Rasa Bersalah Yang Dirasakan Ibu Bekerja Dan Kiat Mengatasinya

Selasa, 28 Agustus 2018
Pagi itu rekan kerja saya menghampiri saya, menanyakan keadaan 2 anak saya yang saya tinggal selama saya bekerja. Raut wajahnya terlihat galau bin bimbang, ia menceritakan jikalau ia merasa khawatir dimana anak bungsunya akan sekolah.

Yang ia khawatirkan bukanlah anaknya akan alami drama ketika sekolah, melainkan ketakutan dirinya tak mampu untuk bisa memanage waktu karena jika anak bungsunya sekolah maka tugas ia di pagi hari bertambah.

Hal itu tentu saja pernah saya alami, bimbang, galau, takut semuanya ga kehandle, takut antara anak-anak dan pekerjaan sama-sama berantakan seperti rambut saya. Takut saya sakit saking shocknya hahaha.

Banyaklah ketakutan saya ketika menghadapi krisis manajemen waktu. Manajemen waktu buat ibu bekerja bagi saya ga ada ukuran standar layaknya jam kerja dari jam 08.00 - 17.00 wib setiap harinya.

Adakalanya saya sudah bangun sepagi mungkin, saya sudah beres dari memasak, cuci piring, siapin sarapan eh si sulung penuh dengan drama yang bikin saya berubah jadi Tyrex di pagi hari. Ekspektasi mamak manis manjah imut seperti princess ambyar kayak bubur ayam diaduk pabalatak semua mood, emosi campur sari pokoknya.

Lalu bagaimana dengan manage waktu?anak-anak, bekerja dan ngeblog?

kiat-atasi-rasa-bersalah-pada-ibu-bekerja


Ekpektasinya begini setelah anak-anak tidur syantiek, saya bisa blogwalking, update blog kenyataannya saya ikutan tidur. Terlebih sejak akang suami fokus sama bisnis kami Joeragan Ice Cream, karena akang suami yang juga turun langsung maka saya harus nungguin sampe larut malam akang suami pulang.

Pagi hari bangun lagi masak lagi begitu seterusnya sampai akhirnya Upin Ipin kuliah. Berjibaku sama rutinitas begini ada masa saya capek, saya bosan, saya pengen rehat dari semuanya dan berkata "Hentikan Semua Ini" tapi itu drama kumbara banget karena pada kenyataannya inilah dunia saya.

Saat-saat seperti inilah yang membuat saya terserang feeling guilty ke anak-anak, apakah saya sudah optimal dalam memberikan curahan waktu saya kepada mereka?apakah mereka sudah tercukupi dengan waktu yang amat terbatas?

Percaya atau tidak saya kadang menangis meraung-raung tanpa suara tentunya (naon nyak namana?) selepas solat begitulah saya mengadukan apa yang saya alami, apa yang saya fikirkan tentang anak-anak. Part ini selalu sukses bikin saya ga cuman cirambay tapi beneran sedih banget.

Namun semua itu kembali saya tepiskan, justru harus ada yang perlu saya lakukan agar perasaan bersalah sebagai ibu bekerja bisa hilang dan saya bisa fokus untuk melakukan semuanya dengan mudah.

Rasa Bersalah Yang Saya Rasakan Sebagai Ibu Bekerja

Dihinggapi rasa bersalah itu ga enak (bagi yang sadar sih) bagaimana dengan saya?

✖ Singkatnya Waktu Bermain Dan Belajar Bersama Anak

Memutuskan jadi ibu bekerja lalu saya juga punya hobi nulis blog bukanlah hal yang mudah jika saya sedang dikejar deadline pekerjaan baik di kantor maupun nulis. Hal ini berimbas dengan berkurangnya waktu dengan anak-anak.

Saya pernah sepulang kerja, selepas solat magrib saya fokus mengejar deadline tulisan. Saya sampe melupakan si sulung yang sebelumnya minta main bersama dan minta makan sampai akhirnya Neyna ketiduran. 

Selesai nulis, Neyna udah lelap tidur ga jadi makan bareng. Ini bikin nyesek banget saya sampai sesunggukan pas solat isya. Mana suami emang sibuk pake banget jadi dirumah ya saya yang bener-bener harus fokus untuk awasin anak-anak.

Kejadian lain saat saya beneran udah ambruk selama bekerja dikantor akhirnya membuat saya ngantuk banget selepas solat isya yang tadinya mau main dan belajar sama Neyna eh malah ketiduran. Bikin baper banget ga bisa kabulin permintaan yang sederhana begitu. 

✖ Pekerjaan Rumah Terbengkalai

Meski ada ART dirumah tapi saya selalu merasa bersalah disaat saya tidak bisa ringankan pekerjaan ART saya yang seharusnya masih bisa saya lakukan seperti mencuci baju kan pakai mesin cuci lalu menjemurnya.

Namun semua itu susah sekali kadang-kadang aja saya bisa cuci baju dan jemurnya apalagi urusan setrika. Ekspektasi setiap weekend saya bisa ringankan kerjaan ART dengan menyetrika pakaian anak-anak, kenyataannya saya harus ini dan itu.

Suka ga enak ketika saya meninggalkan rumah untuk ke kantor sementara rumah udin kayak kapal pecah.

✖ Kurang Bersosialisasi Dengan Lingkungan Rumah

Lingkungan rumah yang bisa dibilang kampung dan rumah paling buntut membuat saya udah capek duluan kalau mesti main ke tetangga. Setiap hari sampe rumah menjelang magrib dan itupun waktu buat anak-anak yang kadang juga masih saya lupakan juga.

Tetangga dekat ya kakak ipar, kamipun jarang berkomunikasi karena kakak ipar juga sama bekerja pulang sore udah pada keriting tangan, tepar semuanya. 

Sedih sih ga bisa ini itu sama tetangga karena kesibukan ini *halah*.

Atasi Rasa Bersalah Sebagai Ibu Bekerja

Tak selamanya saya dirundungi rasa bersalah, karena jika terus-terusan merasa bersalah ya tadi bikin saya malah ga konsen bawaannya mikirin itu terus.

Saya punya cara sendiri untuk bisa atasi rasa bersalah yang datang.



✔ Weekend Funtime

Sebelum punya baby Rayi, weekend itu biasanya adalah hari bersama saya dan Neyna main. Paling sering main ke Cimahi Mall kalau ayahnya ga sibuk kita ke Bandung.

Sejak ada baby Rayi, weekend udah jarang main paling banter ke Joeragan Ice Cream House punya ayahnya itupun dibatasi karena Neyna suka banget eskrim hahaha.

Jadinya sekarang main dirumah bertiga sama Rayi, yang penting hepi syalalala..

✔ Bisa Syukur Ga Bisa Ya Udah

Punya 2 anak yang masih pada cimit-cimit itu warbiyasah so kalau pas waktunya anak-anak tidur dan saya ga ikutan tidur saya bisa kerjain pekerjaan rumah tapi kalau ga bisa ya udin sebisa saya aja. 

Rumah berantakan gapapa yang penting pada hepi semua

✔ Datang Jika Diundang

Salah satu usaha yang saya lakukan untuk mengatasi rasa bersalah karena kurang sosialisasi dengan tetanggga yakni jika diundang saya usahakan insyaAlloh datang. Meskipun pas datang juga krik-krik banget karena belum terlalu kenal.

Kalau sama tetanggaku kaka iparku biasanya hari minggu kakak ipar suka pengen gendong baby Rayi nah ini salah satu usaha untuk membina hubungan wkwkwk..karena hal ini suka manfaatin buat waktu saya ke pasar. Nitipin anak sebagai salah satu usaha membina hubungan baik :D Ga masalah toh?

***

Nah demikian nih teman yang saya rasakan dan alami sebagai mamak bekerja. Temans ada yang sama begini ga?punya cara lain atasa rasa bersalah?yuk ah sharing sama-sama💋.

Artikel ini ditulis sebagai postingan #collablogging bersama kelompok Rini Soemarno, dengan tema Manajemen Ibu Bekerja yang sudah tayang di KEB poenya Mak Yurma. Untuk tulisan lainnya bisa baca yang ini juga :
> Kembali Bekerja Setelah 7 tahun menjadi IRT, apa yang perlu dipersiapkan? poenya ibu Maria Soraya
> Manajemen Waktu Untuk Ibu Bekerja poenya Mak Ike Yuliastuti







37 komentar on "Rasa Bersalah Yang Dirasakan Ibu Bekerja Dan Kiat Mengatasinya"
  1. Waw aku salfoks ma juragan eskrim

    Hmm jgnkan ibuk bekerja mb herv, yg full time mom kek aku jg kdg serasa bersalah klo pas lg sosibuk apa yekan, permasalahan semua umat ini mah
    Ngakak yg bagian berubah menjadi t rex, rupanya gitu y punya 2 anaq yg masi cimit2 ku musti siap2 ni

    BalasHapus
    Balasan
    1. congrat mb Nit semoga sehat selalu y senengnya lgsg deketan sama baby embul

      Hapus
  2. Aku pun walau kerja dari rumah jarang keluar Teh, paling kalau pas lagi perlu aja. wkwkwk

    BalasHapus
  3. Pukpuk teteh Bella. pami nuju capek plus emosional pasti bawaannya baper.
    Merasa bersalah bukan cuma dirasakan ibu bekerja, bahkan eike pun sering merasa bersalah. Anda tydack cendiri teh Bell. Mari berpelukan bari mamam eskrim. (Cik bayangkeun kumaha makan eskrim sambil berpelukan)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehh meni rujit atuh awur awuran eskrimna teh :D

      Hapus
  4. Klo aku sering ke tetangga karena seumuran dan dia bisa bantuin aku banget teh, klo rasa bersalah itu misal kita lagi riweuh dan anak rewel biasanya agak kesel lalu nyesel hiks, semoga kita diberi kekuatan, kemudahan dan kesabaran serta keihklasan aamiin

    BalasHapus
  5. Sarannya sangat ngena di hati. Meski saya bukan Ibu bekerja, masih sering merasa bersalah juga. Harus lebih belajar memanage waktu nih mba :)

    BalasHapus
  6. Hmm bener banget yaa tp kalau saya pas kerja itu gampang baperan hiks kepikiran si kecil terus di rumah.. akhirnya resign.. tapi yaa gitu kadang suka merasa bersalah juga kalau kebanyakan waktu di rumah ngerjain kerjaan domestik, sdgkn ingin juga ngejar ngajarin anak langsung buat belajar ini itu hehe 🙂

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya teh baper abis senggol bacok hahhaha

      Hapus
  7. jadi ibu bekerja ada sisi baik dan engganya ya teh, aku sih liat dari lingkungan aku yang kebanyakan ibu bekerja, memang pada menghabiskan waktu di akhir pekan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba Ra ada sisi enak dan ga enaknya

      Hapus
  8. Semangat teh.. aku juga pernah ngerasa bersalah plus juga perasaan2 lainnya yang campur aduk siga bubur diaduk2, trus ngerasa tenang waktu ibu saya bilang gini, "keun we cape oge, insya allah jang teteh pahala na double, pahal ngurus keluarga sareng ngabantosan suami.."

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya Alloh nyess banget ibunya bilang gitu teh *cirambay inget almh ibu jadinya* kepada siapa ku pengen ngadu lagi huhuhu

      Hapus
  9. "Rumah berantakan gapapa yang penting semua bahagia"


    Suka banget, dan memang bener yang penting semua bahagia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya teh abis punya bocah cilik mah rumah ga ada beresnya hahaha

      Hapus
  10. Semakin bersalah, ketika pagi2 sudah ada drama tidak mau ditinggal.
    Kerasa banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini bikin baper kalahin episode tersanjung 6

      Hapus
  11. Nobody is perfect ya Teh, termasuk ortu ke anak. Aku sih blm ngalamin, tapi udah bentar lg mau ngalamin rasanya punya anak. Ini jg aku udh memutuskan ga kerja kantoran, tapi kerja yg baru remote aja dr rumah. Blm punya anak aja udh masih tertatih2 manage waktu. Masih kudu byk belajar, jadi we blm bisa sharing, heu

    BalasHapus
  12. Aku juga di rumah tapinya jarang gaul karena memang ga enakeun aja pergaulannya hehe... Kebayang sih bagaimana riweuhnya kerja, ngeblog anak masih kecil gitu hebat lah dirimu mah :)

    BalasHapus
  13. wanita bekerja di rumah atau di kantor penting punya support system, contoh paling sederhana itu mesin cuci biar teu keudah ngegosok kosrek2 pake sabun colek kitu yah

    saat ini support system-ku daycare dan ibu sendiri, sangat membantu banget kehadiran mereka

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul bu Aya harus ada support system

      Hapus
  14. Ibu bekerja di luar atau di rumah, sama aja Teh. Sama2 masih susah memanaje waktu😁kayak saya, walaupun full time di rumah, tapi adaaa aja kerjaan yg harus dihandle. 😁
    Pokoknya semangat ya jadi emak2, jangan sampe berubah jadi tyrex, jadi Doraemon aja😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk susah banget jadi doraemon mah mb :p

      Hapus
  15. udah lama gak main ke sini, eh template nya udah ganti, hehe... dari dulu tulisan mbak herva selalu enak dibaca, dan mengena banget haha... emng gak ada yg sempurna mom IRT maupun wanita karier sama aja sama2 rempong ngurusin urusan kerjaan rumah , gak usah sedih kisah ini hampir sama kaya saya haha... saya kerja tapi di rumah biasa ngeblog hahaha,, lumayan lah wkwk... but tetep aja kalo lagi ngurusin laporan data, persiapan menjelang event, ini itu, kadang suka sedih sampe anak kadang lupa, suka drama sendiri apalgi kan aku skrg single parent, apa2 gak ada partner gilir tugas. beruntungnya anakku baru 1 hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hi mba Bella makasih udin mampir dan sharing :) tetap semangat y mb

      Hapus
  16. betul saat dir umah benar2 fokus sama anak2

    BalasHapus
  17. Beberapa kali sih ngalamin :p. Tapi aku biasanya menghibur diri, kalo yg aku lakuin (kerja kantor) kan utk anak2 juga.. Supaya mereka bisa ngerasain hidup yg lbh baik. Walopun, itu pembenaran diri doang sih, supaya aku ga sedih2 amat :D.

    Tapi mau gmn lagi mba.. Krn kalo disuruh resign, aku ttp ogah. Kyknya malah ga kebayang aku jd ibu rumah tangga -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha persis rekan kerjaku dulu mba Fan pas cuti aja nangis pengen kerja

      Hapus
  18. dulu waktu kerja ngantor rasa bersalahnya lebih ke anak

    BalasHapus
  19. Dulu sering banget merasa bersalah. Sekarang, kadang masih sih... Tapi lebih berdamai dengan hati saja, dan lebih memasrahkan pada Allah gitu... Sambil berharap, semoga yang saya lakukan di luar rumah termasuk amal sholih. Hehe...

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

Auto Post Signature

Auto Post  Signature