Pengalaman Melahirkan Cesar di RS Cahya Kawaluyan

pengalaman menlahirkan di rsck, melahirkan dengan BPJS di rs chaya kawaluyan, review melahirkan sesar di rsck

Pengalaman Melahirkan Cesar di RS Cahya Kawaluyan

Halo temans, apakabar semuanya? alhamdulilah sudah masuk bulan mei lagi yah dan tak terasa juga mau masuk bulan suci Ramadhan semoga kita senantiasa sehat selalu aamiin.

Hari ini tepat sebulan lalu saya melahirkan anak kedua saya, alhamdulilah kondisi saya saat ini sudah pulih tidak serenta kemarin-kemarin. 

Proses melahirkan anak kedua ini terbilang penuh dengan kesabaran. Apa pasal? jadi sejak minggu ke-3 bulan maret setelah periksa kandungan dimana saat itu ternyata kontraksi sudah ada bahkan sudah pembukaan 1 . Padahal HPL itu awal april atau minggu kedua april.

Yang lucu saat periksa CTG yang pertama dimana kondisi Rayi tidak aktif akhirnya saya suruh makan lagi padahal saya udah makan sepiring nasi plus ayam goreng dan sebotol teh. Suster maupun dokter Irna kaget lihat hasilnya yang tidak ada pergerakan. Dan saya pun mau tak mau mengikuti saran dokter makan kembali demi hasil yang oke.

Kedua kali periksa CTG hasilnya sama Rayi tidak aktif, dan dokter Irna menyuruh saya saat itu juga rawat inap. Alamak manalah siap, fikir saya kan lahirannya emang awal april jadi saya memutuskan pulang dulu.

Saya diberikan surat pengantar ke UGD untuk kembali periksa. Pagi di hari minggu, udah saya drama tangis-tangisan sama Neyna karena saya fikir hari itu saya dirawat eh ternyata sesampainya di UGD RSCK ditangani bidan ditensi, cek pembukaan dan kembali CTG hasilnya bagus.

Melahirkan-sesar-rs-cahya-kawaluyan-bandung, pengalaman menlahirkan di rsck, melahirkan dengan BPJS di rs chaya kawaluyan, review melahirkan sesar di rsck

Saya dan suami akhirnya pulang bahkan kita sempet ke pasar dulu LOL. Denga kondisi sudah pembukaan 1. Karena  kondisi sudah was-was akhirnya saya cuti awal di akhir maret. 

Selama seminggu itu saya berusaha keras agar pembukaan naik dari jalan-jalan, ngepel jongkok, sujud lama, senam hamil sendiri, ngosrek kamar mandi tetap kontraksinya timbul tenggelam.

Sampai  kaki rasana mau copot kalau malam saking dipake terus jalan. H-1 lahiran yakni tanggal 03 april saya balik ke dokter Irna karena kontraksi udah teratur namun setelah diperiksa masih pembukaan 1.

Dokter menyarankan agar rawat inap atau mau jalan-jalan dulu? saya putuskan pulang lagi. Selama di rumah kontraksi terus-terusan esoknya tanggal 04 april selepas menunggu Neyna pulang sekolah saya balik ke RSCK, karena sudah ada pengantar ke UGD jadi saya langsung ke UGD.

Masuk UGD pukul 14.00 wib, lagi dan lagi diperiksa pembukaan tetap di angka 1 *masyaAlloh* pengen futsal jadinya denger bidan bilang pembukaannya ga nambah.  

Sementara saya menunggu syantiek sambil dengerin orang-orang teriak dibilik-bilik sebelah, suami urus-urus semua keperluan rawat inap saya. Karena saya udah ga sanggup pulang lagi saat itu beneran udah lemah banget karena kontraksi udah sering.


Saya minta suami untuk ajuin rawat inap pake BPJS alhamdulilah bisa kelas 1 sesuai dengan kelas BPJS-nya. Kurang lebih 1,5 jam suami urusin untuk rawat inap. Lalu bidan yang menangani saya bilang jika nanti jam 17.00 wib saya dan suami minta konsultasi dulu ke dokter Irna.

Hati saya geus teu paruguh kalau kata orang sunda mah akhirnya sore itu konsultasi dibarengin dengan CTG kembali. Dokter memberikan pilihan untuk kembali menunggu atau operasi malam itu juga pukul 19.00 wib.

Setelah 11 hari dengan kondisi pembukaan 1 yang tidak naik, saya pun udah lemah banget akhirnya suami putuskan saya operasi saja. Karena saya bilang pake BPJS dokter menyarankan untuk naik kelas. Dengan beberapa pertimbangan, Ya sudah kami memutuskan naik kelas utama.

Saat Operasi Tiba


Ritual sebelum operasi ternyata buanyak banget, saya disuntik sana sini, pasang infus, pasang kateter pokoknya agak menyiksa menurut saya hehehe. 

Memasuki ruang operasi karena saya cuman bedua sama suami, pas berpisah kok sedih yah pengen banget saya ditemenin. 

Dalam ruangan sudah standbye semuanya, saya mulai deg-degan ketika dokter anestesi menyuntikkan ke bagian belakang punggung. Jujur inilah kali pertama saya operasi, denyut jantung saya meningkat takkala dokter Irna bilang "mulai yah". 

Yang tadinya denyut saya kisaran 70 pas denger kata mulai melonjak sampe 100 lebih. Dokter anestesinya sampe bilang "bu kenapa bu?" yang disahuti dokter Irna "Herva kalau takut kamu merem aja sambil berdoa yah" denger kata dokter Irna akhirnya denyut saya turun lagi. 

Ga berapa lama ketika perut saya ditekan-tekan terdengarlah suara kok fikir saya kayak kodok suara tangis bayinya ga ada bikin saya deg-degan lagi sampe akhirnya juga saya merasa mual pengen muntah. Hingga dokter kasih obat lagi ke infusan saya biar ga mual.

Drama mual sudah akhirnya dokter anak memperlihatkan Rayi yang sudah dibedong dan bersih, Ya Alloh nangis saya saat itu dan saya cium pipinya Rayi yang segera dibawa keluar ditindak lagi. Tinggalah saya yang sumvah ngantuk banget pengen tidur nungguin perut di jahit.

Pasca Operasi


Beberapa jam selepas operasi, saya sudah berada di kamar inap saya ga bisa tidur karena sakitnya minta ampun selepas biusnya abis kali yah. Disuguhi teh manis sama susu oleh suster ga bikin saya tertarik. 

Terlebih saya penasaran Rayi gimana kok ga ke saya sih, esok paginya ada suster yang washlap saya. Sambil cerita juga pengalaman SC-nya dia, memberikan saran tak boleh makan obat cina yang katanya bikin cepet kering. 

Pukul 09.30 wib akhirnya saya bisa meluk Rayi dan mulai menyusui meskipun colostrumnya mendadak seret haha.

Melahirkan-sesar-rs-cahya-kawaluyan-bandung, pengalaman menlahirkan di rsck, melahirkan dengan BPJS di rs chaya kawaluyan, review melahirkan sesar di rsck
sumber :RSCK

Saya juga diminta untuk belajar sendiri miring kiri - kanan, ini berat banget saking sakitnya tapi demi bisa cepat pulih saya belajar juga. Sorenya bahkan saya dibantu 2 suster untuk belajar duduk dan jalan sendirian. 

Suami karena bolak balik jemput Neyna jadi ya saya sendirian. Sore itu juga kateter mulai dilepas agar saya bisa jalan. Esoknya hari jumat sore, saya sudah boleh pulang. 

Fasilitas Dan Pelayanan di RSCK


Selama disana saya beneran dibantu oleh perawat yang jaga, dari minum obat, semuanya termonitor dengan baik. Sekali tekan tombol panggilan, suster datang menghampiri dan menanggapi setiap keluhan saya.

Ruangan kelas utama juga besar sekali, bersih dan bikin nyaman. Rayi pun tidur seruangan dengan saya. 

Untuk makanan sendiri juga menurut saya enak apalagi kalau sarapan saya bisa request pengen makan bubur nasi apa sumsum? belum lagi snack siang dan sorenya mmm yummy deh berasa saya lagi ikutan training hahaha.

Sedangkan dokternya sendiri kalau dokter Irna memang sedari dulu menjadi andalan dan untuk dokter anaknya yang menangani adalah dokter Ricki tapi saat rawat jalan saya pindah ke dokter Agustina karena praktek dokter Ricki yang sore.

Dokter Agustina sendiri enak banget penjelasannya dan detail. Konon sih dokter anak yang paling bagus di RSCK adalah dokter Agustina.

***

Alhamdulilah 3 hari 2 malam dirawat di RSCK, akhirnya saya bisa gendong bayi laki-laki yang dinanti-nanti. Oiyah karena saya lahiran pake BPJS dan naik kelas saya cuman merogoh kocek 5,3 juta saja. Kebayang kalau ga pake BPJS bisa belasan sampe puluhan hehehe. Alhamdulilah terbantu banget. 

Untuk yang nanya bisa pake BPJS gimana? saya juga ga ngerti karena kalau rawat jalan dan biasa kontrol pake biaya pribadi. Mungkin karena saya lewat jalur UGD makanya bisa kali yah pake BPJS. 

Buat temans yang sedang menanti kelahiran, saran saya ikhtiar dan pasrahkan semuanya. Qadarullah saya pengennnya lahiran normal lagi akan tetapi akhirnya harus SC. Tapi ada hikmahnya juga, saya bisa rasain lahiran normal spontan dan SC.


Jika masih ada mom war tentang lahiran dan masih bilang bukan ibu kalau dicesar sini saya sleding palanya karena keduanya sama-sama butuh perjuangan.

Demikian cerita saya melahirkan anak kedua dengan proses cesar, temans punya cerita apa tentang melahirkannya?yuk sharing 💋

46 komentar

Avatar
Gustyanita Pratiwi Jumat, 04 Mei, 2018

Paling deg degan itu klo pas dictg, dn krik krik banget karena nunggu sendirian ga ditemeni suami ya hihi

Trus apa itu teh bel, kok ada suara kodok sagala ahahhahaha

Hmmmm dirimu setring abesss, iyasih kan uda ada anak satu lagi ak neyna ya, jadi kudu bagi bagi job ama paksu, sementara dirimu latian duduk miring kiri kanan ndirian, ohmaiiii, andaikata besok aku misalkan dikasi anak kedua sc lagi gimandos yah ahahahhahah, kuduk setrong kayak dirimu atulahyak,

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Jumat, 04 Mei, 2018

wkwkwk iya mba NIt kok aku ga denger eaaa eaaa gitu dengernya grok grok wkwkwk :D

Reply Delete
Avatar
Gustyanita Pratiwi Jumat, 04 Mei, 2018

Oiya samaaaa, satu lagi aku juga dsa nya beda ama pas nanganin waktu lairan, soalnya dokter anakan bawaan pas lahirannya praktek sore teyus, jadi aku pindah dokter anak deh yang jam prakteknya pagi

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Jumat, 04 Mei, 2018

nah sama abis klo nunggu sore kesian baby y mba nit :p

Reply Delete
Avatar
Darwin Jumat, 04 Mei, 2018

wah, pasti merupakan pengalaman yang tdk bisa di lupakan, terlepas dari caesar dan tidaknya, pengalaman melahirkan merupakan perjuangan dari seorang ibu untuk anaknya. thanks for share ya bun..

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Jumat, 04 Mei, 2018

sama-sama semoga bisa bermanfaat hehehe

Reply Delete
Avatar
Sandra Hamidah Jumat, 04 Mei, 2018

Iya mba adik ipar sc di rsck abis 20 apa 30 ya pokonya ga selancar mba Herva gini setelah lahiran... Semoga semua sehat selalu ya❤️

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Jumat, 04 Mei, 2018

duh mihil imit hhhhh....alhamdulilah aku sebulan jatuh bangun mba san pasca SC hehehe

Reply Delete
Avatar
maya rumi Jumat, 04 Mei, 2018

Galak teh hervaaa mau sleding kepala... hahahha
Aq lahiran anak pertama nggak pembukaan cuma mulas sakit bgt dr jam 3 pagi sampe jam 5 sore... akhirnya jam 6 sore sc deh 😐😑

Mudah2an aq hamil anak ke 2 bs lahir normal biar bs tahun ngerasain seperti apa dan punya cerita juga...

Sehat selalu tehhh

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Selasa, 08 Mei, 2018

wkwkwk abis kesel klo masi ada mom war gitu mba 😁

aamiin semoga terkabul ya mba May

Reply Delete
Avatar
nian astiningrum Sabtu, 05 Mei, 2018

Selalu deg-degan kalo baca orang melahirkan cesar.. btw, selamat ya mbak :)

Reply Delete
Avatar
Vanisa Desfriani Sabtu, 05 Mei, 2018

naik kelas tapi jauhnya lebih murah teh. di rs sha 3 kali lipat dr itu harganya dg fasilitas yg gak jauh beda hehehe

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Selasa, 08 Mei, 2018

wah mahal juga ateuh y mb sha disana

Reply Delete
Avatar
bella agmia Minggu, 06 Mei, 2018

Pembukaan 1 blm nambah2? �� sama kaya kakak aku malah pembukaan 4 masih sempet nonton yang kaget ditipi. Wah klo saya sih pembukaan 2 udah kelimpungan ��. Macam-macam ya org mlahirkan.. tp sy jadi tau dan bs mempersiapkan kesiapan mental nanti hehe. Ini caesar pertama ya bunda. Aku takut klo denger caesar,bunda hebat euy. Tks for sharing. Selamat buat dede bayi nya semoga menjadi anak yg soleh ����

Reply Delete
Avatar
bella agmia Minggu, 06 Mei, 2018

Pembukaan 1 blm nambah2? �� sama kaya kakak aku malah pembukaan 4 masih sempet nonton yang kaget ditipi. Wah klo saya sih pembukaan 2 udah kelimpungan ��. Macam-macam ya org mlahirkan.. tp sy jadi tau dan bs mempersiapkan kesiapan mental nanti hehe. Ini caesar pertama ya bunda. Aku takut klo denger caesar,bunda hebat euy. Tks for sharing. Selamat buat dede bayi nya semoga menjadi anak yg soleh ����

Reply Delete
Avatar
Tira Soekardi Senin, 07 Mei, 2018

wah pengalaman seorang ibu memang begitu ya berbeda tapi sama2 berjuang

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Selasa, 08 Mei, 2018

iya bu sama2 berjuang jd jangan ada lagi mom war sc vs normal

Reply Delete
Avatar
Syarifani Mulyana Senin, 07 Mei, 2018

Lengkap ya mbak cowo cewe, ini masih mau nambah lagi atau dua anak cukup seperti anjuran pemerintah ? Hihii
Sewaktu nunggu pembukaan sempet makan nanas, durian atau kiwi nggak mba ?

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Selasa, 08 Mei, 2018

alhamdulilah 2 saja mba hehehe

nah itu aku ga kefikiran makan itu semua

Reply Delete
Avatar
Ria Bilqis Senin, 07 Mei, 2018

Beres airmatabsaya baca ini mba, sebagai ibu yang sama-sama baru melahirkan saya tahu rasanya. Semangat mba.

Reply Delete
Avatar
Rani R Tyas Selasa, 08 Mei, 2018

Hihi ini baru sekali operasi Teh.. bayangin kalo kedua kali masuk ruang operasi, wuiih bener-bener beda rasanya.

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Selasa, 08 Mei, 2018

ga ah mb Ran makasi wkwk cukup sekali saja

Reply Delete
Avatar
Reyne Raea Jumat, 11 Mei, 2018

Aduuuhh mba Herva, jadi ngilu-ngilu gimanaaa gitu bacanya hehehe..
Tapi kereeennn banget masuk ruang operasi takut doang, saya mah masuk kedua kalinya padahal terencana, teteeeeppp nangis-nangis hahaha..

Padahal yaaa, jujur dari persalinan sesar kedua saya, yang paling sakit cuman saat diambil darah oleh suster magang.

Bahkan suntik anestesi gak seberapa terasa saking sudah nangis-nangis kali yaa hahaha..
Drama pokoknya, sampai dokter saya dikte..
"Dookk jangan mulai dulu, entar kerasa.."
"Dookk jangan begituuu, beginiii"
hahahaha... Alhamdulillaaahhh dapat dokter yang sabaaarr wkwkwk..
Padahal dia masih punya banyak jadwal lainnya, eh jadi ketunda gegara pasien manja hahaha

Tapi, emang kalau sesar pertama kayaknya sakit deh mba, saya dulu sesar pertama, sumpaaahh kayak mau mati, sampai-sampai saya tanya bolak balik ama suami, ini pinggangku gak diamputasi kan? kok rasanya pinggangku dipotong wkwkwk..

Sumpaaahh sakitnya setelah anestesinya hilang.

Yang kedua sudah sombong, justru abis operasi saya sudah siap sedia menanti rasa sakit, tapi yang dinanti gak kunjung datang, sakitnya biasa saja deh *sombooongg :')

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Sabtu, 12 Mei, 2018

wah mb makasi sharingnya aku mah cukup sekali sajah hehehe jd 2 anak cukup sesuai anjuran pemerintah hehehe

Reply Delete
Avatar
Dara Senin, 14 Mei, 2018

Teh, maaf mau tanya. Faskes 1 BPJS-nya di mana ya? Pas mau pake BPJS di RSCK gak harus minta rujukan dulu dari Faskes 1? Saya juga sama nih tiap kontrol di RSCK pake jalur pribadi, tapi sekarang mendadak was-was bisi harus caesar heuheu

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Senin, 14 Mei, 2018

faskes 1 di klinik pratama cibeber teh untuk periksa kehamilannya dirujuk ke bidan santi kelurahan cibeber.

mudah2an sehat n lancar ya teh 😁

Reply Delete
Avatar
NiaNastiti Rabu, 16 Mei, 2018

Pas banget lagi suka bacasharing2 lairan begini buat persiapan mental. Aku juga usaha buat normal tapi nggak ambisius, insist klo kondisi memang bagus aja :)

Reply Delete
Avatar
Irma Regina Minggu, 26 Agustus, 2018

Kalau di rsck harus bawa baju bayi ga untuk salinnya apa sudah di sediakan oleh rs mba ?

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Minggu, 26 Agustus, 2018

sudah disediakan mba dari baju n popok, bawa baju salin untuk pulang aja mba

Reply Delete
Avatar
Armita Kamis, 29 November, 2018

Wah baru baca ini proses lahiran Rayinya. Subhanallah, perjuangan teh Herva luar biasa. Aku lagi nunggu lahiran bebi number 3 nih. Doain lancar yaaks

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Jumat, 25 Januari, 2019

alhamdulilah lancar ya teh :)

Reply Delete
Avatar
Anonim Jumat, 25 Januari, 2019

Mba herva, di rsck itu nambah 5jtan udah termasuk sama obat belum?
Saya juga rencana mau di rsck dan caesar.

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Jumat, 25 Januari, 2019

sudah semuanya sama obat mba, semoga lancar ya mba lahirannya

Reply Delete
Avatar
Unknown Senin, 28 Januari, 2019

Teh, kalau di rsck anak pertamanya boleh dibawa ke kamar inapnya ga?

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Senin, 28 Januari, 2019

boleh mba, waktu itu juga anakku dibawa yang sulung :)

Reply Delete
Avatar
Uwien Budi Jumat, 08 Februari, 2019

Aku asa udah baca, tapi ku baca lagi aja deh.

Reply Delete
Avatar
Jenny Rabu, 27 Maret, 2019

Mbak, itu pake BPJS di rsck dicover 100%? Kalo gak naik kelas yaa

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Rabu, 27 Maret, 2019

iya mba 100% dicover kalau ga naik kelas :)

Reply Delete
Avatar
Mustikaresa Rabu, 03 Juli, 2019

Teh , kalo mau lahiran pakei bpjs langsung tanpa masuk ugd dulu bisa ga yah? Saya klo ke rs.cahya kawaluyan pakei pribadi krna khawatir pengen pakei bpjsnya..

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Rabu, 03 Juli, 2019

kalau kayak gitu mesti dari awal ada pake bpjs mba, karena teman kantor juga gitu periksanya dari awal sudah pake BPJS jadi pas lahiran terusin BPJS lagi

Reply Delete