Search

Dear Pejuang Keluarga, Jangan Menyerah di Tengah Pandemi Corona!

Mata saya berembun takkala melihat berita seorang Ayah berkeliling kampung menjajakan handphone rusaknya yang dihargai Rp 10.000 demi membeli beras untuk keluarganya...

Lain hari lagi saya mendapati berita seorang Bapak terjatuh pingsan di tengah jalan karena sudah 2 hari tak makan..Allahu Ya Rabbi..sakit hati ini membacanya betapa ujian pandemi corona ini berimbas kepada semuanya.

Weekend lalu juga saya dapati sendiri, tukang balon yang masih memegang erat banyak balonnya dengan keadaan balonnya ada yang sudah kempes. Mamang balon hanya berkata "Sepi neng karena lockdown"...
 
Duh Gusti...sedih dengernya 😭...

Mereka yang menjadi pejuang keluarga tentu harus BERANI MATI. Dengan kebijakan diam di rumah, kebijakan pembatasan sosial bersklala besar (PSBB) membuat semua pejuang keluarga pertaruhkan dirinya. 

dampak corona terhadap karyawan, perubahan yang terjadi karena pandemi corona



Dampak Corona Terhadap Karyawan 

Mereka yang menjadi pejuang keluarga dari pedagang, supir angkot, penarik becak, driver Ojol, tukang cilok, tukang nasi kuning semunya terkena dampak dari pandemi corona ini.
 
Bagaimana dengan pejuang keluarga yang bekerja sebagai karyawan? sore itu sepulang kerja saya mendengarkan berita di radio jika banyak karyawan di sektor pariwisata mengalami PHK. Innalilahi..
 
.

Pangaruh Corona di area Kantor

Saya sendiri masih harus bekerja dengan berbagai prosedur yang harus dijalankan. Terlebih mulai besok tanggal 22 April 2020 kebijakan PSBB di kota Bandung dan Cimahi mulai berlaku. 




Ada beberapa kebijakan yang berubah karena dampak corona ini, diantaranya :
 
👉 Perubahan waktu kerja, disepakati jadi 3 hari kerja sisanya WFH. Bahkan ada beberapa kantor yang full diliburkan seperti kantor akang suami.

👉 Ada prosedur pemeriksaan suhu dan penyemprotan hand sanitizer sebelum memasuki area kantor. Di kantor lain jugakah? bahkan di kantor saya ada disinfektan chamber.

👉  Gaji..iya gaji, seperti nasib Akang suami yang akhirnya diliburkan setelah seminggu mendapat jadwal WFH terlebih dahulu. Dengan konsekuensi gajinya dipotong 50%.

Mules saya dengernya..tapi apa boleh buat saya tahu perusahaan di bidang fashion terlebih semua mall tutup jelas sekali pendapatannya menurun drastis.

Saya masih mensyukurinya karena akang suami tidak di-PHK masih ada kebijakan yang membuat saya lega. Di kantor saya sendiri, bersyukur tidak ada pengurangan atau pemotongan gaji. 

Jangan Menyerah di Tengah Pandemi Corona

Menurut saya pandemi corona ini lebih parah dari krisis moneter 1998, karena aktifitas benar-benar berhenti. Dari sekolah sampe kantor tutup dan tentu saja untuk recovery-nya pasti butuh waktu yang relatif lama agar kembali normal. Namun ayo sebisa mungkin tetap semangat.

Sedih...teramat sedih tak hanya segelintir orang tapi semuanya terkena imbas pandemi corora ini bahkan pengusaha juga saat ini sedang putar otak, bagaimana mempertahankan usahanya agar tetap hidup



So, apa yang bisa kita lakukan dengan ini semua? 

Teruntuk semuanya khususnya pejuang keluarga, jangan menyerah tetap semangat menghadapi situasi resesi ini. Tak ada yang menyangka jika dalam kurun waktu yang begitu cepat corona hantam semuanya.

Tetap menjaga kesehatan fisik dan mental, hindari stress berlebihan karena bisa jadi pemicu psikosomatis.

Semoga kita semua bisa hadapi dengan kuat aamiin..

***

Temans, demikian yang bisa saya share kali ini. Temans punya sharing apa tentang dampak corona dalam kehidupan sehari-harinya? yuk kita sharing.

 
 




4 komentar

  1. Setidaknya masih ada blog untuk tempat berjuang dan mencari rezeki dari tempat lain.

    Semoga Allah mudahkan urusan kita semua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul kang ada blog sebagai tempat cari rezeki yah..aamiin semoga kita semua bisa bertahan

      Hapus
  2. Semoga kita semua bisa lalui semua ini. Aamiin...

    Saat ini semua emang sangat miris Mbak, bahkan kemarin ada tuh di Serang yang meninggal kelaparan karena dua hari nggak makan.

    Dampak corona ini ke ekonomi emang terasa banget.

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun