Search

Perlukah Persiapan Sebelum Memutuskan Resign?

Pagi itu, ruang HRD kedatangan seorang karyawan, wajahnya terlihat lelah dengan badannya yang sedikit membungkuk, berjalan perlahan lalu iapun duduk menghadap rekan kerja saya yang duduknya persis sebelah saya.

Diam-diam saya mengamati, diam-diam saya mendengarkan pembicaraan karyawan tersebut dimana pagi itu yang cukup cerah tiada angin tiada hujan ternyata karyawan tersebut yang ingin RESIGN!

What?

Saya yang memperhatikannya cukup kaget dengan permintaannya kala itu. Ia mantap menyatakan keinginannya untuk resign BESOK! sebuah keputusan yang menurut saya itu luar biasa berani.

Bahkan keputusannya yang mengabaikan aturan dimana aturannya apabila resign dadakan seperti tahu bulat maka ada ketentuan tidak dibayarkan penuh untuk uang pisah gitu.

Namun karyawan tersebut seperti sudah sangat bulat mengajukan diri untuk pamit secepatnya. Rekan kerja saya pun mengkorek-korek alasan apa yang membuat dirinya ingin resign namun sayangnya si karyawan bersikeras pada pendiriannya : RESIGN BESOK!

 

resign-dadakan-apakah-menderita

Resign Dadakan Tanpa Persiapan

Melihat fenomena karyawan tersebut, saya jadi berkaca dengan diri saya sendiri. Saat saya kali pertama kerja. Saya pernah ajukan resign dadakan dan tanpa persiapan.

Entah itu persiapan financial ataupun skill yang mumpuni agar bisa lebih matang lagi saat melamar kerja hahaha.

Gile Ndro berani amat yak? :D

Waktu itu resign ga terlalu dadakan banget cuma dulu motivasi saya udah surut entah kemana hahaha.

Lalu apa yang terjadi?

Saya merasakan yang namanya TUNA KARYA a.k.a pengangguran banyak acara. Acaranya apa aja? tidur, makan, nonton, fesbuk-an karena udah ada Facebook waktu itu.

Kalau dapat uang dari kakak atau Bapak, saya lari ke Gramedia beli novel incaran seperti Perahu Kertas - Dee, Padang Rembulan - Andrea Hirata, Negeri 5 Menara - Ahmad fuadi...

Habiskan waktu ngadem di Gramedia, karena Bekasi panas pisan euy! Pulangnya main sama ponakan sungguh indah hidupnya karena ga mikirin ntar makan apa atau listrik bunyi kumaha? wkwk

Sampai akhirnya disarankan oleh kakak saya, dibiayai Bapak saya agar saya ikutan kursus komputer dan bahasa Inggris.

Lumayan ada kegiatan sampe kurang lebih 6 bulan, dapat sertifikat dan lamar-lamar lagi barulah saya keterima di Alfamart.

 Baca lagi nih ini : Pengalaman Tes Kerja di Alfamart

Lalu yang saya mau bagikan adalah apa yang saya alami tersebut itu kurang baik, soalnya saya menjadi BEBAN keluarga. 

NOTED : BEBAN KELUARGA ITU GA ENAK 😃

Makan masih ditanggung, biaya kursus juga masih dikasih, beli buku aja dikasih duh padahal saya udah lulus sarjana.

Sedih dan malu juga kalau difikir-fikir, yang jadi pirtinyiinnyi kenapa dulu saya ga ada malunya yah wkwkwk..

Berbekal pengalaman saya yang resign tanpa ada perencanaan yang baiknya berujung ya pengacara aka pengangguran banyak acara.

 


Perlukah Persiapan Untuk Resign?

Dengan gaya hidup saya yang dulu minim literasi keuangan, jelas dong gaji selama kerja larinya ga jelas. Udah ga punya tabungan suram sekali kalau mutusin resign.

Jadi menurut opini saya pribadi, saat temans nih mau resign ada baiknya dipersiapkan dulu. Apa saja yang perlu dipersiapkan?

👉 Bekerja Lagi Vs Bikin Usaha

Perlu sih difikirkan kembali apakah nanti setelah resign mau kerja lagi atau ternyata sudah siap berwirausaha lagi.

Ingat buat temans yang udah berkeluarga, ini jadi point utama juga pertimbangannya. Jadi harus difikirkan matang-matang kecuali emang temans sebelas dua belas sama Rafathar 😂.

👉 Persiapkan Finansial

Meski keinginan resign dadakan, setidaknya penting loh atur keuangan setiap bulannya. Kan ada tuh  yang 50 : 30 : 20 bolehlah temans lakukan ini jadiii pas banget muncul masalah diluar dugaan kalau mau resign monggo.

Terlebih buat yang udah berkeluarga suka kasian kalau nantinya keluarga jadi susah. 

👉 Punya Skill

Kejadian juga pas suami resign dadakan, alhamdulilahnya suami bisa diandalkan dengan skill yang ia miliki. Ia mampu mendapatkan project-an yang artinya dapur masih bisa ngebul.

Ini juga kunci loh temans, ketika punya skill meski ga kerja secara formal di kantor setidaknya bisa kerja apapun andalkan skill. Kayak nulis blog juga saya rasa sekarang bisa diandalkan.

Karena ga cuma modal uang aja justru modal skill akan jauh lebih panjang manfaatnya dan membuka juga pintu-pintu rezeki lainnya.

Baca yang ini juga :

Sudah mantapkah Resign?

***

Suka ada pendapat yang bilang jangan resign sebelum dapat lagi, lah emang orang lain bisa jamin ya kenyamanan hati kita? 

Mereka bahkan ga tahu gimana jenuhnya kita saat udah ga nyaman sama pekerjaan dilakoni sehingga berani memutuskan buat resign.

Kalau mau resign ya resign aja tapi setidaknya udah terbayangkan dulu kedepannya mau gimana minimal dari 3 persiapan yang saya jabarkan diatas ada satu yang sudah dimiliki.

Well temans demikian yang bisa saya bagikan semoga bermanfaat yah!

12 komentar

  1. Sepakat banget Mba. Paling nggak harus ada sesuatu yang terbayang nantinya akan melakukan apa.

    Dulu alhamdulillah resign ngerasa bisa andalin skill. Eh sekarang kangen balik kerja kantoran. Ahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener SKILL emang tiada duanya mba kerasa sama aku wkwkwk

      Hapus
  2. resign itu harus dengan persiapan yang matang
    minimal kita sudah punya dana darurat 6 bulan

    BalasHapus
  3. Emang sih kedengaran nya enak resign bebas dari pekerjaan tp harus berani juga untuk kedepannya, bener kata mas RIza minimal ada dana darurat setidaknya untuk 6 bukan kedepan, dan juga harus ada persiapan yg matang entah itu buka usaha atau berinvestasi.

    BalasHapus
  4. Terkadang bekerja kita mendapatkan titik jenuh ya kak, disaat itulah kata resign mulai terbesit di dalam pikiran tapi perlu di ingat juga kak, resign membutuhkan pemikiran yang matang dan butuh stategi yang mampu untuk merencanakan kedepannya, seperti kata mas Riza butuh dana darurat minimal 6 bulan kedepan dan rencana untuk membuka usaha atau investasi untuk keuangan dimasa mendatang setalah resign.

    BalasHapus
  5. Setujuuuu bgt.minimal ada skill dl plus juga persiapan finansial.terima kasih sharingnya

    BalasHapus
  6. Ya ampun mirip adik dulu pas resign dadakan, tanpa persiapan. Sekarang kalau dia ngomong semacam gak betah sama kerjanya, aku ancam nyangkut anak istrinya 🤣🤣🤣 kakak macam apaaa ini!

    BalasHapus
  7. Itu si bapak yang minta resign dadakan harus besok, kok gemooy ameeet yaaa 🤣. Ga kebayang kalo ditempat kerjaku dulu dia ngomong begitu, dikemplang HRD nya 😅. Kalo masih probation, ya sudahlah yaaa, ga ada uang terimakasih juga.

    Tapi kalo yg udh kerja lama, dikira kerjaan dia ga butuh di handover apa 🤭🤣. Aku dulu butuh 2 bulan notice utk resign, Krn hrs handover, beresin Pendingan, dan menungu pengganti juga. Kecuali staff biasa hanya perlu 1 bulan notice.

    Tapi memang bener mba, kalo mau resign ya sebaiknya siapin skill biar bisa tetep produktif. Aku sendiri walo ga niat kerja lagi, tapi aku suka ikutan webinar atau kelas online lainnya yg berguna nambah knowledge atopun skill. Jadi ga bosen di rumah :D.

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun