Search

Cara Mengatasi Rasa Bersalah Yang Dirasakan Ibu Bekerja

Pagi itu rekan kerja saya menghampiri saya, menanyakan keadaan 2 anak saya yang saya tinggal selama saya bekerja. Raut wajahnya terlihat galau bin bimbang, ia menceritakan jikalau ia merasa khawatir dimana anak bungsunya akan sekolah.

Yang ia khawatirkan bukanlah anaknya akan alami drama ketika sekolah, melainkan ketakutan dirinya tak mampu untuk bisa memanage waktu karena jika anak bungsunya sekolah maka tugas ia di pagi hari bertambah.

Hal itu tentu saja pernah saya alami, bimbang, galau, takut semuanya ga kehandle, takut antara anak-anak dan pekerjaan sama-sama berantakan seperti rambut saya. Takut saya sakit saking shocknya hahaha.

Banyaklah ketakutan saya ketika menghadapi krisis manajemen waktu. Manajemen waktu buat ibu bekerja bagi saya ga ada ukuran standar layaknya jam kerja dari jam 08.00 - 17.00 wib setiap harinya.

Adakalanya saya sudah bangun sepagi mungkin, saya sudah beres dari memasak, cuci piring, siapin sarapan eh si sulung penuh dengan drama yang bikin saya berubah jadi Tyrex di pagi hari. Ekspektasi mamak manis manjah imut seperti princess ambyar kayak bubur ayam diaduk pabalatak semua mood, emosi campur sari pokoknya.

Lalu bagaimana dengan manage waktu?anak-anak, bekerja dan ngeblog?

kiat-atasi-rasa-bersalah-pada-ibu-bekerjakiat mengatasi rasa bersalah pada ibu bekerja, rasa bersalah yang dirasakan ibu bekerja


Ekpektasinya begini setelah anak-anak tidur syantiek, saya bisa blogwalking, update blog kenyataannya saya ikutan tidur. Terlebih sejak akang suami fokus sama bisnis kami Joeragan Ice Cream, karena akang suami yang juga turun langsung maka saya harus nungguin sampe larut malam akang suami pulang.

Pagi hari bangun lagi masak lagi begitu seterusnya sampai akhirnya Upin Ipin kuliah. Berjibaku sama rutinitas begini ada masa saya capek, saya bosan, saya pengen rehat dari semuanya dan berkata "Hentikan Semua Ini" tapi itu drama kumbara banget karena pada kenyataannya inilah dunia saya.

Saat-saat seperti inilah yang membuat saya terserang feeling guilty ke anak-anak, apakah saya sudah optimal dalam memberikan curahan waktu saya kepada mereka?apakah mereka sudah tercukupi dengan waktu yang amat terbatas?

Percaya atau tidak saya kadang menangis meraung-raung tanpa suara tentunya (naon nyak namana?) selepas solat begitulah saya mengadukan apa yang saya alami, apa yang saya fikirkan tentang anak-anak. Part ini selalu sukses bikin saya ga cuman cirambay tapi beneran sedih banget.

Namun semua itu kembali saya tepiskan, justru harus ada yang perlu saya lakukan agar perasaan bersalah sebagai ibu bekerja bisa hilang dan saya bisa fokus untuk melakukan semuanya dengan mudah.

Rasa Bersalah Sebagai Ibu Bekerja

Dihinggapi rasa bersalah itu ga enak (bagi yang sadar sih) bagaimana dengan saya?

✖ Singkatnya Waktu Bermain Dan Belajar Bersama Anak

Memutuskan jadi ibu bekerja lalu saya juga punya hobi nulis blog bukanlah hal yang mudah jika saya sedang dikejar deadline pekerjaan baik di kantor maupun nulis. Hal ini berimbas dengan berkurangnya waktu dengan anak-anak.

Saya pernah sepulang kerja, selepas solat magrib saya fokus mengejar deadline tulisan. Saya sampe melupakan si sulung yang sebelumnya minta main bersama dan minta makan sampai akhirnya Neyna ketiduran. 

Selesai nulis, Neyna udah lelap tidur ga jadi makan bareng. Ini bikin nyesek banget saya sampai sesunggukan pas solat isya. Mana suami emang sibuk pake banget jadi dirumah ya saya yang bener-bener harus fokus untuk awasin anak-anak.

Kejadian lain saat saya beneran udah ambruk selama bekerja dikantor akhirnya membuat saya ngantuk banget selepas solat isya yang tadinya mau main dan belajar sama Neyna eh malah ketiduran. Bikin baper banget ga bisa kabulin permintaan yang sederhana begitu. 

✖ Pekerjaan Rumah Terbengkalai

Meski ada ART dirumah tapi saya selalu merasa bersalah disaat saya tidak bisa ringankan pekerjaan ART saya yang seharusnya masih bisa saya lakukan seperti mencuci baju kan pakai mesin cuci lalu menjemurnya.

Namun semua itu susah sekali kadang-kadang aja saya bisa cuci baju dan jemurnya apalagi urusan setrika. Ekspektasi setiap weekend saya bisa ringankan kerjaan ART dengan menyetrika pakaian anak-anak, kenyataannya saya harus ini dan itu.

Suka ga enak ketika saya meninggalkan rumah untuk ke kantor sementara rumah udin kayak kapal pecah.

✖ Kurang Bersosialisasi Dengan Lingkungan Rumah

Lingkungan rumah yang bisa dibilang kampung dan rumah paling buntut membuat saya udah capek duluan kalau mesti main ke tetangga. Setiap hari sampe rumah menjelang magrib dan itupun waktu buat anak-anak yang kadang juga masih saya lupakan juga.

Tetangga dekat ya kakak ipar, kamipun jarang berkomunikasi karena kakak ipar juga sama bekerja pulang sore udah pada keriting tangan, tepar semuanya. 

Sedih sih ga bisa ini itu sama tetangga karena kesibukan ini *halah*.

Atasi Rasa Bersalah Sebagai Ibu Bekerja

Tak selamanya saya dirundungi rasa bersalah, karena jika terus-terusan merasa bersalah ya tadi bikin saya malah ga konsen bawaannya mikirin itu terus.

Saya punya cara sendiri untuk bisa atasi rasa bersalah yang datang.

✔ Weekend Funtime

Sebelum punya baby Rayi, weekend itu biasanya adalah hari bersama saya dan Neyna main. Paling sering main ke Cimahi Mall kalau ayahnya ga sibuk kita ke Bandung.

Sejak ada baby Rayi, weekend udah jarang main paling banter ke Joeragan Ice Cream House punya ayahnya itupun dibatasi karena Neyna suka banget eskrim hahaha.

Jadinya sekarang main dirumah bertiga sama Rayi, yang penting hepi syalalala..

✔ Bisa Syukur Ga Bisa Ya Udah

Punya 2 anak yang masih pada cimit-cimit itu warbiyasah so kalau pas waktunya anak-anak tidur dan saya ga ikutan tidur saya bisa kerjain pekerjaan rumah tapi kalau ga bisa ya udin sebisa saya aja. 

Rumah berantakan gapapa yang penting pada hepi semua

✔ Datang Jika Diundang

Salah satu usaha yang saya lakukan untuk mengatasi rasa bersalah karena kurang sosialisasi dengan tetanggga yakni jika diundang saya usahakan insyaAlloh datang. Meskipun pas datang juga krik-krik banget karena belum terlalu kenal.

Kalau sama tetanggaku kaka iparku biasanya hari minggu kakak ipar suka pengen gendong baby Rayi nah ini salah satu usaha untuk membina hubungan wkwkwk..karena hal ini suka manfaatin buat waktu saya ke pasar. Nitipin anak sebagai salah satu usaha membina hubungan baik :D Ga masalah toh?

***

Nah demikian nih teman yang saya rasakan dan alami sebagai mamak bekerja. Temans ada yang sama begini ga?punya cara lain atasa rasa bersalah?yuk ah sharing sama-samađź’‹.







Tidak ada komentar

Posting Komentar

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun