Search

Begini Rasanya Punya Bawahan Lebih Tua...

Tahun 2020, selain tahun survival tapi juga tahun penuh berwarna karena akhirnya saya punya pengalaman baru dalam pekerjaan it means saya dirotasi Ges!

Sedih ga? mmm...mau bilang GA takut dosa karena sejujurnya bidang pekerjaan kali ini bukan saya banget. Dan yang bikin load kerjaan nambah adalah saya jadi punya bawahan yang ga cuman 1 orang wkwkwk. 

Kalau punya bawahan 1 orang dulu pernah banget karena seterusnya saya menjadi specialist jadi ga ada supervisi kepada siapapun.

Kok ga resign aja sih? udah bukan pekerjaan yang dikuasai pake punya bawahan lumayan lagi...hmmm udah cari-cari lagi kok ya susah bener nyangkutnya apalagi kendalanya kalau bukan usia cantik. So, saya putuskan untuk bertahan dan menjadikannya sebagai Tantangan buat saya.

Terlebih sekarang kondisinya, saya punya bawahan yang 80% usianya LEBIH TUA bergender PRIA semua...wah mantab!

Baca yang ini lagi yuk : 

Untuk itu saya mau cerita pengalaman saya kali ini siapa tahu ada temans yang juga mengalami hal yang sama dengan saya, kita bisa berpelukan bersama lalu curhat bareng :p.

menghadapi bawahan lebih tua


Penyebab Ketidakharmonisan Hubungan Kerja Dengan Bawahan Yang Lebih Tua

Pernah ga temans baca atau dapat cerita tentang pengalaman kerja dimana ada yang mengeluhkan perihal bawahannya yang usianya lebih tua semenntara ia sebagai atasan jauh lebih muda yang pada akhirnya sama seperti layangan terputus hubungan hingga departemennya menjadi kacau?

Belum lagi karakter bawahannya yang merasa paling tahu sehingga buat dunia persilatan hingga dunia Angling Darma bubar!

Kenapa sih bisa terjadi hal demikian? 

Menurut saya nih yang pada akhirnya saya berada pada posisi sebagai atasan yang membawahi bawahan usia lebih tua, hal itu terjadi karena hal-hal berikut :

❤ Segan

Saya ngerti banget perasaan saat hendak mendelegasikan tugas kepada mereka. Ada rasa segan dan takut-takut kalau mereka menolak dengan apa yang saya perintahkan. Terlebih tipe saya adalah orangnya sungkan, ga enakan beuh bikin galau dah pokoknya.

Mau minta ini dan itu mikirnya panjang dulu ga bisa tek, saya ga mau sih kelak malah jadi boomerang bagi saya jika melakukan blunder saat pemberian tugas. Namun menurut saya perasaan ini malah bikin hubungan makin ga enak loh.

Bener ga? moso iya semua kerjaan saya telen semua karena rasa segan menyuruh bawahan yang lebih tua untuk mengerjakannya. 

❤ Ngeboss Banget

Kebalikannya dari segan maka penghancur ketidakrukunan dalam hubungan atasan-bawahan adalah sikap ngeboss dan tidak bisa menghargai bawahan. Sikap arogan ga mau tahu pokoknya terkesan ya udah pokoknya ga mau tahu aja.

Hal ini jelas yah bikin ga enak, apalagi biasanya bawahan usia tua merasa dirinya juga lebih tahu dan lebih berpengalaman mmm..kebayang ga sih lingkungan kerjanya? 

❤ Tidak Menghargai

Biasanya bawahan yang lebih tua memang merasa sudah banyak asam garam sehingga banyak masukan dan solusi buat atasannya namun yang terjadi atasan dengan usia muda merasa ga butuh masukan dari bawahannya sehingga terjadilah cekcok.

Lalu gimana dong caranya menghadapi bawahan yang lebih tua?

Cara Menghadapi Bawahan Yang Lebih Tua

Dari banyak kasus tersebut bahkan akhirnya saya merasakan juga punya bawahan dengan usia lebih tua dengan berbagai karakter ada yang keras kepala, ada yang nurut pokoknya nano-nano.

Untuk itu saya mau bagi nih cara menghadapi bawahan yang lebih tua ala saya, diantaranya :

☺Delegasi Dengan Bahasa Sopan

Saya pribadi, ketika hendak delegasikan tugas sebisa mungkin untuk mendelegasikannya dengan bahasa sopan. Tak lupa juga dengan 3 mantra yaitu maaf, tolong, dan terimakasih selalu saya terapkan ketika saya hendak mendelegasikan kepada bawahan saya.

Mengingat usianya mereka ada yang seusia dengan Bapak saya makanya sebisa mungkin saat delegasi ataupun menegur saya upayakan untuk tidak makan kambing sebelumnya biar ga Nge-gas wkwkwk..Mereka bawahan tapi tetap yah tata krama dijalankan. 

Jangan sampai lisan ini menjadi pisau untuk luka hati orang lain...asekkk Setuju bukan? *iya dong..

☺ Menerima Masukan

Sebagai atasan baru, saya juga masih meraba-raba tentang tugas dan juga tanggungjawab saya sebagai atasan. Tentu saja ketika menghadapi masalah saya butuh masukan-masukan dari semua bawahan saya agar permasalahan yang dihadapi bisa terselesaikan.

Biasanya akan saya lempar di WAG nanti akan banyak masukan untuk saya sehingga akhirnya saya bisa memilih dan memutuskan salah satu solusi yang relevan dengan kondisi dan tentu saja bisa dijalankan.

Alhamdulilah cara-cara seperti ini ga hanya enak buat saya akan tetapi juga enak buat bawahan saya. Case yang sering terjadi konon katanya banyak atasan yang baru tidak mau menerima masukan bawahannya yang lebih tua. 

Bagi saya menerima masukan entah nanti dipakai atau tidak setidaknya itulah bentuk saya juga menghargai bawahan.

☺Terbuka

Sedari awal ketika saya dikenalkan memegang jabatan baru ini, saya menekankan untuk saling terbuka apabila ada masalah tolong bicarakan kepada saya, karena saya yang akan bertanggungjawab setiap yang dilakukan oleh masing-masing bawahan.

Saya ga ingin menjadi atasan yang menutup mata dan telinga hingga akhirnya mendengar permasalahan bukan dari tim saya sendiri melainkan dari tim lain. Dan ini sempat terjadi yang pada akhirnya saya mencoba meluruskan kembali.

☺Sabar

Namannya juga sudah tua maka butuh banget kesabaran bagi saya menghadapinya. Kembali lagi ke poin tetap sopan meski jengkel luar biasa, tetap beradab saat menegur saat mereka melakukan kesalahan.

Atau ada hal-hal yang bikin gemas pokoknya butuh banget kesabaran tingkat Dewi. Jadi pernah nih, tiba-tiba bawahan menghadap izin mau cuti dengan alasan pengen rebahan di rumah wkwkwk...Yang saya suka sih kejujurannya daripada mangkir atau bikin surat sakit palsu mendingan jujur begini. 


***
Demikian temans 4 poin utama yang saya lakukan menghadapi bawahan lebih tua, sejujurnya menjadi atasan itu sulit banget. Butuh banyak pertimbangan saat ambil keputusan dan menghadapi berbagai karakter bawahan yang beragam.

Saya pernah pasang muka masam saking pusing dan ruwetnya permasalahan hingga salah satu bawahan saya bilang "Bu pasti pusing banget yah?' ah jadi malu wkwkwk..

Banyak hal yang menjadi pembelajaran buat saya terlebih lagi sebagai perempuan emang moodnya bisa ambyar kalau pas datang bulan padahal ga banyak makan daging kambing tapi bawaannya pengen nampol huahahaaha...

Saya mensyukuri kondisi ini sehingga akhirnya saya bisa tuliskan postingan ini. Meski diawal saya tidak suka dengan bidangnya tapi saya yakin akan ada pembelajaran hidup yang berguna untuk saya.

Punya bawahan seumuran atau lebih tua dibawa enjoy aja yang penting tahu batasannya yah! Ayo ada yang punya pengalaman serupa? boleh banget dong komen di bawah yah :)

29 komentar

  1. Bawahan lebih tua ya biasa aja. Jangan baperan si boss kalau mau nyuruh karena kita juga profesional. Jadi delegasi juga secara profesional tanpa bermaksud kurang ajar kepadanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik ya mpo biasa aja kalau aku malah tantangan hahaha

      Hapus
  2. Aku pernah ngalamin ini pas msh kerja dulu mba. Jd waktu itu HSBC baru aja integrasi Ama bank ekonomi. Naah di ekonomi , staff team leadernya banyaaaak yg tua :D. Tapi di saat integrasi, bbrp di antara mereka ada yg turun level dan dipimpin Ama Team leader HSBc yg kebanyakan LBH muda :D. Aku dpt salah satu staff yg usianya jauuuuh di atas aku :D.

    Awalnya kagok. Tp syukurnya staff yg aku dpt, walopun LBH tua msh mau belajar dan bisa Nerima pimpinan yg LBH muda. Apalagi saat itu SOP yg dipakai semuanya SOP HSBC. Mau ga mau mereka yg harus menyesuaikan diri saat integrasi. Sampe skr hubunganku Ama staff ini msh baik. Krn dasarnya memang dia mau belajar kok. Yg ptg itu dulu. Susah kalo mindsetnya ngerasa tua jd hrs dihormati

    BalasHapus
  3. Pengalam aku banget, dulu pas masih gadis, punya bawahan mayoritas udah menikah baik SPG/MD/Admin. Tapi Bapak Bos selalu mengajarkan tidak ada jenjang atasan dan bawahan semuanya sama, yang ada profesional, sop kerja aja.Makanya ku lempeng, ga ada sungkannnya.
    Begitu pun saat menggeluti dunia digital ada karyawan tapi gurunya pak bos, dan banyaknya sodaranya, profesional dibutuhkan banget, banyak mangkirnya, dikasih sp 1, 2, 3 ga bisa bekerja sama, silahkan pintu kantor terbuka lebar buat minggat. Begitulah dunia pekerjaan..So happy!

    BalasHapus
  4. topik yang menarik... punya bawahan lebih tua kadang lebih perhatian dan sayang, mungkin karena nature-nya 'ngemong' ya, yang pasti kita lebih hati-hati dalam menyampaikan sesuatu dan mereka senang untuk dipanggil dengan sebutan sesuai jamannya misalnya pak, bu atau bahkan ses (bukan Sis yaaa hihi). Semangat selalu mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ini jadi inget rekan kerjaku yang manggil "kalian" dan akhirnya pada tersinggung minta untuk panggil bapak hehehe...

      Hapus
  5. Saya juga ngalamin kaya gini. Ada potensi konflik yang harus pintar2 disiasati. Karena nggak tau sampe berapa lama harus kerja bersama ybs

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba kalau ga pandai2 potensi konflik menganga lebar

      Hapus
  6. Setuju..dibawa enjoy saja mba.. Dalam kurun waktu yg sudah lumayan di dunia kerja ini saya hampir selalu punya bawahan lebih tua di antara sejumlah bawahan saya. Nano-nano memang rasanya, tapi salahs atu kuncinya menurut saya memang sabar dan komunikasi.. TFS mba..

    BalasHapus
  7. Lebih tua dan ga paham teknologi. Kombo maut, bikin kerja Jd dobel rasanya karena harus mengajari dari awal dan dasar banget apa-apa yg seharusnya bisa di delegasikan. Tapi ya mau gimana lagi.. kayak kata Teh Herva, hindari makan kambing, duren, dll biar tensi ga tambah tinggi sebelum memulai interaksi ya..

    BalasHapus
  8. Jadi inget zaman kerja dulu, saya punya banyak bawahan dulu, salah satunya keponakan bos, insinyur kehutanan kalau ga salah, orgnya biasa di high level kayaknya manggil saya hanya nama saja, padahal saya manggilnya mba... beneran ga nyaman waktu itu. Kalau sekarang sih mungkin saya sudah cuek aja, karena sudah lbh beda mikirnya... hehe...

    BalasHapus
  9. kadang karyawan yg lebih tua suak banget gak mau diatur ya, kadang merasa lebih tahu, makanya kita hrs menyampaikan dengan sabar, menghormati banget jangan samapi tersinggung

    BalasHapus
  10. Punya bawahan yang usianya lebih tua memang penuh tantangan yaa, Mba, apalagi bila mereka melakukan kesalahan, rasanya kok agak-agak segan gitu negurnya

    BalasHapus
  11. Rupa-rupa rasanya. Mungkin tergantung individu juga kali, ya. Orang tua juga ada yang menyenangkan, 'kan? Jadi semacam pengalaman baru, ya, Mbak.

    BalasHapus
  12. wah menarik sekali pengalamannya, punya bawahan yang secara usia lebih tua memang tricky. selain karena harus memikirkan sopan santun, juga karena mindset anak muda sama orang tua itu beda. tapi selama profesional, seharusnya kendala apapun ada jalan tengahnya. semangat, mbak.

    BalasHapus
  13. Jadi inget pas jaman masih kerja Di kantoran..dulu aku HRD juga mbak...nah paling susah deh kl ke bapak2 yg udh tua..yaaa akhirnya cb ikutin style gaya bicara mereka, santai, tp ttp sopan .alhamdulilah masuk hahaha

    BalasHapus
  14. Pernah ngalami mba, hehehe ya gitu kudu sabar karena dunia kerja sih ya.
    Tapi tetap afirmasi diri untuk berpositif ria. Semangat ya mba, terimakasih lho sharingnya

    BalasHapus
  15. Aku banyaaak yang senior yang jadi bagian dari tim dan memang handle with care ya. Yang penting komunikasi yang baik aja kalau aku.. insya Allah bisa jalan timnya

    BalasHapus
  16. aku sekantor semua lebih tua dari aku teh :) kebayang kan sedapnya situasi dikantorku hahaaa mana yg ngebossy bukan cuma 1, 4

    BalasHapus
  17. AKu jadi inget drama Korea yang judulnya Kkondae Intern.
    Ini juga dari yang awalnya si tua adalah bosnya, namun karena suatu keadaan, malah dunia berputar balik. Yang muda jadi atasannya.

    Uwwh...
    Memang membutuhkan skill komunikasi yang luwes yaa, teh.
    Tapi aku yakin, teh Herva uda megang banget.

    Btw,
    Tulisan teteh kalau dibukukan kerena banget loo...teh.
    Kaya Novel Resign.

    BalasHapus
  18. Aku juga pernah punya bawahan yg umurnya 1/3 lebih tua drku. sebagai atasan kita bekerja profesional aja. memberi tugas sesuai dengan kinerjanya. emang sih agak segan, tapi biasanya justru dia jadi lebih care dan berusaha bekerja maksimal. Sabar aja kalau ketemu bawahan yg agak alot. mungkin pendekatan kita harus lebih dalam lagi kepada dia.

    BalasHapus
  19. Jadi inget dulu di 1 tempat les ada helper yg usianya lumayan lebih tua dari SPV. Diriku bilang, gak adil banget dong miss kalau miss gak mau hire dia cuma karena miss sungkan nanti untuk nyuruh2. Lah profesional aja. Kalau sewaktu jadi koord akademik juga, saya pernah punya bawahan freelance teacher yg usianya di atas saya, udah ibu2 banget untuk saya yg dulu kinyis2, haha... So far kita nyambung2 aja sih untuk kerjaan.

    BalasHapus
  20. BUn benar banget menurutku kita juga harus lebih sabar dan juga sampaikan secara lebih sopan. Bagaimanapun mereka harus tetap dihargai pekerjaan dan usia mereka selama ini. Semangat bun

    BalasHapus
  21. Ah kadang emang ga enak serba salah mbaaa huhu semoga bisa lebih sabarr menghadapinya

    BalasHapus
  22. aku pun sekarang posisinya bawahan yg paling tua di tempat kerja. aku malah berusaqha membaur ke mereka supaya mereka gak segan juga ke aku. mungkin karena tempat saya kerja tuh dunia kreatif jadi bisa lebih santai gitu. malah mereka kayak nganggep aku seumuran tiap bercanda. kadang aku ada bapernya juga sih kalau bercanda mereka keterlaluan, tapi sikapku ke mereka iya tetep biasa aja. hehehe. tapi seru...

    BalasHapus
  23. Bagus sharingnya mba.. walaupun belum ngerasain,kadang kalau rekan kerja lebih senior usianya juga masih agak segan

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun