Search

Serius Si Kutu Loncat Jadi Blacklist HRD?

Temans, pernah dengar istilah "Kutu Loncat"? eits ini bukan si kutu kecil yang doyan nyedot darah di kepala dan mengakibatkan gatal-gatal yah.

Jadi, kutu loncat itu adalah istilah buat seseorang yang tidak bertahan lama kalau kerja. Misalnya nih baru aja 3 bulan eh dia udah resign dan pindah ke tempat lain dengan jabatan yang bisa saja melebihi dari jabatan sebelumnya atau sama saja.

Kira-kira seperti itu gambarannya? nah kali ini saya mau ulas benaran ga sih kalau si kutu loncat selalu diblacklist sama HRD?

Menurut temans gimana?

Generasi Y Termasuk Golongan Kutu Loncat


Cung sapa yang masuk kategori Y? saya sendiri masuk generasi Y dan saya pernah melewati masa kerja cuman 8 bulan.

Alasannya BOSAN ga ada tantangan sama sekali. Tapi dari kacamata saya pribadi 8 bulan sih termasuk lumayan dan itu terjadi sekali doang selebihnya saya baru pindah 2 kantor saja.

Kebanyakan alasan mengapa generasi Y itu kutu loncat hampir sama dengan saya loh yakni bosan. Yang pernah saya baca juga nih generasi Y itu kurang loyal dalam masalah pekerjaan karena mereka si generasi Y suka sekali tantangan.

Jadi, coba deh temans mulai mikirin selama ini termasuk kutu loncat atau kutu kupret bukan?

pendapat HRD tentang kutu loncat, benarkah Kutu loncat tidak disukai?, review buku Jane si Kutu Loncat



Benarkah Si Kutu Loncat Itu Tipe Tidak Loyal?


Jujur kalau dari sisi saya sebagai HRD yang ngurusin perekrutan karyawan, dengan berat hati saya bilang YES banget ga loyal, kelian ga setia TAU!hahaha

Apa ga mikirin? bagaimana effort saya waktu mengetes kalian dan baru saja gabung lalu mengundurkan diri dengan ciba-ciba.

Fulfillment recruitment as always masalah kalau ada karyawan kutu loncat, camkan itu kisanak!LOL


Memang sih agak julid juga kalau saya langsung melabelkan rang orang kutu loncat sebagai karyawan tydack loyal. 

Tentunya ada berbagai motif yang melatarbelakangi mereka-mereka memilih jalan sebagai kutu loncat. Pilihan yang menurut saya bagus sih dibanding jadi kutu rambut atau kutu buku atau kutu kupret :D *krik--krik--kriuk 

Tapi beneran loh, banyak user di perusahaan yang masih menganggap karyawan loyal itu adalah karyawan yang masa kerjanya lama. Agak sedih juga peluang kerjaan dilirik dengan masa kerja. 

Padahal belum tentu juga nih si kutu loncat itu tidak kompeten sehingga masa kerjanya cenderung sebentar banget. 

Bisa jadi karena seperti yang saya sampaikan sebagai generasi Y yang suka akan tantangan barangkali ada rutinitas yang bikin kutu loncat itu merasa ya elah kerjaannya cuman gini doang sementara si kutu loncat butuh yang memompa adrenalin hahaha.

Dan itu saya banget diawal memasuki dunia kerja ini.

Review Buku Jane Si Kutu Loncat




Blurb : Jane Shakuntala namanya, dan siapa pun yang membaca CV-nya akan mencapai satu kesimpulan yang sama, dia seorang kutu loncat. Tapi dia bukan kutu loncat biasa. Jane melompat sana-sini demi menemukan lingkungan kerja yang dianggapnya sempurna. Chira, sahabatnya menanggaoi hal ini dengan skeptis. Apalagi ketika Jane melamar jadi resepsionis di hotel yang marcomm-nya dikenal killer.
Ini yang dihadapi Jane di tempat barunya: rekan kerja yang tidak becus, atasan resek, pesta yang heboh dan seorang dari masa lalu yang mendadak muncul. Sanggupkan Jane bertahan, atau apakah dia akan menjadi kutu loncat abadi?

Well, ngomongin si kutu loncat ini saya jadi keingetan juga alasannya seorang Jane yang memilih bekerja hanya sebentar-bentar. 

Adalah buku Jane Si Kutu Loncat, dari sisi judul menarik banget buat saya untuk cepat-cepat menyelesaikan secara gitu saya ini adalah penganut kepo kronis denger kata kutu loncat karena nyangkut sama kerjaan saya yang suka ((sortir)) karaywan masuk. 

Dari sisi cerita sebenarnya temanya menarik mengangkat sisi kutu loncat itu ternyata tidak seburuk yang sering difikirkan. Seperti Jane ini, diceritakan sebagai perempuan cerdas yang sedang menemukan dimana sih lingkungan kerja sempurna?

Dari sekian bab yang ada dalam buku ini, bab paling berkesan bagi saya tentu saja bab pembukaan dimana ada negosiasi antara Jane dengan atasannya. 

Bukan hal yang tidak mungkin, ketika ada karyawan baru lalu tiada hujan dan angin mendatangi atasan kemudian menyampaikan keinginan resignnya.

Hanya ada dua (2) kemungkinan terjadi yakni :


1. Atasan menghalangi niatan resign, biasanya nih karyawan akan ditanya dulu kenapa resign?kalau atasan sudah cocok maka tidaklah mungkin terjadi opsi Naik Gaji atau Naik Jabatan?

2. Atasan menerima keputusan karyawan, bisa jadi karena kemampuan karyawannya tidak sesuai ekspektasi atau memang sedari awal tidak suka juga nerima LOL

Saya sendiri mengalami ada disituasi yang pertama. Atasan saya bersikukuh mempertahankan apadaya saya sudah tak mau lagi yes ini sikap. Pernah saya ulas tentang hal ini dimana saya lebih memilih keluar.





Nah kira-kiran untuk kasus Jane sendiri gimana? menurut temans jawaban atasannya apa? penasaran ga? saya kasih tahu apa mau baca sendiri? >> males banget ini yak :D

Lalu bagaimana dengan bab selanjutnya?nah ini dia yang bikin saya kecewa (mohon maaf ya penulis). 

Jadi benang merahnya malah kisah hidup yang dominasinya adalah percintaan, eleuh-eleuh nyak padahal saya udah nunggu-nunggu konflik yang akan muncul setelah Jane resign lalu memilih jadi resepsionis hotel. 

Kebayang saya tuh sosok Jane bakalan jadi biang gosip karena keputusan buat pindah-pindah kerja tapi ternyata tidak seperti yang saya harapkan.

So, cerita dari tengah ke belakang dalam buku ini jadi kehilanga rasa untuk tema kutu loncat ini. 

Namun tetap saya membaca secara keseluruhan loh, meski kecewa dengan alur ceritanya namun saya suka dengan pesan dan quote yang ada mewarnai setiap bab-nya.

Beberapa quote yang saya ingat diantaranya sebagai berikut :

* Setiap masuk ke tempat baru, ajukan pertanyaan pada diri : Inikah yang aku cari?* Setiap tindakan pasti memiliki konsekuensi. Siap berbuat, bersiaplah menerima akibat* Kalau tidak dihadapi, apapun dari masa lalu akan berpotensi menyakiti 
Dan pesan yang bisa temans ambil dari buku ini adalah Tempat Kerja Yang Sempurna Itu Tidak Ada hal 203.

Setuju dengan apa yang disampaikan Jane, kadang nih tempat kerjanya enak, gajinya oke eh atasannya dah kayak Stupid Boss, ketemu lagi kantor kece, rekan kerja ciamik eh gajinya cukup makan doang dan masih banyak lagi fenominil yang muncul. 

Overall sih buku ini cukup menghibur saja meski yang sudah saya sampaikan fokus temanya kurang digali. Saya kasih bintang 3 saja deh cukup mewakili.


pendapat HRD tentang kutu loncat, benarkah Kutu loncat tidak disukai?, review buku Jane si Kutu Loncat


Judul Buku : Jane Si Kutu Loncat
Penulis        : Primadonna Angela
Penerbit      : Gramedia
ISBN          : 978-602-03-2409-8
Cetakan Pertama, 2015
312 Halaman

***

Problematika kutu loncat ini dalam dunia kerja kerap terjadi, nah pesan saya sih buat temans yang baca tulisan ini dan memilih jadi karyawan,  ga ada rugi juga jadi karyawan loyal loh apalagi macam mamak-mamak beranak seperti saya. 

Udah susah juga cari yang lain, kebanyakan info loker lebih tertarik dengan status SINGLE dan usianya masih imut-imut. Kebayang gimana ga loyalnya saya di kantor sekarang wkwkwk. Info lokernya abis sadis banget.

Demikian ah sharing kali ini, udah lama juga ga review buku karena kesibukan ningkatin page view jadi hobi yang satu ini tenggelam wkwkwk...PV oh PV

Semoga bisa bermanfaat yes!

Ada yang mau sharing juga seputar kutu loncat?yuk kita saling share.





Tidak ada komentar

Posting Komentar

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun