Search

Begini Rasanya ISOMAN di Rumah Karena Positif Covid-19

Setelah saya mengetahui hasil tes swab maupun PCR yang menyatakan positif covid, saya dengan bulat memutuskan untuk isolasi mandiri di rumah saja.

Lalu gimana? baik akan saya ceritakan masa-masa isoman saya yang terhitung cepat 17 hari dengan tambahan 3 hari masa pemulihan, semuanya bisa kembali normal meski ada efek hingga kini yakni sakit kepala. 

Eits..tapi ini sakit kepala efek covid atau efek ga punya uang yah? hahaha...

Saya ingin berbagi cerita pengalaman ini, agar orang-orang yang masih menganggap penyakit ini hanya konspirasilah, apalah inilah itulah benar-benar SADAR. 

Mereka ga tahu rasanya seperti apa terpapar virus ini namun dengan mudahnya dan seenaknya komen tidak percaya padahal jelas sudah banyak juga yang gugur karena covid dari nakes hingga orang-orang terdekat.

Jadi ayo terus mengupayakan untuk edukasi bagi temans yang masih menemukan orang-orang yang ga percaya tentang virus covid ini.

gejala-covid-19

Gejala Covid 19 Selama ISOMAN

Banyak yang bertanya pada saya, bagaimana gejalanya? lalu terpapar dari siapa? kalau untuk terpapar dari siapa juga saya bingung. Karena selama di kantor atau keluar rumah protokol kesehatan selalu saya lakukan.

Baca yang ini lagi :

Tapi ya sudahlah...nah selama Isolasi mandiri ternyata gejala saya yang awalnya batuk pilek lalu makin nambah terus. Beberapa gejala yang saya alami selama positif covid 19 ini, diantaranya :

Tenggorokan kering jadi rasanya panas banget makanya terus-terusan saya minum air putih, bahkan jika malam hari sakitnya itu terasa sekali kering tenggorokan ini.

Anosmia, seperti yang saya ceritakan pada blog sebelumnya saya sudah kehilangan indera penciuman sejak H-4 saya dinyatakan positif covid 19. Waktu itu rekan kerja saya bertanya setelah saya masuk, bagaimana sih tidak bisa mencium itu? ya ga bisa cium bau apapun mau ee kucing juga saya ga nyium sama sekali. 

Kehilangan Indra perasa, yas H+1 hasil lab keluar setelah anosmia tiba-tiba lidah saya ga bisa merasakan rasa..ini yang bikin awal-awal isoman DOWN banget. Sudah hilang indra penciuman lalu indra perasa. Double sedihnya...

Sakit kepala, kalau sakit kepala karena telat makan masih bisa saya handle tapi saat positif kemarin Subhanallah rasanya SAKIT banget loh!

Diare, ini yang bikin badan saya LEMES banget karena mohon maaf P*p cair alias mencret dan terus-terusan. Sungguh bikin saya cuma bisa baring di kasur. 

Sesak, saya memang punya riwayat sesak makanya dari pihak PUSKESMAS juga meminta saya untuk Isolasi di rumah sakit saja. Saya menolak karena saya punya stock obat-obatan dari dokter langganan.

Badan anget, saya ga tahu suhunya berapa karena termometernya rusak tapi saat itu saya merasa badan ya ga enak aja meski ga demam banget.

Itu dia temans beberapa gejala covid 19 yang saya alami. Alhamdulilahnya meski di 2 minggu sebelumnya saya hilang nafsu makan justru saat sakit itu perut saya lapar terus meski ga ada rasa jadi momen juga biar makan apa aja ga pilih-pilih.

Pilih ISOMAN di Rumah Aja

Mengapa sih saya ga pilih di rumah sakit saja? ada beberapa alasan yang saya fikirkan diantaranya :

✒ Saya ini penakut jadi ga bisa dibayangkan stress saya akan bertambah jika saya harus ada di rumah sakit. Tidur di hotel saja waktu itu pernah saya ceritakan saya digangguin mulu apalagi kudu sendirian di rumah sakit.


✒ Ga mau jauh dari keluarga meski karena covid ini juga saya harus berjauhan setidaknya saya masih bisa denger suara anak dan suami di lantai atas yang bisa bikin imun saya naik. Meski juga kadang komunikasi lebih banyak WA dan Facetime.

isoman-covid-di-rumah-aja

✒ Ga bisa milih makanan, padahal lidah dan hidung aja ga merasa hahaha..Jadi ada kejadian lucu juga tentang milih makanan, saat itu saya habis lihat video masakan bebek. Akhirnya saya request ke akang suami "Yah pengen makan Bebek" lalu dibelikan dan selesai makan, akang suami WA :

Suami :  "Gimana bun, enak bebeknya?"

Saya : "Ga ada  rasa apa-apa kok, gimana mau bilang enak?"

Suami : "Lah kirain udah balik lidahnya makanya pengen bebek? soalnya ga enak rasanya"

Saya : "wkwkwk..abis liat video orang makan bebek jadi pengen aja :p"

✒ Kalau di rumah sakit pastinya saya ga bisa lakuin aktifitas lain selain paling jemur, main HP atau baca Quran tapi di rumah kalau kondisinya enak dan saya paksakan saya bisa update blog, baca buku dan saya akhirnya teracuni nonton DRAKOR.

Baca yang ini juga : 

Lalu gimana selama ISOMAN di rumah?

Hari pertama hingga hari ke-4, ini adalah hari-hari yang cukup berat. Semua gejala mampir, bahkan saya ga bisa tidur karena apa? saya takut jika saya tidur kebablasan ga bisa buka mata lagi esoknya :( iya setakut itu saya hingga saya berkeluh kesah ke akang suami.

di Hari ke-6, malam itu saya terbangun karena pipi sebelah kanan saya sakit luar biasa. Dan saat saya coba buka mulut Subhanallah sakit banget bahkan nelen air aja sakit.

Padahal kondisi badan saya udah ga terlalu lemes karena saya terus makan apapun Qadarullah dikasih lagi cobaan yang ternyata saat saya konsultasi ke dokter online ternyata saya alami IMPAKSI GIGI.

Subhanallah rasanya tuh kayak pepatah banget, habis jatuh tertimpa tangga. Maka mulai hari itu saya sulit makan karena untuk mangap aja susah :( tapi saya tetap berusaha jaga asupan karena ada yang menanti saya sembuh.

Untungnya saat konsul dengan dokter online, dokter memberikan resep obat Mefinal 500 Mg dan Amoxsan. Maka bertambahlah obat-obatan yang saya minum tapi alhamdulilah setelah konsumsi obat ini nyerinya hilang TAPIIII hilang setelah beberapa jam, jika saya tidak minum maka kembali nyut-nyutan duh Gusti...

Dan seminggu saya isoman di kamar Qadarullah si sulung Neyna hasil PCR-nya keluar dinyatakan positif dengan nilai CT-nya 16. Duh sakit rasanya anak kecil juga terpapar. Gejala Neyna sendiri tidak sebanyak saya hanya saja saturasi-nya turun naik bahkan hari pertama barengan di kamar, saturasinya mencapai 85 :(( *panik enggak? panik enggak? PANIKLAH masa enggak?

Jadilah saat itu, orang sakit rawat yang sakit begitulah keadaan kami berdua di kamar. Saya yang harusnya juga masih istirahat jadi was-was karena harus ukur nafas, ukur saturasi dan ukur suhu Neyna.

Namanya ibu yah kalau anak sakit pasti khawatir, bahkan saat saya lapor saturasi ke pihak puskes dan suami mereka menyarakan Neyna harus dilarikan ke rumkit, Hati ibu mana yang mau anaknya berjuang sendirian.

Walau suami juga bilang "ayo ikhlaskan kalau memang teteh harus ke rumkit"  sedih banget bukannya tidak ikhlas tapi saya ga bisa bayangkan sekecil Neyna harus di rumkit lalu bayangan kematian dan sebagainya malah bikin saya takut.

Alhamdulilah wasyukurillah...Neyna juga ga rewel makan obatnya yang biasanya berantem dulu dah kalau minum obat tapi saat isoman ia sama-sama berjuang mau sembuh.

Rutinitas saya yang tadinya sepi sendiri kini ada teman ngobrol saat berjemur, nonton bareng-bareng, solat bareng dan makan bareng meski Neyna udah gatal banget pengen keluar main.

Obat-obatan apa saja yang dikonsumsi?

Buat yang nanya obatnya apa? memang covid ini belum ada obatnya akan tetapi saya diberikan banyak sekali rekomendasi, namun yang saya konsumsi selama sakit diantaranya :

  • Madu clover honey HDI
  • HDI Propoelix 
  • Royal Jelly HDI
  • Anti virus dari puskesmas Zithromax
  • Vitamin C
  • Obat sesak saat saya sesak
  • Mefinal & Amoxsan untuk sakit gigi
  • Oxycan saat udah sesak banget 
  • Lianhua LH 24 (saya konsumsi diakhir-akhir karena baru tahu dosisnya bukan 1 tapi sekali makan 4 kapsul dan rekomendasi relasi suami yang stock obat ini)
Neyna sendiri hanya saya berikan madu dan vitamin selebihnya tidak saya berikan obat lain kecuali ia makan banyak dan ngemil makanya recovery-nya cepat sekali dibanding saya yang efeknya setelah 2 minggu isoman yakni mual, muntah dan sakit kepala.

Jangan lupa jika ada yang ISOMAN di rumah, bila keluar kamar pastikan mengenakan masker dan menggunakan sarung tangan yah!

Terima Kasih Orang-Orang Baik

Bagi saya support yang datang dari keluarga, sahabat, teman, semuanya memberikan motivasi bagi saya untuk sembuh. Tak hanya sekedar doa tapi makanan, obat-obatan, mainan untuk anak-anak hingga uang saya terima selama isoman.

Terharu sekali rasanya, saya sampe menangis ya Allah banyak sekali orang-orang baik yang peduli dengan kondisi saya dan keluarga. 

Sekali lagi terima kasih banyak buat yang sudah support semoga Allah balas kebaikannya semua aamiin..

 ****

Demikian temans, yang bisa saya bagikan kali ini. Semoga bisa diambil pelajarannya. Dan selama ISOMAN banyak hal yang dirindukan bahkan sekedar melihat indahnya langit saja menjadi hal terindu bagi saya.

“Be thankful for everything that happens in your life; it’s all an experience.”

Sehat semuanya yah! jaga kesehatannya terus...



30 komentar

  1. Syukurlah udah sembuh ya mba, dah normal dan beraktivitas seperti sedia kala. Smg pandemi ini segera berakhir ya.

    BalasHapus
  2. Mbaaaa, ALHAMDULILLAAAH sekarang udah sehaaatt ya Mbaa
    Kebayang itu kangennya kek gimana ama bocah2
    semoga senantiasa sehat wal afiat
    semangaatt terus dan tetep produktif di bulan puasa yaaa

    BalasHapus
  3. Alhamdulillah sudah terlewati ya mbak, dan dengan menuliskannya di sini, pasti akan banyak yang mengambil manfaatnya.

    btw soal bebek, walau nggak ada rasanya, karena pengen, jadinya ludes juga ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tetap ludes kan sayang udah dibeliin soalnya hahaha

      Hapus
  4. maasyaaallah kamu hebat, kuat, luarbiasa, semoga pengalaman ini jadi hal yang sangat berharga, sebagai survival covid dan bisa melaluinya dengan baik, semoga setelah ini sehat terus ya mba

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah kini sudah sehat, semoga seterusnya Mbak Herva sekeluarga sehat selalu ya. Terima kasih membagikan cerita perjuangannya melawan si covid. Luar biasa, Mbak...Beneran bikin kita diingatkan untuk makin bersyukur akan nikmat sehat ya

    BalasHapus
  6. Semangat teh herva..
    Turut senang membaca pemulihan teh Herva. Apalagi dengan gejala nyata, waktu suami saya positif tapi tanpa gejala saja rasanya suda was-was.
    Semoga pengalaman seperti ini membuat orang2 yang masih belum percaya bisa terbuka.

    BalasHapus
  7. Alhamdulillah ya mbak sekarang sudah sehat. Covid bener2 jadi pelajaran berharga ya untuk kita semua.

    BalasHapus
  8. Alhamdulillah ya Allah, sehat-sehat terus ya sekeluarga. Jadi kebanyakan memang hilang indra penciuman dan perasa ya. Untunglah tak ada perasaan yang tertinggal

    BalasHapus
  9. Alhamdulillah udah sehat lagi, ya. Semoga giginya juga cepat membaik. Terima kasih banyak udah berbagi cerita ini. Insya Allah akan bermanfaat banget. Saya juga masih gagal paham deh sama orang-orang yang menganggap COVID tuh konspirasi

    BalasHapus
  10. Alhamdulillah sudah sehat kembali ya, Mbak. Ternyata gejalanya bisa macam-macam banget dan jadi satu. Gak kebayang rasanya kaya gimana dan mupuk semangat buat sembuh. Semoga kita selalu diberikan kesehatan dan harus tetap jaga kesehatan

    BalasHapus
  11. Alhamdulillah udah lewat semua itu ya teh. Aku bacanya sambil bayangin ya Allah... semoga selalu sehat ya semuanya. Covid jg segera berlalu.. amiin. Aku baru tau neyna jg positif. Alhamdulillah makan obatnya gampang yaaa, anak sholehah

    BalasHapus
  12. Alhamdulillah, isoman sudah berlalu, Mbak Herva dan Neyna sudah sehat kembali ya lega bacanya.. Semoga sehat sekeluarga aamiin

    BalasHapus
  13. Alhamdulillah ya mbak ya semua itu sudah terlewati karena memang covid ini nyata dan juga tetap Jaga kesehatan selalu ya terutama buat sekeluarga ini walaupun kita berpuasa

    BalasHapus
  14. Ahh terima kasih sudah menulis pengalamannya mbak,. tulisan ini nanti bisa jadi rekomendasi bila ada yg butuh isoman di rumah, alhamdulillah sudah sehat ya mbak

    BalasHapus
  15. Ya Allah Mba Herva. Alhamdulillah sekarang sudah pulih, semoga sehat selalu, enggak terpapar Covid-19 lagi maupun penyakit lainnya.

    Panik, pastinya ya, Mbak. Dengar cerita teman-teman saya juga panik banget pas hasil swabnya keluar positif. Pulang dari klinik mampir ke apotek, ngeborong obat dan vitamin.

    Gejalanya kebanyakan hilang penciuman dan rasa, ya.

    BalasHapus
  16. Alhamdulillah sudah terlewati dengan semangat yang luar biasa ya mbak, peluk mbak Herva. Semoga ini juga jadi pembelajaran untuk orang-orang yang tidak percaya dengan adanya virus ini. Semoga mbak Herva sekeluarga sehat-sehat ya.

    BalasHapus
  17. Panik ga waktu tau gak bisa menicum & merasakan? Aku pernah merasa gak bisa menicum tapi lidah masih bisa rasaian, kata dokter aku mengalamki gangguan kecemasan.
    Alhamdulillah seakrang udah sembuh ya, makasih udah berbagi, semoga sehat selalu.
    Hihihi lucu juga minta bebek krn lihat oranng, untung akang suaminya baik hati ya

    BalasHapus
  18. Alhamdulillah sehat kembali ya mba. Smg tulisan ini bs membantu yg ingin isolasi mandiri di rumah. Mmg sesuai aturan jauh lbh baik isolasi mandiri ya. Btw, kok kita samaan ya kalo bobok di hotel gak bisa? Apalagi bobok di RS. Bs auto turun imun. Heu

    BalasHapus
  19. Syafakillahu teteh..
    MashaAllah, perjuangan melawan covid dan aku juga mendapat cerita yang sama dari mas dan mbakku. Keluarga kamipun survivor, teh.

    Semoga Allah limpahkan hikmah setelah memberikan ujian ini.
    Barakallahu fiikum, Bunda dan Neyna sholiha.

    BalasHapus
  20. Mbak Herva setelah mengalami rasa enggak enak badan itu berarti langsung cek ke dokter dan dites saat itu juga ya mbak?
    Wah jd kakak Neyna yang malah ke RS ya? Anaknya berani dan kuat yaa
    Alhamdulillah ya sudah terlewati semua, semoga selalu sehat selalu seterusnya ya aamiin

    BalasHapus
  21. Ya Alloh, Bun 😥 Semoga Bunda sekeluarga senantiasa diberi kesehatan, aamiin 🤗 Terimakasih sudah sharing 😊

    BalasHapus
  22. Ya Allah perjuangan banget ya Bun. Alhamdulillah sudah aman sekarang. Sehat selalu sekeluarga ya Bund

    BalasHapus
  23. Alhamdulillah sekarang udah baikan ya mbk. Bener bener perjuangan ya mbk. Semoga sehat selalu ya mbkkk

    BalasHapus
  24. Alhamdulillah, semoga sellau sehat ya teh Herva dan keluarga, aamiin.

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun