Search

Menghadapi Burnout di Kantor? Begini Cara Mengatasinya!

Saya masih ingat masa-masa dimana saya sering bolos kerja dengan berbagai alasan padahal diri saya sendiri yang sudah alami bosan, capek ya udah pengennya diam aja di rumah.

Di rumah juga tiduran, mau kerja malas, main sama anak-anak juga letih apalagi pengen nyentuh blog boro-boro rasanya tuh yah lelah banget. Fisik tuh rasanya udah ga sanggup lagi mau ngerjain pokoknya saya sedang berada dititik paling bawah.

Hal ini saya rasakan banget ketika saya dirotasikan ke bagian lain, memang menjadi tantangan tersendiri bagi saya namun rasanya saya ga mampu buat ngerjainnya apalagi dengan rutinitas dan ritme itu-itu saja. Belum lagi saya mendapatkan kendala dimana rekan kerja yang harusnya support malah tidak.

Baca ini lagi :

Saya nyerah banget...

Dan terjadilah kesalahan fatal yang mengakibatkan pihak lain memanggil saya dan juga atasan saya karena kesalahan yang saya bikin.

Saya kaget banget karena selama saya bekerja, saya selalu berusaha berikan yang terbaik tapi nyatanya pekerjaan yang baru dan tak bisa saya kuasai dengan cepat membuat kesalahan fatal.

Hampir tiap malam saya begadang dan banyak mikirin pekerjaan, kalau istilah sekarang galau banget :(

burnout-di-kantor-dan-cara-atasinya

Cara Atasi Burnout di Kantor


Sebagai karyawan jelas saya ga bisa nolak saat adanya permintaan untuk pindah bagian terlebih juga saya masih butuh pekerjaan ditengah kondisi suami yang sedang dirumahkan saat itu. Iya covid dan karyawan dirumahkan menjadi trend di manapun termasuk kantor suami saat itu.

Saya ga punya pilihan selain menerima pekerjaan baru daripada harus sama-sama dirumahkan huhuhu sedih pas alami ini.

Dilema bukan?

Banget, bidang yang tidak pernah saya sentuh harus saya kerjakan..belajar dan terus belajar namun sayangnya memang bukan passion dan saya menerima karena terpaksa alhasil say tertekan sendiri.

Sampe saya bilang pada diri sendiri "ini bukan saya banget" kerjaan monoton yang ah sudahlah pokoknya bikin saya tuh sakit kepala sudah mah stress sendiri lari juga ke fisik saya.

Saya hampir ga sanggup buat ngerjainnya, apalagi seperti yang saya sebutkan diawal saya akhirnya melakukan kesalahan fatal yang konon katanya baru sama saya kesalahan ini terjadi!

Shock, Malu, Stress, Pusing semuaaaaaa saya rasakan kala itu..Saya hampir menyerah saat itu temans namun saya tersadarkan masa iyah saya menyerah begitu saja hingga akhirnya perlahan saya menerima dan bangkit kembali.

Bagaimana saya bisa kembali lagi bersemangat? begini cara saya hadapi burnout di kantor :

❤ Cerita ke Orang Terdekat

Saya sempet galau, bikin status galau tapi saya hapus kembali namun sayangnya saat itu sudah terbaca oleh kakak saya. Blio akhirnya menguatkan saya jika saya pasti bisa, semuanya bisa dilewati jangan pernah menyerah.

Tak hanya dengan kakak, akhirnya saya cerita juga ke akang suami takkala saya diinterogasi oleh tim lain karena kesalahan saya. 

Saya merasa lega karena orang-orang dekat saya bukan membuat down justru men-support saya dan percaya akan kemampuan saya jika saya pasti bisa dengan pekerjaan baru tersebut.



❤ Cerita ke Atasan

Akhirnya juga saya cerita ke atasan saya, bahwa saya menghadapi kesulitan tak hanya dengan pekerjaannya juga akan tetapi dengan rekan kerja saya yang lebih tahu tentang pekerjaan tersebut.

Beruntungnya atasan bisa maklumi bahkan mengajari saya hingga blio juga mempelajari terlebih dahulu sehingga bisa menjelaskan kepada saya dengan baik :) 

Bahkan Atasan pun membantu mempertemukan saya dengan rekan kerja sehingga bisa saling support dan tidak ada miss komunikasi diantara kami.

Baca juga yang ini :

❤ Ambil Cuti

Semakin memaksakan maka semakin stress saya dibuatnya, maka saat itu saya memilih rehat sejenak dan melakukan apa yang mau saya lakukan agar satu per satu beban-beban itu terlepas dari saya.

Ketiga hal ini membuat kepercayaan diri saya kembali lagi, saya merasa lebih LEGA dan ingin membenahi kembali hal-hal maupun energi negatif yang saya rasakan karena ketidaknyaman selama bekerja dan menerima sesuatu yang baru selama ini.

***
Temans, demikian yang bisa saya bagikan kali ini, yuk mulai kenali diri jangan sampai kinerja menurun karena burnout tidak bisa disepelekan. Semoga pengalaman saya ini bisa bermanfaat yah..

Adakah yang pernah alami hal serupa? yuk bisa cerita bagaimana temans menghadapinya.

15 komentar

  1. Menceritakan masalah pada orang yg tepat memang terkadang menjadi solusi terbaik.
    Tetap semangat, semoga kedepannya semakin lancar, dan mudah..

    BalasHapus
  2. Wajar kok kalo ngadepin hal begini, apalagi saat dipindahkan ke dept yg ga sesuai bidang ato passion

    Sebelum resign aku ngalamin mba. Aku dari dulu kerja di bidang operation dan service. Lalu tiba2 team ku dikasih target jualan. Yg mana jujurnya aku ga suka Krn bukan bidangku. Jualan wajib, semnetara target operation dan service hrs ttp jalan. Itu tiap pagi mau berangkat kantor rasanya maraaah Mulu. Ogah2an, stress, anak2 di rumah jd pelampiasan biasanya, aku jd ngomel ga abis2.

    Ujung2nya curhat Ama suami. Krn dia orng bank juga, dia ngerti. Setelah banyak diskusi, aku mending milih resign sih. Wkt itu dengan pertimbangan, toh gajiku hanya utk uang jajan ga terlibat dlm pengeluaran rumah tangga dan investasi. Jadi aku kluar sekalipun, insya Allah ga ada kesulitan utk pengeluaran yg berjalan. Palingan aku ga bisa hura2 lagi kayak dulu hihihi.

    Tp kalo kompensasinya pikiranku jd rileks, aku rela sih. Ga worth it gajinya tp kalo aku hrs ngomeeeel Mulu, berangkat kantor aja berasa mau pergi perang :p. Ya sudah, aku lgs lempar surat resign :D. Dan ga salah keputusanku. Skr hidup tenang, ga ngomel lagi:D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku sampe pada titik ngomel2 juga mba ke anak2 wkwkwk tapi kalau resign posisinya suami juga dirumahkan makanya aku bertahan

      Hapus
  3. Kalau aku prefer cuti saja. Pas masuk kerja lg lebih fresh

    BalasHapus
  4. Ini yang dimaksud pas pindah ke bagian yg ada case supir telat jemput itu ya mbak?

    Iya sih, dimutasi ke tempat baru itu sudah cukup menantang dengan tugas-tugas pekerjaannya, belum ditambah dengan lingkungan kerja yang totally new, kebiasaan baru, value baru, dan banyak hal baru yang kadang bikin geleng-geleng dan garuk-garuk tetangga eh, kepala.

    Berbagi cerita dengan orang terdekat memang bisa membantu ya Mbak. Itu juga yang saya lakukan. Kadang kita cuma perlu mengganti perspektif dengan menceritakan permasalahan kita ke orang lain.

    BalasHapus
  5. Memang ga semua orang bisa pindah begitu aja ke tempat lain sih. Aku pun kalo di posisi mbaknya, mungkin sudah sendu muram durja 1x24 jam kali ya.

    Tapi ya balik lagi, hidup ini memang penuh hal-hal yang tak terduga. Yang bisa kita lakukan cuma mencoba sebisa mungkin untuk beradaptasi. Ketika kesulitan datang, dan hati mulai goyah, solusinya ya luapkan. Entah ke sesama manusia yang bisa support, atau ke Gusti Allah.

    BalasHapus
  6. Pas burnout kayak gitu komunikasi emang penting banget sih, kita perlu ada orang yang bisa dipercaya buat ngasih kita saran. Semoga di tiap kerjaan kita selalu dikelilingi orang-orang baik yang bisa support kita.

    BalasHapus
  7. Terbayang dilema dan galaunya saat menghadapi pekerjaan yang ga sesuai minat dan keahlian kita. Bersyukur sekali bunda bisa melewati itu semua dan bisa menceritakan semua pada hari ini :)

    BalasHapus
  8. Sejujurnya saya saat ini sedang burn out banget mba. 10 tahun bekerja di tempat yg skrng. Tapi aku pikir pikir cari kerja susah jaman skrng akhirnya aku mencoba berdamai.

    BalasHapus
  9. I feel you, mba. Dulu, aku pun pernah mengalami hal itu. Mau masuk kerja rasanya males banget. Penginnya rebahan aja di rumah. Itu karena suasana kerja yang tidak kondusif, komunikasi dengan rekan kerja tidak baik dan banyak hal lain yang membuat suasana kerja sangat tidak nyaman. Akhirnya ya aku cari jalan keluar dengan bertahan tapi suasana harus dibuat nyaman, atau keluar dan cari kerjaan baru.

    Tapi itu dulu sebelum berkeluarga. Kalau udah berkeluarga pasti lebih susah mengambil keputusan karena dilema.

    BalasHapus
  10. Saya pernah juga ada di fase suntuk banget dg kerjaan..alhamdulillah kelg sangat support waktu itu hingga saya akhirnya bisa bangkit lagi. Terima kasih sharingnya mba..tips2 nya baguus.. insya Allah berguna bagi yg sedang alami hal ini..

    BalasHapus
  11. Ternyata boleh banget yang merasa ada di titik tidak ingin melakukan hal-hal lain selain leha-leha, teh?
    Aku kadang begini juga, tapi mungkin karena pekerjaan tidak di ranah publik, mikirnya efeknya cuma di lingkungan sekitarku aja.

    Bercerita adalah salah satu cara terbaik yaa, teh.
    haturnuhun.

    BalasHapus
  12. Ambil cuti lalu keluar kota sejenak itu baik
    Alangkah lebih baik jika pulang ke kampung halaman jika orang tua memang masih ada
    Minta restunya lagi
    Minta semangatnya
    Lewat senyum mereka, kita bisa fresh kembali

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun