Search

Gimana Sih Cara Menghadapi Rekan Kerja Yang Menyebalkan?

Pernah ga merasakan malas ke kantor? pasti pernah yah? yass saya pun demikian pernah malas banget datang ke kantor hahaha....tapi pernah ga malas ke kantor alasannya karena MALAS ketemu rekan kerja yang menyebalkan?

Oghey...

Kali ini saya akan membahas cara menghadapi rekan kerja menyebalkan di kantor, kalau atasan menyebalkan masih bisa dimaklumi tapi kalau rekan kerja udah super duper nyebelinnya nah ini yang bisa memicu alasan resign. 

Eh ga ding kadang atasan nyebelin juga pemicu nomer 1 resign hahaha...

Tapi kok sayang bener yah udah capek-capek melamar, susah payah ikutan tes & interview loh kok jodoh sama kerjaannya bentar cuma karena perkara rekan kerja doang? mmm...sayang bukan? sayang banget!

Faktanya memang dimanapun hal lumrah nemuin mahluk-mahluk nyebelin dan paling malas kalau nemu yang covernya Barney tapi ternyata jeroannya itu Mak Lampir duh nasip aja kalau ketemu yang beginian hahaha..

Paling ngenes lagi dapat rekan kerja yang mukanya banyak tapi minim skill ondeh mandeh berasa pengen jedotin palanya kan yah?

cara-menghadapi-rekan-kerja-yang-menyebalkan

Cara Menghadapi Rekan Kerja Menyebalkan

Resign jangan, Kerjapun segan, lalu gimana hadapi rekan kerja menyebalkan?

Baca yang ini lagi :

Ada beberapa cara yang bisa dilakukan hadapi rekan kerja menyebalkan di kantor, diantaranya adalah :

❤ Ga Usah Tanggapin

Seringkali penyebab ketidaknyaman di kantor itu ada rekan kerja yang modelnya tuh bibir dah kayak radio butut, udah gitu kerjanya dikit ngerumpinya 90%. Dan tipekal menyebalkan itu adalah gemar jadi komentator.

Ada aja pastinya yang dikomenin dari masalah kerjaan sampe masalah penampilan, mereka yang menyebalkan akan selalu cari celah bikin orang lain itu baper nah kalau temans ketemu model begini ga perlu ditanggapin.

Jangan pernah habisin mood, habisin waktu cuma buat tanggapin omongan ga penting.

❤ Lapor ke Atasan

Emang yah punya rekan menyebalkan apalagi ga bisa diajak kerjasama dalam bekerja itu sungguh membuat dongkol banget.

Mampir lagi yang ini yah :

Sebaiknya gimana? pengalaman saya akhirnya memberanikan diri bercerita kepada atasan karena ga kuattt kerjaan banyak salah sementara saya butuh juga diberikan info agar bisa mengerjakan dengan benar.

Namun lapor ke atasan juga sebaiknya PILIH-PILIH yah, karena ga semua atasan bisa nerima keluhan bawahannya cem saya gini, ada atasan tipe cuek atau tipe yang mudah kemakan hasutan yang pada akhirnya alih-alih bantu meredam konflik sama rekan kerja justru sebaliknya!

Untuk saran yang ini sebaiknya temans pelajari dulu tipekal atasannya yah!

❤ Ga Usah Update Status

Ada memang yang tipekalnya sedikit-sedikit cerita ke media sosial, dikit-dikit curhat bikin status. Justru semakin update beginian bisa jadi boomerang loh buat diri kita.

Apalagi kalau rekan kerjanya diam-diam stalking lalu screeshoot duarrr se-antero kantor bisa tahu malessss banget deh nemu yang begini.

Ga cuma di Medsos sih, ada juga sekarang fitur update status WA kadang juga bikin si menyebalkan ini kepo maksimal yang ujung-ujungnya terjadilah huru-hara karena dugaan yang tidak-tidak. 

Kalau udah nyebelin terus punya hati sempit pastinya kalau ada yang bikin status udah deh dikiranya buat dia..Nyebelin banget ga sih? hahaha

❤ Ga Perlu Sharing ke Divisi Lain

Kadang ketika coba sharing ke orang lain, ada saja orang tak dewasa yang pada akhirnya bukan berdamai dengan si menyebalkan malah makin berantem. Jadi mendingan keep sendiri atau kalau udah ga bisa nahan cerita sama yang dekat seperti sahabat maupun keluarga.

Apalagi kalau ceritanya ke divisi lain, hal ini justru berdampak ke divisi sendiri yang akan membuat hal-hal pada akhirnya ga bisa nyaman lagi deh di kantor.

❤ Wajib Simpan Bukti

Maksudnya begimana? bukti apaan nih? iyah biasanya rekan kerja nyebelin itu pasti berkilah kalau misalnya ternyata karena kesalahan dia eh pekerjaan selenjutnya jadi terhambat dan ga beres.

Penting banget buat simpan bukti berupa email yang dikirim atau chat di whatsapp. Suatu hari ada kejadian ngenes dan kebagian apes nih orang kalau kita ga punya bukti cem begini pasti semena-mena nuduhnya!

Makanya hati-hati dan rapi dalam koordinasi tugasnya biar ga kena getah karena ulahnya.

***

Well, temans segitu aja sih cara ala saya kalau menghadapi rekan kerja yang menyebalkan tapi pada intinya berusahalah SABAR agar semuanya bisa berjalan dengan baik. Sungguh ga enak bekerja dengan membawa rasa dongkol setiap harinya.

Jika bisa diselesaikan dengan bicara 4 mata itu lebih baik namun jika tidak ya sudah deh..

Adakah temans yang punya pengalaman serupa? yuk bisa sharing :)


4 komentar

  1. gak update status di sosmed nih aku banget, kalo menurut aku teh kita jadi merhatiin dia banget klo sampe di update status padahal kan males yah dan justru jd bikin org2 pd kepo pengen nimbrung, kl aku sebisa mungkin di selesaikan sm orgnya aja langsung kalo udah kelewatan banget dan abis itu yah sebisa mungin menghindari kerja sama ini org.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya enaknya langsung diselesaikan cuman tergantung orangnya mba

      Hapus
  2. Saya sih diajarinnya gini, you don't change people, you change how you play the game.

    Intinya, rekan kerja yang menyebalkan itu adalah pertanda bahwa kita perlu menjadi lebih kreatif mencari cara lain untuk dealing dengan dia. Disyukurin aja, siapa tau rekan yang menyebalkan itu adalah jalan bagi kita untuk makin pintar mengelola orang lain.

    Kali aja, besok, dia jadi bawahan kita. Or worse, jadi atasan kita jiahahahaha.

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun