Dari Lovers Jadi Haters

8/30/2016
Membuka diri disosial media tentunya sudah siap dengan segala resikonya baik pujian maupun hinaan, dari sanjungan hingga nyinyiran, dari menyukai hingga membenci.

Jangan salahkan bunda mengandung orang lain atau siapapun ketika orang lain yang tadinya menyukai menjadi membenci. Mungkin saja ada hal yang kita lakukan tidak sesuai dengan norma yang ada.

Melihat maraknya saat ini kelompok pembenci lebih ekstrim mengibarkan sayapnya di media sosial. Liat postingan dan komennya masyaAlloh bikin merinding.

Sebegitukah membenci seseorang?. Berbeda pandangan dan pendapat menurut saya itu wajar, tetapi jika sudah ekstrim sekali kayaknya udah ga wajar deh.

Baca Lagi : Anti Baper Bersosmed

Saya contohkan kasus selebriti, ada yang memiliki haters terbanyak se-Indonesia raya, kalau saya kasian iya sama seleb itu karena apapun pasti dinyinyirin, sebel siy iya lihat perilakunya.

Ya saya siy ga munafik untuk tidak menyukai seseorang karena perilakunya yang abnormal di lingkungan masyarakat. Tetapi juga saya ga berlebihan untuk membenci hingga menghina atau apapun. Sayang sekali respon yang seringkali saya temukan berbeda.

Ternyata lovers & haters ini tidak hanya di dunia maya saja. Di kehidupan nyata pun seringkali saya temukan.

Jika ditanya apakah saya pernah masuk kategori haters?tentu saja pernah tetapi bagi saya yang akhirnya sadar setelah sekian lama pingsan termakan segala omongan maupun postingan yang disebarkan membuat saya berfikir aih ngapain juga siy saya benci ke dia. Bodo nanan si A mau ngapain juga tentunya dia punya alasan sendiri untuk lakuin itu semua. Akhirnya berubah deh jadi netral lagi.

Dari Lover jadi Hater, Lovers & Haters, NETIZEN Indonesia kini, cara hadapi haters


Adalah wajar ketika ada yang tidak sesuai dengan kacamata kita maka kita tidak menyukainya  harusnya mengingatkan yang ada malah menghujat. Manalah bisa yang dibenci menyadari untuk berubah jika caranya seperti itu.

Ga perlulah kita hasut orang-orang terdekat buat benci seseorang, lah emang kalian dirugiin segimana siy?sampe-sampe ngehasut kelompok kalian?. Bahkan ada yang jadi objek haters padahal ga ada salah ini yang udah parah banget.


Saya pernah jadi obyek haters di kantor, rata-rata hatersnya adalah perempuan malahan rekan kerja cowo lebih welcome dan ga ada iri hati plus nyinyir-nyinyiran.



Puncak kebencian mereka para haters ketika tahu saya akan di promosikan ke grade lebih tinggi lagi. Mereka mungkin meriang sampe-sampe bikin kicauan di twitter mendoakan saya biar ga lulus Assessmentnya *y ampun jahat banget kan*. Lucu y katanya benci sama saya tapi sampe diomongin di twitter. Orang benci kan males mau negor juga lah ini malah terus diomongin, jangan-jangan saking sayangnya kali sama saya *huek*

Lalu saya?alhamdulilah menangis sesaat baca twitternya tapi itu semua saya jadiin motivasi justru untuk pembuktian diri bahwa saya pantas untuk naik dan promosi karena achievement saya. Saya dinilai baru anak bawang hanya mengandalkan fisik, saya dibilang sok cantik *emang cantik keles semua perempuan* tambah meriang bacanya :D.


Saya ga membalas perbuatan mereka, saya bersyukur saya tidak seekstrem seperti Mba-nya yang bikin video "Buat teman-teman SD guweh, tetangga guweh" xixixi. Cukuplah Alloh sebaik-baiknya penolong buat saya kala itu.

Diwolesin aja, disenyumin aja meskipun tak terbalas, dibantu saja, dimudahkan saja ketika mereka hadapin kesulitan. Hasilnya?mereka malu sendiri sudah menghujat saya habis-habisan, menghasut orang lain demi kebencian mereka.

Fenomena lovers jadi haters memang marak tapi please be wise jangan jadiin media sosial untuk ajang ngasut orang lain membenci seseorang. Jangan sampe malu karena ternyata kita yang salah menilai orang lain. Belum tentu juga orang yang dibenci lebih buruk dari kita yang menghujatnya.


Nah terus gimana dong biar legowo ngadepin haters alias netizen maha benar?
Ini dia cara saya menghadapi haters :

1. Jangan BAPER

Bawa santai saja meskipun kadang nyeredet hate kalau udah ada yang ngomongin kita. Difikirin malah bikin sakit mendingan di hempaskan sajah dari fikiran.

Contohnya artis yang banyak hatersnya mereka tetep santai aja tuh, malahan job-nya makin buanyak dan haters cuman beratin dosa aja dengan semua hinaan yang mereka lontarkan.

Kalau saya sih masih saya liatin aja biarin aja masih gue liatin tapi kalau udah main kasar baru tak jegad pulangnya :D



2. Memaafkan 

Cara selow buat hadepin yang benci adalah MEMAAFKAN mereka! mungkin mereka kurang piknik atau kurang uang jadi bawaanya senewen sama kita. Tetap legowo meski dihino, kalau udah keterlaluan cem Anjasmara suruh bikin permintaan maaf di kolom iklan KOMPAS LOL bangkar-bangkar deh si haters :p

3. Berfikir Terbuka Dan Tidak Sempit

Jangan paksakan semua orang bisa suka sama kita. Terimalah bahwa ternyata selalu ada dua kutub yang berbeda. 

4. Pemicu Motivasi

Jadikan hinaan dan cibiran mereka menjadi motivasi untuk kita membuktikan bahwa memang diri kita layak untuk dicintai *kibasjilbab*. Itu yang saya lakukan loh buat mulut comberan yang udah sering ngata-ngatain saya. 

5. Berdoa

Jadikan Alloh sebaik-baiknya penolong jadi tenang saja ketika ada orang yang terus benci, fitnah ingatlah doa orang teraniaya dikabulkan.

Lagian kalau udah ga suka ya udah haters gonna be hate gaes :D



***

Demikian ulasan saya, pesan saya bersyukurlah punya haters mereka menjadi cermin untuk kita dalam melakukan sesuatu jatohnya kita jadi bertindak hati-hati dan memotivasi kita untuk selalu menjadi lebih baik lagi. Lovers jadi haters wolesin sajah.

Dari Lover jadi Hater, Lovers & Haters, NETIZEN Indonesia kini, cara hadapi haters
Nyomot dari Facebook
62 komentar on "Dari Lovers Jadi Haters"
  1. Mbak meera kalo sudah punya haters berarti seleb hehe, itu jahat amat temen kantornya mbak, aku gak kuat kalo lingkungan kerja kaya gitu, tetap semangat ya mbak, keep positive you are right!

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk blm sefamous itu mba :p, betul mba tetap semangat jalaninnya ^^ thx u uda berkunjung mba :)

      Hapus
  2. wah ada yg ngiri sampe ditulis di twitter?jahat bgt ya. ga usah dipikir mbak...show must goon

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba semuanya biarkan saja yg penting saya tdk seperti yang mereka kira hehehe

      Hapus
  3. Saya mah nggak sempet, mba, ngurusin hidup orang lain. Nge-share link blog aja udah abis waktu, haha... Abis itu instagram-an, like2in foto orang. Kecuali kalau orang itu yg mulai duluan, saya goreng sampe hangus. Sekali dia nyinyir, saya kasih dia "materi" untuk dinyinyirin, sampai akhirnya unfriend.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau saya ga akan unfriend mereka mba biarkan mereka yang unfriend saya tapi sampe detik ini ternyata mereka ga unfriend. Saya ingin mematahkan penilaian mereka bahwa mereka terlalu dini menilai saya :)

      Hapus
  4. wahhh i feel yuuh, mak :) ndadak jadi mau nulis soal ini juga ... bedanya lokasiku mah antar tetangga sesama irt

    BalasHapus
  5. Hadeeeh, itu orang yang ngomongin di twitter emang aneh. Tega niah ampe sumpah2 di twitter. Sabaar yaa. Hidup sudah ada yang atur ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mba biarkan mereka menyinyir itung2 nabung pahala dari mereka hahaha

      Hapus
  6. eh tapi bener sih. Jaman dulu klao benci seseorang, paling kita benci diem-diem aja. Tapi jaman internet sekarang, sesama pembenci malah bikin komunitas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba sudah terang2an benci sampe mati2an cari kekurangan biar nambah follower yang bencinya :)
      Trimz sudah berkunjung mba ^^

      Hapus
  7. hihi iya juga mb herv, waktu memutuskan ngeblog aku jadi takut ntar kayaknya timbul haters ahahahhaha...
    biasanya biz posting aku tutup komputer, trus bewe, biar ga ketemu haters wkwkwkkw

    hmmm,sedih euy, kalau di lingkungan kerja digituin secara terang terangan...la wong yang kasak kusuk aja nancep di ati, palagi yang makjleb frontal ya mb,, pukpuk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha wolesin aza mba ketemu haters langsung ajak makan bebek pasti berubah jadi lovers :p

      Hapus
  8. Saya mau ikut boleh gak nih, ini yang komen ibu2 semua :) ? Boleh dong :)

    Boleh ah...
    Orang tuh emang gak sama ya, ada yang welcome sama kita banyak juga yang nyinyir kalo kita sukses..
    Sebenarnya kalo masalah di kantor untuk pria juga sama banyak yang nyinyir kalo rekan kerjanya ada yang di promosikan... ya sama.. kalau wanita yang nyinyirin ya wanita... kalo pria yang nyinyir ya sesama pria juga...

    Kalau di lingkungan tempat tinggal, wanita emang paling rame.. ini ntu di omongin :D (pria juga gak sedikt sih tapi jarang ngomong)...
    Akan ada tetangga yang gak suka sama kita...
    Saya juga ngalamin itu, tapi cara saya menanganinya, kalau misalkan ada tuduhan jelek nih, atah fitnah kalau bisa di klarifikasi ya klarifikasi...
    Kalau gak bisa, ya yang terpenting saya tidak melakukan apa yang mereka tuduhkan itu...
    Saya (juga di tanamkan kepada keluarga) selalu meyakini pada akhirnya Allaah akan menunjukkan siapa yang benar dan siapa yang salah... cuma tinggal nunggu waktu ajah..
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh Kang, oo baru tahu ternyata kaum pria suka nyinyirin juga tapi kok ga keliatan yah :p

      Betul kang akan ada waktu yang tepat untuk nunjukin semuanya :)
      Nice Sharing kang, nuhun sudah berkunjung

      Hapus
  9. Memang mesti hati-hati ya, Mbak, mau posting apa di media sosial. Kadang jadi bingung, hehe

    BalasHapus
  10. Memang harus hati-hati ya, Mbak, posting di media sosial. Kadang jadi bingung, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau bingung nanya aza mba hehehe iya hati2 krn ga semua org bisa suka :)

      Hapus
  11. serem amat mbak beneran itu temen kantornya, ini nih yang aku takutin kalo kerja kantoran. Takut rekan kerja merasa tersaingi dengan penampilan fisik aku yang Kendall Jenner banget ini *muntah-muntah paku sama kembang tujuh rupa*

    Wkwkw, tapi salut sama mbak, punya mental yang kuat banget. Walo nyampe dinyinyirin di medsos, mbak tetap maju dan buktikan kemampuan diri yang mbak punya.
    Mantap!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngakak baca komen mba Kendall Jenner ni :))) iya mba sekantor seatap namun beda prinsip hahaha syg dulu belum ngetren Tenggelamkan para haters :D

      Hapus
  12. Betul sekali, Mbak, menghadapi yang ga suka dibawa santai aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kang ga dibawa santai malah makin nyiksa hehehe :)
      Trimz sdh berkunjung

      Hapus
  13. Kalau Saya asal yang dilakukan sudah benar dan sesuai aturan ya nggak papa. Dan yang paling penting, jangan pernah buat nyoba membuat senua orang bahagia. nggak akan bisa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul kang tapi jika lingkungan tidak mampu menerima akan membuat tidak nyaman. Bagi saya bukan mampu membuat org bahagia tapi bagaimana kita membuat hubungan nyaman no nyinyir dibelakang dengan ketulusan itu saja. Makasi sudah berkunjung :)

      Hapus
  14. Iya sih mbak, kadang temen cewek yg nggak support n sering nyinyir. Nggak seneng liat temennya sukses.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin mereka kurang piknik mba jadinya nyinyir terus hehhee

      Hapus
  15. orang-orang macam gini dimana-mana selalu ada, kalau mereka musnah, dunia g bakal punya cerita seru, bener g?
    menghadapi orang-orang semacam ini tuh susah-susah gampang. kalau aku pribadi sih cuek, masa bodo deh sama apa yang mereka lakuin ke aku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. xixixi tp sygnya saya ga merindukan cerita seru dari orang2 yang begitu mba :p
      Iya mba dicuekin aza ntar juga malu sendiri.
      Trimz sudah berkunjung ^^

      Hapus
  16. Waduh kalau sudah ngomongin haters saya ampun deh soalnya para haters itu ngeri pada kejam kejam perkataanya, gk gk gk walaupun saya sukan artis tapi banyak tau hatersnya saya.

    BalasHapus
  17. Serem banget kalo udah liat komentar para hatersnya selebritis di medsos tuh,ngeri. hehe
    Haters itu ada biar kita makin sadar dengan apa yang kita jalanin, kurangnya dimana, mana yang mesti dibetulin. Cuma seringnya kelewat bates, wkwk

    BalasHapus
  18. Kalau udah di dunia kantor udah susah bedain mana yang tulus mana yang ga tulus hati. Tapi maklum juga sih ya mbak di kantor itu semua orang motivasinya beda-beda. Aku sempet ketawa pas bagian "Mereka mungkin meriang sampe-sampe bikin kicauan di twitter mendoakan saya biar ga lulus.." soalnya sampe segitunya ga suka sama prestasi orang bukannya jadi motivasi untuk mereka semakin giat. Memang kalau hadepin org yg ga suka sama kita harus legowo karena kalo ngak mah kitanya yg bisa sakit sendiri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mba difikirin malah kitanya psikosomatis mendingan hempaskan dan mikirin gimana caranya kita terus develop diri :)

      Hapus
  19. Yees, hatters gonna be hate. Selalu ada alasan buat mereka membenci yaa. Salut sama bijaknya dirimu menyikapi hatters di kantor mbaa

    BalasHapus
  20. Aku gk kebayang mbaa kalo jadi dirimu, dibenci sama temen sendiri di sekantor karena rasa iri. Huhuu. Eh tp setuju sm komen pertamax, berarti mbaknya seleeeeb

    BalasHapus
  21. Aku pernah berada di posisimu, Mbak. Aku cuekin saja. Aku tetap berkarya dan mengurangi intensitas bertemu dengan mereka. Satu hal lagi, kuberusaha sangat2 memaafkan mereka dan mendoakan agar mereka diampuni Allah.

    BalasHapus
  22. Dimana-mana pasti haters akan selalu ada. Penting banget untuk dibintangi nih untuk poin Jangan BAPER. Karena aku orangnya BAPERAN. Tapi terkadang poin memaafkan itu yang susah. Huhuhu.

    BalasHapus
  23. Dimana-mana pasti haters akan selalu ada. Penting banget untuk dibintangi nih untuk poin Jangan BAPER. Karena aku orangnya BAPERAN. Tapi terkadang poin memaafkan itu yang susah. Huhuhu.

    BalasHapus
  24. Kenapa ya kebanyakan orang yang suka nyinyir tuh malah perempuan?Sesama perempuan kan harusnya saling menguatkan ya, ini malah pada saling bully? Semoga kita semua yang di sini, tydack akan menjadi orang sesat seperti para nyinyiers itu ya.

    Aamiin.

    BalasHapus
  25. Tapi yaa nyinyir2 dan haters itu banyakan dari perempuan, dunno why 😅

    Aku skrg biasa aja sih kalo ada love and hate. Ya namanya hidup gak semua positif happy2 🤣😜 dan untungnya aku gak pernah baperan sih

    BalasHapus
  26. Haters gonna hate. Ya emang cuma itu kerjaannya mba. Ibarat dia cuma punya palu, semua yang dilihat adalah paku yang harus dipukul wkwkwk. Kesian yaaa..kata orang sih kalau udah ada yang benci berarti ada sesuatu yang orang lain gk punya dari diri kita dan mereka sebenernya iri. So lebih baik ikhlas aja diterima karena berati kita selangkah lebih maju dari yang ngomongin kita di belakang hehehe

    BalasHapus
  27. Aku punya haters gak yah? 😂 Kalau pun punya abaikan saja, sy orang nya mah cuek aja mba. Tapi tipsnya bermanfaat banget, mmg bener bahwa haters gk perlu direspon emosional alias baper

    BalasHapus
  28. Saya kadang-kadang mikir kalau arti itu hatinya terbuat dari apa, ya? Menghadapi haters kok selow banget. Kalau saya mungkin udah mewek kayak apa lah hehehe. Tapi, memang ada bagusnya juga menjadi orang yang gak mudah baper

    BalasHapus
  29. mencintai dan membenci janganlah berlebihan. karena yang suka bisa jadi benci, begitupun sebaliknya, yang benci bisa jadi cinta..

    BalasHapus
  30. I feel you mba, pernah punya hater pula di tempat kerja. Tapi dasar aku cuek, dan tetap diajakin ngomong, malah aku baikin mereka. Jadinya memang malu kalo mau njelekin terus. Yang pertama menghadapi hater itu cukup dengan memaafkan, ntar juga mereka capek sendiri

    BalasHapus
  31. Di dunia kerja memang kaum perempuan kebanyakan yang suka jadi haters, tapi gak semua gitu juga ya. Selama aku kerja waktu itu selalu ada di lingkungan laki-laki malah pernah aku sendiri di divisi yang perempuannya :)

    BalasHapus
  32. Iy banget, aku pun ngeri lihat haters2 para selebriti itu. Kok segitunya ya. Untung deh ada UU ITE zaman sekarang mah. Setidaknya bikin orang jadi mikir dulu untuk hate speech. Walopun tetep weh nya aya nu kebangetan.

    BalasHapus
  33. Bagus tuh tip menghadapi hatersnya emang harus luas hati seperti garam segayung di ember sama garam segayung di sungai...kalau luas ga akan keeasa kan ya...hehe..

    BalasHapus
  34. Beneran teh,,, akupun pernah ngalamin, aku ambil jurus jangan beper trus diemin aja nti juga cape sendiri trs bles dng kbaikan

    BalasHapus
  35. MasyaAllah bund, semoga kamu dikuatkan dalam menghadapi pertemanan ga sehat itu. Entahlah aku kalo jadi kamu. Tapi aku salut semua dan bangga sama kamu, tetap diam dan legowo dan mendoakan. Sekarang orang yang membenci bahkan sampai bisa membunuh ya, gemas. Semoga Allah selalu melindungi kita dari mara baahaya.

    BalasHapus
  36. Saya paling males baca komen-komen yang saling nyinyirin satu sama lain. Makanya udah sekitar dua bulan, saya males buka medsos. Ingin hidup tenang aja, deh hehehe...

    BalasHapus
  37. Aku juga sering di bully sama haters hehe dari kecil udah gitu, gara2 aku ada jari 6, jadi dianggap cacat. Makanya sampe gede juga udah kebal sama haters 🤣

    BalasHapus
  38. Aku orang yang ga ngeh apakah mereka suka atau gak, yang penting berusaha menjalankan sesuatu yang tidak melukai oranglain. Meski konon jika seseorang benci tanpa butuh alasan, seperti pernah saya dibenci (dari info seorang teman) hanya karena saya memiliki banyak teman, anehkan? Tapi setan kan punya sejuta cara membisiki hati orang untuk menjadi tidak baik ya, moga kita dijauhkan dari hal ini aamiin

    BalasHapus
  39. Kalau dipikir-pikir, ngga capek apa yah jadi haters mba. Soalnya emosi pasti terkuras dan negative vibes bakal bercokol di hati. Menurutku rugiii banget

    BalasHapus
  40. Kebetulan aku belum pernah ngerasain love and hate yang berlebihan. Jadi perasaan netral aja. Kadang kurang suka dengan perilaku seseorang, tapi ya gimana lagi yaaaa klo udah bawaan orang.
    Meski tidak bisa menyenangkan semua pihak, semoga kita semua dijaga hati kita oleh Allah untuk menjadi orang yang tabayyun dan membawa berkah untuk orang-orang di sekitar kita.

    BalasHapus
  41. Aku juga pernah gitu mbak..pernah suka banget sama seseorang karena status-status di sosial media nya enak dibaca tapi lama-kelamaan aku jadi benci banget karena mulai ada status sindirian,nyinyir, ih langsung di blokir.

    BalasHapus
  42. I feel you mba.
    Makanya aku masih belajar kelola emosi nih. Baru kemaren aku dijahatin sama temen yg dulunya deket eh tapi nusuk hiks

    BalasHapus
  43. Teteh Bella mah bukan sok cantik, emang beneran cantik banget atuh. Aku aja tersepona (padahal belum pernah ketemu, wkwk).

    Aku sering heran kenapa ya perempuan itu gampang banget iri dan kalau udah iri/dengki adaaa aja ulahnya yang bikin kita urut dada. Dulu pernah punya temen yang begini ini. Di depan suka melengos gitu, tapi di belakang kok ngomongin aku mulu.
    Apa jangan-jangan kita ada bakat artis kali ya Teh? *Hueeek. LOL.

    BalasHapus
  44. Selalu deh ada hal penting yg bisa dipetik untuk di dunia kerja dari mba Herva.

    Gak ngerti ya kok sesama perempuan bukannya saling mendukung :(

    BalasHapus
  45. betul sekali mba. Haters itu bisa jadi motivasi untuk kita lebih baik lagi dan ga jadi haters seperti dia ya mba.

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun