Search

Dari Lovers Jadi Haters

Membuka diri di sosial media tentunya sudah siap dengan segala resikonya baik pujian maupun hinaan, dari sanjungan hingga nyinyiran, dari menyukai hingga membenci.

Jangan salahkan bunda mengandung orang lain atau siapapun ketika orang lain yang tadinya menyukai menjadi membenci. Mungkin saja ada hal yang kita lakukan tidak sesuai dengan norma yang ada.

Melihat maraknya saat ini kelompok pembenci lebih ekstrim mengibarkan sayapnya di media sosial. Liat postingan dan komennya masyaAlloh bikin merinding.

Sebegitukah membenci seseorang?. Berbeda pandangan dan pendapat menurut saya itu wajar, tetapi jika sudah ekstrim sekali kayaknya udah ga wajar deh.

Baca Lagi : Anti Baper Bersosmed

Saya contohkan kasus selebriti, ada yang memiliki haters terbanyak se-Indonesia raya, kalau saya kasian iya sama seleb itu karena apapun pasti dinyinyirin, sebel siy iya lihat perilakunya.

Ya saya siy ga munafik untuk tidak menyukai seseorang karena perilakunya yang abnormal di lingkungan masyarakat. Tetapi juga saya ga berlebihan untuk membenci hingga menghina atau apapun. Sayang sekali respon yang seringkali saya temukan berbeda.

Ternyata lovers & haters ini tidak hanya di dunia maya saja. Di kehidupan nyata pun seringkali saya temukan.

Jika ditanya apakah saya pernah masuk kategori haters? tentu saja pernah tetapi bagi saya yang akhirnya sadar setelah sekian lama pingsan termakan segala omongan maupun postingan yang disebarkan membuat saya berfikir aih ngapain juga siy saya benci ke dia. Bodo nanan si A mau ngapain juga tentunya dia punya alasan sendiri untuk lakuin itu semua. Akhirnya berubah deh jadi netral lagi.

Dari Lover jadi Hater, Lovers & Haters, NETIZEN Indonesia kini, cara hadapi haters


Adalah wajar ketika ada yang tidak sesuai dengan kacamata kita maka kita tidak menyukainya  harusnya mengingatkan yang ada malah menghujat. Manalah bisa yang dibenci menyadari untuk berubah jika caranya seperti itu.

Ga perlulah kita hasut orang-orang terdekat buat benci seseorang, lah emang kalian dirugiin segimana siy? sampe-sampe ngehasut kelompok kalian?.

Bahkan ada yang jadi objek haters padahal ga ada salah ini yang udah parah banget.


Saya pernah jadi obyek haters di kantor, rata-rata hatersnya adalah perempuan malahan rekan kerja cowo lebih welcome dan ga ada iri hati plus nyinyir-nyinyiran.



Puncak kebencian mereka para haters ketika tahu saya akan dipromosikan ke grade lebih tinggi lagi. Mereka mungkin meriang sampe-sampe bikin kicauan di twitter mendoakan saya biar ga lulus Assessmentnya *y ampun jahat banget kan*.

Lucu y katanya benci sama saya tapi sampe diomongin di twitter. Orang benci kan males mau negor juga lah ini malah terus diomongin, jangan-jangan saking sayangnya kali sama saya *huek*

Lalu saya? alhamdulilah menangis sesaat baca twitternya tapi itu semua saya jadiin motivasi justru untuk pembuktian diri bahwa saya pantas untuk naik dan promosi karena achievement saya.

Saya dinilai baru anak bawang hanya mengandalkan fisik, saya dibilang sok cantik *emang cantik keles semua perempuan* tambah meriang bacanya :D.


Saya ga membalas perbuatan mereka, saya bersyukur saya tidak seekstrem seperti Mba-nya yang bikin video "Buat teman-teman SD guweh, tetangga guweh" xixixi. Cukuplah Alloh sebaik-baiknya penolong buat saya kala itu.

Diwolesin aja, disenyumin aja meskipun tak terbalas, dibantu saja, dimudahkan saja ketika mereka hadapin kesulitan. Hasilnya? mereka malu sendiri sudah menghujat saya habis-habisan, menghasut orang lain demi kebencian mereka.

Fenomena lovers jadi haters memang marak tapi please be wise jangan jadiin media sosial untuk ajang ngasut orang lain membenci seseorang. Jangan sampe malu karena ternyata kita yang salah menilai orang lain. Belum tentu juga orang yang dibenci lebih buruk dari kita yang menghujatnya.


Nah terus gimana dong biar legowo ngadepin haters alias netizen maha benar?
Ini dia cara saya menghadapi haters :

1. Jangan BAPER

Bawa santai saja meskipun kadang nyeredet hate kalau udah ada yang ngomongin kita. Difikirin malah bikin sakit mendingan di hempaskan sajah dari fikiran.

Contohnya artis yang banyak hatersnya mereka tetep santai aja tuh, malahan job-nya makin buanyak dan haters cuman beratin dosa aja dengan semua hinaan yang mereka lontarkan.

Kalau saya sih masih saya liatin aja biarin aja masih gue liatin tapi kalau udah main kasar baru tak jegad pulangnya :D



2. Memaafkan 

Cara selow buat hadepin yang benci adalah MEMAAFKAN mereka! mungkin mereka kurang piknik atau kurang uang jadi bawaanya senewen sama kita. Tetap legowo meski dihino, kalau udah keterlaluan cem Anjasmara suruh bikin permintaan maaf di kolom iklan KOMPAS LOL bangkar-bangkar deh si haters :p

3. Berfikir Terbuka Dan Tidak Sempit

Jangan paksakan semua orang bisa suka sama kita. Terimalah bahwa ternyata selalu ada dua kutub yang berbeda. 

4. Pemicu Motivasi

Jadikan hinaan dan cibiran mereka menjadi motivasi untuk kita membuktikan bahwa memang diri kita layak untuk dicintai *kibasjilbab*. Itu yang saya lakukan loh buat mulut comberan yang udah sering ngata-ngatain saya. 

5. Berdoa

Jadikan Alloh sebaik-baiknya penolong jadi tenang saja ketika ada orang yang terus benci, fitnah ingatlah doa orang teraniaya dikabulkan.

Lagian kalau udah ga suka ya udah haters gonna be hate gaes :D

***

Demikian ulasan saya, pesan saya bersyukurlah punya haters mereka menjadi cermin untuk kita dalam melakukan sesuatu jatohnya kita jadi bertindak hati-hati dan memotivasi kita untuk selalu menjadi lebih baik lagi. Lovers jadi haters wolesin sajah.

Dari Lover jadi Hater, Lovers & Haters, NETIZEN Indonesia kini, cara hadapi haters
Nyomot dari Facebook

Tidak ada komentar

Posting Komentar

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun