Terserang White Paper Syndrome

Jumat, 24 Juni 2016
Adakalanya saya mau nulis di blog suka kesulitan mencari ide, makanya saya coba mengikuti beberapa giveaway yang rekan-rekan blog adakan maupun lomba tulis yang kekinian. Tujuannya adalah FIX SAYA KENA WHITE PAPER SYNDROME hahahaha. Karena ngikutin GA kan berarti uda ada temanya jadi tinggal tulis aza sesuai tema. Kalau sesuai temanya dan saya pernah ngalamin pasti saya kejarin buat nulis.

Itulah salah satu alasan selain hadiah yang bikin ngiler. Walau sejujurnya pengen banget menang tapi mungkin apalah daya saya hanya pemula. Tulisannya mungkin ga cocok sama penyelenggara GA. Atau ngawur bikin sakit mata bacanya hahaha. Meskipun demikian saya masih tebal nyali buat ikutan terus wkwkwk. Tetap optimis dan berdoa kali-kali ada penyelenggara GA yang siwer pas baca tulisan saya dan akhirnya saya menang. *ngibing dijalan*

Bagi saya pribadi, terserang white paper sydrome ga hanya pas saya mau nulis di blog ini tapi selalu terjadi saat saya mau bikin laporan interpretasi hasil psikotes maupun laporan assessment center. Pas buka Ms. word yang tadinya semangat 45 terus bingung mulainya gimana lalu pusing ngeliatin cursor yang kedap kedip akhirnya nge-blank sama sekali dan blas jam pulang kerja tiba laporan belum jadi. *nangis di bawah meja*.

Keesokan paginya berjanji mampu menyelesaikan laporannya namun tetap sama susah untuk memulainya. Karena saya ga bisa sembarangan nulis laporan orang, kesian cin tuh nasipnya ada dilaporan saya. Salah bikin laporan maka saya salah memberikan masukan kalau uda salah kasi masukan bisa berabe deh. Saat urgent begini suka kesel sendiri kalau uda terserang White Paper Syndrome.

Tapi cara saya memulihkan pemikiran agar bisa menulis lagi baik nulis laporan ataupun nulis di blog ini dengan membaca. Entah kenapa bagi saya pribadi ketika membaca pasti akan ada awal ide untuk nulis. Jadi kalau mau nulis laporan maka saya baca lagi hasil tes pesertanya saya cermati sehingga saya bisa menarik satu gambaran mengenai individu tersebut. Akhirnya dari situ saya bisa lancar mengalir nulis laporan tanpa terhipnotis sama kedap kedip kursor lagi hahahaha.

Pun sama ketika saya menulis di blog, uda buka blog memandang layar putih lalu terhipnotis kedap kedipnya kursor akhirnya tutup blog wkwkwk. Cara yang sama bila terserang white paper syndrome ya saya membaca lagi, entah membaca buku atau membaca artikel orang lain tapi biasanya saya terinspirasi karena saya baca buku yang saya punya. Kayak kemarin saya posting tentang Kecurangan Dalam Mengerjakan Tes Kepribadian ide ini saya dapatkan karena sedang baca buku tentang kasus-kasus role play di assessment center. Lalu mengalirlah ide itu dan binggo cuman 15 menit beres nulis itu.



Tidak hanya membaca bagi saya pribadi ide menulis bisa didapet dari menonton film. Menurut saya film banyak memberikan pesan jika kita mampu menafsirkannya (ceilah berat). Sehingga ada beberapa tulisan di blog karena saya abiz nonton film maka saya tuangkan disini. Tapi juga ide itu mengalir lewat pengalaman yang baru saja saya temui atau saya lakukan. Misalnya abiz DLK maka ada ide untuk menulis.

Semua orang tentunya mengalami hal serupa yang seperti saya uraikan diatas namun ada cara-cara yang berbeda yang mereka lakukan agar bisa kembali menemukan ide. Kalau kata Bang raditya, "Ide itu ga dateng dengan sendirinya tapi kita harus menggalinya". Semua orang punya cara sendiri menemukan idenya masing-masing. Nah biasanya cara-cara itu yang akhirnya membuat saya bebas dari White Paper Syndrome.

Buat rekan-rekan sendiri gimana cara ampuh agar terhindar dari White Paper Syndrome?saling share yuk.





27 komentar on "Terserang White Paper Syndrome "
  1. Haha aku juga kya gitu sih, jadi intinya inget-inget aja lagi inti yang mau ditulis tadinya. gak mungkin kan kita lupa semuanya? baca juga perlu loh untuk ide kita menulis. semakin banyak membaca semakin banyak juga referensi yg didapat. semangat, mbak!:D

    BalasHapus
  2. Haha aku juga kya gitu sih, jadi intinya inget-inget aja lagi inti yang mau ditulis tadinya. gak mungkin kan kita lupa semuanya? baca juga perlu loh untuk ide kita menulis. semakin banyak membaca semakin banyak juga referensi yg didapat. semangat, mbak!:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah saking kebanyakan yang diinget jadi lost memory mba hahahaha...pusing pala berbie deh :p
      Trimaksih sdh dikunjungi Mba :)

      Hapus
  3. bikin beberapa catetan buat bikin tema tulisan, pasti gak blank lagi mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yah sayangnya saya malay buat nulis tema, jadi wangsit datang barulah saya lancar menulis ga ada wangsit meski tema uda ada mengendap di draft wkwkwk

      Hapus
  4. white paper syndrom ..baru denger nih mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. terinpirasi dari bang Radit mba hahaha

      Hapus
  5. Baru denger ada istilah ini. Sukses bikin penasaran hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga ga berasa kena jebakan betmen y mba :p istilahnya asing tp umumnya adalah kehabisan ide :)))

      Hapus
  6. Kalau aku biasanya corat coret plotnya di kertas dl. Nulis manual buat aku cara yang tepat buat mengembalikan ingatan. Haha

    Wlpn ya, kadang loncat sana loncat sini. Nanti baru dilingkarin numerik buat paragrafnya.

    BalasHapus
  7. Kalau saya lebih sering dapat ide karena mengamati sekitar, mbak. Seringnya dapat ide banyak tapi belum sempet nulis saja. Mau nulis, eee...anaknya rewel. Mau nulis, eee...anaknya pilek. Akhirnya banyak yang numpuk di kepala, dan nggak kunjung dieksekusi. Hihi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya setuju mba saya kalau dirumah ga sempet sentuh leptop kalau malam uda keburu tepar makanya sempeting nge-blog di kantor :p

      Hapus
  8. Aku pun begitu, kalau aku sekarang gali idenya dari baca buku juga.. :) udah gitu, harus segera dituang dalam bentuk tulisan, meski di buku dulu, abis kalau ditunda, bakalan lupa lagi :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba kalau ga cepet dituang malah tumpah beleber kemana-mana hehehehe..thx sharingnya mba Eri :)

      Hapus
  9. Saya kira penyakit beneran mbak eh ternyata hanya istilah saja, tetapi alhamdulillah saya belum pernah ngalaminnya, ahi hi hi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Istilahnya keren y kang hehehe syukurlah kalau tidak pernah mengalami

      Hapus
  10. aku dulu isinya curhat. hbis baca tulis. nonton film tulis, dan akhirnya terbiasa

    BalasHapus
  11. Istilahnya keren mba 😊 aku baru tahu skrg

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini karena abis baca buku tentang menulis mba hehehe

      Hapus
  12. kalau saya sering mengalami ini. biasanya sih sembuh setelah curhat sama orang-orang yang saya anggap paham bidangnya hehe--jadi ada gambaran setidaknya pengen nulis apa. tapi kalo mentok.... saya tinggal! hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba curhat adalah terapi paling efektif y dan meninggalkan adalah cara paling ampuh hahaha sepakat mba ^^

      Hapus
  13. aku juga pernah bahkan sring ngalamin mbk. aku jg ngatasinnya dgn baca :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. xiixi sama berarti y mba, makais loh uda mampir ^^

      Hapus
  14. White paper syndrome saya biasanya sih kalau nulis fiksi aja. Kalau non fiksi macam nulis di blog ini nggak terlalu sih.

    BalasHapus
  15. Walah gtu ta artinya white paper syndrome, kupikir tadinya takut ama kertas putih, lah pas dibaca artinya ngeblank toh wkwk :D

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

Auto Post Signature

Auto Post  Signature