Search

Punya Atasan Seumuran, Yay or Nay?

Punya Atasan Seumuran, Yay or Nay? Apa sih yang terbayang dalam fikiran kita pas tahu ternyata usia atasan kita itu seumuran?bsaya langsung shock pegang kepala ala Ani-nya Bang Roma tentu tanpa teriak "Tidaakkkk" bisa-bisa dilemparin pulpen sama tetangga sebelah meja. 

Jadi ini beneran kisah nyata saya di kantor sekarang. Sebelumnya saya emang selalu dapet atasan cowok, pernah dapet atasan cewek sebentar doank dan berharap ga lagi dapet sih daripada nanti atasan ceweknya suka syirik karena saya femes hahaha *ditoyor rame-rame*. 

Atasan saya yang dulu sekali orangnya lemah lembut sayangnya saya ga bertahan lama dikantornya karena saya kebanyakan nyulam bulu mata a.k.a tidur di meja kantor LOL. Oke sebelum banyak ditanya kenapa saya dulu sering tidur dikantor saya jelasin aja.

Jadi dulu saya ini adalah orang pertama dari kantor yang ditempatin di Bandung sayangnya fasilitas belum support kek leptop atau komputer jadinya ya saya bengong cantik kalau lagi ga ada perekrutan. *melas cinnnn*

Karena tidak ada perkembangan akhirnya saya resign dan dapet kerjaan baru. Kali ini atasannya cewek, tapi belum juga saya seminggu kali yah lupa lagi tuh ibu udah langsung pamitan say gudbye. Keberadaan saya kala itu ibarat terombang ambing di lautan ga punya induk semang. 

Ga berapa lama dapet atasan cowo sampe 3x ganti karena pada resign juga, kok kesannya saya kayak masalah ya? atasan pada resign LOL.

Setelah akhirnya gonta ganti atasan dapetlah atasan cowok juga yang usianya jauh cuman gaul, kalau ngomong pake GUE ELO. *halo pak bos kalau kau sempat mampir* pokonya metal men. Cuman karena usianya tuwe jadi saya tetap menghargai beliau, ga saya bales dah ngomong pake gue elo, saya masih menjunjung tinggi toto kromo :D

Punya atasan seumuran, enak ga?, atasan seumuran itu kayak teman, lebih fleksibel sebagai atasan


Keuntungan Memiliki Atasan Seumuran 


Punya atasan usia tua udah sering dan di kantor sekarang ternyata atasan saya masih unyu sepantar dengan saya bahkan angkatan kuliahnya juga tua-an saya. Ealah pengen banget kalau lagi kesel noyor wkwkwk *adek kelas eike bo*.

Awal masuk siy saya kira beliau udah tua secara fisik udah terlihat matang, makanya saya panggil "Pak" bukan "Om Telolet Om".

Akhirnya setelah tahu usianya sama yah tetep saya panggil "Pak" ga enak aja siy, tapi ada di cabang lain karena seumuran tuh bawahan manggil nama doank LOL. Untung atasannya asik dan ga baperan jadi ya enjoy.

Sebenarnya enak ga siy punya atasan yang seumuran? bagi saya ada beberapa keuntungan diantaranya :

1. Enak Diajak Ngomong

Jadi kalau misalnya ada yang lagi trend dibahas di medsos, beliau selalu ajak ketawa liatin yang lagi lucu kekinian. Menurut saya ini salah satu cara menghilangkan jenuh di kantor. Diskusi masalah-masalah yang lagi hot, apa pendapat beliau dan bagaimana pendapat saya. Bahkan dalam diskusi ga bernada serius tapi bisa becanda dengan celetukan-celetukan.

Coba sama atasan yang tuwir onde mande, ngajak ngomong aja ni bibir udah gemeter apalagi ngajak becanda xixixi. Tapi tergantung juga si ada atasan yang tua juga masih rock n roll tergantung amal kita dapet atasan kek gimana.

2. Lebih Fleksibel


Karena usianya sama jadi punya frame yang sama itu buat saya sebagai bawahan menjadi nyaman. Kek misalnya 3 tahun lalu rekan kerja di HRD ada yang dirawat di Rumah sakit. Kami berencana untuk menengoknya saat jam istirahat, berhubung perjalanan dari Cimohay ke Bandung lumayan maka jam istirahat kami jadi molor. Berangkat jam 12 balik ke kantor jam 16.50-an detik-detik mau pulang. Tahukah siapa yang ngajakin muter-muter dulu?ya pak boss lah hahaha.

Sayangnya pas balik kalau saya langsung cabut beliau dan rekan kerja saya dibagian lain ga boleh pulang sama atasan tertinggi mesti selesaiin kerjaan wkwkwk. Saya selamat sentosa. Pokoknya pak boss bisa diajak bolos. 

Kalau Dinas Luar Kota juga beliau pasti senang untuk kasih kesempatan ke kita ajakin jalan-jalan. Sekalian kerja sekalian main hahaha.

3. Jarang Marah


Saya ini emak-emak yang seneng datang telat pulang paling cepat, meskipun pak bos tahu aliran saya ini. Beliau ga pernah marah hebat yang kek di sinetron-sinetron lalu stress besok resign hahaha. Kalau mengingatkan iya cuman ga pake nada Tenor cukup nge-bass tapi ga keras. Selebihnya ga ada tuh drama marahan. 

Coba deh saya ketemu sama atasan yang udah mateng, saya udah kena SP kayaknya. Saban hari juga cuman dapet cemberutan doank hahaha.

4. Gampang Nego


Ya bagi saya punya atasan yang seumur memudahkan saya untuk asertif jika saya dikasi tugas. *ngelunjak pan* kek misal saya dapet kerjaan deadline tanggal sekian maka dengan mudah saya membujuk dan nego untuk tidak terlalu mepet. Pokoknya dengan mudah kita bisa influence biar ikutin mau kita *tambah ngelunjak* :D

Kalau atasan yang udah tua mau ga mau saya cuman bisa ngangguk lalu lari ke toilet nangis-nangis hahaha. rasanya mau ngebantah aja susahnya minta tolong. Yah gitu deh tau sendiri kan?yang lebih tua sukanya dengan yang manut.

5. Kayak Teman


Kalau saya pribadi sih jarang bully beliau hahaha saya tetap masih menghargai beliau. Namun kalau di cabang lain ada yang sampe hina-hinaan kek bocah pokoknya. Sehingga ga ada batasan he is leader or she is follower. Buat tempat curhat juga karena sudah dianggap teman.

Coba kalau sama yang tua boro-boro mau curhat, izin cuti aja sampe panas dingin seminggu sebelumnya, pas hari H ngomong keringet segede pop corn. Karena ada jarak dan batasan yang diciptakan.
 ****

Dibalik keuntungannya pasti juga ada ga enaknya, katanya yang jadi atasan kalau punya anak buah seumuran kadang disepelein ya karena tadi mungkin yah sudah dianggap teman jadinya semau dewek.

Tapi kalau saya pribadi siy dikasih tugas saya akan selesaikan dengan cepat. Mau atasan saya tua atau muda yang namanya tugas pasti saya kerjain. 

Usia boleh seumur tapi tetap kita mesti pegang teguh etika sebagai bawahan. Terkadang saking uda anggap teman jadinya bablas pas ada konflik hayo loh redainnya teuing atuh hahaha.

So, gimana gaes? asik ga punya atasan seumuran?kalau saya si "Yay" gimana kalau teman-teman?yuk kita sharing. Apapun bentuk atasanmu, mau tua, mau muda, mau galak, mau baik yang terpenting adalah diri kita sendiri untuk selalu menempatkan diri sesuai porsi kita sebagai bawahan. 

Dapet atasan seumuran baik alhamdulilah, dapet atasan tua juga baik alhamdulilah, dapat atasan Tua n Galak "Kelar Idup Lo'!! hahaha.

3 komentar

  1. Atasanku sendiri sih udah sepuh ya, tapi beliaunya asik. Ya ada beberapa hal memang yang agak cross. Tetapi, atasan yang dari pusat ini banyak yg muda-muda. Pernah dapat yg adik kelas sekampus gw, tapi dia juga nggak pernah menghargai aku sebagai sunbae nya dia. Langsung tak doain tuh bocah biar balik kandang, xixixii *mulai jaat!!

    Kayaknya ini tuh kembali ke personal masing-masing ya. Asal dalam pekerjaan tetap profesional, aku rasa nggak masalah juga ya.

    Cuma dulu pernah dapat atasan manajer yg adik kelas juga, nggak aku panggil Pak. Aku panggil nama aja! Aku ngikut aja sama rangorang >.<

    BalasHapus
  2. Pernah sekali dapet atasan yang lebih muda. Nggak ada masalah sih sebenernya mau lebih tua, lebih muda atau sepantaran.

    Buat saya sama aja, lah wong saya emang nggak pernah dan nggak ada niat untuk terlalu dekat dengan atasan maupun rekan kerja saya. Kaya yang hang out ke mana gitu rame-rame.

    Saya mah mending pulang, main sama anak & istri.

    Hehehe... .

    Anyway, OOT dikit nih. Kayanya dah agak lama, main ke blognya mbak herva, templatenya baru kah? Kok somehow ada yang beda dari terakhir sowan ke sini.

    BalasHapus
  3. Kadang kalo seumuran gitu memang enak banget, soalnya dia mengerti kita banget dan kalo bekerja pun posisinya sebagai leader bukan bos seperti biasanya gitu

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun