Search

Begini Rasanya Jadi Ibu Rumah Tangga Tanpa ART

Hari jumat kemarin nih tiada angin dan tiada hujan ART ga masuk tanpa kabar. Bayangkan saja saya yang sungguh mendamba kehadirannya karena kebetulan hari kamisnya sudah izin telat masuk siang ke pak Boss eh besoknya ga masuk kerja.

Reputasi mamak di kantor tentu saja makin minus dengan kondisi demikian LOL. Tapi mau gimana lagi karena saya mengandalkan ART yang pulang pergi buat jagain Rayi dan Neyna maka hari itu saya menelan pil kecewa juga ga bisa masuk kerja.

Biasanya nih setelah saya memandikan anak-anak dan utamanya menyiapkan neyna dan akang suami yang mau berangkat, ART akan datang. Jeng--jeng-- namun pagi itu setelah Neyna dan akang suami pergi, doi ga muntulll.

Jam 7.30 wib belum datang, Rayi wes kusut lagi dandanannya apalagi saya udah gelisah dan lewat pukul 08.00 wib akhirnya saya WA pak Boss dan rekan kerja sapa tahu ada yang cariin gicuh. Mengabarkan saya bolos maning.

ART-nya beneran seperti ninja Hattori ga ada kabar berita banget. HP-nya ga aktif ya iya wong saya pernah cerita kalau bukan saya siapa lagi (kayak iklan) yang isiin pulsanya makanya terus-terusan ganti kartu.

Dan hari jumat itu saya latihan jadi ibu rumah tangga tanpa asisten tanpa suami. Yeay begini rasanya jadi ibu rumah tangga tanpa ART.

Capeknya jadi ibu rumah tangga, kelelahan ibu rumah tangga, dari ibu bekerja jadi ibu rumah tangga, curhatan seorang ibu


Mengatur Rencana Dadakan


Berhubung ART ga masuk maka saya langsung siapkan planning A - Z dadakan, jam sekian ngapain dan terus apa. Apakah semuanya terencana?Tentu TYDACK Tuan Takur hahaha.

Jam 08.30 wib berhubung kelamaan nunggu akhirnya sampe lupita Rayi belum makan, so langkah awal saya pagi itu menyuapi Rayi. 

Ga perlu waktu lama sodara-sodara karena Rayi akhirnya ngantuk dan memutuskan bobo sambil nyenyen. Rencana saya itu kalau Rayi bobo maka saya cuci piring dan nyapu dulu namun kenyataannya saya malah ikutan tidur wkwkwk. Lelah sist!

Semudah itu ya buibu tidur padahal kalau lagi libur weekend ga seperti itu mungkin karena ada suami kali yah yang menemani.

Oh ya karena saya ga masuk, jadi saya pun bergegas memberitahu yang biasa jemput Neyna untuk libur juga karena agendanya saya mau ke rumah ART sekalian jemput Neyna. Kebetulan kontrakan baru ART yang pernah ke sana suami sama Neyna.

Wes maka agendanya hari itu, pukul 10.30 wib sudah cuss ke sekolah lalu ke rumah ART demi mendapatkan kabar darinya. Sebenarnya udah feeling kayaknya sakit tapi ga biasanya dia ga ada kabar begitu. Bertahun-tahun kerja sama saya, dia selalu rajin baru deh hari itu bolos *tsaelah.

Sesampainya di sekolah ternyata belum bubar, saya menanti bersama buibu dan kakek di luar gerbang. FYI sekolah Neyna itu ga bisa sembarangan masuk dan Bu Guru juga akan melihat dulu di gerbang siapa saja yang menjemput muridnya barulah anak-anak bisa keluar gerbang. 

Siang itu Neyna dapat surprise karena saya dan Rayi yang jemput. Begini yah temans rasanya lihat anak tersenyum gembira lihat emak dan adeknya jemput sekolah. Padahal udah pernah sih saya jemput pas saya cuti tapi kan paginya juga saya antar.

Neyna langsung bertanya kenapa begini begitu, sambil naik motor saya memberitahukan perihal kehadiran ART yang disapa nenek itu tidak datang.

Lantas mengajak Neyna untuk ke kontrakannya. Drama putar memutar pun dimulai, siang itu Rayi sudah nundutan di gendongan karena ternyata Neyna lupa lagi di mana letak kontrakannya. 

Ya Lord, mengapa baru kefikiran sekarang kalau percaya sama anak kecil itu sungguh sakit tidak berdarah perihal arah. Untung saja the power of bertanya jadi andalan dan setelah keliling-keliling ketemulah kontrakannya.




Pas kami datang, doi lagi nyuci beras dengan wajah pucat. Kasihan melihat kondisinya dan lebih kasihan lagi karena anak bungsunya yang pernah saya ceritakan waktu itu beneran minta digebok. Udah tahu emaknya sakit dan dia dengan enteng depan saya sambil main HP teriak "Mah kumaha nasi teh udah?" 


Elus dada liatnya udah segede babon begitu masih andelin ortunya yang masak nasi buat makan dia padahal kondisi emaknya sakit. 

Noted banget buat saya yang juga punya anak laki-laki untuk diajarkan mandiri dari masak hingga mencuci. 

Pulang dari kontrakan, berhubung ada kendala dari pegawai Joeragan Ice Cream maka saya memutuskan untuk sekalian ke sana. Namun tak lama karena sudah memasuki waktu tidur Rayi jadi langsung pulang deh.

Drama Rebutan Dan Gigit Hingga Masakan Gosong


Sampai di rumah, karena sudah makan jadi tinggal solat dan saya bergegas menyusui Rayi yang sudah ngantuk berat begitupun saya entah kenapa mata jadi berat dan ikutan ngantuk.

Baru juga terlelap, ada colekan dari Neyna dan berbisik "bunda aku mau ee" ada yang begini ga sih temans?emaknya baru aja merem udah diganggu?



Emang sih Neyna itu kalau apa-apa selalu bilang sampe mau pipis pun harus laporan dulu. Tahan..tahan..jangan sampe meledak karena Rayi lagi tidur :D




Selesai tidur siang basamo, saya mau siapin makan sore dulu berhubung cucian piring belum terjamah maka saya membiarkan Rayi main sendiri sambil acak-acak makanan wes gapapa daripada menangis.

Ga lama Neyna ikutan bangun langsung rebut mainan Rayi dan menangislah Rayi. Akhirnya Rayi pindah mainin air dispenser karena saya kagok lagi cuci piring maka saya meminta Neyna mencegah Rayi main air.

Eh malah tangan Neyna digigit Rayi lalu keduanya menangis berjamaah. Deuh gemesh tak terkira, biasanya kalau ada ayahnya atau ART sih salah satunya diungsikan namun berhubung tak ado maka demikian yang terjadi.

Belum lagi makanan lengket di lantai berserakan, mainan awut-awutan sakses bikin sendi-sendi kaku ini makin latihan gerak LOL.

Dan sore hari karena mau makan saya masak lagi dan tahulah yah kalau riweh sama bocil sampe lupa di dapur itu lagi masak, Pas balik ke dapur tumisan baput dan bamer wes item cem Wak Keling LOL.

Latihan Jika Resign Nanti


Satu hari ini memberikan latihan buat saya, jika nanti resign dan tanpa ART ternyata kutak sanggup buat ngerjain pekerjaan rumah lainnya utamannya setrika baju. Hahaha

Emang ya nyetrika itu pekerjaan rumah paling berat, tah Dilan ke mun nikah bantuan tong ngomong wae :D

Saya salut banget buat temans yang memilih NO ART dengan krucil yang aktif bahkan masih bisa nulis juga. Keren bangetlah pokoknya karena saya juga rencana malam mau nulis malah tidur karena kecapean meski pagi dan siang ikutan tidur LOL >> tukang tidur mah gini.

Well, ada perasaan ingin segera resign saja karena yang terpenting dari itu semua saya bisa menemani duo bocil yang lagi aktif-aktifnya.

Baca lagi : Cara Mengatasi Rasa Bersalah Yang Dirasakan Ibu Bekerja

Banyak yang katanya ragu-ragu menentukan pilihan apakah tetap berkarier di kantor atau menjadi full time stay at home?

Saya sendiri insyaAlloh soon mantap mengundurkan diri karena "SIGN" dariNya sudah ada. Tidak lagi ketakutan cicilan-cicilan, biaya ini itu karena saya yakin kalau ini yang jadi pertimbangannya bakalan galau aja sampe Wak Keling putih.

Memang tidak mudah untuk memantapkan pilihan ini, tapi saya yakin baik saya atau ibu-ibu yang bekerja punya satu keyakinan yang pada akhirnya keputusan menjadi ibu rumah tangga itu membulat.




***

Demikian curahan saya, sungguh menjadi ibu memang butuh kekuatan yes maka dari itu saling dukung adalah salah satu upaya memberikan kekuatan dan ketenangan batin bukan malah nyinyir ra jelas sesama ibu wkwkwk.




Tidak ada komentar

Posting Komentar

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun