Search

Perlukah Merayakan Ulang Tahun Anak?

Yeay Rabu Tanpa Kelabu bersama #Minion, Mohon maaf yah gaes sebelumnya karena telat dari batas waktu yang ditentukan ada sedikit kesibukan masing-masing antara teteh Bella dan Mamih Sandra *halah. Okey biar ga pada bermuram durja, yuk baca tulisan #Minion kali ini tentang "Perayaan Ulang Tahun Anak".

Membahas ulang tahun bagi saya sih bukan sesuatu yang spesial dan kebiasaan dalam keluarga juga tidak ada yang selalu mengapresiasi sedemikian rupa untuk hari kelahiran kami. Jadi merayakan ulang tahun dengan pesta menjadi hal tidak biasa. *kesian kau teteh Bella 😁

#Minion Edisi 1 

Bagi sebagian orang merayakan Ulang tahun itu Penting pake bangets, ya itu tadi sebagai bagian apresiasi atas kelahiran seseorang. Meski keluarga bukanlah penganut pesta ulangtahun akan tetapi saya pun ternyata pernah sekali merayakan ulang tahun.



Yang Mau Baca Punya Mamih Tengok Dimari
↓↓↓ 
Hal-hal positif dibalik merayakan ultah

Pesta perayaan ulang tahun yang saya rasakan ketika masih duduk dikelas 4 SD itupun terbilang sederhana dan dadakan. Sebenarnya saya tuh ingin merayakan bersama teman-teman sekolah tapi itu tidak memungkinkan pasalnya saya terlahir pada bulan dimana kurikulum tahun-tahun saya sekolah selalu Libur 😢. *ngenes

Hingga akhirnya yang saya undang waktu pesta itu diadakan adalah anak-anak yang tinggal disekitar rumah nenek. Sedih siy pengennya dulu teman-teman sekolah yang memeriahkan, dan ini kagak ada satupun hadirin yang saya kenal *lah pegimana? 😂. 

Kue ulangtahun berhiaskan coklat block dipenuhi dengan buah ceri tertata rapih diatas meja, lilin angka 8 tertancap pada bolu yang bikin saya ngiler coklatnya. Dan kue ini pun hasil karya kakaknya alm.ibu yang memang punya usaha kue. 

Baju yang saya pakai kala itu adalah rok celana selutut dengan paduan t-shirt coklat serta tatanan rambut Bob ala Melisa dihiasi bandu minnie. Dan ini saltum banget pasalnya ada hadirin (ceilah hadirin 😂) yang ternyata datang pake gaon bak princess. Jadi bingung yang ultah saya apa dia?

Memasuki acara ULTAH, hampir sama pada umumnya, ritual ulangtahun tidak akan jauh dari sambutan basa-basi, tiup lilin, nerima kado lalu kasih bingkisan buat teman-teman yang hadir. Acaranya singkat, padat, tanpa merayap karena bukan lagi macet.

Pesta yang singkat tersebut membekas dalam ingatan saya terutama saat membuka satu persatu kado yang teman-teman bawakan. Isi kadonya beraneka ragam dari Perlengkapan Mandi (mungkin tahu teteh Bella jarang mandi eaaa) yang terdiri atas kado Sabun batangan GIV ini sabun nge-trend pada zamannya, Odol sampe sikat gigi tapi saya hepi banget nerimanya.


Lanjut buka lagi kadonya ya ada Perlengkapan Sekolah, dari buku hingga alat tulis tambah hepi saya nerima kadonya. Beralih lagi kado lainnya yaitu Makanan bikin saya senang tak terkira dan segmen buka kado ditutup dengan kado paling unik sedunia. 

Ada yang ngado "Kancut" dengan 3 varian warna Pink, Kuning dan Biru 😆. Taukan kancut model jaman dulu yang bahannya tipis dengan warnanya yang gonjreng?itulah kado pamungkas yang paling berkesan dan diingat sampe sekarang. Begitulah kenangan yang saya rasakan untuk kali pertama dan mungkin terakhir dalam merayakan ulang tahun. 

Setelah memiliki seorang putri, saya sendiri sebagai ortu tidak membiasakan untuk merayakannya. Ini dia Alasannya :

1. Bukan Tradisi


Dari nenek moyang seorang pelaut di keluarga memang tidak menjadikan ulang tahun ini sebagai Tradisi. So bagi kami anak, cucu maupun cicit tidak ada yang menagih agar minta dibuatkan pesta atau merayakan ulang tahun. Semuanya berjalan lancar hingga buang air pun lancar meski setiap tahun kami melewatkan ulang tahun tanpa pesta.

"aku baik-baik saja" demikian saya menjawab kalau ada yang tanya "ultahnya ga dirayain?". Tapi tradisi keluarga kami paling ngucapin cie nambah tua niy, cie jadi empok-empok sekarang yah sekedar basa basi sih tapi cukup fine mengingat kita memang jauh dari tradisi ulang taon.

Ga seru ih cuman dikasih ucapan doang >> segini juga uyuhan masih ada nyang inget 😂  Paling banter sih ada yang kirimin gambar lucu selamat ulang tahun baik via Whatsapp maupun pada nge-tag di sosmed dari facebook sampe instagram rame. 

2. Butuh Budget 


👦 : Mak, Udin besok ulang taon
👩 : So what geto loh Din?
👦 : Pengen dirayain mak tiup lilin
👩 : Gaya kali kau Din, buat beli panci aje Mamak nyicil pake rayain ultah segala. Tiup kompor aja dah
👦 : ta..ta..ta..pi Mak
👩 : Dah mendingan bantuin Mamakmu ni gegeroh
👦 : Sinyal ilang Mak 😖

Perayaan ultah ga cuman niup lilin doang tapi butuh biaya buat beli souvenir teman-teman yang datang, cemilan emak-emaknya yang nganter, biaya tempat, biaya badut sagala rupi paket all in one perayaan ultah butuh uang yang ga sedikit.

Dan budget ini kalau dikeluarin rutin tiap tahun kan jatuhnya mayan mendingan dikumpulin buat biaya pendidikan atau liburan gituh yang lebih banyak faedahnya biar kagak ketularan nyinyir 👅.

Kalau aku si Yes mending dialokasikan buat yang lain kalau kamu gaes?dan utamanya mengajarkan kepada anak tentang prioritas, mending uangnya dipake buat ultah tapi sebulan ga jajan disekolah?apa sekolah lanjut ultahnya hanya doa saja? >> *emaknya pelit* 😂

3. Bukan Apresiasi Tapi Gengsi


Konon katanya merayakan ultah anak termasuk mengapresiasi kelahiran anak sehingga konsep diri anak menjadi positif merasa disayangi ortunya. Namun bagi saya, pesta meriah begitu bukan apresasi tapi hanya sekedar gengsi semata. *suudzon detected* LOL

Tau kan kalau rayain sekarang sukanya di tempat ayam kakek, atau di yang Anak Dua bernuansa Jepang dan lain sebagainya. Padahal dirumah juga bisa tapi Gengsi Dong..Cung sapa yang begini?
Bagi saya mengapresiasi kelahiran anak atau mengajarkan konsep diri yang positif bisa melalui bentuk lain. Namun pada dasarnya anak tetap bisa merasakan bahwa kami ortunya menyanyanginya sepenuh hati meski tak pernah merayakan ulang tahunnya. 

* Hi Neyna, kasih sayang kami tidak terhitung. *CATAT itu Nak *

4. Bikin Rempong


Ini pernah saya rasakan waktu ponakan merayakan ulang tahunnya, dan kami semua rempong tiada tara. Dari siapin kostum sampe alas kaki yang ulang tahun sampe kostum emak bapaknya. Malem-malem saya anterin noh kakak cari kostum yang pas buat pesta besoknya.

Belum lagi sebarin undangan, ngundang semua tetangga, temen kerja sampe sodara dari jauh buat datang di pesta Ultahnya. Sungguh ini melelahkan hati, sebagai tim pemandu sorak sorai tentunya saya mesti siap membantu.

Oiya saya jadi inget waktu pesta ultah saya itu juga buat kasih souvenirnya saya ikut ke pasar milih snack cobra apa sanca gituh yang cocok, woooy snack bukan snake teteh bella?😂 yah pokoknya rempongs cinn bawaannya. 

Intinya saya males dan lelah untuk kerempongan yang akan saya hadapi demi perayaan ultah doang. Saya salut banget buat semua ortu diluaran sana yang rela rempong demi perayaan ultah anaknya. Rela bersabar pas anaknya ga mau didandanin ala Elza, anaknya nangis kejer pas waktu acara. Ah kalian warbiyasah, teteh Bella suka ngebul kalau ngadepin yang begitu 😌.

5. Bikin Baper 


Dan yang terakhir menurut saya kenapa saya ga perlu rayain ulang tahun karena bisa bikin baper baik anaknya, ortunya maupun orang lain. Kok bisa?kalau uda kebiasaan ultah terus pas tepat ultah ga bisa dirayain kan bisa berabe anak bisa baper.

Ortunya juga baper kalau ternyata budgetnya melebihi yang udah ditentuin, dan bisa bikin baper sodara atau teman dekat kalau ternyata sengaja ga sengaja kelupaan diundang. Beuh ribut dah pastinya. So untuk menghindari hal-hal kek begitu saya memilih jaga lilin daripada tiup lilin *eeeh..

 ***
Seperti judul yang saya buat, perlukah merayakan ulang tahun anak?kalau saya NO *sori ga bisa kasih tiket emas ke Jakarta 😢*. Setiap keluarga punya kebiasaan masing-masing jadi silahkan lakukan sesuai dengan kebutuhan masing-masing tanpa menjadikan beban yah Gaes. Nikmati hidup dengan sikap positif yo.

Sekian cerita teteh bella untuk edisi #Minion kali ini, mohon maaf jika ada kekurangan ambil yang baik buang sampahnya jangan sembarangan. Perbedaan pandangan dan kebiasaan itu akan selalu ada namun tentunya hal ini jangan dijadikan alasan untuk membuat kisruh. Ada yang punya pemikiran kek saya?mangga share disini.

Sampe ketemu di Rabu Tanpa Kelabunya ya gaes 💋



 

Tidak ada komentar

Posting Komentar

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun