Hati-Hati SOSMEDMU Kena Stalking HRD

Kamis, 01 Maret 2018
Wah tak terasa sudah memasuki bulan ke-3 lagi di tahun 2018 ini, temans gimana pencapaian targetnya?semoga sedikit demi sedikit targetnya bisa tercapai.

Salah satunya buat temans yang sampai hari ini masih menjadi jobseeker harap selalu bersabar karena rezeki tak akan kemana, yakinlah jika rezeki yang sudah diatur sedemikian rupa datang sesuai dengan yang kita butuhkan.

Hari gini masih putus asa?jangan dong..semuanya akan selalu indah pada waktunya *aseeek*. Ngomongin tentang jobseeker, saya jadi teringat akan salah satu jobdesc saya yakni mensortir setiap lamaran yang masuk.

Sedikit cerita saja sebagai salah seorang recruiter dimana saya menjadi penyeleksi awal dari mulai CV yang masuk hingga dengan seleksi hasil tes yang sudah dilakukan oleh calon karyawan.

Ada hal menarik yang ingin saya bagikan kali ini, sehubungan dengan permintaan salah satu teman yang menanyakan kepada saya tentang "Apakah sosial media pelamar menjadi bagian penilaian di awal seleksi?"

Saya pernah membaca jika ada recruiter yang men-sortir lamaran lewat sosial media si pelamar. Alasannya karena saking banyak lamaran yang masuk maka menjadi salah satu pertimbangan lain dengan mengintip sejenak sosial media pelamarnya.



Lalu bagaimana dengan saya?

Jujur selama bekerja dibagian ini, dalam proses seleksi pelamar meski ratusan lamaran yang masuk saya nyaris tidak pernah kepoin dulu sosial medianya pelamar. *catat itu πŸ˜‚

Seriusan?serius dong..setiap kali perusahaan membutuhkan karyawan baru maka saya posting iklan di beberapa situs pencari kerja dengan menyertakan REQUIREMENT yang dibutuhkan untuk posisi tersebut.

Oleh karena itu, biasanya sebelum saya posting iklan lowongan kerjanya saya akan mereview dan meng-konfirmasi terlebih dahulu kepada User yang membutuhkannya. Harapannya saya bisa menjaring pelamar yang benar-benar sesuai dengan kualifikasi yang memang dibutuhkan.

Terlepas dari sosmednya?bagi saya sosmed pelamar belum menjadi bahan pertimbangan yang utama. Yang masih saya utamakan adalah Kompetensi maupun Pengalaman yang ia miliki.

Saya ga tahu apakah recruiter zaman now memang menjadikan sosmed si pelamar salah satu pertimbangan apakah mereka layak lanjut ke tahapan berikutnya atau tidak.

Mungkin saat ini, banyak orang yang teracuni dengan sosmed sehingga dengan mudah memberikan Label jika si A orangnya provokatif isi sosmednya cuman ngomporin doang, si B alim banget isi sosmednya cuman share status yang mengingatkan, si C tukang pamer isi sosmednya cuman foto selfie lagi makan atau travelling.

Bagi saya sih sosmed ga sepenuhnya menggambarkan karakter dan kepribadian seseorang. Bisa jadi sosmed hanya sebuah pencitraan.

Baca Lagi Yang ini Yuk : Sosmed sebagai pencitraan

So, apa saja yang menjadi penilaian saya ketika sortir lamaran dan CV?

Berhubung saya bekerja di perusahaan manufaktur yang punya kriteria khusus maka beberapa hal berikut menjadi pertimbangan dalam sortir lamaran :

πŸ” Jurusan Pendidikan
Hal pertama yang biasa saya lakukan adalah melihat jurusan pendidikannya. Spesifikasi posisi di tempat saya bekerja membutuhkan seseorang dengan lulusan tertentu seperti dari jurusan Tehnik Elektro, Mesin, Mekatronika atau kimia. Jadi awal mula saya sortir lamaran saya ceklis jurusan yang tidak sesuai. 

πŸ” Pengalaman
Apabila sudah mendapatkan beberapa kandidat sesuai jurusan, saya akan mensortir kembali pengalaman bekerja maupun pengalaman saat magang ini menjadi pertimbangan penting. Biasanya untuk posisi level supervisor keatas sangat dibutuhkan pelamar dengan pengalaman min. 1 - 2 tahun di posisi yang sama.

πŸ” Sallary 

Mengapa ini menjadi pertimbangan?hal ini dimaksudkan dengan kesesuain budget yang diberikan perusahaan. Cukup beresiko apabila saya memanggil kandidat yang punya sallary cukup tinggi tidak sesuai dengan standar perusahaan. 

Daripada capek saya tes lalu berujung mengundurkan diri karena ga cocok sallary maka hal ini saya jadikan pertimbangan dalam sortir lamaran.


Sebenarnya jenis kelamin juga utama menjadi pertimbangan dalam sortir lamaran untuk posisi-posisi tertentu. Namun tak menutup kemungkinan biasanya saya welcome dengan lamaran yang masuk dari pelamar karena memang dalam posting iklan sudah tidak boleh menyebutkan jenis kelamin yang dibutuhkan. 

Biasanya point-point tersebut menjadi modal saya dalam sortir lamaran. So, buat yang nanya apakah saya mengintip sosmed pelamar ketika mencari kandidat karyawan?jawabannya sudah saya jabarkan ya temans.
***
Membahas sosmed kembali, apakah selama saya menjadi HRD pernah stalking sosmed karyawan?nah ini lain ceritanya dari sortir lamaran ya temans.


Sebagai recruiter yakni orang pertama yang dikenal pelamar, memang biasanya sosmed saya banyak di add bahkan di follow oleh karyawan baru. Sebenarnya sih saya agak risih jika karyawan baru masuk sudah ingin tahu sosmed saya alasannya ya ga kepengen aja so femes wkwkwk *naon sih*.

Ternyata dari sosmed juga saya bisa tahu kegalauan, permasalahan karyawan. Dari yang ngedumel punya atasan yang ga enak, ngedumel aturan biasanya saya temukan dari sosmed mereka.

Saya jadi inget waktu itu ada permasalahan internal bawahan dengan atasan, dari satu pihak (atasannya) mengatakan versi A dan dari pihak bawahan mengatakan versi B. Akhirnya dulu itu saya dan tim HRD lainnya stalking sosmed keduanya.

Untuk kasus-kasus tertentu sosmed karyawan bisa berguna banget melihat masalah kekinian yang sedang terjadi. Karena biasanya ada saja karyawan yang bikin status di sosmednya untuk menggambarkan permasalahan yang sedang ia hadapi. Apalgi kalau udah bacain komentar-komentar dari rekan-rekannya meski jadi silent reader tetap saja ini kasih Clue buat kami.

Lantas bagaimana selanjutnya?

Ya sudah ga kenapa-kenapa lagi, orang cuman kepo doang kok πŸ˜‚. Ga ngaruh gitu ke penilaian perfomancenya?ga juga-lah kan biasanya penilaian appraisal dilakukan pure oleh atasannya maupun rekan kerjanya di masing-masing bagian. Yang benar-benar melihat kinerja mereka sendiri.

Setiap keputusan yang diambil kan ga cuman karena kepoin sosmed tapi ada kriteria penilaian yang objektif untuk diputuskan. 

Namun ada juga kasus fatal loh karena Sosmed ini berujung PHK. The power of sosmed, ingatlah temans ga semua teman kerja kita itu TULUS dan MANIS depan belakang ada aja yang belok. Ya begitulah yah yang penting saya sarankan Bijaklah bersosmed dan Berhati-hati dalam bersosmed.

Demikian yang bisa saya ulas semoga bisa bermanfaat buat temans yang mampir keisni πŸ’‹, ada yang mau sharing pengalamannya?atau punya pengalaman baik dengan mengandalkan sosmed dalam men-sortir lamaran karyawan?boleh banget loh kita diskusi dini.


117 komentar on "Hati-Hati SOSMEDMU Kena Stalking HRD"
  1. untung aja gak kepo kepo sosmed saya ya wkwkwkwk. kepoin sosmednya bunda aja gimana hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk kalau kepo tak black list yes :D

      Hapus
  2. wih rekrutmen jaman now udah smpe stalking sosmed ya hehe.. setuju sama Teh Herva, kalo dalam seleksi karyawan kayanya ga perlu nyortir dari sosmed, krna kebanyakan sih dunia maya berbeda jauh sama dunia nyatanya hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya teh kalau aku sih belum sampe sortir lewat sosmed :p

      Hapus
  3. Neng, kalau socmed saya dikepoin sama rekan-rekan kantor, petani yg melek IT kadang juga kepo, mudah2an mah pas nyari kerja gak usah dikepoin ya akun medsosnya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha da mb Ev mah ga akan cari2 lagi kerjaan atuh :p

      Hapus
  4. Nah betul banget mba saya juga risih kalo dulu temen kantor tahu sosmed saya walau saya engga pernah. Bawa2 urusan kantor ke sosmed, suka bingung sama yg ngeluh, resign aja. Sik drpd ngehina yg ngasih gaji hehe sekarang malah temenan di sosmed setelah resign oia di buku Austin Kleon dia bilang kalau nanti orang bakal liat kita dari sosmed atau blog, kalo blogger HRD nya para brand ya mereka suka cek sosmed kita juga followers nya brp? Hhe tp rezeki gakan ketuker ya kata Diana Rikasari content is the King 😘

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba San rezeki mah ga akan ketuker yang ketuker cuman sendal jepit :D

      Hapus
  5. Recruitment jaman now ya mbak, pakai stalking medsos, hehhehe. Tapi saya pernah punya pengalaman ditanya bos gara-gara status medsos yang galau, πŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau udah jadi karyawan sih wajar mereun y mba atasan atau rekan kerja pada kepo tapi tetep aja be wise pake sosmed :)

      Hapus
  6. jadi ingat teman kantor dulu pas dia masuk kekantor dia bilang, sosmednya di kepoin sama calon bosnya bukan sama hrd, untung dia blg gak pernah update status macam2, makanya bisa keterima kerja,, hahaha

    BalasHapus
  7. Menurutku penting juga sih medsos, sebagai branding diri. Juga kalau aku jadi HRD, mungkin aku juga mempertimbangkan akun medsosnya. Kali aja si calon karyawan suka nyinyir, suka fitnah, dsb. Hahaha.

    Btw, dulu pas aku jadi ketua organisasi, butuh banget pengurus yang kompeten dan bisa jaga nama baik. Kalau urusan kompeten, anak kuliahan pengalamannya masih dikit banget. Nggak keliatab soal urusan bagaimana menjaga nama baik atau branding diri. Justru kalau profil lamarannya nggak lengkap atau saya dan tim belum puas, maka kami akan cari ke akun medsosnya. Yaa meski terkadang medsos agak fake, tapi cukup membantu siih, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku masih mengandalkan hasil psikotes dan interview mba, belum sampe medsos jadi pertimbangan. Yang aku nilai masi potensi n kompetensinya..

      profil lamaran ga lengkap kan masih bisa diundang saat tes mba disitulah kita gali, malahan lewat tatap muka kita bisa baca gesture orang dibandingkan aku sortir dari medsosnya :)

      Hapus
  8. Tapi emang sih dari sosmednya bisa keliatan dia itu tipe orang seperti apa.. Jadi wajar juga kalau ia sampai dikepoin hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau dikepoin sih kalau ybs udah masuk biasanya mba kalau sebelum masuk aku prefer lebih ke hasil interview n psikotesnya

      Hapus
    2. iya ya...betul jg, karena butuh waktu tambahan juga ngepoin akun2 nya xixixi

      Hapus
    3. iya sedangkan pelamar yang lamar buanyak :D bisa jereng mata :p

      Hapus
  9. Kasih tau sepupu dan keponakan yg belum kerja ah, biar gak pada lebay di medsos hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk boleh Umi :p tapi so far aku masih ga mantengin sosmed buat cari kandidat siy mungkin beda perusahaan kali y beda kebijakan :)

      Hapus
  10. Makasih teteh, aku akan selalu bersabar hehehe *merujuk paragraf kedua

    Alah mangkaning sosmed aku mah isinya pabalatak, alay deuih *tutupin muka.

    BalasHapus
  11. pengen banget dikepoin oleh mbak , socmed ku :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan berat biar mantannya aja yang kepoin :D

      Hapus
    2. aahh, tidak. janganmantan . heheheh

      Hapus
  12. Alhamdulillah ga pernah curhat di sosmed. Bingung juga sih sama yang ngakunya sudah dewasa tapi tiap ada masalah dikit dengan teman atau keluarga bahkan atasan langsung curhat di sosmednya. Salah-salah malah ada orang lain (yang bukan alasan nyetatus tadi) yang malah baper, dikirain nyindir.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya selain HRD terkadang ada rekan kerja yang PENJI yang ga demen sama kita baper lalu lapor *tsaah dunia kerja ohhh

      Hapus
  13. haha aku ga temenan sama HRD kantor wkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. gpp teh salah ngomong dikit suka digosipin wkwkwkwk

      Hapus
  14. Kurang kerjaan gua bilang mah kalo HRD sampe kepo2in calon pelamar di socmed. Emangnya kalo si calon update status, "Bangun pagi, demi semangat kerja yang membumbung tinggi." trus dijamin gituh dia beneran anak rajin bekerja? Bisa aja pemalas tingkat dewa, haha...

    Cuma memang, jangan pernah lah nulis kalo kerjaan ini begini begonoh, kerja sama si anu begini begonoh. Masalah kerjaan, selesaikan di tempat kerja. Mari gunakan socmed untuk pamer, hahahah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepakat miss, karena yang kulihat masih kompetensi dan potensi yang dimilikin :p

      Hapus
  15. Dih serem juga ya kalau ampe d kepoin hrd sebelum keterima kerj.. ntar kalau ada foto alay jadi malu y mba ehhehe... terbyata oh ternyata emang harus hati2 ya mba jaman sekarang tidak semanis yang dibayangkan. Harus bener2 menilai karakter seseorang dengan baik.. kalau ampe salah lmyan y mbak pertanggung jawabannyaπŸ˜‡πŸ˜€

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kan ini yang aku maksud kalau aku salah bagaimana jangan2 perusahaan bisa false hire :)

      Hapus
  16. bener banget nih.. aku pun dulu pas masih kerja, pertimbangan nyari karyawan juga lewat sosmednya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah aku belum sampe lewat sosmed mb Zata diatas kusebutkan apa saja yang aku pertimbangkan hehehe

      Hapus
  17. Eh iya lho di beberapa perusahaan memang pake stalking akun hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung di perusahaan ku ga nambah2 kerjaan aja hahaha

      Hapus
  18. Harus hati-hati upload sesuatu di sosmed nih.
    Tapi selama ini sih sosmed cuma buat share artikel dan foto doang.
    Biar yang ngepoin pengen traveling. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. gpp yang penting ga mengandung umpan *halah :D

      Hapus
  19. urusan ini aku jadi inget jaman ngantor (nostalgia muluk hahahahaha), kantor terakhir itu kan brand activation, banyak ngurusin sosmed brand, otomatis 50 pegawainya termasuk bosku punya sosmed ... beneran kepala HRD sering stalking sosmed pegawai2 kantor, yg kebanyakan tsyurhat di sosmed biasanya diajakkin ngobrol sama kepala HRD-nya, kali2 pengin tsyurhat ke suami ndak bisa jadinya tsyurhat di sosmed

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha kadang ada aja pegawai yang emang ga punya temen curhat alhasil nulis disosmed duh inilah penyebab hal2 yang ga diinginkan :p

      Hapus
  20. Kalau buat blogger kayak kita sosmed kan penting banget ya Teh, di stalkingin sama HRD gak papa juga sih πŸ˜‰ baca-baca tulisan ini jadi kangen pengen kerja kantoran lagi 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah teh Mita mah udah enak atuh punya usaha sendiri hahaha doakan aku biar jadi pengusaha aamiin

      Hapus
  21. Betul itu teh, sosmed gak bisa menggambarkan pribadi seseorang. Kadang ada orang yg menjadi orang yg berbeda disosmed

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya aku belum prioritas milih kandidat lewat sosmednya :p

      Hapus
  22. Hahaha..jadi malu.
    Saya gak privat sih postingan-postingan narsis. Beberapa friendlist adalah rekan kantor dan atasan, tapi cuek aja hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kupun cuek aja bu yang penting emang ga neko2 hahaha

      Hapus
  23. Untung aja HRD aku bukan Bunda Herva. Kalau iya, wah ketahuan banget kalau aku tuh hobi galau dan mmh bisa nggak naik gaji nih :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang lebih prarahnya bisa2 di PHK ummi wkwkwk

      Hapus
  24. hahaha bener banget, tp aku dari rutin ngeblog malah direkrut sebuah kantor hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulilah yah mungkin beda perusahaan juga y mba ada beberapa kebijakan mengharuskan melihat sosmed kandidat

      Hapus
  25. bener banget nih...waktu saya menyelski karyawan, sosmed menjadi salah satu penilaian yang penting

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin beberapa perusahaan ada yang mempertimbangkan ttg sosmed kalau aku pribadi belum jadi prioritas penilaian mba :)

      Hapus
  26. yg penting jng kena PHK aj mbak

    BalasHapus
  27. Aku jadi inget teh...beberapa hari yang lalu, teman ada yang share lowker di grup kampus.
    Lalu sudahlah terlewat 1 syarat, yakni USIA.

    Teman yang sharing tersbut menyarankan "Coba aja dulu...siapa tau rejeki."

    Baca tulisan teh Herva, mentaati syarat yang diminta klien itu harus dijunjung tinggi yaa..hehhe...jadi ga ada istilahnya "Siapa tahu, beruntung..." - padahal sudah jelas syarat tersebut disebutkan.


    (( aku jadi dapet insight baru setelah baca tulisan teh Bella. Syukron... ))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe aku pernah nulis spesifik tentang ini teh "Baca INfo Lokernya Please"

      alhamdulilah jadi kasih insight :)

      Hapus
  28. Hehehe.. iya, betul banget, Mbak. Temen saya juga kena masalah gegara dia share sesuatu di FBnya, terus ketahuan sama HRD.
    Ya gitulah, memang kita bebas menggunakan sosmed, tapi kita juga mesti bijak, apa yang perlu dishare dan apa yang enggak perlu, apalagi yang berbau-bau tentang tempat kerja, itu kan sangat sensitif kalau dishare ke media sosial.
    Mending kita share info-info yang baik seperti makanan dan tempat wisata, itu kadang malah ditanyakan secara langsung, itu di mana, harganya berapa, enak apa enggak, hiihihhi

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah mendingan share yang begitu hahaha..

      Hapus
  29. Untung dulu pas melamar kerja bos gak tau sosmedku. Siapa tau belio kategori yang suka kepo. Hahaha

    BalasHapus
  30. ampun bunda HRD..
    rekrut saya dong bu..^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha..ga ada kebutuhan monmaap yak :p

      Hapus
    2. dikantorq.. yg pertama diliat dr CV saat rekrut itu fotonya dulu.. ^^ ahaha..

      Hapus
  31. Wah, rasanya kurang fair kalau HRD stalking socmed calon karyawan. Dunia maya itu kan dinamis ga statis. Bisa aja status seseorang memang bukan riil kepribadiannya kan..hehehe wah rempong juga kalo gini wkwkwkwkkw....

    BalasHapus
  32. setuju nih untuk bijak bersosmed, reminder jg buat saya

    BalasHapus
  33. Sekarang kalo kerja ga cuma liat CV ya tapi sosmed juga hehe. Jadi kita kudu tiati posting sesuai jangan sampe mengujar kebencian sama tebar hoax.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada yang begitu mba kalau aku masih belum hehehe

      Hapus
  34. Saya nggak masalah sih kalo sosmed saya dikepoin oleh recruiter. Malah saya cantumkan alamat blog di CV hehehe.
    Ceritanya saya ngelamar jadi perangkat desa, dan dibutuhkan kemampuan menggunakan komputer, ya udah saya sebutkan saja kualifikasi saya aktif menulis blog dan saya terakan alamat blog. Tadi pagi baru aja ikut seleksi tes tulis dan tes komputer, doakan lolos ya mbak.... makasih :)

    BalasHapus
  35. Syukurlah Mbak Herva gak suka stalking hehehe. Paling fatal yang ngedumel ngalor ngidul di sosmed soal kerjaan, bos, sampai deadline dikeluarin semua. Lah kalo atasan langsung yang baca, bisa berabe khan ya hhehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ada yang bikin status begitu akhirnya kena PHK mba :p itupun karena ada yang ngaduin sih hahaha *jahara emang

      Hapus
  36. Makanya suwamiku enggak aktif sosmed-an, Mbak Herva..Males kena stalking HRD juga katanya hahaha..pernah ada teman kerja kena teguran. Habisnya nyari makan masih di perusahaan tempat bekerja, sang teman nulis-nulis perushaaan yang enggak karuan ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah iya masih cari makan disitu jelek2in kurang minum keknya y mba hahaha

      Hapus
  37. Recruter intip sosmed bukan cuma pegawai kantoran. Bahkan buat kerja di event yang sehari dua hari aja jg intip sosmed

    BalasHapus
  38. Aku human resources analyst Mba, aku kepoin sosmed pegawai untuk yang mau masuk ke ranah tertentu. Misalnya ke tempatku,karena akan sangat dibutuhkan orang yang bisa pegang rahasia. Seru y kepoin sosmed untuk tujuan profesional, haha :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau untuk hal2 tertentu sih bisa jadi tapi untuk saat ini no time buatku mb kepoin sosmed pelamar wkwkwk

      Hapus
  39. Salary itu apa ya? saya kok masih kurang mengerti. Ya ya, berhati hatilah dalam bermedia sosial. Karena ya itu, bisa menjadi penilaian spontan terhadap diri kita.

    BalasHapus
  40. Jadi kalau postingan2nya ga terlalu diperhitungkan ya mbak. Hanya data pribadi aja
    Saya kira kebiasaan apa yg dia posting di sosmed jd pertimbangan jg πŸ˜€

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bisa jadi itu mba Anggun makasi sudah mampir :)

      Hapus
    2. harusnya postingan juga diperhitungkan.. postingan mencerminkan pribadi seseorang solnya....

      Hapus
  41. Beberapa kali sih saya denger/baca kalau HRD zaman now bakal kepoin socmed. Entah bener atau enggak karena waktu saya masih kerja kan belum zaman socmed. Tapi paling saya rutin ngewanti-wanti anak-anak supaya hati-hati saat bersocmed. Gak tau siapa yang bakal dihadapi dan siapa yang kepoin di dunia maya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mba untuk saat ini sih di kantor aku ga terlalu pertimbangin sosmed si pelamar hehehe

      Hapus
  42. Aku udah pernah dengar hal ini mbak, temanku ada yg kerjaannya ngrekrut karyawan baru, dia selalu kepoin sosmednya sebagai bahan pertimbangan hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah rajin bener temennya mba aku mah masih males :D

      Hapus
  43. Waktu msh kerja, saya ga berani temenan sm pak bos, setelah berhenti baru deh berani hihihi...

    BalasHapus
  44. Berhati-hatilah main sosmed. Termasuk jika suka curhat. Tapi kalau curhat berfaedah nggak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. curhat boleh mba asal ga jelek2in siapapun wkkwwkk

      Hapus
  45. Ga tau ya kalo HRD di HSBC pada ngecekin begini juga ato ga. Tp yg pasti, di HSBC kita ada team yg memang memantau isi sosmed karyawan. Tujuannya sih supaya karyawan ga bablas nyebari hal2 bersifat confidential ke sosmednya :p. Makanya aku males aja nulis2 kerjaan di sosmed hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha serem juga ya kalau data confidential tersebar y mba :p

      Hapus
  46. Sering banget nih denger mengenai ini. Tapi menurut aku kok agak krg pas ya klo sosmed dijadikan salah satu parameter kelulusan seseorg dlm tahap rekrutmen.
    Eh tapi ya, bos aku bikin akun sosmed tujuannya ya cuma utk stalking anak buahnya aja loh. Krn semua sosmed dia gak pernah ada isinya. Cuma follow2 aja. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyes akupun masih kurang sreg mba jika dijadikan parameter hehehe...
      untung pak boss ku ga pernah kepo :D

      Hapus
  47. Saya pernah lihat juga status teman fb yang punya toko oleh oleh. Katanya dia kalau mau rekrut pegawai pasti minta username medsosnya untuk melihat kepribadian calon pegawai tokonya. Harus hati hati banget ya bun, kalau saya sih penganut "you are what you post on your social media" πŸ˜€

    BalasHapus
  48. saya juga pernah mengalami hal ini saat wawancara kerja, saya ditanya, kamu blogger ya?, kok ibu tau, iya saya melihat profil di twitter kamu.

    padahal pada saat itu saya lagi ngelamar bagian accounting karena memang pengalaman dangan jurusan kuliah saya accounting karena saya bertolak belakang dengan apa yang saya lakukan setiap hari yaitu ngeblog, maka jadi dipandang sebelah mata dech soal kebiasaan saya buat jurnal

    BalasHapus
    Balasan
    1. kirain kamu milea yah aku ramal kita ketemu di kantin wkwkwkwk

      Hapus
  49. Kalau yg rajin update status, sosmed sepertinya memang bisa memberikan sedikit gambaran diri si pelamar kayaknya ya.
    Tapi, kayaknya kepoin sosmed perlu kalau sudah akan diputuskan akan dipilih jd kandidat. Yg penting ga boleh lupa kalau pa yg di share di sosmed adalah konsumsi publik, harusnya pd bijak sendiri, kecuali statusnya pesanan yak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kalau udah masuk mah sok dikepoin mba :D

      Hapus
  50. Di-stalking atau tidak, sebenernya gak masalah yaa selama statusnya gak mayoritas nyinyir-judes- apalagi suka nyampah konten hoax

    BalasHapus
  51. Kalo aku kebalikannya teh, aku yang stalking sosmed HRD :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. cie jangan2 menaruh hati sama HRD :D

      Hapus
  52. wkwkwk... sadis nih, untung saya udah nggak kerja kantoran lagi, tapi masih temenan sih sama temen2 yang dulu kerja. Nggak kebayang saya yang hobbi curhat ini temenan sama bos :D eh suamiku loh nggak mau temenan sama bosnya, padahal dia jarang bikin status

    BalasHapus
  53. Hahaha kalau dulu saya malah takut media sosialnya di kepoin ama murit dan orangtua murit. Hihihi

    BalasHapus
  54. Kalo di luar negeri emang ada yang stalking medsos calon karyawannya mbak, aku baca dari forum reddit sih, hiring managernya sendiri yang komen kalo mau main aman sih bikin akun anon buat curhat2 sampah, follow akun gosip, dan kegiatan unfaedah lain. Akun yang real ya buat jaga image dan branding Hihihi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih tapi kalau pengalaman aku sih ora :p

      Hapus
  55. Untungnya sampai sekarang masih aman.aman saja dalam penggunaan media sosial... Postingan alay dulu sudah di delete πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
  56. kalau pengalamanku, orang yang rekrutku emang cerita kalau dia kepoin sosmedku buat tau aku orangnya aktif sosmed apa engga hahaha...trus sempet parno karna dikepoin..untungnya aku bukan orang yang suka curhat masalah berat di sosmed..hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung y mba masih aman terkendali :D

      Hapus
    2. iya untung sekali ya. Hahaha. Emang harus bijak ya dalam bersosmed. Salah-salah nanti malah kena kasus.

      Hapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

Auto Post Signature

Auto Post  Signature