Keuntungan Yang Saya Dapat Ketika Naik Transportasi Umum

11/16/2018
Temans, kapan terakhir naik angkutan umum?
Sudah lama banget saya merindukan kembali masa-masa tua di jalan, tidur di pojokan jendela bus, lari-lari ngejar bus, rebutan naik kereta terlebih saya rindu gelantungan berdiri saat naik angkutan umum dengan menghirup aroma tujuh rupa LOL.

Bahkan saya pun pernah bercerita disini perihal apa saja yang saya temui saat naik angkot dari supir rese sampe supir ugal-ugalan hingga penumpang rese sampe penumpang yang melecehkan.

Banyak hal sih yang bisa saya petik selama saya naik transportasi umum. Kata orang naik angkutan umum boro-boro ada sisi positifnya?nah yah tergantung kita menyikapinya.

Kadang saya juga suka sebel ketika diburu waktu, eh bus-nya atau angkotnya malah banyak berhenti. Pernah loh saya telat untuk ngetes karena bus-nya kelamaan ngetem. 

Tapi itu kan bisa diatasi terngantung manage waktu kita dan pandai-pandainya saya juga sih seandainya saya milih naik bus di titik banyak orang nunggu jelas saya tidak akan alami kebulukan diem di bus terlalu lama.

keuntungan-naik-transportasi-umum


Keuntungan Naik Transportasi Umum

Bagi saya pribadi, naik tranportasi umum itu ternyata banyak keuntungannya loh temans!Berikut beberapa keuntungan yang saya dapat ketika naik transportasi umum.

❤ Belajar Sabar

Biasanya kalau naik angkutan umum ya saya harus maklumi kalau nanti di jalan banyak berhenti karena tentunya supir mencari penumpang. Ojo dumel bae, mungkin saat mengalaminya boro-boro saya pengen sabar tapi mau tidak mau saat saya lebih memilih menunggu dan tetap stay disitu saya baru menyadari ternyata saya sedang sabar!

Meski berat diawal namun nyatanya saya bisa kok terima. Bang woles aja bang adek setia duduk manis di bus kok! *halahhhh

❤ Belajar Ber-Empati

Kemampuan ber-empati saya justru banyak terasah ketika saya jadi angkutan umum lovers loh!Satu kali saya pernah cape banget pengen gitu duduk manis di bus namun tak tega ketika melihat seorang ibu bawa anak bayi plus balita berdiri.

Sedih rasanya ternyata masih banyak yang empatinya terkikis karena ego. Padahal jika temans pernah lihat sebagai contoh di bus Transjakarta ada beberapa tempat duduk yang di atasnya bertempel sticker gambar ibu hamil, bawa balita, lansia maupun disabilitas. 

Mereka itu termasuk penumpang yang diprioritaskan dalam kategori TDP (tempat duduk prioritas) yang sudah ditetapkan sebagai bentuk pelayanan kenyaman bertranportasi umum.

Sayangnya masih banyak loh saya temui orang yang keputus rasa empatinya kepada penggunan TDP. Banyak yang saya lihat pura-pura tidur, ada juga nih pemuda yang pake headshet pura-pura ga dengar bahkan pura-pura ga melihat ada penumpang prioritas.

MIRIS BUKAN?

Terlebih petugas juga seringkali mengingatkan kepada penumpang lainnya agar bisa perhatian kepada penumpang prioritas. Bukannya pada sadar diingatkan malah galakkan mereka. 

Kejadian ini juga ga cuman berlaku di Bus tapi di KRL juga. Sempat heboh bukan fenomena yang perempuan muda mengutuk ibu hamil yang naik KRL?saya tahu semuany bayar, semuanya lelah toh tidak ada salahnya kita tanam kebaikan dan belajar ber-empati saat kondisi seperti itu.


❤ Belajar Bersosialisasi

Bagi saya nih naik angkutan umum itu bisa nambah kenalan. Sapa tahu jodoh kan?LOL tapi ini tidak terjadi sama saya yah. Kalau di FTV sih ada atau beneran ada kisah nyata dapat jodoh karena naik bus?

Kondisi lalu lintas macet, kalau HP mati, lupa bawa buku biasanya saya suka ajak kenalan yang disamping saya. Harapannya bisa jadi obat macet sepanjang perjalanan. 

Syukur-syukur kemudian hari si dia yang diajak kenalan bisa jadi tambatan hati jadi temans jangan galak-galak kalau di bus atau tranposrtasi umum LOL.

❤ Belajar Berhemat

Kerasa banget loh naik kendaraan pribadi sama kendaraan umum. Naik kendaraan umum cukup merogoh kocek puluhan ribu ga sampe ratusan udah bisa sampai ke tempat tujuan.

Lah saya kalau bawa mobil sendiri belum bayar tol, belum bensin belinya banyak, belum isi angin ban deuh sagala rupi. 

❤ Tidak Bikin Macet

Saya mengakui membawa kendaraan pribadi itu berkontribusi untuk kemacetan lalu lintas. Coba jujur sapa yang suka bawa mobil atau motor tapi cuman sendirian?kan boros amir menuh-menuhin jalanan aja. *selftalk ngomelin diri sendiri*

Dan membawa kendaraan pribadi emang mengejar waktu itu sih, cuman ga kebayang ternyata apa yang saya lakukan justru salah satu pemicu kemacetan lalu lintas. Pengen nangis rasanya :(

Meski kementrian perhubungan berupaya untuk mengatasi masalah kemacetan tapi saya fikir jangan pernah menggantung harapan hanya kepada pemerintah saja toh kita sendiri yang berulah.

Saya jadi inget cerita horang kayah yang lebih memilih menaruh mobil mewahnya di kantor lalu ia pulang pergi naik KRL dong!apalah saya ini merasa kesentil dengan gaya boss yang satu itu. 

Kini ada semboyan loh "Mapan" itu adalah mereka yang mau naik kendaraan umum!

Jadi gimana nih temans?masih milih jadi penyebab kemacetan atau memilih berupaya mendukung upaya pemerintah untuk tanggulangi kemacetan dengan naik transportasi umum?

***
Demikian yang bisa saya share kali ini Ayo Naik Bus!!ga semuanya berhawa negatif loh, ada keuntungan yang bisa kita dapat ketika naik transportasi umum.

Temans punya pengalaman positif apa selama naik bus?sharing yuk
63 komentar on "Keuntungan Yang Saya Dapat Ketika Naik Transportasi Umum"
  1. Pengen banget sebenernya Naik bus kekantor tp dr rumah kekantor bisa 2 jam br nyampe... Udah gitu susah lagi busnya, jadi qu Tak sanggup lagi teh Naik bus kemana-mana

    BalasHapus
  2. Naik kendaraan umum, memiliki sensasi tersendiri, apalagi pakai berlari-lari segala di saat usia yak muda lagi. Hahaha

    BalasHapus
  3. wah kapan yah?? kalo pas keluar kota naik kereta mbak hehe,,,

    BalasHapus
  4. I was able to find good information from your blog articles.

    BalasHapus
  5. Aku suka teh naik angkot n bis hehhe dulu suka bete da macet tapi sekarang jarang pergi sih jadi enjoy aja n ga stress heheh

    BalasHapus
  6. Beberapa waktu terakhir ini saya lagi seneng naik angkutan umum, enak ga mesti lieur mikirin kendali setir / stang hahaha. sambil denger musik nundutan juga asoy ya.

    BalasHapus
  7. Aku banget nih
    Bahkan pilih angkot /bus dibanding ojek on line yang murah
    Soalnya rambut bisa tetep rapih :)

    BalasHapus
  8. Sudah lama juga gak naik bis, sehari-hari biasanya pakai motor. Tapi emang benar mba, naik bis kita bisa mendapatkan banyak pengalaman baru dan seru.

    BalasHapus
  9. Bus di Bandung juga udah mulai enak sekarang jd bawa anak juga friendly. Kalau angkot aku susah sabar euy ngetemna aduhai kalo lg buru2. Hiks

    BalasHapus
  10. Buat saya yg ga punya kendaraan jelas kemana-mana pakai transportasi umum.
    Waktu masih kerja bolak-balik ibukota, pas hamil Fahmi usia kandungan 4 bulan (belum kelihatan) bus dari Cianjur lewat puncak full dan macet. Saya berdiri, daripada ga ketawa. Eh ada remaja laki2 yang ngasih kursi nya ke saya.
    Sepanjang jalan saya bersyukur, mendoakan remaja itu segala kebaikan dan mengusap perut meminta bayi yg di kandung punya hati mulia seperti si remaja yang kasih kursinya ke saya itu...

    BalasHapus
  11. Naik bus tak kalah asyiknya dengan naik kendaraan pribadi, tapi ya memang bus nya seharusnya mempunyai fasilitas yang terstandar. Terkadang naik kendaraan umum yang bikin ragu adalah bila bus yang sebenarnya nggak lolos uji KIR tapi diloloskan dengan berbagai macam cara, dan itu sangat mengancam keselamatan penumpang.

    BalasHapus
  12. Aku seneng naik Damri kalau mau pergi ke lokal Bandung. Habis itu nyambung pakai gojek aja. Anak-anak juga seneng kalau diajakin naik kendaraan umum

    BalasHapus
  13. wkwkwkkw.. ngakak bun, bca aroma 7 rupa hahaha

    Kalau saya naik bus beraninya kalau ada temennya dan yang nyaman.
    Dari dulu beraninya cuman naik angkot.

    Untungnya di Surabaya udah ada bus keren yang Suroboyo bus, nyaman banget, kami sering2 deh naik bus.
    Emang bener2 mengurangi kemacetan :)

    BalasHapus
  14. Bener banget ini teh manfaatnya. Saya belakangan jarang sekali naik kendaraan umum, tapi sebaiknya anak juga sering diajak naik kendaraan umum ya, biar nanti ga kagok.

    BalasHapus
  15. Dulu sewaktu sebelum menikah, saya seringnya naik angkutan umum juga mom. Sy nggak punya kendaraan pribadi soalnya. Tp sejak uda menikah, ganti naik sepeda atau mobil sm suami terus wkwkkw... Kecuali kalo pas mudik pengen naik bus umum atau kereta gitu

    BalasHapus
  16. Mbak, kok sama. Selama tinggak di kota yang penuh kemacetan ini, rasanya pake angkutan umum malah jadi penyelamat, ahahaha. Ke bogor ataupun bekasi prefer naik KRL. Anak-anak juga seneng soalnya, hihi

    BalasHapus
  17. Aku udah lupa pake angkot, hahaha
    Seringnya pake motor, tapi sesekali pernah nyobain, sewaktu ngajarin anak kalo sekolah pake angkot, mulai dari cara nyetop, bayar uang, dan bilang kiriii...
    Nah, naik bus ini yg blom pernah si Bandung, hihii

    BalasHapus
  18. Nah iya, teh setelah rajin naik angkutan umum ku jadi tahu mana yang harus dinaiki kalau pengin cepet dan ongkosnya murah. Dan mana yang enggak usah dinaiki kalau ujungnya bikin telat karena banyak ngetem dan ongkosnya warbiyasak hahaha. Duh iya, aku juga suka miris sama rang orang yang enggak berempati, suka pura-pura enggak lihat atau enggak dengar di kereta dan bis pas lagi penuh-penuhnya. Padahal udah jelas terpampang nyata di dekatnya ada buibu hamil, buibu bawa anak kecil dan nenek juga kakek yang berdiri enggak kebagian tempat duduk. Rasa kupengin negor tapi gak berani muehehe. Soalnya suka ada yang galak. Terus malah bilang sama-sama bayar tiket kok *haish.

    Asyik aku "mapan." dong kalau begitu wkwkwk. Aku jarang sih teh kalau naik bus dalam kota cem damri, kalau bus antar kota baru sering.

    BalasHapus
  19. Sekarang saya lebih suka naik Trans Jakarta sama Commuter Line. Tetapi, kalau metromini, saya mikir-mikir dulu, deh. Mending order ojek online daripada naik metromini hehehe

    BalasHapus
  20. Kalau dalam kota aku jarang pakai bis. Kalau ke luar kota pakai bis :)

    BalasHapus
  21. Sejak transportasi umum di Jakarta membaik, suami ke tempat kerja jadi naik TransJakarta Mbak Herva
    Enggak macet dan enggak ribet nyetir sendiri.
    Kendaraan saya pakai antar jemput sekolah anak yang enggak jauh banget dari rumah, karena angkot enggak ada ke sana.
    Sedangkan kalau saya ada undangan ke bagian Jakarta lainnya, saya juga naik TransJakarta atau ojek online.
    Hemat dan cepat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan sekarang enaknya di Jakarta ada yang gratis angkotnya. Beberapa TJ yang di pusat kota juga ankot terintegrasi yang cuma pakai ngetap kartu bisa naik itu...duh, kurang enak apa cobakk

      Hapus
  22. Kalau buat santai sih boleh-boleh aja naik kendaraan umum. Tapi kalau ke kantor atau ada acara aku lebih memilih naik motor.

    BalasHapus
  23. paling sebel akalu ada orang yang ngerokok

    BalasHapus
  24. Kalau aku memilih transportasi umum biar hemat pengeluaran, Teh. Jadi keinget waktu jaman dulu saat masih SMK tiap hari naik bus ataupun angkot. Malah kadang harus jalan kaki atau naik sepeda karena kadang-kadang tidak angkot sama sekali. Susah memang kalau tinggal di kampung. Huhuhu.

    BalasHapus
  25. Sejak tinggal di bandung saya naik angkot cuma pas mau mudik aja. Bukan gak mau naik angkot tapi anakku mabok hehe rempong sepanjang jalan uee uee. Tapi terakhir naik damri sekarang nyaman banget.

    BalasHapus
  26. Wah, aku sejak bisa bawa motor sendiri udah jarang pisan naik angkutan umum Teh. Terakhir pas motor mogok malah naik ojol :((

    Tapi waktu Kayla masih kecil pernah aku ajakin belajar naik angkot. Bodor sih pas naik malah cium tangan sama semua yang ada di angkot hahaha

    BalasHapus
  27. Dikita blm bagus sistem transportasi umumnya yg ada malah bikin macet kebanyakan....di KL, Thailand ga ada tuh macet di sana ga ada angkot. Transportasinya hrs dibuat nyaman dulu baru enjoy hehe....jangan kebanyakan angkot tg kadang ga tau aturan jg...:D

    BalasHapus
  28. Setuju, naik kendaraan umum itu menyenangkan. Tapi aku belum berani bawa anak² dgn jarak yg jauh. Karena takut tidur, karena ak sendirian dengan bawa 2 anak 😥
    Tapi kalau jarak dekat ak mau, anak2 juga senang dan bisa belajar banyak hal 😊

    BalasHapus
  29. Bun, aku selama ini juga pakai kendaraan umum. Dan merasa terbantu banget dengan adanya kendaraan umum bikin aku jadi semangat untuk berhemat. Haha. Dan satu sisi belajar berempatis erta bersosialisasi :0)

    BalasHapus
  30. Saya saya selalu naik angkutan umum, tapi jarang naik bus mbak. Biasanya andalan saya KRL, krn rute yg ke rumah cuma itu hehe.
    Betul, kalau sering2 naik kendaraan umum bisa bikin kita lbh sabar, apalagi di Jkt ya, yg kadang nemu aja penunpang ajaib hehe.

    BalasHapus
  31. terakhir kali naik transportasi umum adalah minggu lalu.
    naik ojol, kereta, dan angkot sekaligus. sampe rumah langsung tepar XD

    BalasHapus
  32. Aku naiiik Transjakarta, tp kalo pulang ajaaa hahahah. Soalnya kalo pergi ttp lbh suka gojek, secara ga pgn empet2an :p. Kalo keringetan aku lgs ga mood. Nah, kalo udh pulang, ga masalah deh rame dlm bus, krn toh udh mau pulang :p. Lagian supaya ongkos transport ketekan juga. Kan lumayan selisihnya bisa tambahan jalan2 hueheheh

    BalasHapus
  33. Nhebaca ini jjdi ingat dulu semas singlenkemana mana naik transportasi umu tapi sejak pnya baby udh saagat sangat jarang. Tapi sesekali kalo lg sama si baby n ayahnya kita naik transportasi umum utk ngrnalin dia bersgsm macan TU ini hehe.

    BalasHapus
  34. Saya termasuk yg setia menggunakan angkot, tp jujur stres bgt rasanya hihihi... Ngetemnya itu ga kuat... Terakhir naik angkot dr ciwastra ke rshs, 3 jam dong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya lg mau nulis tentang tema ini, mobil pribadi-parkir-transportasi umum-kemacetan, tunggu ya, hihihi...

      Hapus
  35. Aku senang naik transportasi umum, sayang tapi kalau di angkot masih suka ada yang ngerokok sembarangan :( Sama kadang tidak bisa diandalkan kalau lagi buru buru hahaha.

    BalasHapus
  36. dalam keadaan hamil atau bawa anak, lumayan nyaman naik trans jakarta karena bakalan dapat kursi prioritas hehehe.. enak lg udah ada larangan gak boleh ngerokok.. aku sih nyaman yang seperti itu.. tapi kalau bus umum kayak patas masih kurang nyaman, karena masih suka ada beberapa pengamen/tukang jualan yang masuk..

    BalasHapus
  37. Transportasi favorit itu naik kereta atau commuter line. Nggak kena macet soalnya. Cuman karena saya anaknya suka lelet, jadi suka ketinggalan. Hiks 😭

    BalasHapus
  38. Jadi inget jaman SMA naik bus teh.. Solusi ternyaman ketika motor mogok. Ongkos murah, full AC, ga kepanasan ga keujanan, ga perlu cape nyetir, tinggal duduk manis. 😁

    Tapi aku sekarang lagi seneng kekeretaan teh, jauh lebih nyaman kereta sekarang, dan pastinya anti macet 😁 jaman apel ge dulu kekeretaan dari ujung ke ujung, Cicaléngka ke Padalarang 2000 pérak. Sekarang 5000-6000, yaa masih murah lah ya

    BalasHapus
  39. Hampir tiap balik ke rumah aku naik angkutan Bund
    Dan, aku paling sebel kalo nemu kernet yang naikan harga dari yang sudah biasanya
    sebel aku, kadang tak ikhlasin kadang juga tak minta kembalian yang harusnya jadi hakku hahaha

    BalasHapus
  40. Saya termasuk sering sekali bepergian naik kendaraan umum, baik kereta atau bus. Yang pasti ngelatih kesabaran, tapi kalau untuk bersosialisasi kayaknya juga sudah susah ya, dimanapun orang sudah sibuk dengan gadget masing-masing.

    BalasHapus
  41. Aku juga prefer naik transportasi umum daripada naik kendaraan pribadi kalau lagi senggang dan nyantai. Karena ya itu, lebih hemat sih.

    BalasHapus
  42. Kapan terakhir kali naik kendaraan umum, tik tok tik tok, mikir lama banget kalau aku, teh. Rasanya sudah lama sekali, ndak naik kendaraan umum. Memang banyak keuntungannya sich, ruginya rasanya ndak ada, kecuali itu ngetem lama dan akhirnya bikin smosi. Semoga kedepannya, kendaraan umum, khususnya bus kota, tidak pakai acara ngetem lama, biar yang punya acara mendadak untuk datang ke suatu acara ndak telat.

    BalasHapus
  43. duuh iya memang harus banyak belajar saat naik transportasi umum. belajar sabar itu saat angkot ngetem, duuuh..

    BalasHapus
  44. Pingin naik bus nih tapi masih jalan jauh kalau mau nyampe rumah, hehehe. Jadi sementara naik motor karena deket. Emang ada asiknya naik kendaraan umum terutama bus, lebih murah dan kadangkadang ketemu orang baru yang nyambung ngobrol seru :)

    BalasHapus
  45. Aku tiap hari naik transportasi umum say
    Ber commuter line tiap hari
    Meski desakan luar biasa tp publik transport di Jakarta hitungannya udah bagus n nyaman sih

    BalasHapus
  46. Hari selasa kemaren mbak aku pake angkot. Tempat yang aku tuju dari rumah ga dilewatin sama bus. Padahal pengen banget naek bus damri. Aku kangen. Lebih nyaman dan enak pake bus damri drpd angkot. Ga ada salahnya kok pake angkutan umum, kadangkala saya suka kasian sama supir yang angkotnga kosong terus banyak yg pake ojol huhu

    BalasHapus
  47. Mengesalkan memang melihat orang tak punya empati menumpang kendaraan umum. Sering juga melihat, yang badannya masih segar dan muda-muda, cuek saja ketika melihat penumpang prioritas berdiri di depan mereka. Seolah ngomong, "emang gue pikirin".

    Memang banyak keuntungan naik kendaraan umum ya Mbak. Semoga transportasi umum di Jakarta terus berbenah, sehingga penumpangnya pun merasa nyaman

    BalasHapus
  48. Kalau sekarang jarang naik bis, Teh. Kalau dulu mah setiap hari selama kuliah di JOgja. Naik bis kota itu emang bikin hemat banget, trus jadi punya banyak kenalan sesama penumpang bis satu arah. Tapi juga ngajarin aku jadi lebih waspada, karena zaman itu copetnya ampun-ampunan. Banyak dan nekat. Tapi kalau sekarang kayaknya udah nggak kayak dulu. Lebih aman sepertinya.

    BalasHapus
  49. saya juga lebih suka transportasi umum sebenarnya. selain merakyat, hemat dan asyik bertemu orang baru. sayang suami melarang, sejak punya anak. haha. takut jatuh karena katanya sopir ugal2an padahal penumpang belum duduk tenang

    BalasHapus
  50. Kalau fasilitas public transportationnya nyaman, tentunya bakalan makin rebutan naik bus atau kereta kurasa. Kini pemerintah sudah mulai banyak berbenah, bus dan kereta udah makin bagus. Salah satu masalah yang masih ada adalah akses halte dari tempat tinggal yang biasanya masih jauh. Kalau rumahnya dekat dengan halte mungkin lebih mudah ya.

    BalasHapus
  51. Naik transportasi umum menyenangkaan banget mbaak bel, sekalian belajar banyak haal yang tidak bsa didapatkan di ruang-ruang kelas. jadi rindu kalau pas naik bus pulang ke madiun dari surabaya, selalu duduk yg dekat jendela sambil menikmati musik dari pengamen jalanan hehehe nostalgia ~

    BalasHapus
  52. Bener banget kak, kalau naik transportasi umum tuh melatih kesabaran banget hahaha, blum lg kalau berdesak2an trus ad bau2 aneh hahaha, tp beda sih klu naik bus enakan dikit

    BalasHapus
  53. Aku baru kemarin naik transportasi umum, pas banget gak barengan sama suami karena dia ada acara jadilah aku pulang naik transjak dan ojol. Tapi aku sering sih kalau lagi event selalu menyempatkan naik transportasi umum, karena selalu ada cerita menarik yang bisa ku ceritakan sepulang dari naik transportasi umum.

    BalasHapus
  54. Saya dan anak-anak kalau kebetulan menggunakan transportasi umum, lebih memilih pakai bus. Selain menghindari macet, bus di Bandung udah nyaman bangeet, jadi anak-anak senang naik bus

    BalasHapus
  55. Karena belum punya mobil, aku suka naik kendaraan umum untuk jarak jauh. Kalau dekat si bawa motor sendiri. Maklum si, dari rumah ke jalan raya jauh banget bisa butuh dua jam kalau jalan kaki.
    Soal TDP ini memang masih miris di Indonesia, banyak yang masa bodo.

    BalasHapus
  56. Sudah lama sejak memiliki some one yang bisa ngenter kesana kemari gak naik transportasi umum. Kemana mana naik motor. Suka kalo pas di angkutan umum abang supirnya nyetel lagu yang enak didenger.

    BalasHapus
  57. Dulu aku suka bete bgt kalo naik angkot, udah ngetem lama bayar ongkos mahal krn ga sesuai sm tarif. Seka udah lumayan ada Trans Semarang. Jauh deket cuma 3500 doang. Udah gitu lumayan nyaman krn ada AC nya.

    BalasHapus
  58. Sejujurnya,
    aku dulu pas jaman-jaman SMA fans nya naik angkot.
    Tapi, setelah kuliah dan keseringan gak bagus menejemen waktunya, jadi prefer naik motor dengan gaya ugal-ugalan.

    Ku pikir, setelah emak-emak dan beralih ke mobil bisa tobat ((kan ada tuuh...Baby In Car))
    Ternyata...
    Habit itu gak semudah itu, Marimar.

    Aku tetep juga ugal-ugalan kalo nyetir mobil.
    Huhuu~

    Masalahku ternyata ada di Time Management. Titik.

    BalasHapus
  59. Aku kadang naik bus transjakarta. Udah bagus fasilitasnya. Ada AC, bersih, apalagi kalo pas dapet bus yang gratis. Uhuuy

    BalasHapus
  60. Ahh ya. tos kak. saya pun berusaha untuk membiasakan naik transportasi umum. . karena banyak juga manfaatnya

    BalasHapus
  61. Aku pengguna angkutan umum, khususnya KRL. Lumayan siiih, skrng lbh baik armadanya jg. Dan memang salah satu moda transportasi yang murah utk digunakan ya mbak.
    Yaaa kalau naik kendaraan umum kudu punya empati walu kdng gak semuanya gtu. Di sinilah kykinya yg namanya pendidikan akhlak berguna banget yaaaaa

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun