Tips Agar Engagement Dengan ART Lama

Kamis, 30 Juni 2016
Sebagai ibu bekerja tentu kehadiran seorang ART bagaikan sosok sang ibu peri yang mampu sekejap mata membereskan semua pekerjaan rumah tangga dengan baik. Di kantor saya berperan sebagai bawahan dan di rumah karena memiliki ART saya berperan layaknya atasan di kantor. Sebagai seorang yang bekerja di bagian HRD tentunya saya tahu bagaimana cara agar ART bisa engagement dengan saya untuk waktu yang lama.

Sebelumnya akan saya bahas terlebih dahulu mengenai Employee Engagement. Employee Engagement atau keterikatan karyawan merupakan antuasiasme karyawan dalam bekerja dengan mengarahkan seluruh energinya yang selaras dengan prioritas strategic perusahaan. Jadi antusiasme ini terbentuk karena karyawan merasa terikat sehingga tercapailah target perusahaan. 

Nah jika dikorelasikan dengan ART, tentunya menurut pribadi saya bahwa kita sebagai atasannya atau majikannya mampu menciptakan kondisi yang pada akhirnya tercipta Employee Engagement. Menurut riset sendiri ada 4 faktor utama yang menentukan Engagement dari kepedulian sebagai atasan, menciptakan peluang karir, kerjaan yang menarik dan reward yang memuaskan.


Setelah melihat dasar teori tersebut maka saya coba terapkan untuk menciptakan Engagement dengan ART saya. Berikut tips yang saya lakukan :

1. Delegasi tugas dengan santun
Kali pertama saya mendapatkan ART saya mencoba delegasikan tugasnya dengan mengawali ruang lingkup pekerjaan utamanya seperti mencuci piring, cuci baju, nyapu, ngepel, setrika, kadang saya tugaskan menjaga anak. Namun saya memberikan kebebasan untuk mengatur sendiri jadwal tugas yang memang tidak perlu dilakukan setiap harinya. Berhubung ART usianya sudah tua maka saya menggunakan bahasa yang santun tidak terkesan memerintah namun mampu mengarahkan ART tersebut sesuai dengan keinginan saya. 

2. Tidak Banyak Complain
Kadar kemampuan, kondisi fisik mempengaruhi seseorang dalam bekerja. Sebagai majikan yang memahami (prettt hahaha) saya tidak banyak complain dengan hasil kerjanya. Kadang cucian piring masih kurang bersih, kadang kamar ga di pel, kadang setrikaan kurang rapih dan lain sebagai yang mungkin selalu ada saja kekurangan jika saya cari. Tapi bagi saya pribadi memaklumi bahwa terkadang mungkin ART sedang berada dititik jenuh atau dalam kondisi sakit sehingga perfoma ART menjadi tidak biasa itu saya biarkan. Karena saya juga terkadang sebagai karyawan ada masanya saya giat ada masanya turun perfoma.

Kalaupun ada yang benar-benar tidak sesuai silahkan tegur dengan santun, ingatlah rumus memberikan luka di hati ART maka sama saja menyusahkan diri sendiri karena cari ART lebih susah daripada cari pacar hahaha.

3. Berusaha Peduli
Saya selalu memberikan waktu sedikit untuk sekedar mendengarkan apa yang sudah ART lakukan. Saya pun mencoba sedikit monitoring dengan menelepon jika anak saya bersama dengannya. Cara seperti ini membuat ART saya ga sungkan pinjem uang wkkwkwk (ini yang bahaya) tapi dalam batas wajar siy. Pasalnya saya tahu banget kondisinya seperti apa. Saya meluangkan waktu untuk mengunjungi kediamannya yang bikin saya cirambay pas liat kondisi kontrakan yang ga layak *sedih banget*.

4. Memberikan Reward
Saya tak segan memberikan HP maupun bonus kepada ART sebagai reward atas kejujuran dan pekerjaan rumah tangga yang beres sesuai dengan keinginan. Bahkan setiap hari (kalau ga bokek hahaha) saya bekali makanan, kebetulan ART saya pulang-pergi tidak menginap.

5. Demokratis Dalam Aturan
Saya membebaskan ART untuk tidak bekerja jika saya libur, membebaskan ia jika sudah selesai tugasnya bisa pulang sebelum waktu kerja, membebaskan untuk bekerja ditempat lain dengan syarat tidak akan sakit (selama kondisi fisiknya mampu). 

Dari ke-5 hal yang saya terapkan apa yang saya dapatkan?ART saya bekerja dengan hati, gembira, memiliki inisiatif tinggi sampe-sampe kalau kerjaan utama uda beres hal pritil ia kerjain kayak sendal di sikatin sampe rumput di cabutin. Dan yang terpenting adalah ia betah bekerja dengan saya, sampe teman kantor saya bilang wah lama y betah juga kok aku susah banget siy dapet yang begitu?.

Sebenarnya engegement dengan ART tercipta karena diri kita sendiri, bagaimana cara kita bersikap dan memperlakukannya sesuai dengan wajar. Maka akan tercipta hubungan yang baik serta ART menjadi betah bahkan bekerja diluar ekspektasi kita.
Ada tips lainkah dari rekan-rekan yang memiliki ART juga?mangga share disini y.


Sumber :google

88 komentar on "Tips Agar Engagement Dengan ART Lama"
  1. Pernah punya art, dan mengikuti kurang lebih tips2 diatas, tapi tetep harus udahan aja, karna banyak faktor...salah satunya faktor ga tahan di php in...hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. PHP sama perusahaan aza ga enak apalgi sama ART hehehe

      Hapus
  2. Kalau ART minta brenti, itu nightmare banget yaa..
    ART yg ngga nginep itu kadang bikin deg2an kalau pagi2 kita mau brangkat kerja, dan dia blm kunjung dtg.. haduuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mba bikin ga enak ngapa2in *halah..
      Alhamdulilah ART-ku komit sekali jadi nda perlu diteleponin atau di jemput kerumah uda standbye aza :)

      Hapus
  3. Dilema ibu-ibu masa kini itu, kalau sampai ART yang udah bikin keluarga nyaman, kemudian berencana nikah dan gak balik lagi. Itu tuh yaa kaya denger kabar baik tapi gimana gitu, tetep aja kaya ga iklas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah bikin ga enak tidur mba hahaha...untung ART-ku uda nikah dan punya cucu jadi aman terkendali :p

      Hapus
  4. Art baru minta berhenti krn abis keguguran. Rasanya.... duhhh... krn udah lama ikut aku dan orangnya bisa dipercaya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti menggalau tingkat propinsi y mba wid hehee :) semoga dpt penggantinya y mba

      Hapus
  5. Dan satu lagi... Tipsnya minta sama Gusti biar diawetin hehehe. Aku pernah udah melakukan semua itu tapi ternyata art nya aja yg gak merasa sdh dibaikkin dan dia makin seenaknya. Akhirnya dia blg mau keluar udh gak aku tahan2 deh 😤

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah2 gampang mengenali karakter orang y mba yg penting kita sdh usaha maksimal jd majikan idaman :)))

      Hapus
  6. Haha point yang utama itu majikan nya jangan galak ya mba :) andai saja semua melaksanakan tips seperti ini mungkin ART akan betah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Y kang kita aza mana betah klo dikantor pny atasan galak :))

      Hapus
  7. mau dong dikasih reward hape hehehe, senengnya yg jd ART mba Herva :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mba Desi uda nda perlu HP lagi hahaha wong jam terbangnya uda ke LN :p

      Hapus
  8. Widiiih....bos yg baik. Itu mah pasti betah mbak... tfs ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mempertahankan emang paling susah mba makanya terciptalah itu hahaha...trimz sudah berkunjung mba :)

      Hapus
  9. Harus menurunkan standard kita juga Mbak. Jd ngga terlalu muluk nuntut sempurna dari ART. Berlapang hati, menerima apa adanya. Aiiish, kayak mau dilamar pasangan hidup yak...xixi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mba semakin mencari yang sempurna semakin kita dapet label MAJIKAN RESE wkwkwk

      Hapus
  10. Emang bener. Susah cari ART daripada susah cari pacar. Hahhaa. Aku nih bertahan lama mohon doakan hubungan kami ya. Hahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha Mbak Nah pasti betah mb Lid-nya baik hati dan ga sombong :D

      Hapus
  11. setuju semuanya mbak....susah banget cari art sekarang.kalaumaupun mereka minta mahal ya mbak. dan lagi pilih2 kerjaan, kadang harus ngajarin dulu hadeh. delegasi tugas dengan santun yap ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mba saat ini kek gitu siy minta mahal wajar jika skillnya sesuai hahha

      Hapus
  12. Dulu sempat punya yg nginep d rmh, Tp skrng pake yg PP ...^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga PP mba ga berani yang nginep :)

      Hapus
  13. aku beruntung punya 1 ART dan 1 babysitter yg bisa aku percaya bangettt.. keduanya jujur, kerja rajin, walopun kalo disuruh milih sih mba ART yg lebih memuaskan kerjanya :D.. kalo di kantorku, istilahnya dia udh rating role model ;p.. dan bisa dpt bonus gede :D..

    beberapa cara yg aku pake utk mengikat mereka supaya betah sih, hampir sama kayak di atas mba.. palingan aku tambah, setahun sekali aku ajak mereka kluar kota... thn lalu solo, nah thn ini aku pgn ajak mereka ke medan, kampungku.. biar sekalian rasain naik pesawat :D.. trs, 2 bulan sekali kdg yg mba ART aku ajak nonton bioskop kalo ada film indo yg bgs.. juga keduanya aku ksh tambahan uang jajan kalo pgn kluar sesekali.. hubungan ama mereka aku usahain juga ga kayak majikan lah.. biar mereka mau terbuka juga... jd kalo ngomong ya aku usahain kayak ke saudara sendiri ;)

    1 lgi, aku slalu ngajarin anak2ku, utk menganggab keduanya kayak ortu mereka juga.. krn biar gimana, art dan babysitter ini yg paling bnyk megang anakku slama aku kerja dr pagi ampe malam.. sekali aja aku liat anakku nyuruh2 mereka dgn ga sopan, itu aku bisa marah besar..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah keren banget mba Fanny :) kadang ada loh y mba diajak ke MAll tapi ART-nya suru liatin doank kagak diajakin makan buseng deh suka sedih saya mah liat digituin ART pan manusia jg :(

      Hapus
  14. Iya, ART kan bukan slave ala-ala Little Missy dulu. Mereka kerja buat cari uang. Sama kayak karyawan di kantor membuat ART nyaman itu juga penting. Dulu pas masih kuliah di rumahku ada ART yang profesional.. Kerjanya tangkas dan orangnya asik. Eh dia cus juga akhirnya. Bukan karena ada masalah sih tapi dia hamil lagi dan balik deh ke kampung halaman. Sekarang di rumahku ada lagi ART tapi ga nginep. Datangnya tiga kali dalam seminggu dan ga nginep. Kerjanya bagus juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba palingan nikah dan keluarga yang bikin ART akhirnya cabut :)

      Hapus
  15. Dengan menerapkan sistem kayak gini, Pada akhirnya seorang ART akan bekerja dengan hati nurani. Jadi dia tidak merasa ada bebdan dalam pekerjaan dan hasilnyapun bersih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul kang kebayang aja klo kita cerewet dumel serba kritikin yang ada juga dy ga betah memposisikan diri kita sbg karywan akan jauh lebih baik memperlakukan orang lain :)

      Hapus
  16. Ada lagi nih Teh kayaknya, jadi majikan jangan pelit-pelit amat, tapi sih ukuran pelit berbeda antara satu orang sama lainnya ya. Ada juga yang udah nggak begitu pelit tapi ART dapat hasutan dari tetangga sebelah hahaha jadinya tetep kabur deh. Padahal bener juga kata Teh Herva, cari ART itu lebih susah daripada cari pacar. Semoga ART nya Teh Herva sehat selalu ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah alhamdulilah aku tinggal bukan di komplek perumahan nyang klo majikannya gawe ART pda rumpi di pos wkwkwk ntar majikannya pulang ditodong berbagai permintaan gegara hasutan hal ini real terjadi pada ART di rumah kakak :D
      aamiin makasi mba

      Hapus
  17. makasih tipsnya Mbaa, nanti bisa saya aplikasikan bila suatu saat punya ART soalnya selama ini saya belum pernah punya ART :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mba Ira semoga betah ART-nya yah

      Hapus
  18. Saya dulu di Hong Kong punya majikan seperti ini malah sungkan sendiri. Dan bisa kuat 3,5 tahun, sayangnya harus pensiun jadi terpaksa pulang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba ART juga jadi sungkan padahal aku mah sok-sok aja jadinya dy ga enak sendiri :D

      Hapus
  19. Saya sharing ART Mamanya murid aja ya. ART-nya dari usia tamat SMP dulu. Satu hal yang saya suka, sampai sholat-nya anak2 pun dia perhatikan. Mama murid saya memang merangkul banget. Waktu itu si mba belum hijaban (begitupun saya), Mamanya tetap nerima, tapi sholat harus ya. Abis lebaran kemarin si mba berhijab dan bulan lalu nikah. Mamanya memang asyik banget, makanya si mba betah sampe 10 tahun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow mantep sampe 10 tahun :D semoga kek ART di aku miss :)

      Hapus
  20. dulu ibu saya juga pakai art, lama banget dari saya sd sampe saya kuliah. woww banget ya, mereka bisa saling setia haha. aku sendiri malah gak pernah pakai art.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hebat y mba saking uda teripta saling percaya xixixi

      Hapus
  21. Belum pernah punya ART mba, tapi habis membaca 5 poin ini saya jadi yakin pasti betah deh bekerja di tempat mba Herva :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha semoga kelak punya y mba dan bisa dipraktekin

      Hapus
  22. Santun perduli dan reword, ini yang kadang dilupakan. Kadang mentang-mentang sudah menggaji main tunjuk dan dengan nada yang tinggi, apalagi sama PRT yang lebih tua umurnya. Apa tidak kebayang, jika itu ibunya sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kang suka miris ada yang semena2 padahal dy kerja juga klo bkn kerna keadaan ga akan mau

      Hapus
  23. Art yg bisa lama banget..biasanya dah dianggap keluarga... sama2 merasa nyaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul mba jadinya suka nyesek klo tiba2 mau pergi

      Hapus
  24. Alhamdulillah si mbak bisa lama ikut saya. Mulai dari si bungsu bayi hingga kini masuk SD.

    BalasHapus
  25. mantaf deh mba..mamang menjadi IRT sekaligus karyawan diperusahaan memang harus ekstra dan membuat kita tetep semangat dalam menjalaninya dan harus bisa menempatkan diri antara dirumah dan di tempat kerja.
    makasih infonya mba herva bermanfaat sekali nih

    BalasHapus
  26. Waw, bagus Mbak manajemen ART nya. Eh engagement yah tepatnya :D
    Semoga ART nya tambah betah di rumah mb Herva :)

    BalasHapus
  27. Ini bangeet, Mbak.
    Susah memang bikin ART betah kerja tahunan di rumah :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya perlu twhnik ya mba hehehe

      Hapus
  28. setuju mba...lebih susah cari ART daripada pacar hehe...komunikasi dan reward memang penting ya mba...makasi tipsnya

    BalasHapus
  29. Pendelegasian ini ya Mbak yang nggak mudah. Sering lebih yakin kerja sendiri, tapi capek ya ditanggung sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu mba mesti belajar komunikasi hehehe

      Hapus
  30. kalau dimanusiakam insha Allah betah karena sama2 membutuhkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sx krn kan simbiosis mutualisme y kang 😊

      Hapus
  31. enak klo punya atasan yang perhatiin Employee Engagement, banyak pengalaman antara art dan majikan bisa saling kompak hingga bertahun tahun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu makanya mesti belajar jg employee engagement hehehe

      Hapus
  32. ART emang jadi kegalauan buat ibu2 saat mudik ya teh, takut ga balik lagi. jadi perlu di jaga hubungannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb Sha makanya kita sbg atasan mesti sabar n ramah hahhaha halah

      Hapus
  33. Ga punya ART hehehe
    Tipsnya sangat bermanfaat buat orang yang punya ART:)

    BalasHapus
  34. Hihi, cari ART lebih susah daripada cari pacar :))

    Tips-nya benar banget, Mbak. Nah, yang jangan banyak komplain itu, masih banyak yang tidak bisa melakukannya. Karena merasa bos, makanya bossy sama ART.

    Padahal kalo dalam posisi bawahan, kita semua tidak mau, ya sedikit-sedikit dikomplain bos :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyes itu dy mba smg kita sll bisa memposisikan diri 😊

      Hapus
  35. waaaks, makasiiiy tipsnya ya maaa
    kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus
  36. Seperti lagunya roker mbak, "ART juga manusia, punya mata punya hati." :D
    Save tipsnya nih buat mereka2 yang punya ART.

    BalasHapus
  37. aku baru saja putus hubungan kerja dengan mbak yang datang 2 kali seminggu buat bantu bersih2 rumah gara2 dia datang seenak dia saja yang penting 2 kali. Huff.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah mesti dikasi ketegasan klo dh melencwng biar sama2 enak y mba

      Hapus
  38. Bisa juga jadi pelajaran buat orang lain nih mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyes bisa jg bwt siapapun terkecuali art kebetulan aja aku pmy bawahan y art hahaha

      Hapus
  39. duluuuuu banget, lupa taun berapa, ada yang pernah nulis artikel seperti ini di website komunitas ibu-ibu. Dia bahkan ART nya sampai 30 tahun terus bekerja di rumah ibunya sampai akhirnya dari si ibu ART di"wariskan" kepada si penulis yang sudah menikah dan punya anak. Bahkan penulis sampai memberikan saran di postingannya, untuk tidak melupakan dana kesehatan ART bahkan bila perlu kasih buatin asuransi, biar ART betah kerja sama kita. Trus abis artikel itu diposting, ada yg komen: already checked (udah dilakukan semua tips di postingan itu) tapi ya ART saya tetep resign juga.

    *wah kalo itu emang mungkin belum rezekinya dia ya mbak hehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah aku ga tau ini artikel spengalaman aku sendiri mba hehehe iya yg ptg peranan kita aja mba sdh sesuai urusan dy resign kita ga bole maksain

      Hapus
  40. ARTku lebih tua loh mba, aku segen klo nyuruh2, makannya klo beliau kerja ya udah tak biarin aja, tp ya klo salah tak tegur juga hee

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sama2 tp aku suka sematkan punten nyak hahaa jd nyuruhnya halus 😂

      Hapus
  41. Bener bnaget mba. Kalau berurusan ama ART itu jangan deh kita memerintah. Ngomong aja baek-baek dari hati ke hati. Duh kalau nggak ada ART mah bikin runyam euy

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb mesti pandai2 y mb maintenance krn cari art itu syusah

      Hapus
  42. ART itu kan ibaratnya pegawai kita ya, Mba. JAdi saya selalu memposisikan sebagai ART, seandainya saya dapat bos dikantor yg menyebalkan pastinya saya kan ga mau. ^_^

    BalasHapus
  43. Mba di rumah aku udah kayak sodara euy. Aku selalu diajarin utk ttp menghormati meski udah bayar mereka. Perhatian itu bnr bgt teh 😊..

    BalasHapus
  44. Aku sekarang lagi pusying ditinggal ART , padahal uda dikasi THR dan bonus2 lain. Emang susah nyari ART yang udah klik di hati. Doakan cepet ketemu ya mbak.

    BalasHapus
  45. ART ku baru aku berhentiin sebelum puasa kemarin karena ada kerjadian yg kurang menyenangkan hiks. Padahal kayaknya aku udah berusaha baik ke dia

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

Auto Post Signature

Auto Post  Signature