Serius Si Kutu Loncat Jadi Blacklist HRD?

pendapat HRD tentang kutu loncat, benarkah Kutu loncat tidak disukai?, review buku Jane si Kutu Loncat

Serius Si Kutu Loncat Jadi Blacklist HRD?

Temans, pernah dengar istilah "Kutu Loncat"?eits ini bukan si kutu kecil yang doyan nyedot darah di kepala dan mengakibatkan gatal-gatal yah.

Jadi, kutu loncat itu adalah istilah buat seseorang yang tidak bertahan lama kalau kerja. Misalnya nih baru aja 3 bulan eh dia udah resign dan pindah ke tempat lain dengan jabatan yang bisa saja melebihi dari jabatan sebelumnya atau sama saja.

Kira-kira seperti itu gambarannya?nah kali ini saya mau ulas benaran ga sih kalau si kutu loncat selalu diblacklist sama HRD?

Menurut temans gimana?

Generasi Y Termasuk Golongan Kutu Loncat


Cung sapa yang masuk kategori Y?saya sendiri masuk generasi Y dan saya pernah melewati masa kerja cuman 8 bulan.

Alasannya BOSAN ga ada tantangan sama sekali. Tapi dari kacamata saya pribadi 8 bulan sih termasuk lumayan dan itu terjadi sekali doang selebihnya saya baru pindah 2 kantor saja.

Kebanyakan alasan mengapa generasi Y itu kutu loncat hampir sama dengan saya loh yakni bosan. Yang pernah saya baca juga nih generasi Y itu kurang loyal dalam masalah pekerjaan karena mereka si generasi Y suka sekali tantangan.

Jadi, coba deh temans mulai mikirin selama ini termasuk kutu loncat atau kutu kupret bukan?

pendapat HRD tentang kutu loncat, benarkah Kutu loncat tidak disukai?, review buku Jane si Kutu Loncat



Benarkah Si Kutu Loncat Itu Tipe Tidak Loyal?


Jujur kalau dari sisi saya sebagai HRD yang ngurusin perekrutan karyawan, dengan berat hati saya bilang YES banget ga loyal, kelian ga setia TAU!hahaha

Apa ga mikirin? bagaimana effort saya waktu mengetes kalian dan baru saja gabung lalu mengundurkan diri dengan ciba-ciba.

Fulfillment recruitment as always masalah kalau ada karyawan kutu loncat, camkan itu kisanak!LOL


Memang sih agak julid juga kalau saya langsung melabelkan rang orang kutu loncat sebagai karyawan tydack loyal. 

Tentunya ada berbagai motif yang melatarbelakangi mereka-mereka memilih jalan sebagai kutu loncat. Pilihan yang menurut saya bagus sih dibanding jadi kutu rambut atau kutu buku atau kutu kupret :D *krik--krik--kriuk 

Tapi beneran loh, banyak user di perusahaan yang masih menganggap karyawan loyal itu adalah karyawan yang masa kerjanya lama. Agak sedih juga peluang kerjaan dilirik dengan masa kerja. 

Padahal belum tentu juga nih si kutu loncat itu tidak kompeten sehingga masa kerjanya cenderung sebentar banget. 

Bisa jadi karena seperti yang saya sampaikan sebagai generasi Y yang suka akan tantangan barangkali ada rutinitas yang bikin kutu loncat itu merasa ya elah kerjaannya cuman gini doang sementara si kutu loncat butuh yang memompa adrenalin hahaha.

Dan itu saya banget diawal memasuki dunia kerja ini.

Review Buku Jane Si Kutu Loncat




Blurb : Jane Shakuntala namanya, dan siapa pun yang membaca CV-nya akan mencapai satu kesimpulan yang sama, dia seorang kutu loncat. Tapi dia bukan kutu loncat biasa. Jane melompat sana-sini demi menemukan lingkungan kerja yang dianggapnya sempurna. Chira, sahabatnya menanggaoi hal ini dengan skeptis. Apalagi ketika Jane melamar jadi resepsionis di hotel yang marcomm-nya dikenal killer.
Ini yang dihadapi Jane di tempat barunya: rekan kerja yang tidak becus, atasan resek, pesta yang heboh dan seorang dari masa lalu yang mendadak muncul. Sanggupkan Jane bertahan, atau apakah dia akan menjadi kutu loncat abadi?

Well, ngomongin si kutu loncat ini saya jadi keingetan juga alasannya seorang Jane yang memilih bekerja hanya sebentar-bentar. 

Adalah buku Jane Si Kutu Loncat, dari sisi judul menarik banget buat saya untuk cepat-cepat menyelesaikan secara gitu saya ini adalah penganut kepo kronis denger kata kutu loncat karena nyangkut sama kerjaan saya yang suka ((sortir)) karaywan masuk. 

Dari sisi cerita sebenarnya temanya menarik mengangkat sisi kutu loncat itu ternyata tidak seburuk yang sering difikirkan. Seperti Jane ini, diceritakan sebagai perempuan cerdas yang sedang menemukan dimana sih lingkungan kerja sempurna?

Dari sekian bab yang ada dalam buku ini, bab paling berkesan bagi saya tentu saja bab pembukaan dimana ada negosiasi antara Jane dengan atasannya. 

Bukan hal yang tidak mungkin, ketika ada karyawan baru lalu tiada hujan dan angin mendatangi atasan kemudian menyampaikan keinginan resignnya.

Hanya ada dua (2) kemungkinan terjadi yakni :


1. Atasan menghalangi niatan resign, biasanya nih karyawan akan ditanya dulu kenapa resign?kalau atasan sudah cocok maka tidaklah mungkin terjadi opsi Naik Gaji atau Naik Jabatan?

2. Atasan menerima keputusan karyawan, bisa jadi karena kemampuan karyawannya tidak sesuai ekspektasi atau memang sedari awal tidak suka juga nerima LOL

Saya sendiri mengalami ada disituasi yang pertama. Atasan saya bersikukuh mempertahankan apadaya saya sudah tak mau lagi yes ini sikap. Pernah saya ulas tentang hal ini dimana saya lebih memilih keluar.





Nah kira-kiran untuk kasus Jane sendiri gimana?menurut temans jawaban atasannya apa?penasaran ga?saya kasih tahu apa mau baca sendiri? >> males banget ini yak :D

Lalu bagaimana dengan bab selanjutnya?nah ini dia yang bikin saya kecewa (mohon maaf ya penulis). 

Jadi benang merahnya malah kisah hidup yang dominasinya adalah percintaan, eleuh-eleuh nyak padahal saya udah nunggu-nunggu konflik yang akan muncul setelah Jane resign lalu memilih jadi resepsionis hotel. 

Kebayang saya tuh sosok Jane bakalan jadi biang gosip karena keputusan buat pindah-pindah kerja tapi ternyata tidak seperti yang saya harapkan.

So, cerita dari tengah ke belakang dalam buku ini jadi kehilanga rasa untuk tema kutu loncat ini. 

Namun tetap saya membaca secara keseluruhan loh, meski kecewa dengan alur ceritanya namun saya suka dengan pesan dan quote yang ada mewarnai setiap bab-nya.

Beberapa quote yang saya ingat diantaranya sebagai berikut :

* Setiap masuk ke tempat baru, ajukan pertanyaan pada diri : Inikah yang aku cari?* Setiap tindakan pasti memiliki konsekuensi. Siap berbuat, bersiaplah menerima akibat* Kalau tidak dihadapi, apapun dari masa lalu akan berpotensi menyakiti 
Dan pesan yang bisa temans ambil dari buku ini adalah Tempat Kerja Yang Sempurna Itu Tidak Ada hal 203.

Setuju dengan apa yang disampaikan Jane, kadang nih tempat kerjanya enak, gajinya oke eh atasannya dah kayak Stupid Boss, ketemu lagi kantor kece, rekan kerja ciamik eh gajinya cukup makan doang dan masih banyak lagi fenominil yang muncul. 

Overall sih buku ini cukup menghibur saja meski yang sudah saya sampaikan fokus temanya kurang digali. Saya kasih bintang 3 saja deh cukup mewakili.


pendapat HRD tentang kutu loncat, benarkah Kutu loncat tidak disukai?, review buku Jane si Kutu Loncat


Judul Buku : Jane Si Kutu Loncat
Penulis        : Primadonna Angela
Penerbit      : Gramedia
ISBN          : 978-602-03-2409-8
Cetakan Pertama, 2015
312 Halaman

***

Problematika kutu loncat ini dalam dunia kerja kerap terjadi, nah pesan saya sih buat temans yang baca tulisan ini dan memilih jadi karyawan,  ga ada rugi juga jadi karyawan loyal loh apalagi macam mamak-mamak beranak seperti saya. 

Udah susah juga cari yang lain, kebanyakan info loker lebih tertarik dengan status SINGLE dan usianya masih imut-imut. Kebayang gimana ga loyalnya saya di kantor sekarang wkwkwk. Info lokernya abis sadis banget.

Demikian ah sharing kali ini, udah lama juga ga review buku karena kesibukan ningkatin page view jadi hobi yang satu ini tenggelam wkwkwk...PV oh PV

Semoga bisa bermanfaat yes!

Ada yang mau sharing juga seputar kutu loncat?yuk kita saling share.





68 komentar

Avatar
Wisnu Tri Senin, 11 Februari, 2019

Yah, selisih satu bulan sama saya mbak. Saya dulu bertahan di kantor pertama itu 9 bulan. Dan penyebabnya, yah....bisa di tebak sendiri lah, apa? Hehe. Kalau dari sisi Mbak Herva sebagai orang HRD sendiri, karyawan loyal itu biasanya betah kerja di tempat yang sama berapa lama? Misal masih dalam hitungan bulan, seperti saya, apakah bisa langsung di cap enggak loyal,mbak?:(

Ini novel to? Tak kira buku tentang dunia HRD, begitu. Hehe

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

kalau freshgraduated sih ga masalah yah tapi klo udah tuwir dan di CV-nya penuh riwayat pindah2 duh aku sih males kang wkwkwkwk

ini novel judulnya apik sayang ga bahas judulnya lebih tema romancenha :p

Reply Delete
Avatar
Niken Nawang Sari Senin, 11 Februari, 2019

Aduh aku juga dulu termasuk kutu loncat di kerjaan deh mbak 😂 soalnya kalau habis 3 bulanan ngerasa bosen ga ada tantangan ini itu. Sepertinya aku harus baca buku Jane si Kutu Loncat ini deh biar ga jadi kutu loncat 😆

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

tapi hati2 bukunya ga bahas banyak si kutu loncat mba, seperti yang aku tulis di atas hehehe

Reply Delete
Avatar
Nanik Nara Senin, 11 Februari, 2019

Saya sudah 13 tahun nggak pindah kerja mbak. Tetap setia
*PNS nggak bisa pindah seenaknya hehehe...

Sudah banyak mengalami suka duka disini. Kadang malas banget mau berangkat ke kantor, kadang semangat sekali. Tentu ada pemicunya kenapa jadi malas atau bersemangat.

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

PNS sih wes impian segala usia mbaeee apalagi yang bikingalau ;D

Reply Delete
Avatar
Gifta Alvina Senin, 11 Februari, 2019

Aku pernah cuma bertahan kerja 7 bulan, resign karena merasa ngga berkembang dan ditarik perusahaan lama.

But anyway, kalo bukunya didominasi percintaan kenapa judulnya kutu loncat ya? Apa Jane juga kutu loncat masalah percintaan?

Saya udah lama ngga baca buku bahasa Indonesia, takut kecewa sama plotnya. Jadinya biasanya baca penulis favorit aja kayak dee lestari atau adhitya mulya. Semangat terus review bukunya yaa.

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

justru sebaliknya masalah percintaannya ga kutu loncat wkwkwkwk

Reply Delete
Avatar
Ria Rochma Senin, 11 Februari, 2019

Suamiku kutu loncat selama 5 tahun, lho mbak. Tapi, malah kerjaan yg skrg betah bgt. Karena... gajinya mememuaskan. Alhamdulillah.

Dan bener deh kata mbak,
Ada kepuasan yg belum terpenuhi dr si kutu loncat. Termasuk pada diri suamiku.

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

alhamdulilah semoga ga pindah2 cape juga liatnya wkwkwk

Reply Delete
Avatar
Diah Kusumastuti Senin, 11 Februari, 2019

Hihihi.. fokusnya beda sama ekspektasi ya, Mbakkk.. judulnya gitu, sih.. ternyata banyak kisah percintaannya, ya.
Btw aku baca review mb Herva ini aja deh. Udah nangkep cerita dan pesannnya 😄
*sokteu

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

wkwkwk sudah kebaca yes alurnya :p

Reply Delete
Avatar
Arsen Story Senin, 11 Februari, 2019

Alibinya di 'cari pengalaman' tapi ternyata gak nyaman dg situasinya. Kadang karena dapat tawaran dari perusahaan kompetitor. Itu sih alasan kutu loncat setau saya. Soalnya itu saya (dulu). Hehe

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

nah itu dia dibajak sama perusahaan lain wkwkwkk

Reply Delete
Avatar
Kanianingsih Senin, 11 Februari, 2019

bener banget, tempat yang sempurna untuk bekerja itu tidak ada. 2 kali pindah kerja ada aja nggak enaknya. Akhirnya setelah nikah ngga kerja fokus ke keluarga dan ngeblog aja..ngeblog juga kadang ada ngga enaknya misal kalau dapat kerjaan yang lama dibayarnya wkwkwk..tapi karena cinta, selalu kembali ngeblog

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

wkwkwk yang sempurna cuman lagunya Gitgut

Reply Delete
Avatar
Jhon simpel Senin, 11 Februari, 2019

Saya kurang paham nih sa kutu loncat, persepsi nya kemana dan bagai mana

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

kang baca dulu tulisannya saya sampe jembrengin arti kutu loncatnya sendiri pengen krai dah baca komennya :D

Reply Delete
Avatar
Lisdha Senin, 11 Februari, 2019

jadi pengen baca meski saya belum pernah ngalami jadi kutu loncat hahaha. secara dulu lima tahun kerja di tempat yg sama (tergolong setia berarti yaa), terus loncat sekali jd emak2 rumah tangga.

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

mayan 5 tahun sih mba loyal :p

Reply Delete
Avatar
elisabeth murni Senin, 11 Februari, 2019

Duh, saya termasuk di kutu loncat nggak ya? Sebelum menjadi freelancer seperti sekarang dulu sempat pindah-pindah kantor, tapi mesti minimal kerja satu tahun kok hehehe.

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

lumayan 1 tahun sih mba ada loh yg baru sebulan resign :(

Reply Delete
Avatar
Yessi Greena Senin, 11 Februari, 2019

menurutku kondisi sebuah perusahaan juga sangat terpengaruh terhadap terciptanya kutu kutu loncat. kalau kondisi perusahaan sangat nyaman aku rasa orang juga berpikir untuk resign.
makanya ada baiknya sebelum memutuskan untuk bekerja di suatu tempat, kita paling tidak tahu dikitlah tentang kondisi perusaan tersebut. jadi tidak ada penyesalan lalu resign :)

Reply Delete
Avatar
Travel Blog Evi Indrawanto Senin, 11 Februari, 2019

Melelahkan banget bagi HRD menemukan kutu loncat ya Mbak. Effort yang disisihkan untuknya saat hendak diterima bekerja pasti gak sedikit. Jalan keluarnya apa gak bisa dibikin surat kontrak aja gitu Mbak? Kalau ia keluar belum genap satu tahun akan kena denda?

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

pernah ada penalty sayangnya kalau mau keluar ya keluar gpp mereka bayar loh mba kwkwkwk

Reply Delete
Avatar
Erin Herlina Senin, 11 Februari, 2019

Aku malah tipe setia mba. sudah 4 tahun di tempat kerja sekarang. Pengin resign si, cari suasana yang berbeda, tapi belum menemukan orang yang cocok buat pengganti aku. Hehe... Eh, padahal mah itu urusan HRD ya. wkwkk

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

semoga betah aja mba hahhaa

Reply Delete
Avatar
Lucky Caesar Senin, 11 Februari, 2019

Makasiih banyaak mbak belll sharingnyaaa, tp sepakat juga sih mbak gampang bosanan juga ndak baik, kan artinya belum bsa menemukan alasan untuk tinggal lebih lama. nggak sesuai passion mungkin? jd yaa bekerja sesuai passion bsa jd alasan stay dalam jangka waktu lama hehehe

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

iya begitulah mba Lucy hhahaa

Reply Delete
Avatar
Suciarti Wahyuningtyas (Chichie) Senin, 11 Februari, 2019

Aku punya nih temen yang emang demen banget pindah kerja. Alasannya tuh bosanlah, gak sesuai dengan passion, malas bangun pagi dll. Tapi menurutku itu hanyalah 1001 alasan saja, karena emang kalau dilihat anaknya pun suka males-malesan.

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

wkwkwk siram aer mba kasihan gitu HRD

Reply Delete
Avatar
Lina Sophy Senin, 11 Februari, 2019

Ahahaha saya banget nih generasi Y, terakhir saya kerja masuk perbankan di BPR lokal siy cuma 9 hari tapi karena memang masalahnya agak rumit buat diceritakan. Yang pasti saya orangnya nggak suka kerja dalam tekanan kali yaaa

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

iya semuanya sama mba paling ga suka kerja di bawah tekanan kecuali butuh banget

Reply Delete
Avatar
Dian Restu Agustina Senin, 11 Februari, 2019

Kayaknya kalau yang nulis backgroundnya HRD bakal lebih bagus karena bakal ada konflik menarik.
Jadi bukan masalah percintaan yang jadi benang merahnya

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

wah semoga kubisa tulis buku bismillah

Reply Delete
Avatar
Dewi Rieka Senin, 11 Februari, 2019

Lebih dominan kisah cintanya ya daripada cerita kutu loncatnya..padahal menarik buat digali lagi tuh temanya..

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

iya betul mba sayang banget :p

Reply Delete
Avatar
Maya Rumi Senin, 11 Februari, 2019

kalau masih fresh graduate atau usia masih muda, setahun cukuplah di satu kantor kalau gak cocok, jadi bisa cari yang baru yang lebih baik lagi, tapi kalau udah berumur apalagi status menikah, hmmmm cari kantor yang sudah mo terima aja susahhh minta ampun, hihihihi

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

iya bener mba mAy apalagi mamak2 macam aku begini :D

Reply Delete
Avatar
lendyagasshi Senin, 11 Februari, 2019

Aku jadi ingat, jaman PKL dulu punya geng namanya Genk Kutu Kupret.
Karena saking kupretnya kamiih...

Hobinya makan dan main mulu.
Giliran ditanyain materi kuliah, langsung diam seribu bahasa.

Tapi karena ini temanya kutu loncat dan aku termasuk generasi Y...aku pernah juga ngerasain mau resign. Tapi gak berani nglepas kerjaan yang lama.
Jadi cuti lah yaa...dengan alasan "Ada urusan keluarga"

Padahal maah...sesi wawancara.
Wkwkkw....diingat-ingat, aku ini cemen banget nyalinya.

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

wkwkwkk genk kutu kupret teh ah bodor

Reply Delete
Avatar
Yurmawita Senin, 11 Februari, 2019

Semoga anak anak kita tak termasuk generasi kutu loncat ya, haha bisa bisa gak bisa loyal di tempat kerja nya nanti

Reply Delete
Avatar
Diar Ronayu Senin, 11 Februari, 2019

Sebenarnya wajar sih ya mbak kalo seorang karyawan 'loncat' ke perusahaan lain demi gaji yang lebih besar dan kesempatan yang lebih baik. Tapi kalo kebanyakan loncat2 emang jd kelihatan gak bisa nahan diri si karyawan itu, hihi.. Dari perusahaannya sendiri untuk menghindari karyawan yg suka loncat2 mungkin bisa dibuat semacam kuesioner tingkat kepuasan karyawan terhadap perusahaan gitu mbak, apa harapannya, fasilitas apa yg kurang.. supaya karyawan betah dan ngerasa homey di kantor ^^V

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

iya mba makanya suka puyeng klo ada yang resign wkwk

Reply Delete
Avatar
Hani Senin, 11 Februari, 2019

Kalo 1 tahun lebih, hampir 2 tahun. Terus loncat ke bidang yang beda banget. Termasuk kutu loncat gak mba? 🙈

Reply Delete
Avatar
April Hamsa Selasa, 12 Februari, 2019

Eh ternyata mau ngenalin buku to hehee.
Btw kalau didunia kerjaku dulu kyk programmer gtu2 emang banyak yg kontrak cuma milih 3-6 bulan lalu keluar, lalu masuk lagi, itu udah biasa, lha bosnya jg nyariin terus.
Kalau teman suamiku malah abis resign, lama di luar, balik2 ke kantor msh diterima, trus gak sampai 3 bulan dah cao lagi haha. Tapi krn orgnya emang dibutuhkan ya agak2 diberatin. Jd emang kalau jd karyawan jdlah yg luar biaa kali ya biar ditangisin bos wkwkwk

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

iya ada juga yg begitu mb April yg kontrak by project klo bukan project kan sebel :p

Reply Delete
Avatar
Larasatinesa Selasa, 12 Februari, 2019

Eleuh ceu Jane, cari kerja teh susah jamam sekarang meni hobi jadi kutu loncat hahaha.
Btw aku ada temen yang entah bisa disebut kutu loncat / nggak teh, dia kerja bentar2 tapi berujung dipecat dan anehnya setelah dipecat selalu dapat kerjaannya cepet. Udah pindah dari agency A ke B ke C, setahun dia udh 3x pindah kerjaan. Tapi dia fine-fine aja dan nggak ngerasa ada yang salah lho 😂

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

mungkin udah bakatul ceu Lilis :D

Reply Delete
Avatar
Nurul Fitri Fatkhani Selasa, 12 Februari, 2019

Sering juga nemuin kisah kutu loncat ini. Sebagai pihak perusahaan pastinya sebel banget menghadapi karyawan seperti itu ya...
Makanya saya berusaha bertahan minimal setahun, baru pindah. Cari tempat kerja yang nyaman, bagi saya udah cukup. Kalau lingkungan atau teman di kantornya kurang nyaman, memang gak betahin

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

iya sebel klo baru bentar lgsg resign :D

Reply Delete
Avatar
Ida Raihan Selasa, 12 Februari, 2019

Sering sih nemuin type kutu loncat gitu.

Saya sendiri juga pernah ngalamin dalam karena alasan tertentu saya terpaksa keluar saat baru 2 bulan kerja. Setelah nemu yang pas ya lumayan lama.

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

iya klo udah nemu yang enak pasti cocok dan betah

Reply Delete
Avatar
Perempuan November Rabu, 13 Februari, 2019

dulu waktu masih jadi wartawan majalan traveling sering liputan ke hotel dan sering banget nemuin kutu loncat begini. bulan kemarin ke hotel A dia PR nya, eh bulan depannya ke hotel B ketemunya dia lagi. sering banget nemuin hal seperti itu :)

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

semprot aja mba kutu emang ganggu wkwkwkk

Reply Delete
Avatar
Nur Ainhy Kamis, 14 Februari, 2019

Wkwkwkw aku tersungging kayaknya, cos rada suka jadi kutu loncat, paling lama bertahan kerja itu 7 bulan. Sbnrnya bukan karena gak loyal yah, kadang lingkungan jg krjaannya yg lama kelamaan gk sesuai dgn kemampuan hihi

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

iya kadang lingkungan ga asik bikin kerja jadi monoton

Reply Delete
Avatar
Fanny F Nila Jumat, 15 Februari, 2019

aku ga tau apa suamiku termasuk kutu loncat ato ga. kuta berdua itu msuknya sama dulu. sama2 di hsbc, di dept yg sama pula. tp krn kmudian nikah, dia mutusin utk pindah, setelah 3 thn di hsbc. trus di perusahaan kedua karirnya naik, tp cm 2 thn pindah lg krn direkrut balik ama hsbc wkwkwkwkwk. cm bertahan 2.5 thn, skr pindah lg k bank lain. nah kmrn itu baru 3 bulan, eh ex bos nya di bank tetangga pgn ngebajak dia dhn iming2 gaji lbh tinggi. tapi aku larang sih mba. krn di perusahaan skr blm lama, baru 4 bulan. aku memang pgn suami pindah lg, dgn gaji dan posisi lbh tinggi, tp ga juga dgn cara terlalu sebentar. aku pgn dia nunjukin prestasi dulu, mungkin 2-3 thn, lalu pindah lg. jujurnya pak suami memang lbh aktif, lbh pinter dan lbh ambisius drpd aku. makanya karir kitavyg td jya sama, skr di 4x lipat lbh tinggi dr aku hahahaha. itu krn dia pindah2 dan dibajak terus . ga ngerti deh, apa itu bisa disebut kutu loncat :)

cm aku udh putusin, suami bakal aku izinin pindah sekali lg nanti. setelah itu, aku pgn dia stay sampe pensiun. krn kekurangan dr pindah2, uang pensiunnya jd ga sbnyak yg loyal wkwkwkwk.. aku sendiri uang pensiun dr hsbc dan jamsostek nya udh lbh banyak dr suami secara aku bertahan 12 thn di hsbc :D.

positif dan negatifnya ttp ada sih yaa :). aku mungkin krn tipe ga suka tantangan makanya bisa tahan di perusahaan skr. ga pgn pindah. smntara suamikan memang pencari nafkah. kalo dia stuck di 1 perusahaan dr awal, aku yakin gajinya masih sama kayak aku :D

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Jumat, 22 Februari, 2019

wah mantab banget suaminya mb Fan berarti dia yang jadi key person tuh sampe terus dicari hahaha

Reply Delete
Avatar
imelda Jumat, 22 Februari, 2019

Termasuk kutu loncat gak ya? Di perusahaan yg sekarang aku udah 13 thn, dengan alasan yg sama dengan Teteh Bella: info loker sekarang sadis karena lebih milih yg imut dan single hihihihi...enggak ding, alesan utamanya karena di sini udah enak, comfort zone, deket pula dari rumah. Sebelum di sini, kerja di perusahaan lain cuma betah 2 taunan

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Senin, 25 Februari, 2019

wah mba lama juga uda 13 tahun ini loyal banget deh

Reply Delete
Avatar
Prima G Chandra Sabtu, 09 Maret, 2019

Menurut saya sih sah-sah aja jadi kutu loncat selama loncatnya ke tempat yang lebih baik atau dari sisi karir, lebih oke.

Turn over pasti ada, justru karena itu lah bagian rekrutmen 'punya kerjaan' 😁

Memang nyari kutu baru nggak mudah, tapi nyimpen kutu lama-lama juga bisa-bisa malah bikin penyakit lho

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Rabu, 26 Juni, 2019

hahaha thx sharingnya :)

Reply Delete
Avatar
Reyne Raea (Rey) Jumat, 29 Maret, 2019

Saya dulu pas masuk di sebuah perusahaan biasanya selalu berniat sebagai kutu loncat, hanya sebagai batu loncatan.
Eh nyatanya pas udah masuk, ternyata batunya ada lemnya, kagak bisa loncat, gak tega ninggalin bosnya yang udah berharap banyak di saya hahaha

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Rabu, 26 Juni, 2019

wkwkwkwk ga bisa keluar yah

Reply Delete