Friday, July 22, 2016

Alasan Memilih Menjadi Recruiter

Posisi HRD tentunya pasti ada di setiap perusahaan, namun tidak semuanya perusahaan menggabungkan satu fungsi dalam HRD. Ada beberapa perusahaan yang memisahkan sesuai dengan fungsi tugas HRD sehingga ada yang dikenal dengan Recruiter, Trainer, Payroll, Assessment, Personalia, General Affair dan lain sebagainya (ini yang saya tahu sih). 

Dari sekian fungsi HRD ada satu fungsi yang dikenal dengan Recruitment. Yang belum tahu definisi tentang rekruitment oke sekalian saya jabarkan. Sebenarnya ada banyak definisi mengenai recruitment namun akan saya coba uraikan dari salah satunya. Konon menurut Bapak Henry Simamora (1997:212) Rekrutmen (Recruitment) adalah serangkaian aktivitas mencari dan memikat pelamar kerja dengan motivasi, kemampuan, keahlian, dan pengetahuan yang diperlukan guna menutupi kekurangan yang diidentifikasi dalam perencanaan kepegawaian. 

Dari definisi tersebut jelaslah jika dalam rekrutmen ada tantangan tersendiri karena itulah saya lahir menjadi recruiter. Mengawali karier sebagai recruiter sebenarnya menyesuaikan background pendidikan yang telah ditempuh di Psikologi UNJANI (Universitas Jenderal Ahcmad Yani). Sekilas tentang UNJANI buat yang belum tahu, ni kampus ada 2 yang pertama di Cimahi dan di Daerah Bandung deket PINDAD. Buat yang suka main ke Bandung dari arah Jakarta kalau lewat tol Cipularang tentunya sebelah kiri (sekitaran km125-an lupa :p) disitu tertulis jelas Kampus UNJANI. Nah saya jebolan sana *kibas jilbab* (mesti bangga sama almamater sendiri).

Balik ke masalah rekrutmen, akhirnya setelah gagal melewati ujiannya PNS (ga kapok-kapok ikut padahal udah gagal selalu) saya mencoba peruntungan di perusahaan swasta. Akhirnya terjun menjadi rekruiter. Mengapa saya tertarik menjadi rekruiter?ini dia alasannya :
1. Banyak Dicari Sama Orang
Sesuai definisinya rekrutmen itu suruh cari orang, maka jika departemen lain butuh orang mereka akan hubungi saya. Ga peduli saya lagi koprol, sikap lilin atau kayang pokoe kalau ada yang resign buru-buru hubungi recruiter. Ga kalah kan sama artis yang suka dicari-cari xixixi. *benerin kacamata*

2. Bisa Seleksi Orang
Nah sebagai recruiter kita punya hak prerogratif buat nolak orang entah dari CV, dari hasil tes sampe hasil interview. Kalau CV udah ga ada no HP jangan ngarep saya kirimin surat atau kartu pos ke alamat rumah langsung saya pisahin berkasnya ke kumpulan CV ditolak, kalau pas tes ga dengerin intruksi, nyontek ngerjainnya dah gitu hasilnya jelek jangan ngarep bisa lanjut tahapan berikutnya. So jangan macam-macam sama recruiter *ketawa jahat* :p

3. Bisa Perintah Orang
Berhubung recruiter disuruh seleksi orang jadi ada sesi psikotesnya nah di sesi ini tugas saya adalah memberikan intruksi kepada pelamar untuk bisa ngerjain tes sesuai intruksi. Kesempatan dunk kapan lagi saya bisa perintah-perintah orang. hahaha.

4. Punya Banyak Fans
Ah siapa sangka berkarier jadi recruiter mendatangkan fans pasalnya orang yang suka dites sama saya ada aza kalau ketemu di jalan nyapa saya padahal sayanya belum tentu inget. Manggil-manggil di satu event ah berasa banget famousnya hahaha *mulai ke-PD-an*. Ga perlu jadi artis dulu kalau mau punya fans bukan? hahaha.

5. Paling Banyak Ngabisin Pulsa
Sebagai pencari kandidat tentunya dalam memanggil pelamar, saya suka neleponin pelamar/smsin  dan kalau lagi bernasip ga baik kadang ada pelamar pas ditelepon yang buanyak nanya padahal perintahnya jelas suruh datang psikotes sesuai jadwal pake baju rapih, bawa alat tulis itu azah tapi ada yang rese nanyain bajunya mesti warna apa?kalau pulpennya warna biru boleh ga?kalau rambutnya kayak Andika Kanjen band boleh ga?nah pertanyaannya yang kayak gitu bikin bengkak pulsa perusahaan hahaha. Ntar ujungnya rekrutmen suru pake telepati kalau telepon dicabut :p

6. Jadi Orang Pertama
Sebagai pencari pekerja, recruiter selalu menjadi orang pertama yang tahu kalau si A resign pasalnya atasan akan cari pengganti makanya mesti hubungi saya. Selain itu, jadi orang pertama yang dikenal oleh pelamar dari luar ibaratnya pintu masuk ke dalam perusahaan kalian mesti lewatin saya dulu. Tapi inget saya tidak nerima gratifikasi dalam bentuk apapun buat yang mau gabung ke perusahaan. Integritas tinggi *kuatin iman*.

Itu dia alasan kenapa mesti menjadi recruiter, menarik bukan?apapun pekerjaannya yang penting tetap bersyukur dan selalu berbahagia menjalankannya. Jadi tetap PD mengerjakan semua pekerjaan dengan baik. Gimana tertarik mengikuti jejak saya?saya tunggu y.


sumber : konsultanpendidikan.com


45 comments:

  1. Woh jadi klo aku ngelamar di tempat kerja itu kayak semacam mendapat keisengan ya dari HRD, pantesan berasa aneh T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. anehnya dimana y mba?hahaha iseng si ga tp yang jelas lebih iseng pelamarnya dibandingin kita mba :p

      Delete
  2. wah boleh tuh Mbak sharing ilmu y sebagai recruiter...gimana cari karyawan yg attitude dan behavior y baik, hmmm...kalau pinter sih kayaknya banyak yak, tapi kalau attitude dan behavior y nyebelin pengen nabok juga ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mank itu sll jd issue mba pinter iyes attitude minus hahaha siap mba nti di sesi berikutnya akan saya share yg saya tau
      Makasi uda berkunjung mba 😁

      Delete
    2. nungguin jugak.. siapa tau bisa dijadikan patokan dalam memilih mantu. eaaaa..anak baru 5 tahun udah ngomongin mantu aja. :v

      Delete
    3. Hahaha baiklah mba perasaan pernah saya bahas disini *dibalik psikotes

      Delete
  3. aku juga pengin jadi recruiter nih..klo usahaku nanti berkembang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga terwujud y mba yeah hidup recruiter 😁

      Delete
  4. waduh minta tips nya dong mba kalo gitu, biar bisa ketrima gimana? padahal baru mau mulai kuliah ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tipsnya usaha kencengin, doanya maksimalin jgn lupa sedekahnya klo mau dpt sesuatu :) slmt mencoba y makasi da berkunjung

      Delete
  5. Haha, aku biasanya keder kalau ngadepin wawancara sama recruiter mbak...#grogiananaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Posisikan lg ngobrol biasa aza mba jd mindsetnya kita bkn anggap lg tes tp lg ngobrol sama org baru dikenal gmn caranya ni org baru dikenal bisa tertarik sama kita insyaAlloh gugupnya ilang #tips ini berhasil dilakuin suami yg sll kumat gugup stiap interview :) slmt mencoba y mba

      Delete
  6. wah jebolan unjani, deket dong dengan rumah :) angkatan kapan mba. Sy buka laundry di daerah situ namanya Cekas Laundry :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mba saya angkatan 04 oiya ntar cari ah hehehe salam kenal y mba :)

      Delete
  7. Walah kok ya ada gitu pelamar yang sampai tanya warna pulpen atau model rambut. wah kalau dapat saya langsung coret itu mbak, macam nggak niat kerja aja. he he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saking niatnya mba kerja jd nanya yg ga penting hahaha :)

      Delete
  8. Pernah beberapa kali ikutan psikotest. Aku tuh suka penasaran sama misteri dibalik tes kayak hitung angka yang kayak koran gitu, menggambar dan sebagainya. :) Pernah nanya temen dia cuma senyum aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba ada misteri dibalik itu semua yang tau cuman psikolog hahaha

      Delete
  9. kebanyakan nanya..karena takut salah mba...*pengalaman he2

    ga tau perekrutnya ternyata ga suka....nth kalo habis tu di isiin pulsa..hahah

    ReplyDelete
  10. Yang aku tau tentang orang yang kerja jadi recruiter biasanya sering dimintain tolong orang-orang biar diterima kerja mak. Hihihihii. *eh iya nggak siihh?*

    ReplyDelete
    Replies
    1. ember mba sering bangetsss tp suka jg dimusuhin tiba2 klo yg dititipin kagak masuk wkwkwk...lah yg pny kantor jg bkn kita tp ngarep bgt kite masukin *pening*

      Delete
  11. Mb aku dulu pengen jadi hrd, bayanganku paling pas buat cewek, e tapi aku bukan jurusan psikologi atau hukum jadinya gagal deh huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gapapa mba gagal jadi recruiter tapi sukses jadi istri berbahagia :))))

      Delete
  12. Biasanya recruiter dr jurusan psikologi ya mba, jurusan yg dulu saya pengen

    ReplyDelete
  13. Saya sering banget nervous pada saat 5 menit pertama interview dan setelahnya baru bisa lancar hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau itu emang lumrah mba hehehe pertama kali selalu nervous :)

      Delete
  14. Mbak rekrut aku donk, rekrut aku #maksa hihihi

    Tapi senengnya bisa punya pengalaman ketemu org dengan sikap dan sifat yg berbeda2 ya mbak, jug kudu jeli liat yg mana yg cocok buat perusahaan mana yg gak :D

    Sukses ya mbak :D

    ReplyDelete
  15. Hahaha. Iya juga yak ... paling banyak ngabisin pulsa.

    Btw, Mbak, gimana cara nyeleksi berdasarkan personality? Kadangkan recruitee bagusnya pas masa probation aja, abis itu malah ngelunjak. Xixixi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk makanya mba qu pernah nulis tentang kecurangan dalam mengisi tes kepribadian. ntar qu colek y mba :)

      Delete
  16. wahahahah iya bener banget mbak bagian yang ngabisin pulsa. Kadang kalo aku telepon kandidat dan mereka gak mudeng di telepon soal alamat perusahaanku dll, ya sms aja akhirnya, daripada miskom nantinya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba kadang aqu email aza sekarang ga mau sms-sms gandeng soalnya nlp ga tau waktu hahaha *kejam*

      Delete
  17. Untuk yang suka ketemu orang baru dan melihat karakter orang, job ini pasti diminati banget kayaknyaaa..
    Entah aku gak pernah terpikir bisa menempati posisi ini kok, ya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lain minat y mba bagi saya yang sudah menggeluti dunia ini terasa sangat menyenangkan ^^

      Delete
  18. Seru juga ya jadi recruiter. Bisa bertemu dengan banyak orang, beda-beda karakter, punya fans dan kekuasaan...hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes seru banget hehehe berasa banget jd hero buat ngasih orang *hayiah

      Delete
  19. Suamiku kerja di Bagian HRd. Menurutku itu buat dia jadi tahu kebiasaan atau pribadi orang mba hihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba betul cuman ga enaknya itu menjadi rahasia sendiri :D

      Delete
  20. maaf mba, kalo bukan dr psikologi/hukum bisa jadi hrd? saya sangat tertarik menjadi hrd tp saya dari jurusan bimbingan konseling dgn gelar SPd

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa mba Shelma, HRD kan terbagi lagi jadi beberapa divisi cakupannya ga hanya kayak saya sebagai Recruiter klo recruiter mmg biasanya dari psikologi krn berkaitan dg alat tes. Namun HRD bagian selain spt PAyroll ditmpt saya all jurusan klo ditmpt lain mungkin harus dari keuangan, Industrial RelationShip, TRainer, Organization Development semuanya bisa dari all jurusan. Semoga bisa menjawab y mba ^^ makasi sudah mampir

      Delete
  21. Iya juga kalau bawel bin lemot itu orang, pulsa telepon jadi makin muahalll... Saya dulu juga pernah ngurusin calon new teacher di lembaga. Kerjaannya ga jauh beda kayak Mba Herva, haha...

    ReplyDelete

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design