Begini Rasanya Jadi Ibu Rumah Tangga Tanpa ART

4/08/2019
Hari jumat kemarin nih tiada angin dan tiada hujan ART ga masuk tanpa kabar. Bayangkan saja saya yang sungguh mendamba kehadirannya karena kebetulan hari kamisnya sudah izin telat masuk siang ke pak Boss eh besoknya ga masuk kerja.

Reputasi mamak di kantor tentu saja makin minus dengan kondisi demikian LOL. Tapi mau gimana lagi karena saya mengandalkan ART yang pulang pergi buat jagain Rayi dan Neyna maka hari itu saya menelan pil kecewa juga ga bisa masuk kerja.

Biasanya nih setelah saya memandikan anak-anak dan utamanya menyiapkan neyna dan akang suami yang mau berangkat, ART akan datang. Jeng--jeng-- namun pagi itu setelah Neyna dan akang suami pergi, doi ga muntulll.

Jam 7.30 wib belum datang, Rayi wes kusut lagi dandanannya apalagi saya udah gelisah dan lewat pukul 08.00 wib akhirnya saya WA pak Boss dan rekan kerja sapa tahu ada yang cariin gicuh. Mengabarkan saya bolos maning.

ART-nya beneran seperti ninja Hattori ga ada kabar berita banget. HP-nya ga aktif ya iya wong saya pernah cerita kalau bukan saya siapa lagi (kayak iklan) yang isiin pulsanya makanya terus-terusan ganti kartu.

Dan hari jumat itu saya latihan jadi ibu rumah tangga tanpa asisten tanpa suami. Yeay begini rasanya jadi ibu rumah tangga tanpa ART.

Capeknya jadi ibu rumah tangga, kelelahan ibu rumah tangga, dari ibu bekerja jadi ibu rumah tangga, curhatan seorang ibu


Mengatur Rencana Dadakan


Berhubung ART ga masuk maka saya langsung siapkan planning A - Z dadakan, jam sekian ngapain dan terus apa. Apakah semuanya terencana?Tentu TYDACK Tuan Takur hahaha.

Jam 08.30 wib berhubung kelamaan nunggu akhirnya sampe lupita Rayi belum makan, so langkah awal saya pagi itu menyuapi Rayi. 

Ga perlu waktu lama sodara-sodara karena Rayi akhirnya ngantuk dan memutuskan bobo sambil nyenyen. Rencana saya itu kalau Rayi bobo maka saya cuci piring dan nyapu dulu namun kenyataannya saya malah ikutan tidur wkwkwk. Lelah sist!

Semudah itu ya buibu tidur padahal kalau lagi libur weekend ga seperti itu mungkin karena ada suami kali yah yang menemani.

Oh ya karena saya ga masuk, jadi saya pun bergegas memberitahu yang biasa jemput Neyna untuk libur juga karena agendanya saya mau ke rumah ART sekalian jemput Neyna. Kebetulan kontrakan baru ART yang pernah ke sana suami sama Neyna.

Wes maka agendanya hari itu, pukul 10.30 wib sudah cuss ke sekolah lalu ke rumah ART demi mendapatkan kabar darinya. Sebenarnya udah feeling kayaknya sakit tapi ga biasanya dia ga ada kabar begitu. Bertahun-tahun kerja sama saya, dia selalu rajin baru deh hari itu bolos *tsaelah.

Sesampainya di sekolah ternyata belum bubar, saya menanti bersama buibu dan kakek di luar gerbang. FYI sekolah Neyna itu ga bisa sembarangan masuk dan Bu Guru juga akan melihat dulu di gerbang siapa saja yang menjemput muridnya barulah anak-anak bisa keluar gerbang. 

Siang itu Neyna dapat surprise karena saya dan Rayi yang jemput. Begini yah temans rasanya lihat anak tersenyum gembira lihat emak dan adeknya jemput sekolah. Padahal udah pernah sih saya jemput pas saya cuti tapi kan paginya juga saya antar.

Neyna langsung bertanya kenapa begini begitu, sambil naik motor saya memberitahukan perihal kehadiran ART yang disapa nenek itu tidak datang.

Lantas mengajak Neyna untuk ke kontrakannya. Drama putar memutar pun dimulai, siang itu Rayi sudah nundutan di gendongan karena ternyata Neyna lupa lagi di mana letak kontrakannya. 

Ya Lord, mengapa baru kefikiran sekarang kalau percaya sama anak kecil itu sungguh sakit tidak berdarah perihal arah. Untung saja the power of bertanya jadi andalan dan setelah keliling-keliling ketemulah kontrakannya.




Pas kami datang, doi lagi nyuci beras dengan wajah pucat. Kasihan melihat kondisinya dan lebih kasihan lagi karena anak bungsunya yang pernah saya ceritakan waktu itu beneran minta digebok. Udah tahu emaknya sakit dan dia dengan enteng depan saya sambil main HP teriak "Mah kumaha nasi teh udah?" 


Elus dada liatnya udah segede babon begitu masih andelin ortunya yang masak nasi buat makan dia padahal kondisi emaknya sakit. 

Noted banget buat saya yang juga punya anak laki-laki untuk diajarkan mandiri dari masak hingga mencuci. 

Pulang dari kontrakan, berhubung ada kendala dari pegawai Joeragan Ice Cream maka saya memutuskan untuk sekalian ke sana. Namun tak lama karena sudah memasuki waktu tidur Rayi jadi langsung pulang deh.

Drama Rebutan Dan Gigit Hingga Masakan Gosong


Sampai di rumah, karena sudah makan jadi tinggal solat dan saya bergegas menyusui Rayi yang sudah ngantuk berat begitupun saya entah kenapa mata jadi berat dan ikutan ngantuk.

Baru juga terlelap, ada colekan dari Neyna dan berbisik "bunda aku mau ee" ada yang begini ga sih temans?emaknya baru aja merem udah diganggu?



Emang sih Neyna itu kalau apa-apa selalu bilang sampe mau pipis pun harus laporan dulu. Tahan..tahan..jangan sampe meledak karena Rayi lagi tidur :D




Selesai tidur siang basamo, saya mau siapin makan sore dulu berhubung cucian piring belum terjamah maka saya membiarkan Rayi main sendiri sambil acak-acak makanan wes gapapa daripada menangis.

Ga lama Neyna ikutan bangun langsung rebut mainan Rayi dan menangislah Rayi. Akhirnya Rayi pindah mainin air dispenser karena saya kagok lagi cuci piring maka saya meminta Neyna mencegah Rayi main air.

Eh malah tangan Neyna digigit Rayi lalu keduanya menangis berjamaah. Deuh gemesh tak terkira, biasanya kalau ada ayahnya atau ART sih salah satunya diungsikan namun berhubung tak ado maka demikian yang terjadi.

Belum lagi makanan lengket di lantai berserakan, mainan awut-awutan sakses bikin sendi-sendi kaku ini makin latihan gerak LOL.

Dan sore hari karena mau makan saya masak lagi dan tahulah yah kalau riweh sama bocil sampe lupa di dapur itu lagi masak, Pas balik ke dapur tumisan baput dan bamer wes item cem Wak Keling LOL.

Latihan Jika Resign Nanti


Satu hari ini memberikan latihan buat saya, jika nanti resign dan tanpa ART ternyata kutak sanggup buat ngerjain pekerjaan rumah lainnya utamannya setrika baju. Hahaha

Emang ya nyetrika itu pekerjaan rumah paling berat, tah Dilan ke mun nikah bantuan tong ngomong wae :D

Saya salut banget buat temans yang memilih NO ART dengan krucil yang aktif bahkan masih bisa nulis juga. Keren bangetlah pokoknya karena saya juga rencana malam mau nulis malah tidur karena kecapean meski pagi dan siang ikutan tidur LOL >> tukang tidur mah gini.

Well, ada perasaan ingin segera resign saja karena yang terpenting dari itu semua saya bisa menemani duo bocil yang lagi aktif-aktifnya.

Baca lagi : Cara Mengatasi Rasa Bersalah Yang Dirasakan Ibu Bekerja

Banyak yang katanya ragu-ragu menentukan pilihan apakah tetap berkarier di kantor atau menjadi full time stay at home?

Saya sendiri insyaAlloh soon mantap mengundurkan diri karena "SIGN" dariNya sudah ada. Tidak lagi ketakutan cicilan-cicilan, biaya ini itu karena saya yakin kalau ini yang jadi pertimbangannya bakalan galau aja sampe Wak Keling putih.

Memang tidak mudah untuk memantapkan pilihan ini, tapi saya yakin baik saya atau ibu-ibu yang bekerja punya satu keyakinan yang pada akhirnya keputusan menjadi ibu rumah tangga itu membulat.




***

Demikian curahan saya, sungguh menjadi ibu memang butuh kekuatan yes maka dari itu saling dukung adalah salah satu upaya memberikan kekuatan dan ketenangan batin bukan malah nyinyir ra jelas sesama ibu wkwkwk.




57 komentar on "Begini Rasanya Jadi Ibu Rumah Tangga Tanpa ART"
  1. Hahahahha... Ku ngaqaq tiada henti. Aduh semoga gak dosa. Wkwkwkw

    Apapun keputusannya mau wanita karier atau IRT yg penting mamak bahagia, yes.

    BalasHapus
  2. Aku belum pernah punya ART dari awal nikah hihihi, bener itu kerjaan nyetrika aja kok yang bikin sebel. Kalau udah nemu celahnya mah nanti bisa enjoy & santai tanpa ART kok. Tapi sebaiknya kalau punya ART makin enak kok, cuma sampai skr aku lebih nyaman tanpa ART.
    Noted sharingnay soal anak laki2 yang harus bis kerjaan rumah, aku udah ngajarin masak nasijuga ke anak-anak

    BalasHapus
  3. Hihihi kudu training lagi jadi Emak yaa.. gimana saya yang anaknya 4 Alhamdulillah aman terkendali sih

    Kuncinya satu emang, jangan emosi.

    BalasHapus
  4. Anak satu tanpa ART aja luar biasa xixixi. Aku suka nyuci plus nyetrika tapi kalau nyetrika pilih pas anak tidur malam. Nyetrika sambil nonton, pikiran refreshing lagi haha

    BalasHapus
  5. Senasippp ini ART pocokanku juga ntah kemana kok kagak balik2. Untung anak yang nomer satu udah bisa diberdayakan buat nyetrika huahahaha

    BalasHapus
  6. Ini salah satunya kenapa aku & abah mikir ngga usah punya ART & nitipin anak2 ke daycare, bukan apa2, tapi dramanya ngga kuat, blm lagi kalau ARTnya ngga bisa dipercaya, karena banyak kejadian di Jakarta art yg ngurus anak, anaknya disia2kan.. hiii naudzubillah. Emang capeknya berlipat ganda krn ngga ada ART tapi karena udah komit dari awal ya sudah dijalani aja. Jadi neng herva juga pasti bisa! Emang harus ada yg di adjust tapi pasti kedepannya akan lebih mudah.. aamiin

    BalasHapus
  7. Semangat selalu mba, pasti bisa kok tanpa ART. Jadi Ibu rumah Tangga memang luar biasa ya mba. Aku malah kebalikan, gamau ada ART. Soalya pernah ada ART saat lahiran, malah kerjaan ga sesuai harapan aku. hehe. Rezeki sudah diatur mba, dulu ketakutannya juga sama kayak aku klo resign, gimana biaya ini itu, Tapi alhamdulillah, sudah memantapkan hati, rezeki ada saja. Pasti bisa kok.

    BalasHapus
  8. Awal-awal mungkin memang berat Mak. Tapi lama-lama jadi terbiasa.

    Pelajaran buat semua ibu ya, untuk mengajari anak agar mandiri. Gak masalah dia cowok atau cewek. Kalo Pun cowok ya biar istrinya gak terlalu makan ati nantinya.

    BalasHapus
  9. Yuuuungalahhhh.....
    Sing sabarrrr.
    Aku pas anak-anak kecil udah sering ngalami deramah ama ART. Sampai si kaka kadang dititip di nenek sebelah rumah krn aku gak boleh telat apel pagi di kantor, sementara si bibik hobi telat datang. Huhu....

    BalasHapus
  10. hahahihihi...selaku IRT yang tanpa ART nggak perlu bayangin kerepotan semacam itu karena mmg sudah daily-life banget. Tapi mmg ga perlu nyinyir atau iri ke mak2 kantoran karena mereka juga punya keriwehan sendiri ya kan teh... duuh baca kalimat2 sundanya jd kangen pisan ku bandung :)

    BalasHapus
  11. Ku ikut membayangkan juga itu momennya Neyna sama Rayi di rumah mbak, 😂
    Mbak Herva strong 💪💪💪💪💪
    Dan aku juga punya gambaran paling nggak ntr abis nikah mo ambil resign atau kerja dulu 🤭
    Maacih sharingnya Mbak Herva 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama mba siapkan obat sakit kepala wkwkwk

      Hapus
  12. Sama kayak anakku mba...mau apa aja lapor dulu. Minum aja, tau loh gelas dimana..air dimana...minta diambilin..6 tahun padahal..

    Serius mba..dirumah itu lebih capek drpd dikantor..bahkan pekerja lapangan sekalipun

    BalasHapus
  13. Aduh teh, saya aja ngasuh anak 1 kadang ketitipan ponakan juga rempong apalagi teh Herva sambil kerja.. Klo saya emang blm mau kerja dulu atau nambah lagi soalnya ini juga udah uyuhan

    BalasHapus
  14. Luar biasa nih Teh Herva, pokoknya tanpa ART itu hebring, apalagi ibu bekerja. kalo aku make it simple, kerjain kalo mampu, hempaskan dulu sebentar klo cape. Hehehe

    Semangat terus ya, Teh.

    BalasHapus
  15. Semangat ya mbaa.. Dulu aku pas mau resign dari kerjaan di jakarta juga galau. Beruntung pas berhenti masih ada ART, baru pas ada kid3 baru no art sampai skrg kid4.

    Pegel, encok, ngantuk iya. Tapi ya sudah dinikmati 🤣🤣🤣
    Sebagai penutup, boleh titip sentilin leher anaknya yg ga sopan itu gak sih? Aku gemes bacanya HUH

    BalasHapus
  16. Betul mba butuh kekuatan ekstra karena tak mudah, menyiaokaa ini-itu. Tapi, pasti bisa.

    BalasHapus
  17. yang biasa kerja gak ada art langsung ngos2an yah teh, aq juga begitu.

    BalasHapus
  18. Bener-bener, Teh. Jadi ibu rumah tangga memang butuh mental baja. Kita setrong 😄

    BalasHapus
  19. Hahaha aduh ngakakk, tapi kasian. Aku jg sering keteteran tiap sabtu Minggu padahal anak baru satu.

    Duh, karunya nya eta ibu, mudah2an sing disholehkeun putra na.

    BalasHapus
  20. Aku juga kerja dan no ART sekarang mba.. semua bener-bener dibagi berempat.. suami dan 2 anakku. Banyak drama pastinya tapi Alhamdulillaaaah lancar2 ajaa

    BalasHapus
  21. Saya pernah berada di posisi seperti itu, Mbak. Berhari-hari gak masuk ke kantor karena ART gak datang/sakit. Dan akhirnya menyerah, resign deh!

    BalasHapus
  22. i feel youuu, pernah mengalami drama pagi hari ketika mau berangkat kerja. Semangat aja pasti waktu berlalu dan tahu-tahu anak-anak cepet banget bertumbuh jadi remaja. Sekolah bisa sampai sore jadi pulangnya nyampe rumah barengan ama saya

    BalasHapus
  23. Aku udah lama ga pake ART soalnya orangnya pekewuhan ga enak nyuruh2 orang hahahaha. Sekarang memberdayakan anak2 di rumah. Kalau kalian ga mau bantuin masak dan kerjaan rumah alamat kalian makan cuman pake dadar telor #ancamanmamak hahahahaha

    BalasHapus
  24. Aduh Bund, godaan dan drama banget itu ya. Aku antara pengen ketawa dan sedih, lucu gitu Rayi menggigit Neyna. 😅

    Semoga kuat dan sehat ya Bund untuk semua.

    BalasHapus
  25. Aku jadi ngakak bacanya, teh Herva...
    Tulisan begini niih....yang bikin aku kangen ke blog Bunda Nameera.
    Sungguh,
    Ku ingin memelukmu, teh...

    Karena merasa ada temen senasib.

    Abinya anak-anak bilang...bentar lagi kan Hana sekolah full day, jadi gak ada orang doonk di rumah ((mungkin maksudnya, gak usah pakai ART juga tak apeu..kan gak ada yang bikin ribut lagiii...))

    Tapi kulelah, merawat bebersih dan masak.
    Belum setrika.

    Bismillah...
    Semoga ada rejeki untuk terus bersama bibik.
    Kan jadi jalan rejeki buat orang lain, in syaa Allah.

    BalasHapus
  26. Semangat mbak. Akutuh takjub sama ibu rumah tangga yang bisa mengerjakan semua pekerjaan rumah sendiri tanpa asisten. Aku aja ngerjain kerjaan sendiri kekalahan huhuhu

    BalasHapus
  27. Semangattt, tapi percayalah stay at home juga banyak banyak tantangan yang seru2 sedap dan butuh kesabaran serta pemikiran ekstra
    Tapi jadi apapun kita, perempuan PASTI BISA *mangatttt*

    BalasHapus
  28. Pekerjaan paling bikin males itu nyeterika. Kalau nggak ada mbak, aku pilih seragam kanor suami dan seragam sekolah anak. Kalau baju sehari-hari setelah kering pakai. Yang penting jemurnya pakai hanger biar nggak terlalu kusut. Kecuali yang kainnya mudah kusut, mau gak au seterika.

    Semangat mba. Aku selalu salut pada ibu-ibu bekerja.

    BalasHapus
  29. Hahahaha.. Mbaaa... Aku juga mau latihan kalau resign lagi. Tapi ini masih tetep kerja kantoran juga tetep tanpa ART sih. Pake the power of santaii.. Santai aja rumah berantakan. Santai aja kalau enggak sempet nyapu. Santai aja enggak sempet masak. Hihihhii... Tapi enggak tau besok kalo beneran resign gimana. Lha wong, di rumah seharian bersih2 rumah aja, badan udah remuk redam rasanya.

    BalasHapus
  30. saya juga begini nih.. entah kenapa kalo liat anak tidur bawaannya langsung ngantuk tak terkira dan berujung ikutan tidur. Akhirnya pekerjaan pun menumpuk tak ada yg selesai.. hiks..

    terkadang pun saya juga kepikiran buat resign aja, tapi ku teringat cicilan.. hehehe

    BalasHapus
  31. ART ayah Rumah Tangga Ya Mba ? Jadi Ibu Rumah Tangga Memang sangat Luar Biasa, semua serba bisa demi Si buah Hati dan Suami Tercinta...

    BalasHapus
  32. saya juga full total jadi ibu rumah tangga. soalnya suami susah ngijinkan saya buat kerja. ngelirik laki2 sedikit aja udah sepanjang apa omelannya. Apalagi kalau tempat kerjanya ada laki2nya bisa dari A-Z yaudah ngalah deh yaa...

    BalasHapus
  33. Bundaaaa, sungguh itu pengalaman pengalaman yang aku alamin jaman Ayyas masih kecil. Aku ingat banget pa saku mau pergi kerja, Ayyas nangis teriak2. Dan Ayyas sampai satu SD bun nangis setiapkali umminya kerja. Bahkan sampai kelas 4 SD pas ummi kerja dia masih komen, ya kan ummi kerja lagi.

    Pernah banget mau berangkat kerja, eh Ayyas nangis teriak. Padahal tukang ojek udah nongrong di depan rumah siap angkut aku. Akhirnya nenangin dia hampir setengah jam baru dia tenang trus aku pergi. Aku nggak tega niinggalin anak saat nangis.

    Pernah juga mau kerja eh ART datang bawa anaknya dari kampung. Kasiannya anaknya nggak mau ama emaknya yang ART. ART aku nangis dong terima kenyataan itu. Akhirnya anakku ya nggak ke handle. Alhasil libur kerja.

    Tapi alhamdulillah dari dlu dapat kantor yang maish ramah ama kerjaan emak2. Aku kalau anak panas lemes aku milih nggak kerja daripad akerja tapi nggak nyaman. Kalaupun dianggap nggak becus ya udah. Toh kita masih berusaha profesional

    Ya ampun kenapa nulis jadi panjang beginii siiihhh

    BalasHapus
  34. abis baca ini, aku lgs pgn ajakin babysitter dan asisten ku jalan2 liburan huahahahahah.. Biar mereka makin betah ama aku :D.. duuuuh mba, ini nih yg bikin aku ga mau resign.. ga sanggub kalo hrs di rumah dgn segala kerempongan itu... kerjaan kantor jauh lbh gampang sih. Makanya aku ngandelin sangat bantuan dr ART dan babysitter di rumah.. yg untungnya sih mereka bisa dipercaya dan udh lama ikut aku, plus tinggal di rumahku juga.

    Tadi baca yg anak si ART nyyuruh2 ibunya padahal lagi sakit, akupun pgn nabokin dia rasanya -__-

    BalasHapus
  35. Seru ya Jadi IRT tanpa ART karena harus pintar manajemen waktunya ya. Keren ini loh latihan resign semoga dimudahkan rencananya ya, Mbk

    BalasHapus
  36. Baca curhatannya sungguh sangat terhibuuur, hihi. Serasa berkaca sama diri sendiri, sangat tau rasanya meriweuh kerjain semua kerjaan rumah plus bocil yang ikut-ikutan nambah kerjaan.

    BTW, saya pengen nampol anak ART-nya bisa nitip? duh, anak-anak saya jangan sampai begitu deh, huhu

    BalasHapus
  37. Ibu rumah tangga itu pekerjaan berat, appalagi anak lbh dr 1 masih kecil dan tanpa ART... tak bisa kubayangkan

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun