Search

Budaya Kita Adalah Beli Mobil Ga Punya Garasi!

Kian lama saya beneran gedeg bin seneb sama orang-orang yang markirin mobilnya di jalan.

Sebentar...sebentar...tarik nafas huft..karena postingan ini akan mengandung curhatan yang berbau emosyenel. But saya harus ceritain karena sudah mencapai level sebel tingkat capek.

Pasalnya perjalanan saya sering terganggu dengan deretan mobil-mobil terparkir sembarangan di jalan. 

Awalnya satu nangkring di jalan lalu kian lama makin  berjejer layaknya lahan parkiran suatu tempat. Bisa bayangin bukan temans fenominil begini GANGGU kenyamanan orang lain yang mau lewat.

Huft...

Tapi herannya sepertinya mereka yang punya mobil lalu parkir santuy di jalanan umum Biasa aja gitu ga merasa berdosa apalagi merasa merugikan orang lain.

 

budaya-beli-mobil-ga-punya-garasi

Budaya Parkir Mobil di Jalanan Umum

Entah siapa yang memulai kebiasaan buruk ini, menggunakan jalanan umum buat parkir mobil sementara rumahnya emang ga ada garasi.

Yang jadi pirtinyiinnyi, kok bisa yah enteng bener ga mikirin betapa susahnya orang lain buat jalan dengan adanya parkir sembarangan di jalanan umum sementara rumah sendiri ga siap dengan GARASI.

Nah berikut pengalaman mengesalkan yang pernah saya alami sendiri. Pagi itu saya telat berangkat ke kantor. Saya lihat jam menunjukkan pukul 08.00 wib dimana saya baru keluar dari garasi rumah.

Lalu jeng--jeng beberapa meter dari rumah ada mobil parkir sembarangan. Dan paling yang bikin saya ga suka adalah saat orang itu dengan enteng bilang 

"Makanya jam 08.00 wib kok baru berangkat ke kantor"



Gimana temans? bikin gedeg ga? TAHAN...TAHAN..cuman bisa istigfar. Sudah salah lalu enteng bener komen dan secara ga langsung itu pernyataannya adalah atur orang lain mengikuti urusan dia?

Inginku berkata *%^$^**^*%*$%

Untungnya malas ladenin jadi saya cuma langsung tancap gas saja setelah melewati jalanan sempit yang sebelah kirinya itu parit. Saya tuh takut banget karena waktu itu aja suami bawa mobil karena sempit ada mobil lawan arah jadi masuk parit.

Padahal jauh sebelum berjejer pulau-pulau mobil di jalanan umum, di tempat saya pernah loh ada yang akhirnya coret pake pylox di mobil tersebut PARKIR SEMBARANGAN. Saking sebelnya seenaknya buat jalanan jadi lahan parkir.

Dari situ udah mulai ga ada lagi yang naro mobil di jalanan, eh sekarang ada lagi dan lagi. Hilih..

Akibat Parkir Sembarangan di Jalan

Sebelum naro dan parkir di jalanan itu baiknya mikirin sih menurut saya apa akibatnya yang bisa terjadi. Jangan merasa jalanan itu milik nenek moyang semata jadi seenak jidatnya.

Nah menurut saya akibat parkir sembarangan itu ada :

👊 Bikin macet, kebayang ga sih kalau ada 1 mobil parkir sembarangan bisa bikin macetnya itu panjang. Dan pernah banget saya buang waktu percuma cuma gegara mobil ngejentul di jalan.

👊 Membuang waktu orang lain, belum tentu orang lain itu lagi lapang urusannya kalau misalnya kek Ambulance lewat eh nemu yang parkir sembarangan lalu lintas jadi macet.

Kek gini termasuk makan hak orang lain kan? hayo jangan-jangan sudah masuk dzolim yang ga kerasa bukan?

Saya merasa memang makin ke sini makin buanyaaak yang punya mobil. Sepertinya punya mobil zaman now itu emang gampil tapi sayangnya budaya bisa beli mobil ga punya garasi itu ga difikirin.

Solusinya gimana dong buat yang pengen punya mobil tapi ga punya garasi? SEWA lahan yang mau dijadiin garasi tinggal bayar sesuai kesepakatan dengan yang punya.

Di lingkungan tempat saya juga ada kok yang sewain lahan rumahnya yang luas buat dijadiin tempat parkir tapi sayangnya orang yang sempit logikanya cuman mikirin GRATIS doang makanya jalanan umum dijadiin garasi pribadi dia.

 ***

Saya dan suami, dari awal membangun rumah sudah mendesain garasi rumah padahal dulu kami belum punya mobil tapi kami sudah putuskan agar rumah yang kami bangun harus ada garasi.

Alhamdulilah Allah kasih rezeki akhirnya garasinya ga sepi jadi bisa terisi deh. Buat yang mau punya mobil mending mikirin dulu kalau ga punya garasi naro dimana jangan sampe bikin orang lain susah.

So, demikian curhatan saya kali ini. Semoga bisa diambil hikmahnya hehehe...



20 komentar

  1. untuk wilaya perumahan sih , pasti mementingkan ada dulu baru properti nya dulu mbak. jalan sempit ditambah mobil, jadi lah macet ria walau sebentar

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal rumahku bukan masuk perumahan mas, kayak kampung gitu wkwkk makanya kesel banget pada parkir seenak jidat

      Hapus
  2. Tergantung situasi dan attitude juga mungkin ya. Misal, dalam kondisi tertentu ketika orangtua atau mertua mampir berkunjung, ya mau gamau harus numpang parkir di pinggir jalan karena garasi kontrakanku ga cukup luas. Tapiiiii... dengan catatan : Harus izin dulu ke warga sekitar atau org yang lahannya kita tumpangi. Ga yang asal numpang blek dan ngalangin jalan gitu. Apa susahnya sih ya ngomong "Misi pak, saya numpang mampir disini sebentar ya kira-kira sampai jam 2, soalnya orang tua saya lagi mampir". Nah kan.

    Atau, kalau mau lebih aman ya cari tempat parkir alternatif yang lebih jauh aja meski berbayar ehehe. Semua balik ke situasi dan attitude lah pokoknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau attitudenya baik pasti misi-misi kak ini udah main parkir depan lahan orang ga permisi hilih keselnya

      Hapus
  3. Garasi itu penting banget sih, walaupun gak punya ataupun motor tapi bermanfaat banget buat orang-orang yang semisal ingin berkunjung kerumah kita.. Jadi gak menggunakan lahan orang lain untuk kepentingan kita sendiri, apalagi sampai mengganggu

    BalasHapus
  4. Mungkin kita perlu usulkan ke pihak pendanaan KKB, biar nggak ACC pemohon kredit yang terbukti nggak punya garasi. Jadi, selain punya SIM dan dana cukup, siapa pun yang mau memiliki kendaraan bermotor maka wajib hukumnya memiliki garasi pribadi (penting ini, jangan sampai garasi tetangga diakuin punya dia).

    Kalau menurut saya, nggak ada salahnya ditegur baik-baik dulu, kemudian kalau masih belum ada perubahan, nah...coba kreasikan pendekatannya. Kalau bisa sih nggak berbau senjata tajam ya hehehe.

    Semoga masalah tetangga tak bergarasi itu segera terkelarkan dengan indah ya Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah karakter mas jadi susah dikasih tahu :D tapi iya juga ya setuju di ACC harus punya garasi ide baik

      Hapus
  5. betul. aku pernah punya teman yang tinggal di komplek dan jalan antar rumah sempit hanya muat satu mobil. dan karena gak punya garasi banyak yang parkir di depan rumah. kebayang hampir setiap hari gelud sama tetangga. akhirnya temanku pindah dari sana

    BalasHapus
  6. betuuuuul. duh aku ngalamin banget nih di rumah mertua. ini tetangga depan rumah tu ya, udah numpang parkir di depan rumah, dan gak tahu diri kalo semisal mobil kami lewat dan pengen masukin ke garasi. mobil suamiku kan cukup giant ya, aduh pokoknya kesel banget kalo pas kita mau masukin mobil harus minta itu tetangga geser mobilnya dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah iya makan waktu orang ya mba wkwk emoyenel

      Hapus
  7. sabar ya teh hahaha
    saya juga sering kesel sama orang yang engga punya garasi tapi sok beli mobil
    kalau di kampung saya sistemnya yg punya lahan engga kepakai dibuat garasi bersama
    tiap bulan yang punya mobil sewa ke sana
    ya sama sama untung si yg penting engga parkir sembarangan aja

    BalasHapus
  8. Ini memang sangaaaaaaat nyebelin banget. Punya mobilnya mau, tapi kok ya seenaknya ga bikin garasi. ATO at least cari lahan sewaan.

    Rumahku juga ga ada garasi mba. Tapiiiiii rumah almarhum mama kebetulan cuma 3 menit dari rumah kami, Daaaaan garasinya gede banget. Makanya suami markir motor dan mobil di sana. Memang sih jadi jalan kaki dikit kalo mau pake kendaraan. Tapi at least mobil dan motor aman, ga kena panas hujan, Daaaaan ga nyusahin pemakai jalan lain. Aku setuju sih, itu termasuk dzolim Ama org lain kalo seenaknya aja markir kendaraan di pinggir jalan. Emang nya itu jalanan nenek moyang dia apaa -_- .

    BalasHapus
  9. Betuuullll sekali. Termasuk kalau sanggupnya punya lahan parkir kecil ya jangan nyari mobil sedan atau yang makan tempat. Berasa sih kalau hal begini itu mengganggu.

    Kecuali. Emang lagi mampir bertamu dan si mobil nggak sampe nginap di pinggir jalan, saya masih mau maklum sih.

    Heran deh sama yang sanggup beli mobil tapi nggak sanggup rombak dulu rumahnya buat garasi, atau sewa lahan.

    BalasHapus
  10. Kalau di desa sih jarang ada yang punya mobil. Lagipula kalau desa halamannya kan luas. Jadi urusan parkir inshaAllah. Aman.

    Tapi pas saya kerja di Semarang, lingkungan tempat kos saya yang begini. Parkir mobil di jalan. Asli sih. Emang nyebelin abis.

    BalasHapus
  11. Asyik ada yang ngangkat artikel kehidupan seperti ini. Emang bikin gak nyaman mbak. Jalan umum bak garasi pribadi. Kalau di ingetin ntar marah-marah hihi.

    BalasHapus
  12. Kami pernah jadi pelaku, teh.. Tapi mobil kami parkir di tanah lapang yang pemiliknya harusnya adalah yang tinggal di lingkungan perumdos ITB. Alhamdulillah, kini dimampukan memiliki rumah yang ada garasinya 2. Baru keisi satu siih...hihii~

    Doanya semoga garasi satunya lagi segera terisi ya, teh... ((biar kaya teteh, bangunan rumahnya jadi doa yang diijabah))

    BalasHapus
  13. emang sibil bingit ya mbaa kalo parkir sembarangan. jadinya kan menghalangi dan menghambat waktuu.
    zuzur, aku pun punya mobil ga punya garasi.. wkakakak.. etapi aku gak parkir sembarangan dong.. alias sewa lahan parkir, bayar bulanan gitu mbaa.. :D

    kalo tipe kayak aku gini gak nyebelin kan? wekekek :p

    BalasHapus
  14. Saya sampai sekarang belum punya mobil karena terkendala garasi. hehehehe

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun