Pengalaman Tes Kerja Di MNC : Dari HRD Jadi Reporter?

7/03/2019
Menuliskan pengalaman tes kerja ternyata banyak yang baca ya *alhamdulilah* jadi kini saya mau kembali lagi menuliskan pengalaman mengikuti tes kerja di tempat lain.

Sebelumnya sudah saya ceritakan pengalaman tes menjadi Guru TK. Kali ini mau sharing pengalaman kerja di MNC.



Sapa yang tak kenal dengan MNC bukan? yass pemiliknya yang kini juga mendirikan partai Perindo dan mars-nya selalu terngiang-ngiang. Cung sapa yang hafal mars-nya? hahahaha

MNC yang terletak di Kebon Sirih menjadi salah satu target saya dalam rangka mencari sesuap berlian kala itu. Yap tahun 2010 saya mencoba peruntungan mengikuti serangkaian tes di MNC.

Bagaimana bisa saya yang dulu tinggal di Bekasi terdampar di MNC Kebon Sirih? begini ceritanya temans.


pengalaman mengikuti psikotes di MNC Kebon Sirih, tes jadi reporter, tes kerja jadi reporter, gagal jadi HRD



JAPRI-an LOKER HRD Dari Kakak Kelas 


Saya ini termasuk orang yang senang dalam menjalin relasi, bisa dikatakan SOK KENAL SOK DEKAT wkwkwk. Untuk hal positif kenapa ga bukan?

Namun memang pada intinya, menurut saya menjalin relasi dengan siapapun itu penting sehingga kita dengan mudah mendapatkan informasi apapun secara mudah.

Apalagi terkait dengan info lowongan kerja, jika mampu menjalin hubungan dengan baik maka kita bisa direkomendasikan oleh orang lain jika kita ini berkompeten.

Tapi tentu saja ada etika dalam meminta info loker kepada orang lain. Dan itu pernah saya tuliskan juga.



Ga cuman dalam hal kerjaan, hal kayak blogger juga begitu. Jika reputasi baik maka insyaAlloh banyak rekan blogger yang selalu ingat untuk memberikan job  *ecieeehhh PD banget guweh :p

Back to pengalaman kerja di MNC..

Singkat cerita, tahun 2010 saya baru saja resign dan mulai bergerilya mencari info loker dimana-mana.

Tak hanya memanfaatkan situs pencari kerja akan tetapi juga saya memanfaatkan media sosial utamanya Facebook sebagai media informasi update yang sedang HOT kala itu.

Sebut saja Teh AA, saat itu beliau sudah menjadi HRD di MNC. Yang akhirnya mengundang saya untuk mengikuti tes untuk menjadi timnya di sana.

Betapa bahagianya saya mendapatkan undangan langsung karena basa basi yang saya lakukan. Well noted ya temans basa basi busuk ternyata bisa membuahkan hasil LOL.

Gagalnya Menjadi HRD Di MNC


Sesuai dengan undangan yang telah ditentukan oleh teh AA, maka datanglah saya dari Planet Bekasi menuju Gedung MNC di Kebon Sirih,

30 menit sebelum tes, saya sudah berada di lokasi Gedung MNC. Wuih cakep banget yah begitu fikir saya kala menjejakkan kaki di sana pertama kalinya.

Rasanya bergengsi kalau bisa menjadi bagian di gedung sana.

Interview Dengan Manager HRD


Setelah saya sms teh AA memberitahukan saya sudah ada di gedung MNC, saya diminta menunggu terlebih dahulu.

Beberapa menit menunggu saya jumpa dengan Teh AA kakak kelas saya di kampus Psikologi dulu. Lama tak jumpa karena terakhir jumpa saya juga ikutan tes di kantor lamanya di Bandung namun GAGAL.


Meski dulu gagal, Teh AA tetap memberikan kesempatan kembali kepada saya untuk bisa mengikuti tes di MNC.

Tibalah waktunya ternyata saya tidak diminta PSIKOTES tapi langsung INTERVIEW dengan HRD managernya.

Duh deg-degan abis...

Saya menanti di ruangan kubikel gitu, tak berselang lama datanglah seorang perempuan cantik dengan rambut terurai dan senyuman yang menawan.

Saya berdiri dan berjabat tangan beliau, respon dia kala itu adalah "Ih cantik kamu"..huah GR banget dan saya berasa banget mirip Teteh Bella huakakakakak...pengen tutup muka banget kala itu be like..







Setelah itu saya dipersilahkan duduk kembali dan mulailah sesi interview dengan beliau, menanyakan seputar hal-hal pribadi.

Dan betapa kagetnya beliau yang cantik ini (saya lupa namanya) lagi-lagi menatap seraya memuji saya kembali "Kamu cantik yah" *ya Alloh saya hampir pingsan dipuji mulu wkwkwk

Akhirnya pas ditanya tentang Tehnikal seputar psikotes saya blank...aseeem banget dah gegara terlena pujian jadi saya blank banget padahal dulu pertanyaannya MUDAH gaes! amsyong..

Diakhir interview, beliau bilang jika posisi HRD-nya untuk di divisi lain dan melihat tipe saya yang kalem penuh dusta wkwkwk ga cocok katanya butuh HRD yang tegas sebab managernya agak galak.

Lemas saya mendengar akhir pembicaraan seperti itu, mungkin itu sebabnya diawal managernya muji-muji terus hyakakakak...

Namun ada yang menggembirakan, meski tidak cocok di HRD, beliau menawarkan saya untuk mencoba menjadi REPORTER.

Pengalaman Tes Menjadi Reporter Di MNC


Karena saat itu saya pengen banget kerja maka saya menerima tawaran dari HRD jadi reporter. Fikir saya pokoknya jadi apapun deh yang penting kerja.

Waktu itu, saya dijadwalkan untuk mengikuti interview dengan bagian apa gitu (lupa) interviewnya sendiri masih di gedung MNC dan ternyata banyak yang melamar buat di TV.

Yang pasti saya ingat itu pertanyaan dari bapak penanya adalah "Kamu beneran mau jadi reporter?"

Yakali pak saya datang buat apa kalau bukan jadi reporter wkwkwk..

Interviewnya sebentar nungguinnya yang lama. Namun ternyata membuahkan hasil saya ditelepon kembali oleh Teh AA jika saya

Lulus Interview Pertama

Dan berhak melanjutkan interview berikutnya. Interview yang kedua itu saya masih ingat kandidatnya hanya 5 orang.

Hari itu, saya diundang kembali oleh Teh AA mengikuti interview dengan petinggi pokoknya 3 orang (saya lupa posisinya apa bapak-bapak itu).

Selama proses menunggu, saya mengobrol dengan calon reporter lainnya. Namun ditengah obrolan, Tiba-tiba Teh AA muncul bersama seorang lelaki dan mengatakan kepada saya jika ada yang ingin kenalan dengan saya. Ecieee....kepincut pesonanya Teteh Bella KW nih yeh wkwkwk...

Back to interview jadi reporter..

Berhubung saya datang pertama maka sayalah yang dipanggil duluan mengikuti interview dengan 3 bapak-bapak.

Jangan tanya gugupnya karena saya sampe gemeteran padahal AC ga dingin-dingin banget :p

Pertanyaan yang masih saya ingat itu adalah "Kamu suka nongkrong dimana kalau di Bandung?" ngapain aja?

Duh sebagai gadis pemalu dan lugu maka saya jawab seadanya main ke PVJ atau Ciwalk cuman numpang duduk *ngakak kalau inget jawaban ini 

Reaksi bapak-bapak? pada bingung nih orang mau jadi reporter tapi kagak gaul sama sekali *mungkin yah karena saya lihat ekspresi mereka tuh cem NAON SIH? :D

Berakhirlah interview dan bagaimana selanjutnya? apakah saya lolos jadi Reporter?

Result : Dari 5 orang yang barengan saya interview cuman SAYA doang yang kagak di email dan juga kabar dari Teh AA >> Sorry Va, Lu ga LOLOS 

Again saya gagal maning..gagal maning..pengen nangis jejeritan setelah effort saya dari Planet ke Bekasi bulak balik ikut interview di MNC Kebon Sirih.

Sedih? ya ga juga sih karena difikir-fikir jam kerja reporter ga saya banget terlebih saya ini anaknya muales kalau mesti untang anting :D






***

Well, Temans demikian kisah saya yang gagal jadi HRD maupun Reporter di MNC. Namun apapun itu saya syukuri sekali karena ada hikmahnya bila saya mengalami kegagalan bukan?

Temans punya pengalaman seru juga lamar posisi apa eh diarahin buat apa? yuk kita sharing..



70 komentar on "Pengalaman Tes Kerja Di MNC : Dari HRD Jadi Reporter?"
  1. Seru pengalamannya,Teh. Kadang yang dimauin apa, yang dikasih apa. Itulah hidup.halaah.. Tapi makin banyak pengalaman tes kerja, biasanya kita jadi tau trik2nya. Itu bisa ditulis jadi buku juga.huehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul itulah hidup hahhaa...wah teh ajarin dong bikin buku

      Hapus
  2. wahh mba salut sama kegigihannya mau mencoba interview dibidang lain.
    proses yang paling makan waktu dan ribet menurut saya adalah interview.

    itu makanya kalau mau resign dari kerjaan lama itu pasti males proses interviewnya hehe

    BalasHapus
  3. Pengalaman yang menarik, eh, mbak kalau mau baca fotografi silakan mampir aja ke gariswarnafoto ya.

    BalasHapus
  4. Hihihi, seruuuu ya Mba
    Kalo aku sih, saban kirim lamaran, ya kerjaannya sesuai dgn yang aku maksudkan
    --https://bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
    Balasan
    1. seru tapi nyesek juga kagak keterima wkwkwk

      Hapus
  5. Kantor ku dekat banget sm MNC teh, tinggal jalan kaki, dulu aja gedungnya udah ok bgt yah teh, sekarang makin keren teh ada gedung barunya juga

    BalasHapus
  6. Melamar pekerjaan itu memang butuh perjuangan ya. Jadi inget saat dulu riweuh melamar kerja sana sini, gagal lagi gagal lagi hiks. Tapi ya lucu juga kalo inget masa2 itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mba jadi berkesan juga padahal pas alamin potek hati karena gagal mulu tes

      Hapus
  7. Saya malah jadi jurnalis gak pakai lamar-lamaran, Teh. Asli.
    Secara tidak sengaja emang suka nulis. Dan awalnya dulu kan media cetak ya, jadi pas suka rutin nulis, mulai tulisan tangan, mesin tik sampak komputer kayanya si pimred mulai merhatiin saya. GR hahaha...
    Pas sepuluh tahun lalu kalau ga salah saya diundang dan diajak gabung jadi kontributor. Eh pas udah finish kontrak, saya malah langsung diangkat jadi karyawan. Akhirnya 3 tahun saya bolak balik Cianjur - DKI karena kantor redaksi biro Indonesia ada di Central Park

    Lalu saat media online buming, akhirnya saya dialihtugaskan jadi conten writer. Tapi alhamdulillah gaji tunjangan dll malah naik, meski sekarang saya kerja makin fleksibel. Bebas asal waktu DL udah kelar.

    Alhamdulillah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih sharingnya teh Okti mantappp

      Hapus
    2. Sami2 Teh. Ditunggu sharing pengalaman Teteh yang lain selanjutnya ya. Sok rame kalau baca kisah masa lalu mah hehehe

      Hapus
    3. iya mau ah mengenang masa lalu wkwkwk

      Hapus
  8. Wuish seru pengalaman kerjanya, ngakak sekaligus ikut sedih dipuji cantik tapi ditolak jadi HRD, kesimpulannnya kalo cewek jadi hrd muka harus kejam nggak boleh cantik

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk iya bisa aja dia nolaknya cem gitu :D

      Hapus
  9. Waah teh Bella sayang sekali ga lolos, padahal cucok kayanya jadi reporter. Geulis soalnya kamera face, tapi apa yang terjadi udah pasti yang terbaik ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk bukan jalannya teh :p lagian ga PD juga depan kamera :D

      Hapus
  10. Gpp kali mbak gagal jadi reporter walaupun effort perjalanannya udah segitu beratnya. Tar kalo dah jadi reporter malah harus mobilitas tanpa batas bukan.

    Jadi HRD itu emang kudu galak, biar orang nggak asal minta rekrut karyawan baru, request training ga penting, dll. Mungkin karena itulah saya dimutasi jadi Document Controller hehehehe... .

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk duh mutasinya jauh :D yang sabar inilah LIFE

      Hapus
  11. Semangat terus ya, Mbk berkah selalu walau apa pun hasilnya. Aku juga mengalaminya gagal mendapat kerjaan setelah sibuk rapat ini dan itu. Mungkin inilah yang terbaik bagi Allah.

    BalasHapus
  12. melamar jadi reporter itu udah keren banget. butuh keberanian tinggi berhadapan dengan pewawancara yang ada dikalangan orang-orang hebat dibalik layar.
    mungkin dengan menulis bisa menjebatani nanti ketika mau jadi reporter lagi. semangat terus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk ga ngelamar sih mba diarahin justru :D

      Hapus
  13. Apa yang apa impikan mungkin yang terbaik untuk kita

    BalasHapus
  14. Dari pengalaman nyari kerja dulu, emang banyak banget pengalaman berharga yang d dapat ya. Terutama kesabaran, tahan banting dan terbiasa dengan kejutan. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mba tahan banting dan legowo kalau gagal wkwkwk

      Hapus
  15. Wah, aku juga pernah ikut tes kerja di MNC, mom. Tapi ga sesuai dengan gaji yang aku minta, jadi ga lanjut deh. Hihii. Seru ya mom. Aku juga dalam proses apply kerjaan nih di salah satu startup

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga berhasil mba :) emang masalah gaji itu pilihan yah

      Hapus
  16. Wah, aku juga pernah ikut tes jadi reporter di MNC. Waktu itu keterima tapi gajinya ga sesuai harapan jadi ga lanjut. Hihihi. Sekarang malah lagi proses apply kerjaan di salah satu startup :D

    BalasHapus
  17. Pengalaman adalah guru terbaik ya.
    Kalau baca tulisan ini pada tahun 2010 itu, saya akan komen, "teh, coba usul sama teh AA-nya, ada casting jadi model MNC gitu".

    BalasHapus
  18. Wah, adikku mantan reporter di MNC loh. Mungkin awalnya mengalami hal yang sama sampai akhirnya diterima hihi. Seru banget ya..

    BalasHapus
  19. Hehe lucu ya pengalaman interview nya. Beneran itu pujian cantik seperti nya selain ungkapan jujur juga utk menguji teteh Herva. :D

    BalasHapus
  20. Yah bunda pengalamannya mantap bener sampai wawancara hrd dan mau jadi reporter. Wah kalau jadi reporter, saingan berat aku dong. Haaha. Bun, itu orang HRD muji nggak ada maksud apa apa kan ya walau cewek Hahaha

    BalasHapus
  21. heheh..aku kira akhirnya lolos jadi reporter dan jadian sama yang ingin kenalan... hahaha ...

    BalasHapus
  22. AA ini kayaknya biasa dipanggil mbak Yani deh, kayaknya hehe
    Btw, tahun-tahun itu memang MNC lagi butuh banyak reporter buat ngisi acara di Indovision. Saya ikut tes juga tahun 2011. Keterima terus ditempatin di RCTI.
    Jadi reporter cuma kuat setahun. Gak kuat hidup di kota, jadinya balik kampung.

    BalasHapus
  23. good post šŸ˜Š would you like to follow each other? if the answer is yes, please follow me on my blog & i'll follow you back. https://camdandusler.blogspot.com

    BalasHapus
  24. Belum pernah tes di MNC, sabar ya kak ... jadikan pengalaman berharga

    BalasHapus
  25. Seru teh pengalamannya. Emang dirimu itu cantik sih bikin banyak yg kepincut. Aslina pertama kali ketemu tth mikir ni anak lembut n cantik amat...hehe..

    BalasHapus
  26. Kaya banget pengalaman melamar dan wawancara kerjanya teh. Aku kalau dihitung-hitung lumayan juga hehheee, ada yang sudah sampai ownernya ada yang baru pilih berkas udah gak dipanggil lagi. Itu jaman tahun 2004 sampai 2005, ya jauh banget jarak kita yaaa, hehehee.

    BalasHapus
  27. Berarti pelajarannta adalah hati hati kalau ada yang muji kita. Hihihi btw perjuangan tes kerja itu warna warninya bikin kita susah lupa ya teh

    BalasHapus
  28. jadi tuh manager HRD memuji di awal buat ngetes calon pegawainya teges apa ga? ada aja yaa pertanyaan interview yang menjebak. Kalau temanku tes jadi auditor ditanyain, pernah selingkuh apa ga? hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hwaduuh...
      Kalau di liat dari pertanyaannya, mungkin gak.. menyesuaikan dari penampilan sang pencari kerja?
      HUhuu...sedih amat ditanyain begini yaak...?

      ((kok jadi aku yang beper siik??))

      Hapus
  29. Ngelamar kerja terus gagal pernah, tapi kalo diarahin jadi apa sih ngga pernah hehe.. tapi seru itu mbak jadi pengalaman ya ka.. artinya mba itu ada potensi lain yang orang lain lihat, sekali lagi keberuntungan itu memang masih misteri, terus berusaha dan bersyukur menjadi kuncinya.. semangat selalu mbakku

    BalasHapus
  30. Eh berarti pujian berulang kali itu bisa jadi bagian dari test juga ya Va? Jadi kita hsrus gimana tuh kalo dipuji? Bilang "makasih" atau "semua hanya titipan Allah" atau "ah bisa aja." Atau senyum tanpa komen apapun?
    Hahaha...aku bingung gimana harus bersikap jika dipuji aslinya, jadi ini pertanyaanku sih. Bikin tulisan tentang gimana harus bersikap jika dipuji ketika sedang test dong Va. Tolong. Kepo aku

    BalasHapus
  31. Pengalaman yang luar biasa banget ini, karena tak semua orang bisa merasakannya ya. Dulu pernah juga ikutan tes kerja di suatu perusahaan dan waktu gagal, mamaku bilangnya gini: jangan kecil hati. Tuhan mungkin punya kerjaan lain yang lebih bagus buat kamu makanya tes yang kemarin kamu tidak diloloskan.

    BalasHapus
  32. Aah...
    ternyata memang menginterview para calon pekerja ini ada tekniknya ya...
    Tapi,
    aku ya kepincut sama kecantikan teteh Bella looh..

    BalasHapus
  33. Itu masa lalu aku pernah deh lamar di bidang accounting, ditawari jadi humas. Dan aku tolak karena enggak pede bicara dengan orang asing. Baru lulus sih waktu itu jadi nggak ada pengalaman kerja sama sekali

    BalasHapus
  34. Pengalaman seperti ini memang perlu untuk memperkaya khazanah hidup ya mba.. pasti ngg akan lupa

    BalasHapus
  35. pengalamannya seru mbak. kayak saya nih, ngelamar ga dipanggil-panggil akhirnya sekarang fokus blogger dan usaha sendiri sajaaaahh. Bismillah rezeki ga kemana ya mbak

    BalasHapus
  36. Mbakk bellaa keceee bangeeet sih hehehe kadang pengen nyobain jd reporter gtu, seruuu kayanyaaa hehhee

    BalasHapus
  37. Ke MNC kebon sirih mah itungannya masih deket mbak kalau dari bekasi. Lah pan sekali kereta doang turun gondangdia, jalan kaki dikit

    BalasHapus
  38. sama mba, postingan di blog ku yg paling hitz juga tentang pengalaman interview kerja..

    kalo diinget2 lagi cerita2 ngenes masalah interview kerja gini kok ya seru juga ya.. padahal mah pas ngejalaninnya sedih bgt. haha.

    aku pun dulu juga gagal interview berkali2.. udah belasan perusahaan lebih kayaknya yg ku datangi utk interview, tapi tak kunjung berjodoh juga.

    Alhamdulillah ya, skrg sudah dipertemukan dgn jodoh nya.. jodoh pekerjaan... hehe

    BalasHapus
  39. Apa cuman aku yg nyangka si Teteh keterima jadi reporter beneran?šŸ˜… Tapi seru sih pengalaman interviewnya Teh Herva. Coba kl ketrima, pasti ga bisa jadi blogger *sotoy :D

    BalasHapus
  40. Ini mengingatkanku betapa dulu mamahku ingin sekali aku menjadi seorang reporter karena nonton film korea dulu itu. Padahal jaman mau kuliah aku harus kerja di bank tapi sayang di semester 6 mamahku bilang aku harus kerja di media. Gila deh kebayangkan sekolah saya ekonomi moneter tapi memang pada akhirnya saya berhasil kerja di media cetak terbesar selama 12th tapi saya dibagian iklan. Hahahahaaaaa

    BalasHapus
  41. Sekedar tahu, mskpun saya mmg blm berniat untuk cari karier diluar, setidaknya bisa jdi refrensi untuk saudra lainnya, xixixi. Salam kenal mb

    BalasHapus
  42. Seru,ya, pengalamannya. Aku backgroundnya kesehatan sih, jadi cari kerjanya paling seputar lab swasta atau RS. Pernah dulu pas habis Lulus dijabanin aja kerja di Pandeglang, walau cuman bentar yang penting ada pengalaman kerja. Habis itu back to Bandung, alhamdulillah keterima kerja di Lab swasta yang lumayan gede. Habis itu resign Karena pengen lanjut kuliah, terus nikah deh, ya udah resign lagi. Haduh, maafkan jadi curcol. Haha ... btw, kusuka baca tulisan Teh Herva. Lope-lope pokoknya.

    BalasHapus
  43. Zaman sekarang blog tentang lowongan kerja kayaknya udah berkurang ya, saking kontennya cepat basi, jadinya orang pada nyari pengalaman test atau wawancara kerja aja, hahaha.

    Dan sebagai orang yang pernah nganggur setahun setelah wisuda, baru dapat kerja.
    Sayapun pernah puluhan kali interview dan test, baik di perusahaan yang lumayan meskipun abal-anal wakakaka..

    Kalau dunia reporter mah dadah babay, nggak punya bakat kayaknya saya.
    Dulu tahun 2007, saya pernah dipaksa temenin adik kos ke sebuah acara yang ternyata casting presenter di sponsori sunsilk black shine kalau nggak salah.

    Saya punya sertifikatnya, tapi pas praktek jadi presenter di depan kamera, saya kayak mayat hidup, ampuunnn gemetar sampai nggak bisa ngomong apa-apa, dan pas dipaksa ngomong, saya sebut seorang presenter jadi sebuah presenter hahaha.

    Duh malu ingatnya, dulu tuh bintang tamunya Uly yang di Insert itu, lupa nama panjangnya :D

    BalasHapus
  44. Gak nyangka Ibu HRD dulu pernah mau jd karyawan MNC. Pasti tinggal di Jkt ya hehe. Hahaha yg nanyain muji canyik gantian donk puji jgšŸ¤£
    Skrng pengalamannya bikin kaya dan bikin punya pengalaman utk tes calon tenaga kerja yaaa

    BalasHapus
  45. kalo bicara soal dunia kerja rasanya gak seru ya teh kalo ga penuh dengan dinamika. Bahkan aku yg resign belom setaun yang lalu aja, masih kepikiran duh kerja lagi apa gimana ya. Tapi anaknya ingin kebebasan wkwk

    BalasHapus
  46. Hihi lucu ceritanya mom. Aku pribadi blmbpernah ikut tes Hrd apapun secara blm lulus udh nikah n beranak wkwk paling pernah tes microteaching waktu jd pengajar bimbel

    BalasHapus
  47. good post šŸ˜Š would you like to follow each other? if the answer is yes, please follow me on my blog & i'll follow you back. https://camdandusler.blogspot.com

    BalasHapus
  48. JAdi inget zaman-zamannya cari kerja dulu. Kesana sini dijabanin. Hihi. Seru juga ya nambah pengalaman.

    BalasHapus
  49. Setidaknya punya pengalaman seru dan ketemu dengan beberapa petinggi MNC ya mbak hehe. Pasti ada yang terbaik untuk mbak ^^

    BalasHapus
  50. Pujian yang membuat terlena ya teh, mengalihkan konsentrasi, nu babari jadi blank huehehe. Tapi ini seru pengalamannya teh, ga jadi HRD nyoba meelamar jadi reporter juga :) makasih aku ketawa pas baca di Bandung nongkrongnya ke PVJ sama Ciwalk numpang duduk aja :D

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun