Wednesday, April 26, 2017

Menambah Anak Atau Tidak?Ini Yang Saya Fikirkan.

Akhirnya tiba juga saatnya yang ditunggu-tunggu, postingan kali ini kheseus berlabel #Minion. Whaaaaat?iya gini gaes jadi Minion ini "Mommy Opinion" yang merupakan postingan kolaborasi antara saya a.k.a Teteh Bella dan Mamih Sandra. *yeay tepuk tangan*. 


Created by Mamih, abaikan kepalsuan foto saya 😝



FYI yah gaes : Postingan #Minion ini insyaAlloh akan tayang 2 minggu sekali, jadi jangan sampe melewatkan yah dicatet tanggal mainnya bunderin dikalender, bikin alarm note supaya ga ketinggalan updatenya #Minion kami. *aseek. Apabila ada yang mau kasih request temanya, mau kasih job review apalagi itu boleh banget tinggal email kepada kami. Kami menerima dengan tangan terbuka dan terimaGajih 😜.


Baca Juga Punya Mamih :
Tambah Anak Tambah Rezeki, Yey Or Nay 

Oke cukup intronya, Nah untuk mengawali postingan #Minion kali ini, kami berdua sepakat membahas tentang "Nambah Anak". Kenapa kok ambil tema ini?antara kami berdua sebenarnya banyak banget ide yang tercetus namun akhirnya kami memilih tema ini. *jadi alasannya naon teteh Bella? pokoknya itulah, meuni want to know aih 😂.


Sebagai ibu yang sudah memiliki putri berusia menuju 4 tahun, terlebih usia saya sudah tak sebelia neng Raisa banyak sekali bisikan-bisikan halus berdatangan ke telinga saya. Bentuk pertanyaannya ada yang to the point dan adaa juga yang sampe berbelok-belok dulu baru akhirnya terlontar juga kekepoannya.

Kalau saya kumpulin, berikut macam pertanyaannya tentang "Nambah Anak" :

* Situasi 1
👳 : Wah anakmu uda gede juga yah?umur berapa tuh?
👩 : 3 tahun 8 bulan
👳 : cepetan kasih adik kasian loh sendirian
👩 : ga kok dirumah ada 2 kucing nemenin
👳 : ish beda donk ayo ah jangan kelamaan keburu tua
👩 : 😓

* Situasi 2
👵 : Alhamdulilah A hamil, B baru melahirkan, C menanti kelahiran. Kamu kapan nambah Va?
👩 : Tanya dulu abang Hamish yah kapan maunya. Klo dia YES aku si manut 😊
👵 : #@##@?? *nyesel nanya


*Situasi 3
👱 : Loh kamu ternyata udah nikah?
👩 : alhamdulilah udah
👱 : wah ga sangka, uda punya anak?
👩 : sudah 1, kenapa?mau nanya lagi kapan nambah anak?belum pernah yah kau merasakan kelilipan wajan 😈
👱 : 🏃*lari sprint

Bagi sebagian orang bertanya hal demikian mungkin termasuk basa basi mencari cara agar tidak krik..krik.. ketika sedang bertemu atau entahlah apa yang menjadi tujuannya. Namun bagi saya jika terus-terusan bertanya seperti itu mungkin yah tergolong rasa perhatian yang over jatuhnya KEPO bin Rempong.

Memang tak bisa dipungkiri menambah anak termasuk salah satu tujuan saya dan akang suami setelah sebelumnya dipercayakan seorang putri unyu. Rencana sudah tentu kami rencanakan namun semuanya adalah Previlege Yang Kuasa untuk kami. 

Dan juga beberapa pertimbangan yang bertengger dalam benak saya. Ah palingan juga teteh Bella mah mikirin Rp 0 apa ga?soalnya asuransi kantor udah dicabut *hahaha itu mah bisa diusahakan padahal hooh*.

Adapun yang saya fikirkan ketika para Fans Bellaers eh maksudnya teman, rekan, saudara tentang "Kapan Nambah Anak?" diantaranya :

1. Kesiapan Mental Ortu & Anak

Saya masih mengingat jelas tahun 2013 saat berjuang melahirkan Neyna, 30 jam bo dengan induksi 3 botol.  Saat yang lain mengumandangkan Takdir Kemenangan atas berakhirnya bulan suci saya tergolek lemah di rumah sakit.

Dan ketika yang lain makan ketupat plus opor dirumah sambil menyaksikan siaran ulang WARKOP DKI, disaat yang sama pula saya berjuang dengan sisa-sisa tenaga untuk melahirkan Neyna. Mengingat kembali hal itu, tiba-tiba saya mules kembali ada rasa takut menyerang, ada rasa nyeri menghantui, ada rasa pilu mengatasi suasana baru.

Karenanya saya selalu menahan diri untuk tidak menanyakan kepada orang lain kamu kapan nambah lagi?biarkan saja orang lain punya rencana, tugas kita turut mendoakan itu jauh lebih baik karena kita tidak pernah tahu dibalik layar kisah seseorang.

Barangkali ada yang seperti saya belum merasa siap kembali, rasa-rasa tak karuan masih tergiang hingga mental saya masih maju mundur ala kereta Thomas. Bukan berarti saya tidak mau akan tetapi memang butuh waktu, sampe kapan teteh?sampe bang Hamish minta itu lain cerita *ditakol akang suami, dijambak neng Raisa *LOL.

Bila saya pun masih belum siap, maka hal ini menular kepada Neyna. Meski Neyna sudah diberikan teman bermain kucing cute nan gembul Thoby n Shasa namun saya belum melihat kemandiriannya secara konsisten masih suka-suka hati dia sajalah 😧.

Baca Lagi : Antara Threenager & Peterpan Syndrome 

Saya merasa yakin someday saya dan Neyna akan bersatu kita teguh untuk bisa saling memainkan peranan masing-masing Tanpa Paksaan dan Tanpa Ada Yang Merasa Tersakiti. Akan ada waktunya dimana saya bisa dengan tenang menerima karuniaNya tanpa digerayangi rasa takut ditambah dengan tumbuhnya Neyna sesuai tugas perkembangannya untuk menerima posisinya sebagai Kakak. 

Kalau yang "kebobolan" diluar rencana gimana dong teh Bella?ya sudah mau tak mau mesti nerimo, minta dikuatkan tapi kan kata teteh diatas *aarghh apa mesti aku berubah doeloe buat jadi mak lampir? 😒.


2. Bicara Usia

Hampir 99,9% saya akan mendengar pertimbangan nambah anak itu karena usia. Baik usia si Mamak maupun usia si anak. Yes saya tahu banget semakin kesini usia saya akan masuk usia syantiek tapi sekali lagi jika saya punya rencana akan selalu adaNya yang meng-approval keinginan saya.

Saya jadi ingat kakak saya, ponakan saya saat ini akan menginjak usia 8 tahun seiring berjalannya usia ponakan dan kakak saya pun tiada hentinya ikhtiar buat dapetin anak lagi. Dari program A-Z dari dokter A-Z ia lakukan saking diburu oleh usianya.

Iya saya merasa usia membuat kita merasa dikejar-kejar padahal saya yakin akan ada waktunya yang tepat bukan karena usia ataupun tekanan lingkungan "kapan nambah anak?".  Atau berbicara dari sisi usia anak, konon katanya si sulung akan lebih egois karena kelamaan punya adik. 

Egois, penyayang, mau berbagi itu akan terjadi karena pola asuh bukan faktor kelamaan punya adik menurut saya sih gitu ga tau deh menurut bang Fuad. Memang kenapa kalau rentang usianya jauh?atau dekat?itu semua sudah pilihan.

Memilih memiliki anak di usia muda itu pilihan, memilih punya anak kedua yang berbeda 1 tahun itu juga pilihan. Semuanya tergantung konsep pilihannya masing-masing. Yang terpenting adalah tidak perlu menyalahkan orang lain atas semua pilihan yang sudah dibuat. CATET!

Baca Lagi : Tentang Sebuah Pilihan

Bahkan apakah kita harus menuntutNya ketika kita mendapatkan momongan di usia tua?saya rasa NO sekali lagi manusia hanya bisa berencana ada kuasaNya yang menentukan jalan atau tidak rencana yang kita buat.

3. Partner Mengasuh

Dan point lain yang saya fikirkan ketika berencana untuk nambah anak tentunya partner untuk mengasuh. Terlepas saya akan berhenti bekerja atau tetap bekerja saya rasa saya butuh partner.  Kalau akang suami sudah pasti namun selepas akang suami bekerja saya ga bisa sendiri.

Saya masih ingat betul saat Neyna bayi dimana untuk makan dan mandi pun sulit, Neyna nempel banget untuk menyusui. Saya masih belum bisa seperti ibu kebanyakan yang strong ditinggal dirumah sendiri dengan anak-anak.

Saya belum sehebat yang lain multitask menyelesaikan pekerjaan domestik sembari mengasuh makanya saya sangat mengapresiasi full time mother tanpa bantuan ART, LDR-an sama suami, ngasuh 2-3 anaknya dan masih bisa nulis. Kalian warbiyasah 😍.

***
So kesimpulannya adalah menambah anak atau tidak itu bukan urusan kita, sebagai orang yang berbudi pekerti luhur mengamalkan pancasila dan memegang teguh UUD 45 ga perlu rempong bin kepo ngojrog orang dengan membom bardir pertanyaan kapan nambah anak?

Seperti yang saya sampaikan sebelumnya doakan saja dinanti kelahiran putra putrinya kelak. Memposisikan diri untuk bisa memahami keadaan orang lain itu jauh lebih penting dibandingkan menanyakan hal yang belum tentu orang lain bisa menerimanya. Saya ga baper siy kalau ada yang nanya gitu cuman yang ada difikiran saya itu nambah anak ga semudah nambahin air ke toren. 😀

Oke gaes cukup sekian #Minion kali ini, semoga bisa bermanfaat yah. 💋






111 comments:

  1. Banyak yah yang harus dipikirkan kalau sudah sampai disitu, kalau saya mikirin kuliah dulu. Hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya semoga cepet lulus yah terus nikah deh baru dah mikirin ini lagi :D

      Delete
  2. Akhirnya postingan kita launching jugaaah.. #terhura
    nambah anak itu bukan semudah membalikan telapak tangan #tsah tapi kalo pun udah dikasih tambahan anak, ya udah pasrah aja diterima dengan lapang dada & dompet #yaudahdikasihmasamaudibalikinlagi hahahha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulilah yah mih :D akhirnya iyes mih mesti lapang dada tarik napas :)

      Delete
  3. Setujuuuu bangeeett teh, ini suara hatiku juga.. hahaha.. Banyak yg nyuruh nambah punya anak lagi dan cewek pula (karena anakku kan 2 cowok). Ya gimana atulah minta tambahnya sama Tuhan aja.. :D Mau anak berapa, mau nambah anak apa gak itu pilihan ya, yg penting happy ngejalaninnya.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes mba hepi jalaninnya akan ada waktunya yes mba :) diantos saja launching nama bebinya hahaha

      Delete
  4. Ntar kalo dedenya Neyna lahir dan perempuan juga, siap-siap disuruh nambah lagi, yang laki-laki. Biar komplit ceunah.. Haha..

    *ngalamin sendiri karena punya anak 2, jagoan semua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha semoga Alloh kasi adik Neyna cowok aamiin :)

      Delete
  5. Karenanya saya selalu menahan diri untuk tidak menanyakan kepada orang lain kamu kapan nambah lagi?biarkan saja orang lain punya rencana, tugas kita turut mendoakan itu jauh lebih baik karena kita tidak pernah tahu dibalik layar kisah seseorang. Like this banget Mba, saya juga ga enak waktu ditanya kapan atuh punya anak, padahal saya lagi prepare sambil pacaran dulu sama suami hihi yang pasti yakin aja rezeki dari Allah itu ada tapi kita harus usaha dong^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasi mba San, semoga sehat2 y bumil :)makasi dah mampir ke #minion perdana hahaa

      Delete
  6. Salam kenal dulu sm kk herva...
    Hal begini ini yang selalu bisa menjadi pembahasan orang ke emak2. Bener dan sepakat mau punya anak lagi itu pilihan.. yg penting juga bahwa punya anak itu bukan sekedar punya tapi kewajiban memenuhi hak anak untuk tumbuh sehat serta pendidikan yg baik dari ortunya. Kalo ada yg nanya, jawab aja bukan urusan kamu, sedikit rude tapi emang bener kan.. wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hay mba Shiva makasi uda mampir :)
      wkwkwk ember not your problem ku sambit pake sepatu nanya again *jahat banget :D

      Delete
  7. wkwkwkkw.. intinya selalu ada dinamika kehidupann ya mbak.. ketika sudah nikah akan ditanya kapan punya anak,, udah ada anak kapan nambah lagi.. udah gtu kapan anaknya nikah dlll wah capek lama2 kalau dengerin orang bicara yaaaa.. intinya kita ambil positifnya ya mbakk :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. dinamika banget mba ternyata ritual kapan masih terus menghantui :D

      Delete
  8. Hahaha ayok mbaak biar neynaa ada temennya #siapsiaplari #takutdilemparwajan

    Hahahaa pokok mbaak herva dan keluargaa sehaat dan bahagiaa selalu kuikuut bahagiaaa. . 😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah kan mba Lucky wkwkwkwk hitachi juga yak :D
      aamiin doa yang sama bwt mba ^^

      Delete
  9. Banyak anak banyak rejeki mba 😆😆😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. persis seperti tulisannya mamih kang mangga mampir kesana yah :)

      Delete
  10. selain urusan usia, rasanya klo working mom kyk aku pertimbangan berikutnya memang sipa nanti yg ngasuh klo aku dah masuk kerja duuuuh gek kebayang sakitnya kayak dulu ninggalin anak2 masuk kantor lagi stlh cuti..
    tp sejujurnya pingin sih nambah 1 ahhhh *galau

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyes bener mba :) pilihannya pengasuh atau DAycare lalu dilema maning hahaha

      Delete
  11. tambah,tambah,tambaaaahhh hehehe...

    Tp betul jg ya. Ini bukan ttg nambah atau enggak, tp ttg kesiapannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. lemparin wajan lempar...lempar hahahaha
      nah itu dy kesiapan 😆 qoentji emasna

      Delete
  12. Tema ini udah ngendon lama di draft ku. :D

    Iyaaaa, nambah anak itu gimana kesiapan diri kita. Klw belum siap dipaksain, dampaknya juga ke anak sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayok atuh ditampilkan mba :)
      iyes kesian nti anak sulung yg kena imbasnya 😉

      Delete
  13. Akupun klo bukan karena kebobolan, rasanya sampe skrg blm nambah anak juga mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ttp semangat mba alur ceritaNya memang rahasia namun ada hikmah yg terkandung didalamnya *ampun komenki kek bawa karung beras 😂

      Delete
  14. Ya Allah, ini pembahasannya akuuuu banget, Mbak.
    Kak Ghifa baru 19 bulan, Mbak. Banyak yg nanyain hal serupa. Padahal aku masih terngiang perjuangan saat melahirkan. Bahkan utk jongkok lama saja, ituku masih nyeri.

    Aku pun juga gak bisa multitasking kalo ngurus anak. Kalo momong ya momong. Gak bisa kalo Nyambi ini dan itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. peluk mb Ika i feel u tenang mba akan ada waktunya yah 👌

      Delete
  15. Sering denger pertanyaan ini jugaaaa malah ada yang ngajak balapan terus aku kalah dianya merasa menang. Tapi setelah itu dia bingung karena si kakak merasa cemburu karena usianya berdekatan. :)

    Tapi sekarang udah ga baper lagi sih, karena Alfi mau punya adek. Alfinya udah siap, jadi happy banget. Semoga tetap begitu setelah adeknya lahir :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aih lucu y mba lah dikata kek lomba balap karung hahaha
      semoga sehat2 y mba Tarry aamiin

      Delete
  16. Kalau orang tanya bingung deh jawabnya, makanya saya juga stop untuk nanyakeun yang gini gini, hihihi, masih banyak pertanyaan lain 😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. pertanyaan kek nomer rekeningmu brp?pgn transfer ni itu jah lbh nyenengin y mba ahhahaah

      Delete
  17. Iya ya, org kl nanya kadang cuma basa basi, tdk sadar sdh bikin kita sedih

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu mb makanya memposisikan diri spy memahami bhw apa yg kita sampaikan itu jgn sampaikan membuat luka *tsaaah 😁😂

      Delete
  18. Kalo aku kebobolan va, bayangin aja anak yg paling gede baru 4 bulan aku udah mengandung lagi anak ke 2, stress bukan main, kalo ngga siap memang mental agak keganggu juga, sering marah2 ngga jelas sama yg udah pasti mah capeee... tapi ko ya sekarang berasa lega juga anak udah pada gede malahan abis anak kedua nambah anak ke 3 hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulilah untung dirimu seterong Fit 👌👏🏻 dan semuanya pasti jalan paling baik y fit 😘😘

      Delete
  19. Sebagai orang yang berbudi pekerti luhur mengamalkan pancasila dan memegang teguh UUD 45 *CATET* :D aku sih selalu berusaha enggak nyinyir sama orang lain.. Keep smile dan go ahead ya, Mbakkk... :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. yeay satu lagi mba menjunjung dasa darma pramuka maka dari itu stop nyinyiers hahaha yeay go ahead 👌😂

      Delete
  20. Aku klo ditanya kapan nambah anak,,, lha baru aja setahun lalu #plak kemana ajaaaa😹
    Kepo sama care mah beda kan ya, kadang keterusan gitu diaaa 😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya terus terus aja begitu sampe lunas cicilan 😂😂

      Delete
  21. Ingat dulu anak pertama dan kedua jarak jauh karena kuatir mau nambah anak hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba Naqi aku pun masih blm siap untuk saat ini :)

      Delete
  22. akupun ini maju mundur mau nambah anak, banyak yang harus dipikirkan dulu

    ReplyDelete
  23. Masih takut nambah momongan, yang ngasuhnya ini yang jadi pertimbangannya, kasihan kalau sampai terlalu merepotkan pihak lain yah emang sih sekarang jasa baby sister banyak tapi nggak tega kalau harus selalu begitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sepakat mba Maya makanya perlu pertimbangan matang :)

      Delete
  24. Kalau aku sih yes, bapaknya belum sanggup nambah anak lagi. Sebenernya aku juga pengen satu aja biar diajak travelingnya enak, klo nambah adek lagi nanti biaya tiket mahal wkkwk, tp tergantung gusti Allah aja bagaimana hidup saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk betul mba tergantung gusti Alloh saja :) namun tdk lepas kita usaha

      Delete
  25. Aku malah pengennya punya anak 4 mbak, apa daya nikahku udah ketuwiran dan berakibat usia 40 gini anakku masih cilik2 dan akhirnya cuma poll sampe 2, ga mungkin nambah lagi huhuhuhu *lhah dia malah tjurtjol?

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulilah 2 juga sudah cukup membahagiakan y mba aku juga pengennya tiga tapi masih bnyk yg aku fikirkan :)

      Delete
  26. maksimal 4 anak aja mbak udah cukup heehee

    ReplyDelete
  27. Aku pengennya nambah, tapi kayaknya suamiku trauma liat aku pas lahiran secara normal.. / btw aku nih yg sering jd korban pertanyaan kapan nambah anak...haizzz pengen lempar wajan deh wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk sok atuh nti beli lagi wajannya :p

      Delete
  28. Betul sekali bunda. Terkadang kita udah kepengen hamil tpi tetep Allah juga yg meng Acc. Klo saya program hamil lagi 2 tahun lagi. Doain ya moga lancar n terwujud 😃

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin semoga lancar y mba :) makasi uda mampir

      Delete
  29. setujuuu sama opini nya teh bella.. semua pasti sudah rencana dari Allah, mending kita ber empati bukan memojokan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyes mba :) makasi uda mpir duh jd malu teteh hahaa

      Delete
  30. wah banyak minion di sini. Aku dan suami sepakat menambah anak saat anak pertama berusia 5 tahun. Alhamdulillah done. Sekarang pingin nambah anak lagi, masih banyak diskusinya. Hehhee, banyak pertimbangan. Salah satunya adalah usia dan kesiapan dari segi apapun

    ReplyDelete
  31. Saya kalo lg bad mood, sensitif ketika ditanya tambah anak lagi soalny wkt lahiran anak ke2 merasa depresi. Dua anak aja merasa ga maksimal medidiknya

    ReplyDelete
  32. Mau nambah anak atau nggak memang perlu pertimbangan khusus. Kalau aku sih udah pasti no buat nambah anak. Hihih

    ReplyDelete
  33. Yeuh, Teteh Bella, cipika cipiki dulu kitah. *emmuah*

    Sama bangeeet dengan yang aku alami ini, Teh. Sering ditanya kapan nambah anak, huhu, udah kayak makan lontong sayur aja ditanya2 mo nambah. Agak risih sih, sebenrnya. Soalnya menurutku itu mah privasi, ya, kurang pantes ditanya2. Nyuruh nambah juga tuh kayak yang terdengar seperti, "Anuan gih, sama suamimu!" Hadduuh, meuni isin... Hihihi...

    Selain itu, tiap orang kan pastinya punya alasan, yaa, yang dia nggak mau orang lain tahu. Soal ntar keburu tua ya siapa yang nggak tahu, namanya umur mah maju terus nggak pernah mundur. Tapi anak kan, urusan Allah, yah... Kita nggak bisa ngatur2. Allah paling tau kondisi kita. Alasannya kurang lebih sama dengan Teteh Bella. Biarlah mau dibilang apa juga. Allah lebih tau. *curhat*

    ReplyDelete
    Replies
    1. cipika cipiki balik 😁 gelar tenda dlu baca komen penulis beken hahaha

      Delete
  34. turut merasakan pilu 30 jam induksi 3 botol aduh mba
    aku juga masih horor soal memiliki momongan, padahal ya masih lajang ini
    hahaha.

    Kadang orang memang nggak ngerti posisi kita
    sering banget ditanya juga, "Kapan nikah?" Kapan nyusul? bla bla
    ah sudahlah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu pointnya y mba pertanyaan kapan bikin senewen klo lg ga mood jawabnya hahaha

      Delete
  35. Ketika anak-anak sudah mulai besar, sering pula ditanya buat nambah anak. Kadang memang ada keinginan itu. Tapi ingat usia, dsb. Kalau hamil ambruk. Anak2 sudah nggak balita lagi, rasanya saya sudah mulai enteng melakukan ini itu.

    ReplyDelete
  36. Whahaha... Kelilipan wajan, boleh tuh kalau stok sabar udah tinggal debu2. Syuna belom 1 taon dulu juga adaaaa aja yg nyuruh buat bikin adeknya, dikira kaya bikin telor ceplok gitu kali ya, bujangan sih yg nyuruh, saya jadi kzl kan. Wkwkwkwk

    ReplyDelete
  37. Wahhh baru baca nih kolaborasi mamak mamak syantiiikkkk 😍😍😍

    ReplyDelete
  38. Ntar udahan keluar adeknya yg kedua, ditanyain lagi kapan nambah yg ketiga? begituu seterusnya..*ngalamin sendiri sampe punya 3 anak :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. begitu seterusnya y mb sampe cicilan lunas :p

      Delete
  39. hahahaha... aku juga pernah kena ini.. usia.anaknya berapa.2 tahun lebih....
    gak dinyana.langsung bilang... 'udah bisa tambah adik tuh..

    aku nya yg krik..krik..???!!!! apose ni orang..wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk nyanyi aja mba apose kokondao ya rabe sorendoreri :D

      Delete
  40. Asyikk saya termasuk yg warbiasa berarti ya mba.. Tanpa ART engan 3 kiddo. #Kipas2... Hehee..

    Aniwei bener banget mba, untuk nambah yg terpenting itu kesiapan ortu dan anak,Yg namanya siap ya berarti banyak ya rententannya termasuk finansial.. :-)

    Asyik tema minionnya... -)

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulilah mb IRa memang warbiyasah :) makasi uda mampir mba

      Delete
  41. He,,,he,,he,,, dikasih adik mbak saja mbak mumpung masih memungkinkan jiwa dan raga.. :) jarak ideak tuh mbak...repot di awal tetapi senang dan bahagia ketika mereka sudah besar-besar.....believe it... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba tp aku aku belum siap kembali hehehe

      Delete
  42. huuuu butuh kipas, butuh kipas.
    gak kapan lulus, kapan nikah, kapan punya anak, kapan nambah anak, panjanggggg banget ya sodaranya kapan ini. Terus kalau suami ditanya, kapan istri lagi. Haduuuh
    .
    .
    *Terus diriku kapan kolaborasi begini? kapan-kapan ada yang mau**

    ReplyDelete
  43. Saya nggak pernah lho nanya2 perempuan kapan hamil, kapan nambah anak lagi, lagi, dan lagi sampe 3 lusin. Rahim dia urusan dia. Mau dia isi berapa calon bayi kek, nggak ada urusan ama gua, haha... Iya tentunya tiap parents dan calon parents pun punya pertimbangan masalah anak. Mau punya anak berapa, jeda berapa lama, atau cuma 1 aja. Tergantung kondisi masing2.

    ReplyDelete
  44. saya pun masih mikir mikir lagi mau nambah anak
    Memang kadang suka "panas" kalo ditanya orang-orang, atau liat foto foto lucu bayi di Instagram..
    Tapi saya tidak mau menambah anak hanya karena "panas" sering ditanya orang, tapi saya ingin menambah anak karena saya memang betul betul ingin dan sanggup lahir batin

    ReplyDelete
  45. Kalo saya udah dari tahun kemarin pingiiiin banget nambah anak tapi suami belum setuju. Tapi beberapa faktor diatas emang harus dipertimbangkan sebelum menambah anak lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasi uda mampir mba semoga bisa terwujud keinginananya

      Delete
  46. Lagi maju mundur haha, antara pengen, dan gimana ntar ngasuhnya, dua anak cukup deeh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. lalu akhirnya ikutin pemerintah y mba hahaha

      Delete
  47. Kesiapan mental dan finansial bagiku penting huhuuh... Kalo kita nggak siap, kasihan anaknya, pun dengan finansial, nggak mungkin kan ngutang hiks

    ReplyDelete
  48. kalo ada yang tanya masalah ini biasanya saya senyumin ajaa Mbaa, tapi sebenarnya udah pengen juga sih nambah anak tapi suami belum mau, katanya pas anak pertama kami masuk sd dulu baru dikasih adek..

    ReplyDelete
    Replies
    1. tergantung keputusan masing2 y mba Ira :)

      Delete
  49. Biasanya sih didiskusikan ya antara suami isteri, dengan berbagai pertimbangan

    ReplyDelete
  50. don't for get to communication with your childern, I think discuss with her childern is so important:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. of course mba agree with you :) thx u

      Delete
  51. Saya juga rencananya nambahnya nanti di usia anak saya 3 atau 4 th. Saya juga sama kaya mba, masih inget jelas detik2 saat mau melahirkan, gimana perjuangannya, nahan sakitnya, rada ketika dijahit (ngga sengaja angkat pantat soale) . Uuuh mantap mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba makanya tak semudah bertanya kapan nambah lagi hahaha lgsg senat senut dah

      Delete
  52. Baru tadi nongkrong bareng tetangga eh dah dibilangin tambah satu lagi cewek mbak, padahal krucilku dah dua. Pengen sih nambah tapi yaaaa, kebanyakan mikir. Belum siap repot lagi. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe kalau anaknya cewe semua pertanyaannya adalah kapan nambah cowo, kalau cowo semua kapan ada cewe begitu seterusnya y mba hahahha

      Delete
  53. Aku mau punya anak lagi teteh bellaaaa.. tapi sm suami bukan sm babang hamish, hahaha. *ditakol suami*

    ReplyDelete
    Replies
    1. emmm nganu mba Ucul babang Hamish uda full booked :D

      Delete
  54. Perkara nambah anAk, banyak hal yg harus dipikirkAn lg....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyes banyak pertimbangannya tapi semuanya kembali ke masing2 aja :)

      Delete
  55. Aku suka ditanyain temen2,"Mbak Nurul kok ga nambah lagi? Kan baru 2?" wkwkwkwk... AKu bilang 2 aja cukup pas cewek n cowok. Temen2ku rata2 anaknya 3 loh, malah ada pula yang ga ber-KB wiiihh... Aku mjah yg penting berkualitas aja lah aamiin.

    ReplyDelete

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design