Selain piring kotor, saya menerapkan juga habit ke Neyna baju sekolah, baju tidur, kaos kaki kalau sudah dipake dan kotor langsung taro mesin cuci.

****



Semuanya itu tentu saja butuh waktu yah temans, tidak ada yang instan namun sesuatu itu akan menjadi biasa karena sering dilakukan. 

Demikian sharing saya kali ini tentang 5 pekerjaan rumah tangga yang bisa dilakukan anak-anak, semoga bisa dicoba yah temans semua di rumah dan jadi Good Habit buat anak-anak kita.

Kalau temans biasanya pekerjaan rumah tangga apa yang bisa dilakukan sama anak?

45 komentar on "5 Pekerjaan Rumah Tangga Yang Bisa Dilakukan Anak-anak"
  1. Hapalin dulu ah,buat ngajarin ke Sekar nanti. Nuhun, Teteeh.

    BalasHapus
  2. kadang emang dianggap sepele ya Teh kaya begini tuh, tapi kalo diantep lama2 malah jadi kebiasaan yang susah diilangin. Nuhun sharingnya teteh, aku simpen buat ngajarin anakku nnti hehe

    BalasHapus
  3. Anak harus dilatih dan belajar bertanggung jawab yah

    BalasHapus
  4. Amazing! Its actually amazing piece of writing, I have
    got much clear idea concerning from this paragraph.

    BalasHapus
  5. Hahaha ini 5 hal yang mba jabarin itu, bener-bener bisa dimulai dan dibiasain sedini mungkin sih ya ke anak-anak :D

    BalasHapus
  6. I wѡas curious if you ever considered changing the structᥙre
    of your blog? Its very well written; I love what youve got to say.
    But maybe you coսld a little more in the way of content so people could connnect with it ƅetter.
    Youve got an awfᥙl lⲟt of text foг only haing 1 or twօ рiϲtures.
    MayƄe үou cοսld space itt out better?

    BalasHapus
  7. Harus dilatih melakukan pekerjaan di rumah sejak dini

    BalasHapus
  8. Neyna pintar banget nih. Pasti rajin kayak Ummi Ayyas yaa. Hahhaha

    BalasHapus
  9. Anakku yang cowok 11 tahun uda bisa bantu nyuci baju, nyuci mobil, beberes taman di rumah, bersihin litter box kucing. Penting banget ini sih yak, biar mentalnya makin tangguh dan gak cemen nanti ngadepin dunia luar saat harus hidup mandiri

    BalasHapus
  10. Anakku yang cowok 11 tahun uda bisa bantu nyuci baju, nyuci mobil, beberes taman di rumah, bersihin litter box kucing. Penting banget ini sih yak, biar mentalnya makin tangguh dan gak cemen nanti ngadepin dunia luar saat harus hidup mandiri

    BalasHapus
  11. Usually І don't lеarn article on blоgs, but I wish to say that thiѕ write-up
    very pressured me tto trу and do so! Your writing taste haaѕ Ьeen surprised me.

    Thanks, quіte nice article.

    BalasHapus
  12. Hеllo There. I discοvered your blοg the use of msn.Thiѕ is a really smartly writyen article.
    I will Ƅe sure to bookmark it and returfn to learn more of
    your heⅼpful information. Thank you foг tһee post.
    I'll certainly return.

    BalasHapus
  13. Hal-hal yang bagi orang dewasa mungkin tampak kecil, tapi bisa membangun tanggung jawab anak.

    BalasHapus
  14. thank you ya mba. Anak2ku udah mulai bantu2 sih, tapi yg basic2 kayak 5 list mba di atas, itu juga masih susah banget padahal anak2ku yg gede udah 8sama 9 tahun umurnya -___-

    BalasHapus
  15. Sekarang membantu 5 hal ini lama-lama bisa ditingkatkan ya mbak sesuai umur. Dari menaruh piring makannya di tempat cuci menjadi mencucinya sendiri dll

    BalasHapus
  16. Kalau saya suka meminta Fathan menyimpan piring kotor bekas makannya ke tempat cuci piring, menyimpan baju kotor di tempat cucian, walaupun kadang mesti adu otot dulu hahaha

    BalasHapus
  17. Membereskan mainan kalo nggak diajari sejak dini, rumah bakal berantakan tiap hari. Ini juga mengajarkan anak-anak punya tanggung jawab terhadap mainan masing-masing

    BalasHapus
  18. Dan yang terutama saat membiasakan anak utk disiplin kitanya juga yang harus jd role model ya mba. Dgn begitu anak jd meniru kebiasaan baik kita

    BalasHapus
  19. Sejak kecil memang anak-anak saya juga dibiasakan terlibat melakukan pekerjaan rumah tangga. Apalagi saya gak pakai asisten rumah tangga. Bisa stress kalau semua saya lakukan sendiri. Pastinya disesuaikan dnegan usia mereka juga

    BalasHapus
  20. eh bener kata mbak Lidya, biasanya aku ningkatan keterampilan mengerjakan pekerjaan rumah ini sesuai usia. kalau udah di atas 7 tahu udah ga cuman naruh piring tapi juga nyuci piring sendiri

    BalasHapus
  21. Iii....anak2 bunda dah pada punya anak jd biarin mereka yang atur anak2nya. Bunda biarkan mereka ngatur anak2nya bunda cuma monitor aja. Kecuali mereka minta bunda turun tangan juga ngatur anaknya baru deh tak ajarin cara2 eudhu yg bener, ngatur buku sekolah hrs sendiri, makan gak baik kalo dit4 tidur, etc etc etc. Abis makan piring bawa ke dapur. Minum ambil sendiri. Gitu. Mamanya manjain baik bngt. Anak semata wayang soalnya.

    BalasHapus
  22. Karena waktu kecil saya tidak mengajarkan kesemuanya di atas dengan disiplin, maka sekarang jadi keteteran. Setelah besar, kelima hal tersebutlah yang paling sering dilanggar. Kesimpulannya, sayang anak bukan berarti membiarkan orangtuanya mengurusi segala sesuatunya.

    BalasHapus
  23. Cerita Pak Tua Bijak bagus juga ya. Bolehlah sontek buat pengantar tidur

    BalasHapus
  24. Kalau sejak dini anak-anak sudah dibiasakan bekerja dan disiplin , besarnya nanti mereka sudah biasa dan tidak lagi menjadi beban

    BalasHapus
  25. Pekerjaan kecil kalau dibiasakan akan menjadi good habbit ya. Ini juga penting untuk mereka belajar kemandirian juga kan.

    BalasHapus
  26. tempat cucian piring di rumahku ini gak kids friendly, semacam ketinggian gitu, hehe. jadi rania baru terbiasa membereskan mainan sama tarok baju di tempat cucian aja.

    BalasHapus
  27. Gayatri suka sekali terlibat melakukan pekerjaan rumah tangga. Sama seperti poin 5 yang Mbak Herva lakukan: dia juga suka sekali masukin pakaian kotor ke mesin cuci. :0 So, saya biarin aja hehehe, asal dia happy dan juga anteng....

    BalasHapus
  28. Samaan nih dengan apa yang kubiasakan ke anak2ku. Persoalan handuk adalah persoalan yang terulang, terulang dan terulaaaanggg lagi. Kayaknya nih anak2 klo enggak denger suara ibunya untuk mengingatkan kok sepertinya hampa ya :))

    BalasHapus
  29. Sejak dini perlu yah mom menanamkan rasa tanggung jawab sama anak-anak, biar kalau udah besar udah terbiasa 😊

    BalasHapus
  30. Ponakan saya yang baru SD juga kurang lebih mirip Neyna giti, Teh. Kalau belum ditegur sama bapak/ibuknya, dia nggak bakal inisiatif buat melakukan hal-hal seperti diatas. Yang paling bikin sebel saya, masalah handuk. Habis pakai, biasanya dia langsung asal taro gitu aja. Nggak mau njemur di jemuran :(

    BalasHapus
  31. Anakku yang kelas 5 SD udah dikasih tanggung jawab lebih sama ayahnya buat ngerawat burung (ngasih makan, ganti minum, ganti alas sangkarnya).

    BalasHapus
  32. Anak-anakku udah aku ajari banyak hal sederhana ya g membantu mereka sendiri, seperti bereskan kamar, menaruh sepatu dan mainan mereka ke tempatnya, dan mencuci piring bekas makan. Abang Bo malah udah seneng masak..

    BalasHapus
  33. Kelimanya itu aku ajarkan juga ke anak-anakku. Pengennya sih nanti mereka bisa setrika baju sendiri wkwk

    BalasHapus
  34. Bagus banget cerita pak tua. Oya, neyna sudah umur brp ya..

    Anakku baru kuajarin buang sampah sama beresin mainan ke tmptnya. Baru umur 12 bulan sih, blm terlalu ngerti. Hehe

    BalasHapus
  35. Mengajarkan kebiasaan baik pada anak memang membutuhkan kesabaran ekstra ya..
    Jangan sampai kebiasaan jelek mereka jadi kebiasaan.

    BalasHapus
  36. Kalo anakku dulu pas masih kecil suka beresin sendal-sendal, semua disusun rapi haha, tapi malah males beresin mainannya sendiri XD

    BalasHapus
  37. Udah pinter yaa si teteh neyna, saya juga membiasakan anak pekerjaan yang seperti teh herva tulis, hanya aaja anak saya kadang mau kadang tidak hehe

    BalasHapus
  38. Anak2 itu dasarnya suka dilibatkan urusan domestik yaa mba, cuma kadang ortu males melibatkan karena gak sabaran sama hasil kerja anak2. Anakku dapet tugas misahin dan lipet2 bqju yg belum disetrika :)

    BalasHapus
  39. Kelima pekerjaan itu, aku juga perintahkan ke anak2 hehe. Biar mereka terbiasa melakukannya sejak kecil. Namun ya gtu perlu diingatkan lagi dan lagi :D

    BalasHapus
  40. Bener...bener.
    Good habits is not that instan...it's a proceed.

    Aku banget ini...masalah buang sampah aja.
    Padahal kalo di sekolah, anakku itu terkenal hobi bebersih...tapi di rumah kok slebornya minta ampyuunn~

    Pertanda belum jadi habit ini mah...

    BalasHapus
  41. Wah, kalo anak cewek sih gampang nyuruhnya. Dan besok2nya pasti bisa disiplin. Dulu si teteh juga gitu. Nah ini, anak2 cowok mah susaaaah. Pasti kudu pake suara 5 oktaf dulu, baru nurut. Dan mainan yang diberesin, paling lama tahan rapinya cuma 1 jam. Udah gitu, kapal pecah lagi. :)))

    BalasHapus
  42. Bener banget mba, walau perilaku sepele tp.itu bisa jadi bad habbit yang akan terbawa sampai besar nanti.

    BalasHapus
  43. Kebiasaan itu semua sudah saya suruh ke anak -anak sejak masih PAUD dan sekarang lebih ke pekerjaan rumah yang bikin mereka mandiri sih seperti habis makan langsung cuci sama kebersihan kamar itu tanggung jawab mereka.

    BalasHapus
  44. Wah, ceritanya bagus sekali ya pesannya. Keponakanku sejak usia setahun memang diajarkan untuk tidy up, makan sendiri dan pakai sepatu sendiri. Sekarang usianya 3 tahun, dan memang jadi kebiasaan kalau apa-apa maunya sendiri, misalnya habis makan langsung dibawa ke sink atau lap lantai/meja kalau ada yang tumpah. Apa-apa kalau sudah jadi kebiasaan pasti mudah ya. Jujur aja dulu aku sering lihat nenek beres-beres dan sekarang selalu rebutan sama suami untuk cuci piring atau setrika baju, soalnya memang suka, hehehe xD

    BalasHapus
  45. Aku ngerasain banget nih dulu nggak dibiasain pas kecil, tapi cenderung terpaksa karena memang nggak ada ibu.
    Sekarang pas udah berkeluarga, duuuh masih suka males, terutama nyuci piring. Alhamdulillahnya pak suami ngerti, saya paling nggak suka nyuci piring, jadi dia deh yang handle :D

    Untuk anak², sekarang Wafa udah 7 tahun Teh, udah bisa dikasih tanggung jawab cuci piring, meski masih sebatas piring gelas yang dia pakai sendiri :)

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun