Alasan Untuk Membuat Surat Pengunduran Diri

Alasan Untuk Membuat Surat Pengunduran Diri, UU Ketenagakerjaan No. 13 tahun 2003 pasal 162 , ragama alasan berhenti kerja, alasan harus resign

Alasan Untuk Membuat Surat Pengunduran Diri

Saya sempat menulis tentang Ketika Resign Menjadi Solusi beberapa waktu lalu, kali ini saya akan uraikan beberapa alasan karyawan yang akhirnya mengundurkan diri alias resign. Ada etika ketika karyawan harus mengundurkan diri ga bisa seenaknya, kali pertama masuk kita baik-baik maka untuk mengakhiri tetap harus baik-baik pula.

Nah aturan tentang pengunduran diri ada dalam UU Ketenagakerjaan No. 13 tahun 2003 pasal 162 ayat 3 menyebutkan aturannya sebagai berikut :

1. Mengajukan permohonan pengunduran diri secara tertulis selambat-lambatnya 30 hari sebelum tanggal mulai mengundurkan diri
2. Tidak terikat dalam dinas dan 
3. Tetap melaksanakan kewajibannya sampai tanggal pengunduran dirinya

Jelas bingits kan ada aturannya yang sudah masuk UU. Ketenagakerjaan, sayangnya masih ada yang kurang piknik jadi weh ngundurin diri dah kayak masuk TK bye gitu aza hahaha.

Boro-boro mengajukan 30 hari sebelumnya ini dah kayak minta api sekarang ngomong besok resign wkwkwk. 

Padahal selama kurun waktu tersebut ada administrasi yang mesti diurus baik dari manajemen maupun perusahaannya. 

Jadi jangan salahkan bunda mengandung perusahaan ketika tidak mendapat surat keterangan bekerja padahal ini buat ngurusin pencairan BPJS loh, biar uang pisah juga dapet dll benefit untuk kedua pihak gitu loh.

Alasan Untuk Membuat Surat Pengunduran Diri


Sejauh ini saya merangkum alasan dari sekian orang yang akhirnya memutuskan mengirim surat cinta ke HRD alias surat pengunduran diri. Berikut beberapa alasannya :

1. Karena atasan 

Sudah tak tahan dengan Atasan yang super duper bikin tidur ga karuan, atasannya yang terobsesi dengan target sendiri, atasannya yang kena sindrom halo effects or devils effect, atasan yang serba emosional.

Namun ternyata yang paling banyak mengundurkan diri karena memiliki atasan perempuan yang usianya uda dewasa kematengan (red:tuwir) berstatus Jones lengkap sudah deritanya jika menjadi bawahan tersebut.



Maaf y bukan bermaksud menyudutkan gender perempuan tak mampu menjadi leader tapi ternyata survey (sambil goyang-goyang tangan ala eko family100) membuktikan kalau memang atasan perempuan lebih moody sehingga ya ini salah satu bikin turn over tinggi.

Tapi semua tergantung pribadinya si y kalau jadi atasan perempuan mesti ChinChai biar ga masuk kategori atasan nyebelin hehehe.

2. Karena Sallary 

Sudah menjadi rahasia umum kebanyakan resign mencari sallary yang lebih besar ditambah selalu melihat Rumput Tetangga Lebih Hijau.

Jika sallary yang menjadi prioritas saya pastikan mereka akan menjadi kutu loncat yang akan selalu pindah-pindah mencari sesuatu yang lebih. Dan menurut saya siy yang begini enggagement kepada perusahaan kurang alias loyalitas dipertanyakan (persepsi pribadi).

Ada juga lemburan yang ga berbayar sehingga tak betahlah untuk berlama-lama kerja sedangkan ia mesti kerja sampe jungkir balik ga sesuai dengan aturan maka menjadi alasan untuk resign.

3. Karena sistem manajemen ga jelas 

Ada  yang mengundurkan diri karena alasan kenapa si saya mesti ngerjain semua kerjaan padahal dalam perjanjian kerja maupun jobdesc tak pernah ada mengerjakan kerjaan lain.

Kemudian struktur organisasi yang geje katanya jadi supervisor tapi ga memiliki kewenangan untuk memutuskan suatu hal.

Memang rada ngeselin ketika posisi kita A tapi jobdesc ngerjain A-Z hohoho muntah deh yang ada, bikin senewen dan akhirnya tipe yang begini memang mesti kudu cepet kasih bom eh SPD ke atasannya.

Tapi sebelumnya coba komunikasikan terlebih dahulu sebelum resign yang menjadi solusi.

4. Karena Dilema Seorang Ibu 

Nah rata-rata karyawan perempuan akan resign dengan alasan saya sudah menjadi ibu memiliki anak maka saya akan mengundurkan diri, ada juga yang masih pengen kerja tapi susah bingits dapetin ART cutinya abis buat cari ganti ART, manajemen ga bisa nerima dengan kehadiran yang bolong-bolong maka biasanya karyawan sudah menyadari diri untuk mengundurkan diri sendiri sebelum HRD yang bertindak xixixi.


5. Karena mutasi 

Biasanya untuk refreshment organisasi maka ada proses rotasi n mutasi misal si A memiliki performa kerja yang baik di cabang X dan ia sudah 10 tahun disana maka akan di mutasikan supaya performa kerja yang dimiliki bisa di aplikasikan di cabang baru namun sayang rata-rata lebih baik resign daripada mutasi ditambah dengan beban keluarga yang sudah nyaman di tempat tersebut.

Atau sebaliknya sebagai istri yang baik tentu akan mengikuti kemanapun kakanda bekerja maka si istri akan merelakan pekerjaannya demi menemani sang suami bertugas. Itu menjadi alasan yang masuk ke HRD untuk resign.

6. Karena Karir

Biasanya ada yang merasa mampu namun tak sekalipun dilirik oleh manajemen untuk diajukan promosi akhirnya dia menjadi penghuni terakhir di posisi tersebut hahaha. Karir yang mentok menjadikan si individu menjalankan daily aktivitas itu-itu aza hal ini tentu akan membuat jenuh dan bosen karena itu biasanya resign.




7. Karena Wirausaha

Ada yang ingin menjadi owner dan lebih memilih untuk resign, lebih baik punya usaha daripada terus-terusan menjadi pegawai. Bosan jadi pegawai katanya disuruh mulu maka ia memutuskan resign. 

8. Karena PNS

Nah ini dia alesan yang juga sering di ajukan oleh beberapa orang untuk mengundurkan diri karena diterima menjadi PNS. Mau ga mau ya kita akan membiarkan dia untuk mengundurkan diri.

Baca Lagi : Maafkan Aku Bukan PNS

 Ke-8 ini biasanya yang saya tahu menjadi alasan mereka untuk ngundurin diri. Tapi apapun alasan untuk mengundurkan diri silahkan untuk difikirkan secara matang jangan sampai jadi GEGANA (gelisah galau merana) karena keputusan yang dibuat penuh resiko buat diri sendiri bahkan imbasnya bisa ke keluarga bagi para bapak yah.

Jika ada yang masih bisa diselesaikan kenali dulu masalahnya, pelajari dulu langkah penyelesaiannya, putuskan dengan matang. Berpindah ke lingkungan baru maka butuh penyesuaian baru lagi jika kita tidak mudah mengenali lingkungan barunya maka alih-alih pengen dapat sesuatu yang baru dan menyenangkan malah mendapat tekanan dan kesengsaraan huhuhu kesian...kesian..

***
Demikian sekilas info semoga bermanfaat. Kalau temans pernah resign karena apa?sharing yuk

58 komentar

Avatar
Ria Tumimomor Senin, 18 April, 2016

ada juga sih yg dikasih resign langsung cabut...kalau pekerja temporer... Malah langsung "diusir" saat itu jg takut membawa pergi data2 penting perusahaan :)))))

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Senin, 18 April, 2016

pekerja temporer kan di awal surat kontraknya sudah tertera mba akan melaksanakan tugas sesuai waktu yg ditentukan artinya dia ga perlu alesan buat resign hehehe.. pekerja temporer biasanya bukan untuk posisi core si mba jd untuk data mesti aman kecuali posisi core truz ga ditetapin jadi karyawan tetap nah ini waspada makanya ditempatqu leptop dan kompi tidak bisa transfer data baik pke cd maupun FD.

Reply Delete
Avatar
imelda Senin, 18 April, 2016

Bener mbak, pindah ke tempat lain butuh waktu lagi untuk adaptasi. Iya kalo ternyata lingkungan pergaulannya jauh lebih baik, lha kalo malah lebih parah dari perusahaan sebelumnya? Apes juga. Hehehe....

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Senin, 18 April, 2016

Hehehe derita banget y mba klo sampe gtu :p

Reply Delete
Avatar
Lia Lathifa Senin, 18 April, 2016

wah alasannya persis seperti wkt saya mau resign, meski akhirnya malah kaya didepak, wkwk.. habis manis sepah dibuang.. tau gitu dari awal2 aja deh pindah

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Senin, 18 April, 2016

Wkwkwkk sabar mba masih bnyk yg lbh hijau :p alesan mutasi adalah ara ampuh bwt depak org hahaha

Reply Delete
Avatar
fanny fristhika nila Senin, 18 April, 2016

aku tipe setia sih kyknya ;p.. ampe skr udh masuk thn ke 10 aku msh betah kerja di bank asing yg sekarang :D.. males adaptasi aja mbak klo hrs pindah2 lagi ... tapi suami nih yg aku suruh lompat2 trs :D.. kalo ga gitu , gaji naiknya lamaaaaa ;p. dgn jd kutu loncat dia cepet dpt naik posisi dan gaji tinggi :D

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Senin, 18 April, 2016

Keren mba ditmptqu yg dh 10 th dikasi apresiasi berupa emas n sertifikat hahaha itu krn suami mba pny kemampuan jg yg keren jd ga mslh kutu loncat jg klo ada yg freshgrad pengalaman minim tp ekspektasi tinggi mmm kebayangkan hehhehe

Reply Delete
Avatar
prana ningrum Senin, 18 April, 2016

kalau aku sih dilema seorang ibu hiks..hiks..rejeki kan bisa dicari ya mbak..yg penting anak2 dulu

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Senin, 18 April, 2016

Keren mba semoga saya bisa nyusul hahaha masih blm pny skill krn ga kreatif jdnya pegawai mulu. Semoga rezekinya sll bertambah y mba :)

Reply Delete
Avatar
Adriana Dian Senin, 18 April, 2016

Waaah bisa banget nih jadi referensi suami aku untuk bikin SPD. Makasi infonya ya Maaaak. Hehehee

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Selasa, 19 April, 2016

Sama2 mak semoga sukses suami dan juga mba aamiin :)

Reply Delete
Avatar
Titis Ayuningsih Selasa, 19 April, 2016

Resign itu pilihan terakhir jika hati dan jiwa gak saling support lagi entah masalah gaji yang gak seimbang dengan pekerjaan.

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Selasa, 19 April, 2016

iya betul mba kalau sudah tak nyaman barulah membuat SPD :)

Reply Delete
Avatar
fitri anita Selasa, 19 April, 2016

dulu buat surat resign karena mau lanjutin kuliah,.,lokasi jauh jadi harus mutusin pilih yang mana,sedihnya ruar biasa karena udah betah kerjanya disana...

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Selasa, 19 April, 2016

Hehehe begitulah mba hidup mesti memilih, jika mba ga mutusin satu bukannya balance keduanya malah takutnya ancur semuanya. Jika target mencapai kuliah demi sesuatu yang lebih baik maka wlw berat hati mesti ninggalin kerjaan yang uda mba bangun baik karir maupun lingkungannya hehehe. Ttp semangat mba kalau pribadi mba'y chinchai tentunya ga masalah pasti nanti bisa nemuin lg kerjaan yg enak dan bikin betah lagi. ^^

Reply Delete
Avatar
Gustyanita Pratiwi Selasa, 19 April, 2016

Aku aganya yg dilema seorang ibu nih, walo masi proses mnuju ke sana tp tetep aja kpikiran klo nanti dah ada bocah hihi

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Selasa, 19 April, 2016

Pasti mba dilemanya ibu buat goyah :p apapun keputusannya jgn sampe gegana hehehe

Reply Delete
Avatar
Inda Chakim Kamis, 21 April, 2016

aku ngundurin diri karena cinta mbak, hahayyyyy,
Drama bgd hidup gueehhh :D

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Senin, 09 Mei, 2016

hahaha macam telenovela y mba :p

Reply Delete
Avatar
Inda Chakim Kamis, 21 April, 2016

aku ngundurin diri karena cinta mbak, hahayyyyy,
Drama bgd hidup gueehhh :D

Reply Delete
Avatar
Risma DeoQmanna Senin, 02 Mei, 2016

Dari awal kerja saya udah niat mengundurkan diri tapi sudah 8 tahun masih menetap di kantor tersebut... selama ini saya bertahan karena belum dapat kerjaan yang lebih baik dari pekerjaan saya yang sekarang...

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Senin, 02 Mei, 2016

Sabar mba, cari kerja sama kayak cari jodoh kadang gajinya uda cocok tapi lingkungannya ga enak atau sebaliknya. Namanya juga jodoh kadang ada kurang dan lebihnya yang penting kita ikhlas jalaninnya mba. Salam kenal mba Risma :)

Reply Delete
Avatar
Intan Novriza Kamala Sari Senin, 09 Mei, 2016

Ada tuh temen kantorku, hari itu bawa surat pengunduran diri, hari itu itu juga langsung resign. Ninggalin jam siaran. Kebingunganlah orang-orang kantor :v

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Senin, 09 Mei, 2016

hahaha temennya kurang piknik ttg aturan ketenagakerjaan y mba :p

Reply Delete
Avatar
Rula 25 Senin, 10 Oktober, 2016

Iya sih kalau pekerjaan sudah mumet, dalam hati sudah dongkol tingkat dewa plus ucapan yang keluar dari mulut sudah tidak ada manis-manisnya lagi sangking dongkolnya. Mungkin itu tanda kita sudah tidak bisa bersama lagi dengan pekerjaan.

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Selasa, 11 Oktober, 2016

Betul sudah saatnya kita say gudbye hehehe, makasi uda mampir

Reply Delete
Avatar
Hairi Yanti Rabu, 12 Oktober, 2016

Iya ya, Mbak. Ga bisa ujug2 ngasih surat resign dan berhenti ya. Pernah emang dengar rekan kerja suami yang kasih surat resign dan ditolak. Kata atasannya harus sesuai aturan 30 hari sebelum resign itu..

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Rabu, 12 Oktober, 2016

Iya mba aturannya sudah jelas soalnya rugi banget gara2 ga taat malah kedepannya disusahin hehehe

Reply Delete
Avatar
Eri Udiyawati Rabu, 12 Oktober, 2016

Mungkin suatu saat saya resign karena menjadi ibu.. mungkin dilema gitu ya? Harus ngurus anak full atau tetep kerja

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Rabu, 12 Oktober, 2016

hehehe pasti mba dilema :) namun semuanya kembalikan ke masing2 ^^

Reply Delete
Avatar
Levina Sabtu, 15 Oktober, 2016

Yoi..boro boro 30 hari Mbaak...mepet mepet kayaknya mah. Atau ada juga resignnya agak lamaan tapi udah ngga masuk lagi..ngabisin jatah cuti...xixi.

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Sabtu, 15 Oktober, 2016

hahaha padahal klo masih ada sisa cuti bisa diuangkan y mba malah diabisin liburan :p

Reply Delete
Avatar
turiscantik.com Sabtu, 15 Oktober, 2016

saya baru dua kali resign itu pun bukan karena alasan ngak betah. menurut saya, membuat surat resign yang baik dan sopan akan menjaga tali silaturahmi tetap berjalan dengan kantor dan teman lama di kantor itu .

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Sabtu, 15 Oktober, 2016

Sepakat mba silaturahmi yang baik y mba jika resign baik2 :)

Reply Delete
Avatar
monalisa deborah Sabtu, 15 Oktober, 2016

duhh bener sih mbak kalo udah ga nyaman dan ga cocok dengan perusahaan tuh rasanya berat mau lanjut kerjaa...apalagi kalo soal manajemen gaje..duh saya paling ga suka karena pasti ada aja yg korban/tumbal dioper kerjaan karena ketidakjelasan job desc :'(

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Minggu, 16 Oktober, 2016

iya mba itu pasti jadi alesan buat resign :)

Reply Delete
Avatar
Lia Lathifa Senin, 17 Oktober, 2016

iya aku mengundurkan diri krn manajemen salarynya gak jelas hehe, capek lahir batin keperes2

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Senin, 17 Oktober, 2016

hehehe pasti mba klo dah ga nyaman lebih baik say gudbye :)

Reply Delete
Avatar
Akhmad Muhaimin Azzet Senin, 17 Oktober, 2016

Saya pernah melakukan ini, hehe... lalu memilih untuk jadi penulis dan editor freelance :)

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Senin, 17 Oktober, 2016

selamat semoga berkah y kang ^^

Reply Delete
Avatar
Anisa Ae Selasa, 18 Oktober, 2016

Saya belum pernah membuat surat seperti ini. Tapi memang kalau resign pakai surat pengunduran diri itu tampak lebih profesional dan terhormat ketimbang main kabur saja.

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Selasa, 18 Oktober, 2016

Iya mba dan melakukan tradisi yang baik demi menjaga nama kita juga siy klo resign baik2 :)

Reply Delete
Avatar
Nita Lana Faera Sabtu, 05 November, 2016

Saya terakhir karena ditantangin hrd pusat. Yowes minggat :D

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Sabtu, 05 November, 2016

iyes kita punya SIKAP miss hehhee

Reply Delete
Avatar
Qudsi Falkhi Rabu, 31 Mei, 2017

*manggut-manggut* bisa saya catat nih mungkin lain kali saya berkeinginan untuk resign hehehe

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Rabu, 31 Mei, 2017

bisa mba tapi klo ada jalan mah sebisa mungkin stay mpe pensiun hahaha

Reply Delete
Avatar
prana ningrum Kamis, 01 Juni, 2017

misuaku kemaren pas resign juga nunggu THR dulu ha ha eman2 mbak, lumayan buat saweran atau ditabung lagi

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Jumat, 02 Juni, 2017

iya mba makanya musim2 abis lebaran suka bnyk yg resign 😁

Reply Delete
Avatar
Yoga Akbar Sholihin Jumat, 02 Juni, 2017

Iya tuh, kutu loncat banget deh kalau cuma ngejar gaji. Seolah kurang bersyukur gitu, kan.

Dulu, sih, kalau alasan saya resign karena sistem di kantornya kurang menyenangkan. Terasa monoton kerjaannya lagian. Termasuk soal upah lembur yang nggak jelas perhitungannya, dan banyak potongan saat nggak masuk kerja. Outsource gitu banget. Padahal beneran sakit, tapi masih dipotong. Duit udah habis buat berobat, masih aja kena beban dari kantor. Huhu. :(

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Jumat, 02 Juni, 2017

harap bersabar klo lewat outsource siy ☺️

Reply Delete
Avatar
Mugniar Jumat, 02 Juni, 2017

Bagus Mbak, topiknya. Perlu nih buat yang muda2 agar hati2, tidak melulu bicara soal salary dan jadi kutu loncat :)

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Jumat, 02 Juni, 2017

makasi mba semoga bisa tercerahkan y mba 😆😁

Reply Delete
Avatar
Nurul Sufitri Selasa, 06 Juni, 2017

Kalau aku resign karena dilema ibu yang sedang menyusui. Dokter hanya kasih 2 pilihan waktu itu, pilih ngantor atau anak hehe secara anakku ga bisa pake dot :)

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Selasa, 06 Juni, 2017

semuanya pasti ada konsekuensi dan pertimbangan masing2 y mba :)

Reply Delete
Avatar
Badrul Mozila Jumat, 14 September, 2018

Wah, baru tahu ternyata diatur dalam undang-undang juga ya kak. Kalau secara etika sih memang hal tersebut perlu dilakukan (pamitan dulu) apalagi kita masyarakat Indonesia tentunya memiliki sifat asli yang ramah dan sopan.

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Jumat, 14 September, 2018

tapi emang ada aja yang ga beretika ketika resign :(

Reply Delete