Search

Kisah Asmara Kucing di Rumah : Menolak Dijodohkan Dan Kini Melahirkan? Siapa Bapak Kucingnya?


Sejak akhir tahun 2020 lalu, di rumah kedatangan anak kucing. Anak kucing yang memang bapaknya itu si Shasa kucing kami yang sekarang berusia 5 tahun, kalau dikonversi ke usia manusia berarti saya harus panggil Abang ke si Shasa *geli amat* wkwk..

Kelahiran anak-anak Shasa disambut riang gembira oleh anak-anak utamanya adalah Neyna. Dan anak kucing itu diberi nama Cimi.

Neyna sangat sayang banget sama Cimi ini pokoknya ga bisa banget jauh dari Cimi. Pun sama dengan Cimi keliatan sayang sama Neyna.

Baca yang ini lagi : 

Bagaimana dengan si Boy Rayi? bah entah mengapa berbeda dengan Neyna, cara Rayi memperlakukan Cimi itu bukan dielus, digendong atau dipangku.

Tapi suka diangkat-angkat, terus tangan depan Cimi ditarik-tarik, sampe ditabok-tabok saking gemesnya. Jika Neyna melihat kejadian tersebut maka huru hara di rumah akan terjadi.

Makanya Cimi juga ga ikrib sama Rayi, kalau ada Rayi maka Cimi sekenceng angin lari sembunyi atau jika udah kedapatan maka Cimi mencakar Rayi wkwk.

Ya..begitulah kondisi keriuhan di rumah selalu ramai lancar seperti lalu lalang kendaraan.


pengalaman-kucing-melahirkan

Mulai Dewasa Dan Dijodohkan

Beranjak besar, Cimi makin hari memperlihatkan tanda-tanda jika ia ingin kawin. Melihat hal tersebut dan kebetulan kucing mertua juga seumuran sama Cimi maka kami sepakat menjodohkan Cimi dengan si Bubu.

Si Bubu didatangkan ke rumah, awalnya Bubu galak banget ga mau ke siapa-siapa. Mogok makan pulak. Tapi besoknya nyamperin saya deh minta makan wkwk.

Dari situ Bubu mulai adaptasi hingga Bubu beneran terlihat suka sama Cimi. Bubu selalu ngejar-ngejar Cimi namun sayangnya cinta Bubu bertepuk sebelah tangan. Kesian bener kan?

Ga hanya bertepuk sebelah tangang doang tapi Bubu alami kekerasan dari Rayi. Emang Rayi tuh gemesan akhirnya Mertua yang ketakutan Bubu dipukulin mulu sama cucunya Bubu dibawa paksa padahal dia lagi kasmaran.

Selepas Bubu ga ada, Cimi jadi ga betah di rumah. Like father like daughter, tiap pintu kebuka pasti kabur dan pulang pagi dalam keadaan kotor.

Begitu ritmenya hingga akhirnya 2 bulan lalu Cimi jadi betah di rumah, tiduran, males-malesan *emang indah nian hidupnya* cuma makan, pup REPEAT..

Saya sudah curiga ini Cimi hamil dan bener saja perutnya semakin besar semakin hari. Dan saya curiga dengan kucing kampung yang pernah datang ke rumah malam-malam tapi diusir oleh akang suami wkwk...

Makanya Cimi jadi suka diam-diam pergi dari rumah..beginilah akibatnya ketika melawan restu *LAGU KALI ah :D

Alhamdulilah Cimi Melahirkan Juga

Sore dihari jumat, Neyna menghubungi saya. Ia bilang Cimi ngeong-ngeong terus. Untungnya saya sudah siapkan jauh-jauh hari dus yang bisa digunakan buat melahirkan. 

Neyna dengan sigap mempersiapkan kain dalam dus untuk Cimi. Dan 03 Desemeber 2021, Cimi resmi menjadi ibu. 

Alhamdulilah, ketika saya pulang kerja baru 1 anaknya yang lahir. Cimi keliatan kesakitan banget dengan terus menjulurkan lidahnya.

Saya dan anak-anak bulak balik liatin Cimi terus takutnya ada yang butuh pertolongan, karena saya pernah liat video kalau kucing lahiran kudu dibantuin potongin ari-arinya.

Tapi berbeda dengan video yang saya liat, Cimi benar-benar pandai dan bersih lahirannya. Baik saya maupun anak-anak ga jijik lihatnya.


pengalaman-kucing-melahirkan

Malam hari sepulang suami kerja, lengkaplah sudah Cimi melahirkan 5 ekor anak kucing dengan 1 ekor mirip Cimi, 1 ekor lagi warna hitam sementara 3 ekor lainnya berwarna putih pink gitu.

Jadi masih misteri siapakah bapak dari anak-anaknya Cimi?

Salut banget sama Cimi yang ga pernah lepas selalu menyusui anak-anaknya, makanya makinlah KAMI JADI BABU Cimi :D

Ndoro Putri disuapin makan dan minum. Habis melahirkan emang bikin lapar makanya Cimi makan buanyak bener.

Ada kejadian lucu nih, jadi Rayi itu emang gemesan pas liat anaknya Cimi kecil-kecil jadi dipencet-pencet. Melihat anaknya dipencet-pencet akhirnya Cimi lari-lari mindahin 1-1 anaknya ke kolong lemari di kamar saya wkwk..

Akhirnya huru hara terjadi jangan sampe ntar anaknya ga disusuin karena biasanya saya suka kunci pintu kamar. Jadilah Rayi dan Neyna kejar-kejaran sama Cimi rebutan anaknya biar disimpan di tempat terbuka saja.

***
Nah temans demikian cerita pengalaman di rumah kucing melahirkan, ga serepot yang saya kira. Ada yang punya cerita kucing melahirkan juga?

Kuy bisa Sharing yah!

5 komentar

  1. Ya ampun bunda. Andaikan aku tak takut kucing, rumahku udah ramai deh ama kucing karena anak anak suka ama kucing. Tapi apalah daya hamba. Senangnya sih Rayi dan Neyna juga suka ama kucing. Selamat juga buat Bunda jadi Neneknya kucing dong. Hahahaa

    BalasHapus
  2. asik juga punya kucing banyak...
    😁👍😁

    BalasHapus
  3. Hahahahaha bisa kebayang itu cimi panik mindahin anak2nya 🤣.

    Aku blm pernah ngalamin kucing2 lahiran, karenaaa semuanya di steril mba setelah di adopsi 😄. Ada sih kucing2 liar yg suka numpang makan di rumahku, tapi kalo mereka lahiran, ga pernah juga di tempatku. Selalu tempat lain, trus ntr anaknya diajak makan kesini 🤣. Emang dasar emaknya...

    Anak2ku juga 2-2 nya sayang banget kucing, walo kadang beda perlakuannya. Kalo si Kaka bisa lembut banget, tapi si adek suka gemas. Cuma gemasnya sebatas kalo sedang tidur, perutnya dielus, kadang diajak main kejar2an 😄. Tapi kalo si adek sedang baik, kucingnya digendong kayak anak bayi aja 😅. Suamiku sampe heran kenapa ini 2 krucils bisa tergila2 Ama kucing. Krn jujurnya pengeluaran buat kucing2 ini ga murah 🤣. Pak suami udah sebel Krn makin banyak yg numpang makan. Dry food Ama wet food nya juga makin banyak tiap bulan dibeli 😅. Tapi aku selalu bilang, biarin ajalah .. anggab aja pintu rezeki dari mereka ... Kasian juga kalo distop makanannya.

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun