Momen Sabar Sebagai Recruiter

5/26/2017
Mungkin sudah beberapa ulasan dalam blog ini menceritakan tentang cantikku pengalaman saya sebagai Recruiter, namun semuanya lebih banyak membahas sisi positif sebagai recruiter dan juga sisi kerjaanya sebagai recruiter. Kali ini saya mau bahas pengalaman saya mengalami hal-hal sabar selama menjadi recruiter.

Sebelumnya yang masih belum tahu kek gimana recruiter mangga teman-teman mampir lagi dongs ke postingan saya sebelumnya, berikut ini :



Gimana udah kebayang dong kerjaan dan tanggungjawab saya dulu sebagai recruiter?yups tiada henti cari orang yang tepat buat perusahaan sementara mengabaikan waktu buat cari pasangan yang tepat aja sampe hilap *eeh (ini dulu..dulu..banget masih jamannya gelisah).

Membicarakan kerjaan tentunya banyak banget kenangan buat saya pribadi terlebih kerjaan sebagai recruiter membuat saya sering berhadapan dengan banyak orang, banyak karakter yang jelas bikin saya belajar Sabar. Berikut ini macam sabar yang saya lakukan selama jadi recruiter :

💝 Sabar ketika ada pelamar yang datang telat lalu dia ngomel ke saya bahkan sampe kirim email ke Customer Care perusahaan dan ituh yang bikin seantero jagat perusahaan melirik saya. Karena pelamarnya ngomel-ngomel cerita kalau rumahnya jauh dan mesti keliling dulu sampe menemukan tempat tesnya.

Apa yang terjadi?iya saya dipanggil ketua genk atasan, hayati lelah padahal aturan ya jelas aturan. Tahukan kalau mau psikotes emang mesti datang tepat waktu *Catet* kenafah?karena ada serangkaian tes yang mesti dikerjakan dalam waktu bersama-sama dan berhenti bersama-sama pulak. Kalau ada yang telat macam gituh ga mungkin kan?sayah mesti bilang ke peserta lainnya untuk menghentikan tesnya kita tunggu dulu pelakor eh pelamar itu datang dan kerjain tes yang awal. *sabarrrr* 😇


Saat tahu pelamar nyebelin email ke CC 😑
Jadi buat teman-teman yang mau psikotes saya anjurkan minimal 1 hari sebelum tes survey tempat dulu atau 1 jam sebelum tes dimulai sudah ada ditempat so berangkatnya ya mesti estimasi dulu apakah bisa sampe ke tempat tes tepat waktu atau tidak. Please jangan Reaktif dengan nyalahin Macet, nyalahin saya ga bole masuk hahaha. Kemon membiasakan diri jadi Proaktif lah sebisa mungkin penuh dengan perencanaan matang biar ga terjadi macam pelamar getoh. Bagi saya kejadian kek getu konyol aja, itulah nasip recruiter 😂.


💝 Sabar ngulang-ngulang intruksi tes meski saya udah berbusa, berbudah, suara dah sampe 8 oktaf tapi masih ada yang bilang ga denger bahkan bilang ga ngerti. Akoh bukan lagi ngajar loh, lagih kasi intruksi tes kenafah masih ada yang kurang minum dengan terus-terusan minta diulang. Momen kek gini suka bikin teteh Bella pengen ngacak-ngacak WC 😂 apalagi kalau kondisi lagi puasa. beh Gusti meni hoyong minum terus semburin pelamarnya.

 

Dan yang lebih bikin murka adalah ketika pelamar yang duduk dibelakang malah cekakak cekikik bukannya merhatiin intruksi dan mereka pada becanda, dikira lagi nonton Nunung ngelawak apah?ini yang bikin saya suka pengen berubah kek Hulk. Hanya saja karena recruiter sebagai pembawa citra pertama perusahaan maka saya dengan berbesar hati mengingatkan baik-baik. Padahal setelahnya saya tandai nomer tesnya dikasih catatan observasi bahkan pernah pulak saya langsung coret namanya sebagai kandidat pelamar. *sikap* 😎

💝 Sabar dengerin kisah semua pelamar saat interview, ga mudah dengerin kisah semua orang yang baru dikenal lalu memetakan semua ceritanya ke kolom kompetensi. Bo ini yang paling bikin saya terkadang Jenuh bahkan saya pernah ketiduran 😂 saking lelahnya dari siang hingga sore dengerin terus-terusan pelamar bicara. 



Alhasil hanya coretan pulpen yang tersisa dan kebingungan saya ni pelamar kira-kira oke atau ga?hahaha. Sungguh pekerjaan ini membuat saya harus selalu sigap, bahkan pernah di satu waktu kala itu rekan kerja saya sampe tiduran dulu diruang interview. Pelamar yang udah nungguin akhirnya masuk keruangan saya.

"Bu maaf saya kapan dipanggil?ibunya ketiduran" tanya pelamar
"oh gitu ya udah masuk aja mas bangunin ibunya" jawab saya datar karena kondisinya saya juga sedang menginterview pelamar lain.

Dari kejadian itu rekan kerja saya marah namun menjadi kenangan terindah juga momen konyol buat kami. Pasalnya dia malu sampe dibangunin pelamar hahaha. Maafkan daku yang polos ini 👅.

💝 Sabar saat diteleponin pelamar yang minta kejelasan. Yes karena biasanya recruiter itu suka PHP-in pelamar hahaha. Sebenarnya si ga benar PHP-in karena diujung interview pasti saya akan bilang "hasilnya 2 minggu dari hari ini jika Anda lolos maka sebelum/sesudah 2 minggu akan saya hubungi lagi untuk tahapan selanjutnya, lebih dari itu mohon maaf Anda belum bisa gabung dengan kami"

Jelas kan yah kalimat ituh sayangnya masih ada pelamar yang ga sabaran, hari ini tes besoknya langsung neleponin kapan kita jumpa lagi  dipanggil lagi?demikian seterusnya hingga akhirnya saya ga mau rekomendasiin pelamar kek gitu ke user. 



💝 Sabar diomelin User saat pelamarnya ga ada yang sesuai dengan kriteria user. Karena user biasanya pengen dapetin calon karyawan yang fisiknya good looking baik pelamar cewe/cowo, pandai dengan IPK bagus, komunikasinya baik serta mau di gaji STD 😂.

Disitu saya langsung panas dingin, setidaknya bagi saya sebagai recruiter pengalaman, komunikasi serta cocok dengan kompetensi yang ada pasti saya rekomendasiin terlepas dari lain hal sebagainya. Namun justru memang mencari orang susah-susah gampang. Susah masuk kriteria user gampang lolos psikotesnya dan sebaliknya. 

 ***

Demikian sekelumit momen sabar saya dalam menjalani profesi sebagai recruiter dulu, mengingat kita akan menyambut bulan Ramadhan maka yuk benahi diri dan terus kasih asupan Sabar sehingga menjalani Ramadhan esok dengan bahagia 😇.

Teman punya kisah sabar apa dikerjaannya?yuk share biar saling tahu disini. Semoga bermanfaat yah 💋