Yakin Sudah Konsisten Mendidik Anak?

4/16/2019
Halo temans, yakin ga sih selama ini sudah konsisten dalam menerapkan aturan di rumah buat anak-anak?hayo jujur...

Kali ini saya mau bahas tentang ketidakkonsistenan dalam mendidik anak. Sebagai orang tua nyatanya tydacklah mudah dalam mendidik anak. Beneran mesti bercucuran keringat dan air mata loh buat didik mereka, yekan?

Dan orang tua sendiri adalah ROLE MODEL buat anak-anaknya. Makanya butuh konsisten di dalamnya agar anak-anak tidak bingung dalam hal aturan maupun tanggung jawab mereka. 

Kalau bukan kita siapa lagi dong yang jadi role model mereka?ya ga?iya dong..


Namun teori just teori pada prakteknya sendiri, saya belum sepenuhnya konsisten dalam menerapkan aturan kepada anak-anak.

Ekspektasi A yang terjadi bisa B, harapan tinggal harapan sih namun seiring berjalannya waktu saya yakin ke-konsistenan ini bakalan tumbuh seirama, senada dengan perkembangan usia mereka *insyaAlloh.

Konsisten Dalam Mendidik Anak?, beberapa ketidakkonsistenan mendidik anak, inkonsisten menerapkan aturan kepada anak




Beberapa Hal Ketidakkonsistenan Dalam Mendidik Anak Di Rumah

Ada beberapa hal yang bikin suasana di rumah itu selalu berwarna dengan suara sopran saya dan Neyna karena apa?karena emaknya sendiri kurang konsisten dalam menerapkan aturan alias diri sendiri masih suka melanggar.

Berikut hal-hal ketidakkonsistenan yag terjadi :

1. Pegang HP antara anak vs mamak

"Tetehhhh...main HP wae nyak belajar geh..."
"Bundaaaa, NYOO wae HP henteu main jeung anakna?teteh mah sabarrrrrrr"

Kalimat di atas sungguh sering terdengar di rumah, iya saya terkadang tak bisa lepas dari namanya HP apalagi sebagai bloher pemburu hantu job mesti pantengin HP terus biar ga dengki liat bloher lain dapat job wkwkwk...

Padahal sudah seharian bekerja, di kantor juga masih liat HP terus eh di rumah masih juga main HP sungguh terlalu kamu tuh *marahin diri sendiri.

Giliran Neyna yang main HP wah merepet terus yang jadi emaknya padahal Neyna juga seharian sekolah dan baru pegang HP kalau saya pulang kerja :D 

Temans ada yang sama begitu juga gak?kita menuntut untuk anak ga pegang HP tapi nyatanya kita sendiri malah keterusan pegang. 

Kalau ga urgent banget sih biasanya saya taruh hp bahkan saya silent kalau di rumah. Bahkan kalau malam saya biasakan matiin HP ini versi saya sedang lurus.

Sebaliknya kalau saya ikutan list BW atau ada revisi tulisan HP ga bisa jauh-jauh ini yang bikin Neyna suka marah sambil bilang "teteh mah sabarrrr jadi anak" LOL anak 5 tahun udah begini kritisnya gimana nanti gede. 

So, saya berusaha untuk pegang HP kalau anak-anak udah pules aja.

2. Urusan Cari Barang

N : Bunda, kemana buku yang Khadijah?teteh ga nemu ini sambil merenyeng
B : Carinya pake mata bukan pake bibir, hayohhh

Adalah hal paling gemesin di rumah itu kalau pada cari sesuatu sambil ngomong bae dan ini sering banget Neyna lakuin. 

Dan saya itu membiasakan agar Neyna mandiri dengan berusaha dulu sendiri sebelum menyerah. Makanya respon saya agak pedas >> Carinya pake mata bukan pake bibir LOL.

Namun ternyata hal ini malah ketulah sendiri, ternyata buah emang ga pernah jauh-jauh dah jatuhnya dari pohon wkwkwk. Tapi dibalik itu semua, saya punya alasan lain mengapa cari barangnya susah :p

Sebenarnya yang memicu saya suka nyari barang pake banyak ngomong karena kalau di rumah biasanya saya lepas kacamata berhubung Rayi si bungsu yang demen banget bikin kacamata mamaknya ini patah, dan kini 3 bangkai kacamata tergelepak menggenaskan.

Kalau sudah mamaknya tereak-tereak nyari barang, then Neyna sambil bawain barang yang saya mau dengan entengnya bilang "Bunda ini carinya pake mata bukan pake bibir". 

Untunglah anak kalau bukan tak cucup palanya :D



3. Minum Sambil Berdiri

Sejak lama saya sudah mengajarkan agar minum itu sambil duduk terlebih lagi semenjak Neyna masuk RA, di sekolahnya juga diajarin Al-Mahfudzot salah satunya adalah "Janganlah Minum Sambil Berdiri".

Lagian emang ga baik juga kalau minum sambil berdiri kan ada teorinya tuh nanti bakalan bla..bla..bla..*sok cari tahu sendiri

Nah, sejak diajarin al-mahfudzot ini jadi mau ga mau Neyna juga harus minum minimal jongkok dan bakalan saya kultum-in kalau dia udah mulai minum sambil berdiri.

Faktanya, saya juga terkadang khilaf karena suka susah sambil duduk pas lagi gendong Rayi akhirnya wes minum sambil berdiri LOL.

Nanti ada yang ngikutin deh sambil nyengir wong emaknya aja suka khilaf :D. 

4. Geletakin Sampah Sembarangan


Inilah habit yang selalu saya terapkan agar Neyna buang sampah pada tempatnya, bakalan ngomel pake banget kalau liat sekulit kuaci aja bercecer di lantai. 

Alasannya selain kebersihan juga menghindari dari pungutan Rayi yang sekarang lagi masuk masa-masa cicip anything yang ada di lantai even tai cicak juga dicolek huhuhu.

Makanya saya bawel sama Neyna ga boleh jorok, nyatanya saya pun suka lupa sendiri apalagi kalau udah posisi uenak sambil nyusuin Rayi maka bekas plastik cemilan cul saya taro di meja samping kasur :D 

Ada yang begini juga ga sih?*cari pembenaran :p

5. Melipat Mukena Bekas Solat

Jujur saja dulu sebelum adenya Neyna lahir saya paling anti untuk geletak begitu saja mukena, maka dari itu saya masih konsisten buat nerapin habit ke Neyna biar bekas solat itu mukena sama sajadah dilipat.

Lain dulu lain sekarang, semenjak ada bayik kecil solat juga udah uyuhan karena buru-buru banget. Rayi nangis udah kayak ditampolin kalau ditinggal emaknya solat wkwkwk. So, saya suka lupa buat lipat mukena.

Hal ini akhirnya diliriklah sama Neyna oh emaknya juga bekas solat kagak lipet pada akhirnya mamaknya koar-koar deh :D

"Ih kenapa sih teteh wae nu ngalipetnaa??teteh mah sabarrrrrrr"



***

Nah itu dia beberapa hal yang masih inkonsisten saya lakukan dan terapkan di rumah, ga tau nih ntar yang bujang kalau dah gede cemana reaksinya.

Menjadi orang tua memang harus terus belajar dan tidaklah mudah menjadi yang terbaik bahkan sempurna dalam mendidik anak.

Resolusi saya kedepannya ketidakkonsistenan ini akan cepat berlalu terutama yang pegang HP hahaha..sungguh sangat berat kalau ga pegang HP bentaran :p

Demikian yang bisa saya sharing untuk tema #modyarhood kali ini..ada yang mau sharing ga?yuk ah sharing juja..
45 komentar on "Yakin Sudah Konsisten Mendidik Anak?"
  1. "Suara sopran saya dan neyna..

    "Teteh mah sabar...(kata neyna))
    "Makanya cari pake mata...klo nda uda takcucup hahahhahaha, ngakak sia saya bacanya atuh teteh bella, aduh ngelawak weh dah, aku pusying ampe kepingkel pingkel...

    Btw rayi sama kaya sulungku ini, apa wae diemut, penting itu ati cicaknya uda kering kan hahhahahaha.. tapi anakku sukanya nasi aking yg berebelan jatuh dari mejikom aduuuh,...

    BalasHapus
  2. Ah ini nih. Sama banget, teh. Satu lagi yang inkonsisten dariku, suka mager banget buat nyuruh bocah solat. Bawaannya udah kebayang bakalan nyuruh lebih dari dua kali :D

    BalasHapus
  3. Wah sebaiknya dirubah jadi konsisten mbak supaya anak-anak nggak bingung.

    BalasHapus
  4. Nomor 1 sama nomor 3 teh sama bgt, hahaha
    maen hp kl dikantor lg banyak bgt kerjaan jd kaya pelampiasan main dirumah, pdhal waktunya buat main sm anak dan nemenin kerjain pr.

    kl minum sm makan nih, ngajarin anak buat duduk lah emaknya suka2 aja kalo anaknya liat br deh duduk, hihihi

    BalasHapus
  5. "Teteh mah sabaaaarrr" aku sambil bayangin dia ngomong gini kok ngakak.

    Anak 1 masih bisa konsisten. Anak 2 udah mulai goyah. Anak 3 wis embuh :v

    HP ini yg suseh yeeey... Aku juga nih. Bilang ke anak: jangan mainan HP wae. Dijawablah sama Akram: emak juga main HP. Hahahah

    Tapi kalo udah melekat banget kebiasaan baik dr kecil, walopun mamaknya ngelakuin hal gak bener, si anak tetep pada jalan yg benar. Malah sering mengingatkan mamaknya . becul apa becul?

    BalasHapus
  6. ha, ha, dan kita jd sering cerewet ya masalah printil2 gitu

    BalasHapus
  7. Hwaaaa... ini kok jleb jleb jleeeebb yak :D
    Ya memang begitulah lika/u mendidik anak zaman now
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  8. HP masih bisa deh habis maghrib aku geletakin. Tapi ada urusan lain lagi, nih. Saat aku marah kalau anak-anak makan sambil nonton televisi jadinya matanya ke layar, terus mulutnya masih penuh nasi, terus nasi di piring nggak habis-habis. Di sisi lain, aku suka makan sambil mengetik apalah-apalah di depan laptop. Tapi kalau aku sih, makanan cepet aja habisnya, wkwkwk ... Cuma karena udah asyik di depan layar, piringnya nggak buruan dibawa ke belakang. Oh Tuhankuuu ... #Istighfar

    BalasHapus
  9. emak emak yee kalo ga ngomel ga asik. untung teteh mah sabarr ahaha.
    soal hp, ini jg yg bikin suami ngomel. pdhal aku kan lagi hunting job bukan maen hp wkwkwk

    BalasHapus
  10. Masih belajar aplikasikan konsisten di poin 1. Mumpung anak masih batita, saya dan suami belajar ngerem main gadget. Biar nantinya punya jam sendiri dan gak bikin anak iri karena Gak boleh main Gadget

    Salam manis, artha

    BalasHapus
  11. hal-hal yang dianggap sepele oleh sebagian besar orang.
    padahal itu bisa menjadi tolak ukur konsisten mendidik anak dalam kedisplinan, ahhh kita juga jadi teladannya.
    n_n

    BalasHapus
  12. Ngaku aku juga belum konsisten kok. Hayooo bundana hapean waenya teh hihih, sita ayo disita :)
    Kalau aku kadang ngingetin anak-anak kalau mandi jangan lupa ambil handuknya dulu, eh emakna ge sok lupa, jadi gak konsisten

    BalasHapus
  13. Ketampar aseli. Orang tua memberikan contoh yang baik ya, tapi kadang pas sedang pegang hape tu, saya sedang pesan makanan buat mereka, tapi kadang juga secara sadar ada hal yang kurang penting juga aku pegang hape. Makasih banyak ya mbak, artikelnya. Bismillah, mulai introspeksi dan belajar maning, hehe

    BalasHapus
  14. kalau aku masalah utama tentang pegang hp, belum bisa konsisten banget hehee

    BalasHapus
  15. Whaa iya nih sama urusan pegang hp ya... Aku suka larang anakku pegang hp, ealah tapi pas main sama dia aku kadang masih aja suka lirik bahkan pegang hp, panteslah dia marah merasa gak fair aja x yaa...

    BalasHapus
  16. aduh seolah saya yang lagi beberkan pengalaman ini mah. Semua mirip beda tipis hehehe...
    Soal hp wah ini yg selalu jadi perang hehehe
    Tapi sekarang anak sudah mulai ngerti kalau pegang hp tuh ibunya lagi kerja. Hehehe

    BalasHapus
  17. Wakakakakakakakak..
    ngakak guling2 saya bayanginnya momsay wkwkwk.
    Apalagi bayangin anak seimut Neyna manyun dan bilang "teteh mah sabar jadi anak" wakaakakakakak

    Untungnya anak saya masih berada 1 tingkat kelihaiannya berdebat di bawah mamaknya ini.

    saya juga hampir tiap saat pegang hape.
    Sedang si kakak cuman boleh Sabtu Minggu, itupun dia ga boleh konsen pegang hape, disuruh2 mulu ama maknya ini.

    Maksudnya sih biar matanya ga lelah karena udah pernah diperiksa dan agak masalah matanya.

    trus dia protes dong

    "katanya gak boleh pegang hape melulu, kok mami malah pegang hape?"

    dan kata emaknya..

    "Mami kan kerja kak, kakak pilih mana? Mami kerja di luar aja jadi di rumah ga pegang hape, atau mami kerja di rumah aja tapi pegang hape?"

    tentu saja dia jawab kerja di rumah aja muahahahajaaaaaaa

    BalasHapus
  18. Wakakakakakakakak..
    ngakak guling2 saya bayanginnya momsay wkwkwk.
    Apalagi bayangin anak seimut Neyna manyun dan bilang "teteh mah sabar jadi anak" wakaakakakakak

    Untungnya anak saya masih berada 1 tingkat kelihaiannya berdebat di bawah mamaknya ini.

    saya juga hampir tiap saat pegang hape.
    Sedang si kakak cuman boleh Sabtu Minggu, itupun dia ga boleh konsen pegang hape, disuruh2 mulu ama maknya ini.

    Maksudnya sih biar matanya ga lelah karena udah pernah diperiksa dan agak masalah matanya.

    trus dia protes dong

    "katanya gak boleh pegang hape melulu, kok mami malah pegang hape?"

    dan kata emaknya..

    "Mami kan kerja kak, kakak pilih mana? Mami kerja di luar aja jadi di rumah ga pegang hape, atau mami kerja di rumah aja tapi pegang hape?"

    tentu saja dia jawab kerja di rumah aja muahahahajaaaaaaa

    BalasHapus
  19. Habis baca ini langsung instrospeksi diri....
    Lah kok hampir semuanya saya banget πŸ˜…
    Jadi malu ini,, berarti saya belum konsisten dalam mendidik anak..

    BalasHapus
  20. Alhamdulillah nih dirumah dah saling mengingatkn untuk hal2 kyk gini,,, malah cenderung bnget anak perempuanku yg rapi jali,, emaknya madih slebor bner y jd ortu mah bljar setiap hari

    BalasHapus
  21. Hahahah sumpah saya kayak lagi berkaca banget dengan ilautrasi di atas, soal pegang hape nih agak susah karena kerjaan saya disana semua. Jadi kadang sampe diinferin anak udah ibu cad hapenya.

    BalasHapus
  22. Ihiks, banyak jlebnya euy. Aku nih, masih banyak aja gak konsistensinya. Kayak makan, tidur, dan pegang gadget. Pantesan anak-anak gak konsisten aja ya da ortunya juga gitu. :(

    BalasHapus
  23. Bener bangey, harus konsisten ya saat mendidik anak. Karena sebenarnya anak lebih banyak belajar melalui contoh daripada omongan😁

    BalasHapus
  24. Yang masalah begini, sulit buat konsisten...tapi pengen bangeeet konsisten

    BalasHapus
  25. paling susah tuh yang main handphone ya...
    anakku sekarang udah sering protes kalau mamaknya nggak konsisten...
    jadi harus kudu lebih berusaha untuk konsisten :)

    BalasHapus
  26. Samaaa... yang nomer 1 paling susah. Ketinggalan setengah jam aja job amblaaasss :)) Segitunya amat ya kita.

    Kalau yang lain-lain, alhamdulillah sudah berusaha sekuat tenaga untuk nyontohin anak2. Kebetulan saya ini memang rada ribet orangnya. Kalau apa2 tidak sesuai tempat atau kegunaan, udah deh doremifasolasido tiada henti ke anak2. :))

    *ngomongnya santai aja Bu, ga usah nge-gas

    *coba bukan anak sendiri, udah kubikin acar

    BalasHapus
  27. Bwahahaha... Saya ngakak so hard baca ini. Teteh mah sabar jadi anak.
    Tapi aku pun nomor satu emang yang jadi tantangannya. Nggak boleh Youtube-an. Sayanya kerja pakai hp melulu bisa bikin anak ngiri

    BalasHapus
  28. Haha lucu banget si neyna ngomel balik ke bundanya. Saya juga masih banyak banget nggak konsistennya mbak apalagi masalah hape ini. Nah kalau hape ini anak juga sudah mulai bisa protes kalau habis saya larang dia pegang hape trus saya yang main hape. Hihi

    BalasHapus
  29. Belum konsisteeenn... Kalau aku terutama soal jadwal belajar sih. Pingin anak disiplin belajar tepat waktu tp gurunya sendiri suka nyabang2 pikirannya kalau udah jamnya belajar.

    BalasHapus
  30. Senyum2 sendiri baca ini, jadi teringat masa kecil πŸ˜‚ btw makasih artikelnya kak, jadi bekal nih kalau kelak udah punya anak 😊 smga bisa konsisten

    BalasHapus
  31. Bener kadang nggak konsisten sih apalagi pekerjaan aku dan suami dua-duanya berhubungan dengan HP jadi agak susah untuk memberi teladan nggak main HP hehe. Di rumah kami sebenarnya udah sepakat kalau si kecil main HP seminggu sekali pas hari libur. Tapi kalau kita lengah dia malah asyik memainkan HP bundanya hehe.

    BalasHapus
  32. Hihihi...soal maen hp larabgan "jangan tetlaku lama maeh hp, ya" Lah pas aktivitas BW bunda di smash sama cucu."Bun, tidur, nanti kesiangan lho solat tahajudnya" hehe...terpaksalah ngalah.

    BalasHapus
  33. Kalau di rumah saya, yg sering ngomong gini itu pak swami : "Kalo nyari barang itu pakai mata, bukan pakai mana". Soalnya saya sama si bocah yg suka sembarangan naruh barang. Wkwkwkwk

    BalasHapus
  34. Karena anakku udah menuju dewasa, jadi kenal hape pun udah usia belasan tahun. Cuma ya itu, urusan nyari barang sih yang sampai sekarang mereka manggil ibunya. Kecuali kalo barang yang mereka simpan sendiri, nggak bakal ngerusuhin saya

    BalasHapus
  35. Hahhaha makjleb jleb jleb banget, duh gak tau deh aku udah cukup konsisten atau belum ya mendidik anak? hahaha

    BalasHapus
  36. Point 1 paling sering dialami sama Istri di rumah, bahkan anak dan istri saya kadang rebutan HP. kalau point yang ke 3 saya juga selalu ajarkan anak untuk selalu minum tidak berdiri, Alhamdulillah saya pribadi sudah tidak pernah lagi khilaf minum sambil berdiri

    BalasHapus
  37. Kalo terjadi inkonsistensi dalam mendidik anak bisa jadi si anak nantinya akan tambah susah diatur ya Mba..

    BalasHapus
  38. Ngefek gak siih teh...kalau HP diganti laptop?
    Maksudnya...aku termasuk jarang pegang HP, karena apa-apa selalu sukanya buka laptop.
    Anak-anakku gak suka pegang HP, karena HP Mama ngebosenin buat mereka.
    Mama gak suka HP nya penuh sama apps ga penting.

    BalasHapus
  39. Anakku sejak usia 14 bulan tu udah patuh buang sampah pada tempatnya. Minum sambil duduk. Eh sekarang usia 28 bulan malah sering gak denger kalo suruh buang sampah ama minum sambil duduk. Makan juga lebih demen pake tangan kiri. Sedih ikz.

    BalasHapus
  40. Wkwkwk bener banget ini, kadang kita nuntut anak-anak supaya gini gitu tapi kitanya sendiri yang ngelakuin yang nggak boleh dilakukan

    BalasHapus
  41. Hihihii.. Kayak ditoyor aku baca postingan ini mbaa 😁😁

    BalasHapus
  42. hehheee..iya tuh, masalah Hp payah banget mbak, gimana ya :D
    apalagi kalaus edang ngejob atau BW, susah sudah :D

    BalasHapus
  43. Belakangan ini aku sering teriak. Sabaaaar sayaaaang, ini lagi mama siapin. Tapi sambil ngga sabar, hahahaha.

    BalasHapus
  44. Rasanya jadi pengen cepet-cepet berkeluarga deh. Makasih yah mba sharingnya. Saya jadi ada bekal sebelum berkeluarga. Hehe.

    BalasHapus
  45. Beberapa hal aku sudah konsisten, Teh, ALhamdulillah. Misalnya kayak naruh barang, buang sampah, nglipet mukena. Nah, urusan gadget nih yang masih susah. Padahal aku seringnya buka hp cek kerjaan, DuoNaj selalu bilang aku nge-game. Lha kok enak nge-game, Naj Naj. Itu batinku.

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun