Search

Mengenal Istilah Kurang Piknik

Tulisan kali ini terinspirasi dari postingan yang banyak mengistilahkan orang yang suka nyinyir dengan istilah kurang piknik. Memang siy suka geli sendiri jika ada yang publish poto lagi liburan, lagi ibadah atau yang seru-seru ada saja yang suka ngiri, nah apakah kita mesti ikutan ngiri?atau malah nganan?emangnya mau baris kalau nganan hahaha.
Belakangan istilah ini menjadi trend untuk orang-orang yang sukanya nyinyir, kepo, ngiri, pokonya yang jelek-jelek pasti diistilahkan kurang piknik. Berikut ini contoh ungkapan orang kurang piknik :

1. "Sist upload fotonya pake 360 y?berapa kali edit tuh sist?bening amat siy mukanya?" = kurang piknik (wong yang dinyinyirin pake cream anti aging yang muahal gitu loh dianya aza kupret eh kuper ga tau zaman sekarang apa siy yang ga bisa dipermak ember aza sekarang jadi kekinian hohoho)

2. " Ih anaknya belom bisa ngomong y padahal uda 24 bulan loh " = kurang piknik (wong perkembangan anak beda-beda kenapa mesti disamain sama anaknya dianya aza kurang baca)

3. "Sist ngapain siy olahraga uda tua aza mending napasnya nyampe" = kurang piknik (olahraga ya buat kesehatan ga kenal tua atau muda padahal dianya deg-degan jantungnya kumat)

4. "Ya elah beli dompet aza mesti ke LN noh di Pasar Baru banyak KW-nya" = uda kurang piknik kurang duit makanya cuman bisa beli di pasar baru ahahhah

5. "Ih lebay banget si cara pakaiannya mo kondangan y? "  = kurang piknik kudet fashion pulak

Sebenarnya "Kurang Piknik" ini adalah Istilah untuk menyindir seseorang yang melakukan hal-hal yang dianggap kurang kerjaan atau mempermasalahkan hal-hal kecil. Tapi emang jatohnya ngeselin kalau serba dipermasalahin ya ga?

 Jangan-jangan kita niy termasuk kurang piknik?hahaha ciri-cirinya orang kurang piknik yah begitu apapun yang orang lakuin pasti dinyiyirin mending kalau enak bahasanya lah kalau kagak?yang ada sakit hati bikin perang piring ckckck. Rasanya ko y sibuk bener  komentarin hidup orang padahal cuman di lapang bola yang bisa komen panjang lebar n goll.

Di tempat kerja juga masih ada yang suka kurang piknik ketakutan bersaing padahal kalau uda punya performa yang baik kenapa mesti takut yak hehehe. Yang terjadi adalah perang sindirian, sikut-sikutan jatuhnya saling adu domba, jika ada masalah bukan bekerja sama saling membantu yang ada malah saling nyinyir menjatuhkan.

Orang yang kurang piknik ini tidak mengetahui bahwa di tempat lain, dikomunitas lain, di belahan bumi lain ada cara pandang yang berbeda, value yang berbeda, karakteristik yang berbeda dan segala macam perbedaan lainnya. Menurut Buku yang saya baca dalam bahasannya tersebut istilah kurang piknik ini menggambarkan dengan baik mereka yang dalam pepatah lama disebut sebagai "katak dalam tempurung". Setuju bingits dengan pepatah tersebut.

Katak dalam tempurung berarti orang yang wawasannya sempit, picik karena ya hanya liat dari sisi tempurungnya doank. Nah loh uda kurang piknik kurang wawasan tapi hobi nyinyir yang begini enaknya di colek terus di rangkul dan di kasih tahu kalau yang kayak gituh ga baik betul ga?atau ada cara lain?jangan sampe karena kurang piknik bikin tali silaturahmi putus, tali kasih hilang, tali sepatu copot truz lemparin tuh sepatu ke orang yang kurang piknik wkwkwk biar pada siuman.

Seiring berkembangnya teknologi hayu atuh jadi individu yang juga melek informasi jangan sampe kurang pergaulan, kurang informasi tapi sekalinya nimbrung bikin orang nyolot pengen nimpuk.
Ini saran dari saya agar terhindar dari istilah kurang piknik :

1. Jadi biar ga pikiran sempit mending emang piknik dulu jalan-jalan liat dunia luar bukan berarti emang keluar dari rumah tapi bisa juga ni piknik lewat media kayak blog walking seenggaknya bisa dapetin informasi dari pengalaman orang lain.

2. Banyak beristigfar agar terhindar dari penyakit hati yang bawaanya senewen sama postingan orang lain

3. Kalau masih ga suka sama postingan orang sebaiknya jarang untuk membuka sosial media. Jika memang sudah tak terbendung emosinya ada baiknya untuk menutup sosmed

4. Budayakan bertanya dulu sebelum menyimpulkan karena reflek yang sering saya lihat justru sebaliknya. Belum juga baca tuntas isi tulisan hanya lihat dari judul langsung tersulut dsb.

Demikian ulasan dari saya semoga kita menjadi pribadi yang terbuka tidak seperti katak dalam tempurung dan terhindar dari istilah kurang piknik.



Tidak ada komentar

Posting Komentar

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun