Persiapan Pensiun : 3 Skill Yang Perlu Diasah Sejak Dini

7/08/2019
Apa kabar temans? tak terasa waktu bergulir bulan ini anak saya yang paling besar akan masuk ke jenjang Sekolah Dasar, disitu saya merasa tua. 

Padahal baru kemarin saya gendong-gendong, baru kemarin rasanya saya mengantarkan sekolah TK. 

Seiring dengan bertambahnya usia tentu saja banyak hal yang perlu saya persiapkan dari pendidikan anak hingga nanti ketika saya dan suami memasuki USIA PENSIUN.

Sebagai ibu bekerja kelak saya akan menghadapi masa produktifitas menurun, tak lagi selincah hari ini yang bisa bergerak bebas, masa itu akan tiba hingga akhirnya diusia 55 tahun kebijakan perusahaan yang juga diatur oleh undang-undang maka karyawan harus pensiun.

Mendengar kata pensiun, tentu saja saya memikirkan bahwa nantinya saya hanya ada di rumah. Tak lagi punya rutinitas yang sesuai aturan kantor.  

Maka dari itu untuk menghindari masa pensiun yang membosankan, sejak dini saya berupaya untuk mempersiapkan masa pensiun.

Survei yang dilakukan Life Insurance Marketing Research Association (Limra) menunjukkan hal itu. Ada 49% pensiunan yang kemudian menggantungkan hidup kepada orang lain, 29% meninggal saat pensiun, 12% alami kebangkrutan, 5% tetap bekerja, 4% mampu mandiri, dan hanya 1% yang kaya saat pensiun. source : duniakaryawan.com
Agak ngeri juga baca survei tersebut apalagi kebanyakan malah menjadi ketergantungan orang lain. Saya bertekad kelak tua saya ga mau  bergantung sama orang lain sebisa mungkin hidup bahagia dengan apa yang saya siapkan sebelumnya.


menyiapkan masa pensiun, bahagia di usia pensiun, skill yang perlu dikembangkan,




3 Skill Yang Ingin Dikembangkan

Tahun 2017, saya pernah menuliskan tentang menyiapkan masa pensiun dengan bahagia. Dari beberapa poin, ada salah satu poin yang saya tuliskan di sana yakni MENGGALI PASSION.

Harapan saya nanti, selain usaha seperti berjualan, saya ingin hobi saya dan skill yang saya punya bisa bermanfaat tidak hanya untuk saya tapi mengalir menjadi jariyah untuk orang lain.


Passion saya yang mulai terlihat yakni dengan kehadiran blog ini, namun saya sendiri ingin mengembangkan dan menekuni hal yang lain. 

Beberapa skill yang saya harapkan kelak berkembang dan mulai saya siapkan diantaranya adalah :


❤ Menulis Buku


Entah kapan Takdir akan membawa nama saya terukir dalam sebuah tumpukan lembaran dan terpampang di seluruh toko buku.

Yass, temans sedari dulu saya ingin menelurkan buku karya saya. Hasil pemikiran saya, hasil olah ide kreatif saya. Tujuannya lagi-lagi saya ingin kebermanfaatan bagi siapapun yang kelak membaca buku saya.

Untuk itu, saya memiliki keinginan belajar kepada siapapun dari yang berbayar hingga gratis meskipun komitmen untuk belajarnya masih seperti cetreken pulpen timbul tenggelam HAHAHA.

Apa saja yang sudah saya lakukan sedari sekarang? Bertanya dan Berguru kepada para penulis kece.

  • Kelas Gratis Membuat Buku Anak

Sebut saja Mba Izzah Annisa, beliau penulis buku cerita anak dan juga blogger. Tahun lalu beliau membuka kelas online bagi yang beruntung, saya termasuk orang beruntung mengikuti kelas menulis buku anak bersama Cik Gu yang satu ini,

Sayangnya terhambat karena saya melahirkan dan pemulihannya lama, padahal mba Izzah sudah berbaik hati memberikan resep hingga mereview dari judul dan kerangka penulisan. Tapi sayangnya tidak saya lanjutkan.

  • Kelas Online Membuat Buku

Karena keinginan saya masih besar ingin skill menulis itu ada, maka ketika Teh Lygia Nostalgina (pecandu hujan) mengadakan kelas di WAG, saya langsung mendaftarnya.

Namun semangat saya on-off, kelas online sudah mulai saya sibuk di dunia lain wkwkwk.. jadi ga fokus hingga kelas usai saya sama sekali ga bikin apa-apa. 

  • Bertanya Via WA

Usaha saya untuk bisa menelurkan buku masih saya lakukan, bahkan minggu kemarin saya memberanikan diri bertanya kepada Teh Sugi Siswiyanti penulis buku maupun blogger ini memberikan insight kepada saya takkala beliau mampir ke postingan blog saya.

Alhamdulilah lewat bertanya, betul apa yang Teh Sugi sampaikan jadi terbukalah jalan fikiran saya yang awalnya mampet wkwkwk.. Teh Sugi mau juga mengadakan kelas semoga saya bisa hadir.

InsyaAlloh hal ini masih dalam proses semoga usaha ini bisa membuahkan hasil. Aamiin..





❤ Fotografi

Skill lain yang ingin saya kembangkan dan saya persiapkan sejak dini adalah MOTRET. Sejak punya kamera, saya gatel pengen banget bisa foto. 

Tujuannya bukan arah komersil tapi kelak pensiun ketika saya dan suami menikmati masa tua kami dengan travelling setidaknya saya bisa mengabadikan momen-momen itu dengan baik tidak asal jepret.

Kehilangan deret momen lewat foto kenangan bersama mendiang ibu menjadikan saya selalu ingin abadikan momen-momen lewat foto biar nanti cucu, cicit kelak bisa melihat saya sebagai BUYUTnya kalau saya dulu ga kalah keren sama Teteh Laudya Cintia Bella wkwk.. tetep yah teteh HALU ;D

Maka dari itu, sejak sekarang suka banget liat youtube, tutorial foto, sampe pernah ada sharing di WAG Komunitas ISB tentang fotografi itu sampe saya praktekin sendiri :) Alhamdulilah agak mendingan foto saya dibandingkan dulu yang blur, gelap ah jelek banget :p



❤ Memasak

Belakangan saya lagi suka banget mantengin channel youtube Chef Wilgo Dan Yudi Batara. Kayaknya memasak itu emang mudah banget kalau mereka yang masak.


Dan akhirnya saya lagi rajin mengasaha kemampuan masak saya berkat tontonan channel youtube berfaedah itu.

Harapan saya kelak pensiun bisa memasak yang enak, jadi kalau ada anak, cucu, menantu datang ke rumah ga usah jajan-jajan ke restoran MAHAL soalnya kalau rombongan mendingan saya yang masak.

Skill memasak menurut saya akan terasah dengan jam terbang, makanya saya ga mau pas jadi nenek-nenek nanti cucu saya bilang "Ya ampun nih Enin masakannya ga karuan" wkwkwk..

Saya ingin ntar anak, cucu, menantu betah di rumah karena masakan yang saya masak sendiri dengan penuh LOVE asyieeeekkkk..







***

Nah, temans demikian cerita saya demi mempersiapkan masa pensiuan sedari dini saya kembangkan beberapa skill.

Doakan yang skill menulis bukunya makin berkembang jadi saya bisa menelurkan sebuah karya hehehe..

Temans, punya cerita apa untuk mempersiapkan masa pensiun nanti? yuk sharing...
30 komentar on "Persiapan Pensiun : 3 Skill Yang Perlu Diasah Sejak Dini"
  1. İnformative essay 😊 thanks for your sharing 😊

    BalasHapus
  2. Skil - skill nya samaaan, saya juga pengen mengasah skill2 itu teeeeh,

    BalasHapus
  3. Bener nih, penting punya skill buat kelak mengisi waktu di masa depan
    Pun di masa kini kala sedang luang
    Semoga sukses ya mbak

    BalasHapus
  4. Huaaaa akuuu lagi mencoba mengasah menulis nih kak, lagi giat giat membaca agar tau lebih banyak kosakata. Soalnya mau menekuni dunia tulis menulis lebih dalam

    BalasHapus
  5. waaah iya juga, makasih loh mbak buat ide-idenya ini.akan kucatat untuk persiapan menjelang pensiun nanti

    BalasHapus
  6. Aku pun selain menulis pengen banget bisa masak gitu, masak aneka kue dengan concern pada bahan2 organik. Pengen jadi pengusaha kue2an sehat. Aamiin...

    BalasHapus
  7. Skill apapun itu, jika ditekuni akan membuat kita ahli di bidangnya :)
    Dan menjadi ladang buat penghasilan. Semangat Mba!

    BalasHapus
  8. Keren, nih, Teh Herva. Aku padamu lah. Memang benar ketika pensiun harus menyiapkan diri, meski sudah memilih resign dari pekerjaan rutin di lab dulu. Saya setuju mengembangkan passion menulis bisa jadi solusi. Untuk motret dan masak saya sadar diri, kurang skill di sana. Hehe, trims sharingnya, Teh.

    BalasHapus
  9. Ini tulisan2 di blognya udah layak bangeeet dibukuin, Teteh Bela cantik. Bagus dan informatif.

    BalasHapus
  10. Jadi kepikiran juga buat mengasah skill untuk masa tua, thanks mbak sudah berbagi. Semoga kita bisa konsisten menggali skill masing-masing ya :)

    BalasHapus
  11. skil yang perlu di asah salah satunya menulis ya kak

    BalasHapus
  12. 3 skill itu saya pengen banget. Tetapi, kalau untuk menulis buku mungkin enggak, ya. Saya pengennya tetap menulis di blog sampai kapan pun :)

    BalasHapus
  13. Nulis buku itu asyik kak, seneng aja pas lihat ada buku yang mejeng di toko buku dan pas diambil eh ada nama kitanya

    BalasHapus
  14. Banyak uy skillnya hihih, tapi gapapa ya teh banyak skill banyak rezeki, eh. Eh iya sih kalau skill nya memberikan nilai ekonomis mah kenapa engga yah, harus banget ditekuni itu mah. SAlah satunya ya skill nulis dengan sebaik - baiknya.

    BalasHapus
  15. Memasak itu aku setuju banget sih. Kaykanya bisa jadi ide bisnis yang bagus di masa mendatang (ketika aku sudah tua). hehe Nice article mom.

    BalasHapus
  16. nice post, like it :)
    do you like to follow each other?

    https://styleoflifet.blogspot.com/

    BalasHapus
  17. Udin kepikir jauh ke depan banget siih...kaka Bella.
    Visioner banget niih...

    Aku masih aja mikir, anak-anak besok bagusnya pake baju apa yaa..?
    Atau..kita enaknya besok beli sayur dimana yaa...?

    Huuhhu~
    Sempit banget skill ku yaak...?

    BalasHapus
  18. Ya Allah moga2 saat aku tua nanti aku gak memberatkan anak2ku aamiin Ya Allah. Emang harus bisa hidup mandiri ya mbak.
    AKu tu salut ma bule2 mereka tuh meski udah tua mandiri sekali. Moga aku jg gtu. Thanks tips2 nyiapin skillnya.

    BalasHapus
  19. Wah aku mau intip menu makanannya dong. Skalian nyicip juga sih. Kan lumayan nih bisa siapin pensiun tapi bagi rejeki juga :)

    BalasHapus
  20. Ini aku banget deh, dulu menjelang mau resign kudu nyiapin dulu nanti dirumah mau ngapain aja ya kira-kira. Makanya alhamdulillah sudah dikasih bekal dari 6tahun lalu main kamera, lalu pada tahun 2017 mulai serius lagi ngeblognya deh. Udah bekalnya cuma 2 ini aja kalau buat kegiatan dirumah selain jadi IRT.

    BalasHapus
  21. Aku juga suka chef Yuda Batara, penyampaiannya enak dan resepnya simpel-simpel.

    Kalau aku udah masuk masa gak produktif, pengennya sih udah punya investasi. Tinggal leha-leha aja di rumah, wkwk maunyaa

    BalasHapus
  22. kalau saya skill mengelola aset aja sih mbak, kalo nulis tetap, biar pensiun lebih yakin

    BalasHapus
  23. Aamiin semoga kesampaian, mbak. Sehat terus dan tetap bermanfaat sampai di usia tua nanti.

    BalasHapus
  24. Informasi beginian penting banget, thanks mbak :)

    BalasHapus
  25. Waduh, saya jadi merasa artis ditulis di sini, halaah...Ayo mulai nulis, Teh. Satu naskah yang berjodoh kan membuka begitu banyak peluang untuk naskah-naskah lainnya selama kita fokus dan konsisten. Sok iyeh banget saya yaa..padahal tahun ini berjuang keras memanajemen kemalasan biar bis fokus nulis lagi.
    Good luck ya,Teeh :*

    BalasHapus
  26. Good luck ya teh, semoga persiapannya bisa maksimal. Jadi bisa menghadapi masa pensiun lbh baik lagi 😊
    Kayaknya aku harus memikirkan ini juga 😁

    BalasHapus
  27. Semangat, pasti bisa asalkan latihan terus menulisnya,dan siapa tahu nanti bisa jadi pengisi waktu luang di kala menikmati masa pensiun.

    Kalau aku juga pengennya tak merepotkan anak ataupun saudara kelak saat udah masuk usia pensiun, jadi bercita-cita punya rumah jompo gitu... Hehehe

    BalasHapus
  28. Semangat, pasti bisa asalkan latihan terus menulisnya,dan siapa tahu nanti bisa jadi pengisi waktu luang di kala menikmati masa pensiun.

    Kalau aku juga pengennya tak merepotkan anak ataupun saudara kelak saat udah masuk usia pensiun, jadi bercita-cita punya rumah jompo gitu... Hehehe

    BalasHapus
  29. Semoga tercapai mba.

    Duh, kebayang kalau suami pensiun mau ngapain kalau nggak ada kerjaan. Sempat mikir pengen punya usaha kuliner. Tapi saat ini aku masih ngurus usaha keluarga. Nggak mau macem2 dulu.

    BalasHapus
  30. Aku kudu ningkatin skill yang kedua dan ketiga nih. Huhu, fotografi belom bisa maksimalinnya. Soalnya terkendala gearnya. Nah masak nih masih suka moody. Payah deh ih.

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun