Search

Pengalaman Menangani Sesak Nafas Tanpa ke Rumah Sakit

Sebulan yang lalu, tepatnya akhir bulan maret saya merasakan sesak nafas yakni nafas pendek-pendek disertai dengan sakitnya dada. 

Sedari dulu memang saya punya penyakit Bronchitis Kronis apabila kambuh membuat saya batuk tak henti dan sesak nafas. Sungguh keadaan ini membuat saya tidak bisa bekerja dengan nyaman. Dan waktu itu akhirnya saya meminta izin atasan untuk pulang setengah hari.


Apabila sesak nafasnya kambuh saya sudah punya stock obat yang biasa diresekpan oleh dokter. Namun bulan lalu karena kondisi sedang dilanda pandemi corona akhirnya membuat saya tidak diizinkan oleh akang suami ke klinik tempat dokter langganan praktek.

Di rumah juga ga stock obat yang biasanya diresepkan duh betapa lemasnya saya hanya bisa diam saking sakit dadanya karena sesak nafas itu.

Melihat hal tersebut, akhirnya suami pergi ke apotek membelikan obat syrup yang memiliki merk sama dengan inhaler atas rekomendasi petugas apotiknya.

Sesampainya akang suami di rumah, saya langsung minum obatnya namun efeknya jantung saya berdebar-debar dan lemas luar biasa. Sesak nafaspun makin menjadi huhuhu..Fix salah obat.


Saya jadi ketakutan banget, sampai mikir macam-macam apalagi salah satu gejala terkena virus covid-19 adalah sesak nafas.

Entahlah fikiran saya sudah takut mati sementara anak-anak masih kecil. Saya sudah mikir jauh kalau saya positif covid-19 terlebih kondisi saya harus tetap bekerja di tengah pandemi covid-19 ini.

Pokoknya semua campur aduk, saya memaksa akang suami ke rumah sakit ingin banget diNebu namun yang dikhawatirkan adalah saya akan diisolasi karena gejala batuk dan sesak nafas sudah muncul dan akan menjadi rentan tertular sementara kondisi badan saya sedang tidak fit. Begitulah alasan akang suami yang bersikukuh tak ingin antar saya ke rumah sakit.

Pengalaman Menangani Sesak Nafas Tanpa ke Rumah Sakit

3 hari lamanya, saya merasakan sesak dan sakit di dada. Malam itu saya curhat kepada kakak dan mengatakan jika saya sakitnya kambuh lagi tapi tidak memungkinkan ke dokter.

Kakak saya dengan inisiatif bertanya pada rekannya berprofesi Tenaga Kesehatan, akhirnya untuk menangani sesak nafas yang saya alami coba menggunakan Inhaler Ventolin.

Sayapun segera meminta akang suami untuk mencarikan inhaler tersebut ke apotek, Qadarullah ga ada yang jual di apotek sekitar. Makin sedihlah saya dan merasa sudah ga ada jalan lain obati sesak nafas yang semakin menjadi.

Beli online menggunakan go-sent saat itu sudah diberlakukan penutupan wilayah karena coronavirus pokoknya hari itu saya ga dapat aja dari toko online.


Dalam kondisi hopeless, saya ceritakan kondisi saya kepada soba sobi di WAG. Salah satu sobi saya lalu menyarankan membeli  obat inhaler melalui HALODOC sekaligus disarankan oleh sobi saya untuk konsultasi dengan dokternya. Karena suaminya sering banget konsultasi dengan dokter di Halodoc.

Tanpa mikir lama, saya segera install Halodoc. Tak menunggu lama akhirnya saya bisa menggunakan aplikasi Halodoc ini. 

Dalam aplikasi halodoc tersedia beberapa fitur diantaranya : Chat dengan dokter, Beli Obat, Tes COVID-19, Periksa COVID-19, Buat Janji RS dan ada fitur Pengingat Obat. Berhubung saya butuh membeli obat segera saya buka fitur Beli Obat dalam waktu 60 menit.


Waktu buka fitur Beli Obat, saya langsung ketikkan nama obatnya yang saya tuju dan segera keluar beberapa pilihan obat disertai dengan harganya. Alhamdulilah jadi tenang bisa beli obat tanpa harus keluar rumah.



Selepas inhalernya sampai, saya langsung gunakan dengan 3x semprotan duh itu langsung beneran plong lega.Ya Alloh saya beneran berlinang air mata karena bisa kembali bernafas dengan lega. MasyaAlloh.

Inilah pengalaman pertama saya menangani sesak nafas tanpa ke rumah sakit. Biasanya sudah 5 hari sesak nafas pasti saya segera ke rumah sakit. Namun ternyata saya bisa atasi di rumah saja.

***
Well, temans demikian yang bisa saya share kali ini semoga pengalaman ini bisa bermanfaat ya buat temans sekalian.

Jaga kesehatan yah, yang masih kerja seperti saya harus fit dan kalau punya penyakit kambuhan usahakan stock obat. Tapi jangan khawatir kini ada aplikasi Halodoc yang memudahkan temans jika ingin konsultasi atau membeli obat.




42 komentar

  1. Allhamdulillah keluhan sesak nafasnya bisa ditangani tanpa harus ke rumah sakit ya, parno banget kalau harus ke rumah sakit pastinya ya. Jadi konsultasi lewat aplikasi Halodoc aja ya, enak banget ini jadi kita gak khawatir lagi ya

    BalasHapus
  2. Untung ada Halodoc. Wow sama nih punya bronkitis tapi kalo saya ada faktor alergi dingin. Kalo dingin ya suka sesak nafas juga. Kalo rutin berenang plong rasanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku dulu banget kalau kedinginan iya pasti jadi teh sekarang kalau kecapean dan banyak fikiran wkwk

      Hapus
  3. Jadi inget awal bulan depan jadwalnya Apa ke dokter buat kontrol dan beli obat di apotek. Mudah-mudahan obatnya bisa beli obatnya juga kayak Herva nih. Sehat selalu ya, Va

    BalasHapus
  4. Oh, ventolin ya teh... Bookmark...
    Saya juga suka pakai halodoc, kemarin nyari vitamin di mana-mana kosong dapetnya dari halodoc...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya teh alhamdulilah bikin lega teh, aku juga sok ke rumkit nebu atau pake oksigen kalau udah sesak

      Hapus
  5. Ya Allah..aku tegang deh bacanya. Inget dulu ibuku sesak nafas hikd. Alhamdullolah ya tertangani

    BalasHapus
  6. Alhamdulillah, semua bisa diatasi dengan mudah yaa, tinggal buka apps Halodoc, gampang banget.
    Cuss ahh tetep kudu fit dimanapun, ga harus yang kerja aja, semua yang menjalani masa2 ini semoga sehat selalu.

    BalasHapus
  7. Wah kita senasib ya. Klau aku sesak napasnya nggak separah itu tapi sering. Biasanya kejadian pas lagi tidur terus terbangun karena sesak. Bisa normal lagi setelah bangun jalan wira wiri sebentar di dalam rumah sambil tarik napas panjang & udaranya harus sejuk. Boros AC. Semoga sehat terus ya, pandemi gini jangan sampai sesak napasnya kumat deh. Ntar dicurigai :((

    BalasHapus
  8. Duh kebayang merasakan sesak napas tak keruan gitu pasti rasanya mengganggu banget ya mba. Belum lagi kecemasan yang datang di hati, plus anak-anak masih kecil. Untungnya segera mendapatkan solusi yang tepat, bisa beli inhalernya via Halodoc.

    BalasHapus
  9. Ya Alloh, mbak. Kebayang gimana serba salahnya sakit di musim corona kyk gini. Apalagi sakit pernapasan.

    Semoga tetap sehat, mbak.

    BalasHapus
  10. Di keluarga kami juga ada riwayat penderita sesak nafas Mbak,karena asma.kasian banget kalo udah kambuh sesaknya, berasa pengen ngasi udara bantuan. Syukurnya ada aplikasi yang membantu kaya halodoc ya yang nyedian juga obat2an untuk pertolongan pertama saat kondisi ga menguntungkan.

    BalasHapus
  11. Alhamdulillah sekarang ada aplikasi kesehatan yang memudahkan kita di masa pandemi ini ya. Bisa konsul dan beli obat online

    BalasHapus
  12. duh teh, sekarang tu untungnya serba canggih ya, mau konsul atau beli obat juga bisa online :) sehat selalu ya teh

    BalasHapus
  13. Udah beberapa hari aku juga sesak napas mba. parno banget aku tuh, takut covid..
    tapi Alhamdulillah bukan, ternyata asam lambung ku lagi naik samai rasanya sesak di dada, plus aku masuk angin juga. setelah minum obat magh dan dikerokin, hehhe.. udah gak sesak lagi Alhamdulillah..

    Jaga kesehatan terus ya, mba.. semoga kita semua dilindungi dari wabah penyakit ini. Amiinn..

    BalasHapus
  14. kalau segera bisa konsultasi dokter lewat halodoc bila ada gejala keluhan apa kita jadi ngga mudah panik. semuanya bisa dilakukan segera dan bisa dpat pertolongan tepat

    BalasHapus
  15. Merasa sesak napas di tengah wabah corona ini bikin kita tambah parno yaa, Mba. Alhamdulillah akhirnya bisa ditangani :)

    BalasHapus
  16. Alhamdulillah, tetap tenang mencari informasi terlebih dulu untuk mengatasi sesak nafasnya ya, Bund. Ga langsung gradak gruduk ke rumah sakit dalam kondisi pandemi corona seperti sekarang.
    Halodoc benar-benar memudahkan konsultasi dan juga mendapatkan obat ya.

    BalasHapus
  17. Alhamdulillah ya mba.. Dengan aplikasi Halodoc jd makin mudah dan praktis mendapatkan solusi kesehatan..

    BalasHapus
  18. Senang banget ada Halodoc ya mbak jadi bisa beli obat tanpa harus ke luar rumah dan menyenangkan banget aplikasi ini bisa membantu.

    BalasHapus
  19. senangnya sekarang ada halodoc kaya gini yaaa, soalnya membantu banget, apalagi di kondisi kaya gini, malah takut buat pergi ke rumah sakit huhu

    BalasHapus
  20. Terima kasih share pengalamannya kak, sangat membantu sekali dengan adanya aplikasi kesehatan ini, semoga sehat selalu

    BalasHapus
  21. Alhamdulillah bisa tertangani dengn baik ya mba, soalnya sesak napas itu berbahaya. Suami juga ada riwayah asma dan sering mengalami keluhan yang sama

    BalasHapus
  22. Aku juga sempet parno Mba, beberapa minggu belakangan batuk dan sakit tenggorokan. Tapi pas cek di Halodoc, masuk kategori risiko rendah. Sekarang sudah hilang sih. Lumayan ngebantu ya

    BalasHapus
  23. Cocok ya mbak kamu pakai ventolin, karena ada saudara aku juga yang punya masalah yang sama seperti kamu mbak, aku ngga tau sih dia pakai apa.. nanti aku tanya deh,, anyway halodoc emang andalan banget untuk beli alkes ya, termasuk obat, aku beli masker juga pakai halodoc

    BalasHapus
  24. Terima kasih infonya karena anakku memiliki ss0akit yg sama, aku nebus obat saja zaman korona ini

    BalasHapus
  25. Wah baru tau Teh Helva punya bronkhitis akut gitu... alhamdulillah sekarang ada aplikasi Halodoc jadi walau tdk memungkinkan ke dokter tapi masih bisa berobat...mantaps

    BalasHapus
  26. Sehat-sehat selalu, teteh...
    Ya Allah...bener yaa, sekarang kalau sakit jadi parno, pikiran langsung macam-macam.
    Hallodoc bikin kita menyesuaikan keadaan saat ini dengan teknologi. Semakin memudahkan dan sangat bermanfaat.

    BalasHapus
  27. Waduh bunda kebayang paniknyaa bun. Sesak napas begitu :(. Sehat sehat ya bun. Ya skarang sakit sedikit aja udah berasa parno banget karna ada pandemi ini

    BalasHapus
  28. aku pernah pakai halodoc juga mbak saat ibuku ngeluh batu ginjalnya kumat. asli, membantu banget. aku tuh chat subuh2 loh tapi masih ada dokter yang on haha

    BalasHapus
  29. Baru tau kalau di halodoc juga ada jual obat. Saya kira hanya konsultasi dokter dan informasi kesehatan saja.

    BalasHapus
  30. Sekarang udah lebih mudah ya, Teh. Jaman digital gini udah bisa konsultasi online, bahkan kalo mau beli apa-apa bisa mengandalkan jari alias lewat aplikasi online atau ecommerce.

    BalasHapus
  31. Semoga selalu sehat ya Bu HRD, kalau ke RS masih sangat berisiko ya.
    Untung bisa konsul ke teman, pesan obat maupun kalau mau konsul juga semntara masih bisa melalui Halodoc juga yaa

    BalasHapus
  32. Nyari inhaler kayak gitu di apotek sini juga susah, Mbak. Kudu preorder dulu sama apotekernya. Mungkin karena harganya dilihat agak mahal, jadi nggak berani nyetok apotekernya.

    Tapi, enak ya, ada Halodoc. Di rumah sakit juga banyak tuh layanan Halodoc yang ditawarkan. Salah satunya yang pernah aku tahu adalah antar obat ke rumah. Jadi, nggak perlu antre di apotek rumah sakit yang luamaaaa banget.

    BalasHapus
  33. Saya juga pernah make halodoc waktu suami saya tiba-tiba demam tinggi waktu kami lagi staycation.
    alhamdulillah saya gak perlu bingung nyari-nyari apotek, obatnya malah dateng sendiri

    BalasHapus
  34. Ibu mertuaku beli obat juga pakai app Halodoc.
    Disarankan ama dokternya
    semoga sehaaattt ya Mbaaa

    BalasHapus
  35. Saya baru tahu tentang aplikasi halodoc ini. Makasih ya, Mbak, ini sangat bermnfaat. Semoga sehat selalu ya, Mbak.

    BalasHapus
  36. ini asli deh, halodoc sunggu sangat membantu banget yak :'

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun