Pengalaman Melahirkan Cesar di RS Cahya Kawaluyan

pengalaman menlahirkan di rsck, melahirkan dengan BPJS di rs chaya kawaluyan, review melahirkan sesar di rsck

Pengalaman Melahirkan Cesar di RS Cahya Kawaluyan

Halo temans, apakabar semuanya? alhamdulilah sudah masuk bulan mei lagi yah dan tak terasa juga mau masuk bulan suci Ramadhan semoga kita senantiasa sehat selalu aamiin.

Hari ini tepat sebulan lalu saya melahirkan anak kedua saya, alhamdulilah kondisi saya saat ini sudah pulih tidak serenta kemarin-kemarin. 

Proses melahirkan anak kedua ini terbilang penuh dengan kesabaran. Apa pasal? jadi sejak minggu ke-3 bulan maret setelah periksa kandungan dimana saat itu ternyata kontraksi sudah ada bahkan sudah pembukaan 1 . Padahal HPL itu awal april atau minggu kedua april.

Yang lucu saat periksa CTG yang pertama dimana kondisi Rayi tidak aktif akhirnya saya suruh makan lagi padahal saya udah makan sepiring nasi plus ayam goreng dan sebotol teh. Suster maupun dokter Irna kaget lihat hasilnya yang tidak ada pergerakan. Dan saya pun mau tak mau mengikuti saran dokter makan kembali demi hasil yang oke.

Kedua kali periksa CTG hasilnya sama Rayi tidak aktif, dan dokter Irna menyuruh saya saat itu juga rawat inap. Alamak manalah siap, fikir saya kan lahirannya emang awal april jadi saya memutuskan pulang dulu.

Saya diberikan surat pengantar ke UGD untuk kembali periksa. Pagi di hari minggu, udah saya drama tangis-tangisan sama Neyna karena saya fikir hari itu saya dirawat eh ternyata sesampainya di UGD RSCK ditangani bidan ditensi, cek pembukaan dan kembali CTG hasilnya bagus.

Melahirkan-sesar-rs-cahya-kawaluyan-bandung, pengalaman menlahirkan di rsck, melahirkan dengan BPJS di rs chaya kawaluyan, review melahirkan sesar di rsck

Saya dan suami akhirnya pulang bahkan kita sempet ke pasar dulu LOL. Denga kondisi sudah pembukaan 1. Karena  kondisi sudah was-was akhirnya saya cuti awal di akhir maret. 

Selama seminggu itu saya berusaha keras agar pembukaan naik dari jalan-jalan, ngepel jongkok, sujud lama, senam hamil sendiri, ngosrek kamar mandi tetap kontraksinya timbul tenggelam.

Sampai  kaki rasana mau copot kalau malam saking dipake terus jalan. H-1 lahiran yakni tanggal 03 april saya balik ke dokter Irna karena kontraksi udah teratur namun setelah diperiksa masih pembukaan 1.

Dokter menyarankan agar rawat inap atau mau jalan-jalan dulu? saya putuskan pulang lagi. Selama di rumah kontraksi terus-terusan esoknya tanggal 04 april selepas menunggu Neyna pulang sekolah saya balik ke RSCK, karena sudah ada pengantar ke UGD jadi saya langsung ke UGD.

Masuk UGD pukul 14.00 wib, lagi dan lagi diperiksa pembukaan tetap di angka 1 *masyaAlloh* pengen futsal jadinya denger bidan bilang pembukaannya ga nambah.  

Sementara saya menunggu syantiek sambil dengerin orang-orang teriak dibilik-bilik sebelah, suami urus-urus semua keperluan rawat inap saya. Karena saya udah ga sanggup pulang lagi saat itu beneran udah lemah banget karena kontraksi udah sering.


Saya minta suami untuk ajuin rawat inap pake BPJS alhamdulilah bisa kelas 1 sesuai dengan kelas BPJS-nya. Kurang lebih 1,5 jam suami urusin untuk rawat inap. Lalu bidan yang menangani saya bilang jika nanti jam 17.00 wib saya dan suami minta konsultasi dulu ke dokter Irna.

Hati saya geus teu paruguh kalau kata orang sunda mah akhirnya sore itu konsultasi dibarengin dengan CTG kembali. Dokter memberikan pilihan untuk kembali menunggu atau operasi malam itu juga pukul 19.00 wib.

Setelah 11 hari dengan kondisi pembukaan 1 yang tidak naik, saya pun udah lemah banget akhirnya suami putuskan saya operasi saja. Karena saya bilang pake BPJS dokter menyarankan untuk naik kelas. Dengan beberapa pertimbangan, Ya sudah kami memutuskan naik kelas utama.

Saat Operasi Tiba


Ritual sebelum operasi ternyata buanyak banget, saya disuntik sana sini, pasang infus, pasang kateter pokoknya agak menyiksa menurut saya hehehe. 

Memasuki ruang operasi karena saya cuman bedua sama suami, pas berpisah kok sedih yah pengen banget saya ditemenin. 

Dalam ruangan sudah standbye semuanya, saya mulai deg-degan ketika dokter anestesi menyuntikkan ke bagian belakang punggung. Jujur inilah kali pertama saya operasi, denyut jantung saya meningkat takkala dokter Irna bilang "mulai yah". 

Yang tadinya denyut saya kisaran 70 pas denger kata mulai melonjak sampe 100 lebih. Dokter anestesinya sampe bilang "bu kenapa bu?" yang disahuti dokter Irna "Herva kalau takut kamu merem aja sambil berdoa yah" denger kata dokter Irna akhirnya denyut saya turun lagi. 

Ga berapa lama ketika perut saya ditekan-tekan terdengarlah suara kok fikir saya kayak kodok suara tangis bayinya ga ada bikin saya deg-degan lagi sampe akhirnya juga saya merasa mual pengen muntah. Hingga dokter kasih obat lagi ke infusan saya biar ga mual.

Drama mual sudah akhirnya dokter anak memperlihatkan Rayi yang sudah dibedong dan bersih, Ya Alloh nangis saya saat itu dan saya cium pipinya Rayi yang segera dibawa keluar ditindak lagi. Tinggalah saya yang sumvah ngantuk banget pengen tidur nungguin perut di jahit.

Pasca Operasi


Beberapa jam selepas operasi, saya sudah berada di kamar inap saya ga bisa tidur karena sakitnya minta ampun selepas biusnya abis kali yah. Disuguhi teh manis sama susu oleh suster ga bikin saya tertarik. 

Terlebih saya penasaran Rayi gimana kok ga ke saya sih, esok paginya ada suster yang washlap saya. Sambil cerita juga pengalaman SC-nya dia, memberikan saran tak boleh makan obat cina yang katanya bikin cepet kering. 

Pukul 09.30 wib akhirnya saya bisa meluk Rayi dan mulai menyusui meskipun colostrumnya mendadak seret haha.

Melahirkan-sesar-rs-cahya-kawaluyan-bandung, pengalaman menlahirkan di rsck, melahirkan dengan BPJS di rs chaya kawaluyan, review melahirkan sesar di rsck
sumber :RSCK

Saya juga diminta untuk belajar sendiri miring kiri - kanan, ini berat banget saking sakitnya tapi demi bisa cepat pulih saya belajar juga. Sorenya bahkan saya dibantu 2 suster untuk belajar duduk dan jalan sendirian. 

Suami karena bolak balik jemput Neyna jadi ya saya sendirian. Sore itu juga kateter mulai dilepas agar saya bisa jalan. Esoknya hari jumat sore, saya sudah boleh pulang. 

Fasilitas Dan Pelayanan di RSCK


Selama disana saya beneran dibantu oleh perawat yang jaga, dari minum obat, semuanya termonitor dengan baik. Sekali tekan tombol panggilan, suster datang menghampiri dan menanggapi setiap keluhan saya.

Ruangan kelas utama juga besar sekali, bersih dan bikin nyaman. Rayi pun tidur seruangan dengan saya. 

Untuk makanan sendiri juga menurut saya enak apalagi kalau sarapan saya bisa request pengen makan bubur nasi apa sumsum? belum lagi snack siang dan sorenya mmm yummy deh berasa saya lagi ikutan training hahaha.

Sedangkan dokternya sendiri kalau dokter Irna memang sedari dulu menjadi andalan dan untuk dokter anaknya yang menangani adalah dokter Ricki tapi saat rawat jalan saya pindah ke dokter Agustina karena praktek dokter Ricki yang sore.

Dokter Agustina sendiri enak banget penjelasannya dan detail. Konon sih dokter anak yang paling bagus di RSCK adalah dokter Agustina.

***

Alhamdulilah 3 hari 2 malam dirawat di RSCK, akhirnya saya bisa gendong bayi laki-laki yang dinanti-nanti. Oiyah karena saya lahiran pake BPJS dan naik kelas saya cuman merogoh kocek 5,3 juta saja. Kebayang kalau ga pake BPJS bisa belasan sampe puluhan hehehe. Alhamdulilah terbantu banget. 

Untuk yang nanya bisa pake BPJS gimana? saya juga ga ngerti karena kalau rawat jalan dan biasa kontrol pake biaya pribadi. Mungkin karena saya lewat jalur UGD makanya bisa kali yah pake BPJS. 

Buat temans yang sedang menanti kelahiran, saran saya ikhtiar dan pasrahkan semuanya. Qadarullah saya pengennnya lahiran normal lagi akan tetapi akhirnya harus SC. Tapi ada hikmahnya juga, saya bisa rasain lahiran normal spontan dan SC.


Jika masih ada mom war tentang lahiran dan masih bilang bukan ibu kalau dicesar sini saya sleding palanya karena keduanya sama-sama butuh perjuangan.

Demikian cerita saya melahirkan anak kedua dengan proses cesar, temans punya cerita apa tentang melahirkannya?yuk sharing 💋

Posting Komentar