Drama Si Kutu Rambut

7/01/2019
Bunda, mata teteh udah PUTIH?
Bunda, teteh akan meninggal? iya? meninggal?

Jreng--jreng--jreng--awal bulan Juli 2019, kembali lagi saya mau tuliskan drama yang terjadi pada si sulung.

Setelah sebelumnya ada drama kumbara yang mengubah model rambutnya seperti Hakim Roda Mas, kini saya lanjutkan drama yang tak kalah kumbaranya :D



Btw, kalimat pembukanya serem yah? tapi memang seperti itu kata-kata yang Neyna sampaikan sewaktu ia mengetahui jika di kepalanya ada PETERNAKAN KUTU.


Cara mengatasi kutu rambut, peditox ampuh usir kutu



Masa Sih Anakku Berkutu?

Awalnya ART laporan kepada saya, jika Neyna berkutu.

Reaksi saya "Ah masa udah bersih kok, rajin keramas pula Neyna" Ga mungkin Neyna berkutu! catat itu kisanak >> mamak-mamak denial

Orang mamaknya sendiri yang atur jadwal keramasnya, yang nyisirin rambutnya. Tidak mungkin bisa Neyna berkutu, demikian fikir saya.

Namun beberapa hari setelah pengumuman berkutu lewat ART ternyata saya menemukan binatang imut itu turun melorot pada helaian rambut Neyna.

Apa KUTUAN LAGI?

Sebenarnya ini bukanlah kali pertama Neyna berkutu, tahun 2018 awal Neyna dan saya sempat kutuan. Tapi tidak sebanyak sekarang.

Saya masih ingat sekali lagi hamil besar, sering garuk-garuk kepala saya kira ketombe pas saya solat malam garuk-garuk eh loncat tuh kutu ke mukena.

PANIK...

Pas liat binatang kecil tak bersayap yang doyan darah itu jatuh memperkenalkan diri kepada saya. Ga ada ampun melihat dia mau imut gemesin juga akhirnya saya pites!





Penyebab Kutuan


Kata siapa kutu suka sama rambut kotor doang? ternyata menrutu info mbah gugel, rambut bersihpun bisa tertular loh.

Makanya saya bingung juga waktu tahu Neyna kutuan, tapi kalau melihat kasus Neyna sih belakangan emang rambutnya suka kotor.

Karena sebelumnya sering cuci rambut pake BEDAK. Kan gimana mamaknya yang ga berubah jadi Tyrex mulu :D



Gemes kan?

Entahlah tapi si kutu menular karena ketempelan, kutu ga punya sayap jadi dia berjalan dari satu rambut ke rambut lainnya. 

Sudah mah kondisi rambutnya kotor dan panjang kemungkinan ketempelan juga sama "seseorang" maka beranak pinaklah tuh kutu di kepala Neyna.

Drama Si Kutu Rambut


Kekonyolan yang terjadi, sewaktu saya memites secara live kepada Neyna perihal kutu rambut dan memberitahukan kalau kutu rambut merupakan parasit penghisap darah.

Maka...

Neyna ketakutan, momen ketakutan ini bikin saya dan ayahnya ngakak dan tambah bikin drama kalau si kutu rambut itu menghisap darah kepala banyak bisa habis darahnya LOL.

Bayangan Neyna, kalau darahnya habis maka matanya jadi PUTIH dan bisa meninggal.

What Next?

Neyna nangis, dikit-dikit dia nanya ke saya "Bunda mata tetah udah putih belum?" Bunda, teteh takut nanti meninggal"

Saya bilang "Teteh minta ke Alloh, karena Alloh yang bisa ngusir kutunya kalau Alloh ga ijinin maka kutunya tetap aja ada di kepala teteh".

Malam itu, Neyna segera solat isya selepas solat ia berdoa lirih
"Ya Alloh, tolongin kutunya ilangin tolong ya Alloh" 
Sebelum tidurpun Neyna masih nangis, ketakutan matanya putih semua. Maka saya kembali ingatkan terus berdoa.

Hingga ia tertidur pulas sambil melafalkan keinginannya agar kutunya hilang :D

Saya ngakak jadinya ga kuat lihatnya antara kasihan sama lucu ;p

Peditox Pembasmi Kutu


Cara mengatasi kutu rambut, peditox ampuh usir kutu

Esok harinya, karena saya sudah pernah mengalami maka saya segera ke apotik terdekat.

Membeli PEDITOX obat ampuh dengan klaim mengusir kutu.

Harganya Rp 8000

Teksturnya : cair seperti lotion berwarna pink dan wangi

Cara pakainya : Cukup tuangan peditox lalu usapkan ke kepala Neyna. Diamkan 10-15 menit setelah itu saya keramaskan Neyna menggunakan samponya. Terakhir saya tutup rambutnya dengan handuk.

Hasilnya : kutu-kutu pada keluar dan anak kutunya juga disisir pake sisir serit hempas.

Alhamdulilah sekali pemakaian Peditox langsung hilang dong kutunya. Mantullllll!


***

Dan momen kutuan ini saya jadikan senjata agar Neyna mau memendekan rambutnya. 
Alhamdulilah akhirnya mau dipotong juga deh sekarang rambut Neyna pendek dan rambut tengahnya yang model Hakim Roda Mas juga sudah tumbuh :D

Begitulah drama kumbara yang terjadi, jangan ditiru ya temans menakut-nakuti anak hahaha..abis emang Neyna ini suka BERLE anaknya imajinasinya kemana-mana makanya saya suka buat yang lebay juga.

Tapi hikmahknya dia mau potong rambut juga yeay...well, temans punya cerita juga tentang kutu rambut pada anaknya? yuk sharing yuk..
81 komentar on "Drama Si Kutu Rambut "
  1. Anakku yang udah remaja pun juga ada kutu mba, memang sih pasti ketempelan dari teman-temannya. Mana dia kan tinggal di pondok ya, tidur gitu sebelahan dengan teman-temannya. Udah deh, jatah pulang ke rumah pasti jatah panen kutu. Hiiiyy... Sungguh pekerjaan maha berat yang mau tak mau harus kutuntaskan agar tidak menular ke seisi rumah.

    Peditox tuh kalau sama telur2 kutunya kurang mempan. Dia hanya efektif untuk kutu yang udah menetas. Biasanya setelah peditox, tahap berikutnya adalah membalurkan kapur semut yang sudah dihaluskan ke helai2 rambut. Jangan sampai kena kulit kepala, panas soalnya. Ampuh deh. Telur kutu akan kepanasan dan jadi kering. Tinggal bersihin aja pake serit atau sisir kutu.

    Demikian penjelasan dari ibu yang tiada henti menjadi pemburu kutu. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk detail sekali makasih sharingnya mba :p

      Hapus
    2. baru tau teh pake catokan hahaha

      Hapus
  2. Anakku juga pernah mbak..akhirnya ya pake peditox serumah buat yakin bersih semua.

    BalasHapus
  3. Dulu, anak lanangku juga sempat berkutu. Tapi, kalau anak laki yang rambutnya pendek, si kutu kurang betah berlama setelah dilakukan penyisiran telur2nya.
    Wuih, sekarang Neyna rambutnya udah rapih dong anak bunda cantik.

    BalasHapus
  4. Aku heran banget waktu anak2 SD sering kutuan. Udah bersih, eh kutuan lagi. Anakku dulu juga pakai peditox tapi makainya pas tidur. Bantalnya dikasih alas handuk & plastik. Paginya nempel semua di handuk, tinggal keramas. Pas SMP udah enggak lagi. Berarti teman SD nya tu yg nularin terus hehehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah aku sih diandukin siang2 tapi itu langsung murudul ya kutu haha

      Hapus
  5. Ya ampun mbak, maaf ya aku pun ini baca malah ngakak juga tapi kasihan Neyna. Biasanya kalau kutu tuh ketularan teman disekolah deh. Soalnya ada anaknya temanku juga gitu, dia tiba-tiba kutuan dong lalu ibunya panik. Malam itu juga anaknya dikasih Peditox. Kelar di Peditox, dia sisir deh pakai serit, itu pada keluar semua katanya.

    BalasHapus
  6. Hahaha ngakak baca dramanya Mbak... Mites Kutu secara LIVE! Alhamdulillah anakku gak kutuan. Tapi jadi tau nih kalau ada obat pembasmi kutu yang ampuh. Gak ribet kayak orang dulu tiap hari mitesin kutu, LIVE!

    BalasHapus
  7. Hahaha saya juga sama, pas kakak aliya kutuan malah pertama tama potong rambut dulu jadi pendek trus beli peditox. Penyebab terbesar kutu ini biasanya karena menular temennya ya. Padahal udah pake hijab, tetep aja kena.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya karena deket sama yang kutuan mba Shin :p

      Hapus
  8. Kutu itu hewan paling engga sopan sedunia. Berani2nya injek kepala manusia
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  9. Baru tau peditox ada shampo nya. Anak sy pernah jg kutuan, pake peditox ditutup handuk semaleman dibawa tidur 😁

    BalasHapus
  10. Aku barusan ni kena serumah gara-gara nailah ketularan teman, selain peditox, kukasih lemon dan nipis di rambut cepat habis telur kutunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk gemesss ya mba gegara kutu doang :d

      Hapus
  11. Ya ampuuuun ... Maafkan mba, aku tertawa dulu ya..lucu sekali dramanya!! Syukurlah Allah kabulkan doa Neyna dan masalah kutu sudah teratasi ya πŸ™‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba emang geli juga liat dramanya si sulung hahahaha

      Hapus
  12. Kok aku ngakak ya sama doa Neyna. Itu Mamak tolong dikondisikan kalau nakut2ti gadis, bahahaha

    Aku juga waktu kecil pernah kutuan. Ngertilah gimana dramanya. Seringnya karena ketempelan. Itu waktu mondok ya jangan ditanya gimana jadi sarang si kutu. Pulang dibersihin, balik ya muncul lagi, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yah kutu itu emang sumbernya yang harus diberantas y mba

      Hapus
  13. Emang deh ya paling panik kalo anak kutuan. Bakal nular ke satu rumah biasanya kaaaan.. huhuhu. Biasanya mah temen temen sekolah atau temen sepermainan ya, yang nularin kutu..

    BalasHapus
  14. Pas aku kecil rambutku panjaang banget dan pernah kutuan. Obatnya ya Peditox ini. Masih ada ya ternyata sampai sekarang. Trus dua tahun lalu juga tiba tiba kutuan. Aneh banget kan? Padahal rajin keramas. Trus baru ingat kayaknya itu abis pakai mukena di SPBU umum. Pakai mukenanya langsung ke rambut soalnya jilbabku kulepas pas pakai mukena. Nah..kayaknya pemakai mukena sebelumnya kutuan deh dan kutunya nempel di mukena. Trus pas mukena kupakai pindah deh ke rambutku. Aku beli serit sisir khusus kutu, dua hari langsung ilang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih mba peditox masih andalan basmi kutu

      Hapus
  15. Duh aku paling suka nyiaran ponakan berkutu, udah pake peditok juga tetep weh diamah hanyir heheh btw saya juga sampe pernah ketularan hadeuh lanhsung deh pake peditok murah meriah bgtss

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul mb San langsung rontok semuanya

      Hapus
  16. Saya waktu SD-SMP juga kutuan, Mba 😁

    Kalo dulu saya ditakut-takuti kalo kutunya masih terus ada di kepalaku, maka kutu-kutu tersebut akan bersayap dan kemudian membawaku terbang jauh hinggap ke pohon2 besar dan tinggal bersama burung2 di pohon tersebut

    BalasHapus
  17. Aku pakai ini juga mbak
    Alhamdulillah kutu pergi gi gi...
    Histeris saya pas tahu si kecil berkutu

    BalasHapus
  18. Yaah emang kalau kutuan tuh katanya bikin gatal kepala. Anak pun jadi minder. Biasanya emang menular. Kenapa ga nularin cinta tapi malah kutu ya? Huhuihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk iya betul ummi kenapa ga nularin yang baik2 gitu cem nularin job blog ehhhhh

      Hapus
  19. Wah iya nih..dulu anak2ku ga pernah ada kutu rambutnya karena suka berjilbab kemanapun..skrg sering nginep di rumah tmn..mulai deh kena ..huhu..untung ada peditox...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya emang begitu teh kutu nular karena ketempelan dia ga punya sayap soalnya

      Hapus
  20. Haha dramanya lucu banget Mbak, kasian tapi lucu juga sama Neynan yang kirain bakal meninggal karena kutuan. Saya juga waktu kecil suka ditakut2in gitu, tpi takut2innya mirip kayak Mbak Ira, bakal dibawa terbang kalau kutunya nggak ilang2πŸ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk abis ga mau dipotong juga mba mana banyak kutu lagi :D

      Hapus
  21. Rasanya setiap anak akan memiliki monet bersama kutu rambut. Kalau dibayangkan, akupun heran, anak balitaku waktu itu usianya 3 tahunan, kena kutu rambut yang entah datang terbang dari mana. Padahal nih anak setiap hari keramas, kamipun juga begitu. Smapai serumah loh ketularnya. Tidak ada penanganan khusus, peditoxpun tidak nyoba. Jadi sama suami anakku selalu dikeramasin dengan air yang mengalir, setelah keramas dikeringkan menggunakan handuk putih dan diseriti (serit = sisir yang rapet sekali itu loh) ALhamdulillah drama kutu rambut berakhir gak berlanjut, gak lama

    BalasHapus
    Balasan
    1. kutu ga punya sayap mba jadi menular karena berdekatan dari satu helai rmabut ke rambut lainnnya makanya nular :D

      Hapus
  22. Kayanyaaa...
    Neyna kalo ketemu aku bakalan cucook deeh...

    Hhaha...secara yaa...yuuk~

    Sejujurnya, anakku juga berkutu teh...
    Mau nyalahin ke siapa?
    Sekolahnya full day dan ada acara bobok siang di sekolah.

    Yah,
    Sabaaar....sambil rajin-rajin seritin anak-anak pakai sisir.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk belum ketemu ya teh ?
      iya untungnya sekali pake peditox langsung hempas teh, emak lega banget

      Hapus
  23. Kutu oh kutuuu... aku pun mengalami drama kutu ini karena anakku sepulang dari pondok pasti bawa sejibun pasukan kutu di rambutnya. Entah kapan drama kutu ini akan berakhir. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk padahal kecil y mb tapi gemesin banget

      Hapus
  24. ya ampun peditox ini legend banget sih wkakakak, aku kecil dulu pernah kutuan, dikasi peditox ilang

    BalasHapus
  25. Waktu kecil sy berkutu mba hehehe suka dibersihin sm ibu .udah gede rasanya kutu ilang sendiri mungkin krn rutin keramas

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku sih kalau udah ada kutu ga ada ampun pulang sekolah pasti dicariin :D

      Hapus
  26. Bahagianya menemukan artikel yang bahas masalah perburuan kutu. Pas kemarin mudik kan ponakan-ponakan pada ngumpul. Salah satunya ada kutu rambutnya karena tertular teman di sekolah. Sempat panik juga semuanya mengingat ada 9 krucil yang bakal kumpul dan main bareng. Syukurlah pas kemarin pulang belum ketahuan sih ada yang ketularan tidak. Namun untum berjaga-jaga, sepertinya adik-adik dan iparku perlu baca artikel Mbak Herva ini deh. Makasi ya udah berbagi pengalaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga bermanfaat mba dan bebas dari drama kutu hahaha

      Hapus
  27. Ya ampuun kesian si teteh sampe ketakutan gitu. Untungnya aq nggak pernah ngalamin kutuan gini. Duuh jangan sampai deh. kira2 langkah pencegahannya gimana ya mbak? Takut juga kalo ntar ketularan

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu mba pake peditox kan aku jelasin di atas hehehehe

      Hapus
  28. Teh Neyra gak udah takut.. kutu ada obat membasminya ko.. gak akan sampai matanya putih dan jadi meninggal.. sebentar lagi juga sembuh.. 😊

    BalasHapus
  29. Teh Neyra gak udah takut.. kutu ada obat membasminya ko.. gak akan sampai matanya putih dan jadi meninggal.. sebentar lagi juga sembuh.. 😊

    BalasHapus
  30. setahun yang lalu anak saya juga kutuan. Kayaknya tertular temannya di sekolah saat meminjam mukena. Bahkan nular ke saya dan si adik. Sayapun pakai peditox membasminya, alhamdulillah udah bersih. Sekarang saya berpesan ke anak-anak jangan pakai mukena teman, bawa sendiri aja meski berat daripada kutuan, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya aku juga sukanya bawa mukena sendiri mba

      Hapus
  31. Awal tahun kemarin anakku ya kutuan, Teh. Duhh, panik BukNaj. Anaknya sih tenang-tenang aja, tapi Ibu tidak. Akhir ibu lgs operasi kepala, sebar ranjau kutu di kepala, kemudian keramasin pakek peditok. Terakhir bawa ke salon buat dicatok. Beres, kutu kempes tak tersisa. Wkwkwkwk Emang kutu bikin geregetan, kok. Nggak cuma gatel ya maluuuuπŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga kefikiran pake catokan bu hahaha aku sih langung ingetnya Peditox aja :D

      Hapus
  32. Jadi ingat dulu, masa kecil, adikku, anak yang nomor 2, kutuan.
    Kutu dan telurnya, banyak banget ya Allah...
    Bikin merinding.

    Akhirnya...
    Dibotak sama mama!

    Iya, kalian tidak salah baca, dibotak, pelontos gitu, pemirsah!
    Biar kutunya terhempas.

    Eh, kalau zaman dulu belum ada ding istilah terhempas.
    Biar habis, nah itu!

    Soalnya dulu masih belum banyak produk pembasmi kutu
    (Adikku kelahiran tahun 1969)

    Demikianlah, cerita kutu dari masa lalu, hihihi




    BalasHapus
    Balasan
    1. huah dibotakin mba serem banget hahaha tapi kalau udah parah sih emang harus dibotak

      Hapus
  33. Aduh jadi inget dulu waktu SD ada temen yang kutuan sampai saya jauhi. Soalnya takut ketularan. Nggak berapa lama malah adik sendiri yang kutuan. Bener lho pakai peditox itu ampuh.sekali kramas langsung beres

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya peditox emang beneran ikon pemnbasmi kutu hahhaa ingat kutu ingat peditox

      Hapus
  34. Masalah kutu itu terjadi pada anak-anak apa, ya? Dulu pas kelas V SD saya juga kena kutu. Masih ingat banget suka disisirin Mama, terus dibuangin satu-satu tiap hari. Tapi tetep aja ada. Dan pas kapan udah SMP kutu ilang. Entahlah.. Dan sekarang adik saya yang kecil juga kutuan. Tiap hari dikeramasin sama Mama tetep aja enggak hilang-hilang. Jalan terbaik kayaknya memang harus pakai peditox nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba Er cobain pake peditox yuk biar hempas hahaha

      Hapus
  35. Meni lucuu... Iya teh anakku juga gitu kadang euy udah bersih terus kutuan lagi, pdhl rajin kramas sampae akupun ketularan krn sering tidur bareng,, Blum pernah pake peditox sih cuma di serit Aja,,,

    BalasHapus
  36. Heheh jaman dulu akupun pas SD rambut aku juga kutuan.. Aku gak tau kenapa itu sebabnya bisa kutuan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya keltularan temen mba pastinya sih gitu

      Hapus
  37. Anakku pernah juga kena kutu tapi sekarang udah enggak karena anak laki kan bisa dibotakin hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kalau anak cowo bisa dibotak mb Ela :D

      Hapus
  38. Kirain tuh kutu bisa terbang lhooo... soalnya kadang deketan doang tapi enggak nempel kok bisa ketularan yaaa.. Anak-anak rawan banget tertular kutu dari temannya. Harus rajin bebersih ya mamanya.

    BalasHapus
  39. Anakku juga punya drama kutu rambut ini mba. Kalau kata nenek dulu, anak kecil memang masanya. Kan suka main diluar gitu. Alhamdulillah sekarang tinggal bersihin sisanya.

    BalasHapus
  40. Hahahah anak-anak polos banget ya. Tapi memang PEditox adalah andalanque juga. Saya kalau yang acara bareng-bareng nginap gitu mesti kutuan ya untungnya udah ada senjata andalah, pakai peditox sekali aja udah bisa basmi kutu. Tapi emang ngeselin sih binatang satu ini, kalau ada telurnya aja langsung pites dengan perasaan kesal.

    BalasHapus
  41. Daku pernah ngalamin nih, sama dua anakku, udah dipakaiin Peditox tetap nggak ampuh, akhirnya kubotakin saja rambutnya, habis deh tuh kutu :)
    Peditox memang andalan ya.

    BalasHapus
  42. Ih aku jadi ikut ngetawain kepolosannya teteh Neyna ini teh hahaha. Apalagi bagian yang nanya matanya udah kelihatan jadi putih apa belum. Pengalaman aku sih kutuan karena tidur barengan sama sodara atau temen gitu teh. Besoknya pasti aja udah ada makhluk kecil penghisap darah itu. Dulu mamahku ngobatinnya ditaburin kapur ajaib dong hahaha. Tapi si peditox ini kan kucatat siapa tau nanti kutu tiba-tiba datang lagi

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun