Wednesday, May 17, 2017

Perlukah Merayakan Ulang Tahun Anak?

Yeay Rabu Tanpa Kelabu bersama #Minion, Mohon maaf yah gaes sebelumnya karena telat dari batas waktu yang ditentukan ada sedikit kesibukan masing-masing antara teteh Bella dan Mamih Sandra *halah. Okey biar ga pada bermuram durja, yuk baca tulisan #Minion kali ini tentang "Perayaan Ulang Tahun Anak".

Membahas ulang tahun bagi saya sih bukan sesuatu yang spesial dan kebiasaan dalam keluarga juga tidak ada yang selalu mengapresiasi sedemikian rupa untuk hari kelahiran kami. Jadi merayakan ulang tahun dengan pesta menjadi hal tidak biasa. *kesian kau teteh Bella 😁

#Minion Edisi 1 

Bagi sebagian orang merayakan Ulang tahun itu Penting pake bangets, ya itu tadi sebagai bagian apresiasi atas kelahiran seseorang. Meski keluarga bukanlah penganut pesta ulangtahun akan tetapi saya pun ternyata pernah sekali merayakan ulang tahun.



Yang Mau Baca Punya Mamih Tengok Dimari
↓↓↓ 
Hal-hal positif dibalik merayakan ultah

Pesta perayaan ulang tahun yang saya rasakan ketika masih duduk dikelas 4 SD itupun terbilang sederhana dan dadakan. Sebenarnya saya tuh ingin merayakan bersama teman-teman sekolah tapi itu tidak memungkinkan pasalnya saya terlahir pada bulan dimana kurikulum tahun-tahun saya sekolah selalu Libur 😒. *ngenes

Hingga akhirnya yang saya undang waktu pesta itu diadakan adalah anak-anak yang tinggal disekitar rumah nenek. Sedih siy pengennya dulu teman-teman sekolah yang memeriahkan, dan ini kagak ada satupun hadirin yang saya kenal *lah pegimana? πŸ˜‚. 

Kue ulangtahun berhiaskan coklat block dipenuhi dengan buah ceri tertata rapih diatas meja, lilin angka 8 tertancap pada bolu yang bikin saya ngiler coklatnya. Dan kue ini pun hasil karya kakaknya alm.ibu yang memang punya usaha kue. 

Baju yang saya pakai kala itu adalah rok celana selutut dengan paduan t-shirt coklat serta tatanan rambut Bob ala Melisa dihiasi bandu minnie. Dan ini saltum banget pasalnya ada hadirin (ceilah hadirin πŸ˜‚) yang ternyata datang pake gaon bak princess. Jadi bingung yang ultah saya apa dia?

Memasuki acara ULTAH, hampir sama pada umumnya, ritual ulangtahun tidak akan jauh dari sambutan basa-basi, tiup lilin, nerima kado lalu kasih bingkisan buat teman-teman yang hadir. Acaranya singkat, padat, tanpa merayap karena bukan lagi macet.

Pesta yang singkat tersebut membekas dalam ingatan saya terutama saat membuka satu persatu kado yang teman-teman bawakan. Isi kadonya beraneka ragam dari Perlengkapan Mandi (mungkin tahu teteh Bella jarang mandi eaaa) yang terdiri atas kado Sabun batangan GIV ini sabun nge-trend pada zamannya, Odol sampe sikat gigi tapi saya hepi banget nerimanya.


Lanjut buka lagi kadonya ya ada Perlengkapan Sekolah, dari buku hingga alat tulis tambah hepi saya nerima kadonya. Beralih lagi kado lainnya yaitu Makanan bikin saya senang tak terkira dan segmen buka kado ditutup dengan kado paling unik sedunia. 

Ada yang ngado "Kancut" dengan 3 varian warna Pink, Kuning dan Biru πŸ˜†. Taukan kancut model jaman dulu yang bahannya tipis dengan warnanya yang gonjreng?itulah kado pamungkas yang paling berkesan dan diingat sampe sekarang. Begitulah kenangan yang saya rasakan untuk kali pertama dan mungkin terakhir dalam merayakan ulang tahun. 

Setelah memiliki seorang putri, saya sendiri sebagai ortu tidak membiasakan untuk merayakannya. Ini dia Alasannya :

1. Bukan Tradisi

Dari nenek moyang seorang pelaut di keluarga memang tidak menjadikan ulang tahun ini sebagai Tradisi. So bagi kami anak, cucu maupun cicit tidak ada yang menagih agar minta dibuatkan pesta atau merayakan ulang tahun. Semuanya berjalan lancar hingga buang air pun lancar meski setiap tahun kami melewatkan ulang tahun tanpa pesta.

"aku baik-baik saja" demikian saya menjawab kalau ada yang tanya "ultahnya ga dirayain?". Tapi tradisi keluarga kami paling ngucapin cie nambah tua niy, cie jadi empok-empok sekarang yah sekedar basa basi sih tapi cukup fine mengingat kita memang jauh dari tradisi ulang taon.

Ga seru ih cuman dikasih ucapan doang >> segini juga uyuhan masih ada nyang inget πŸ˜‚

2. Butuh Budget 

πŸ‘¦ : Mak, Udin besok ulang taon
πŸ‘© : So what geto loh Din?
πŸ‘¦ : Pengen dirayain mak tiup lilin
πŸ‘© : Gaya kali kau Din, buat beli panci aje Mamak nyicil pake rayain ultah segala. Tiup kompor aja dah
πŸ‘¦ : ta..ta..ta..pi Mak
πŸ‘© : Dah mendingan bantuin Mamakmu ni gegeroh
πŸ‘¦ : Sinyal ilang Mak πŸ˜–

Perayaan ultah ga cuman niup lilin doang tapi butuh biaya buat beli souvenir teman-teman yang datang, cemilan emak-emaknya yang nganter, biaya tempat, biaya badut sagala rupi paket all in one perayaan ultah butuh uang yang ga sedikit.

Dan budget ini kalau dikeluarin rutin tiap tahun kan jatuhnya mayan mendingan dikumpulin buat biaya pendidikan atau liburan gituh yang lebih banyak faedahnya biar kagak ketularan nyinyir πŸ‘….

Kalau aku si Yes mending dialokasikan buat yang lain kalau kamu gaes?dan utamanya mengajarkan kepada anak tentang prioritas, mending uangnya dipake buat ultah tapi sebulan ga jajan disekolah?apa sekolah lanjut ultahnya hanya doa saja? >> *emaknya pelit* πŸ˜‚

3. Bukan Apresiasi Tapi Gengsi

Konon katanya merayakan ultah anak termasuk mengapresiasi kelahiran anak sehingga konsep diri anak menjadi positif merasa disayangi ortunya. Namun bagi saya, pesta meriah begitu bukan apresasi tapi hanya sekedar gengsi semata. *suudzon detected* LOL

Tau kan kalau rayain sekarang sukanya di tempat ayam kakek, atau di yang Anak Dua bernuansa Jepang dan lain sebagainya. Padahal dirumah juga bisa tapi Gengsi Dong..Cung sapa yang begini?
Bagi saya mengapresiasi kelahiran anak atau mengajarkan konsep diri yang positif bisa melalui bentuk lain. Namun pada dasarnya anak tetap bisa merasakan bahwa kami ortunya menyanyanginya sepenuh hati meski tak pernah merayakan ulang tahunnya. 

* Hi Neyna, kasih sayang kami tidak terhitung. *CATAT itu Nak *
4. Bikin Rempong

Ini pernah saya rasakan waktu ponakan merayakan ulang tahunnya, dan kami semua rempong tiada tara. Dari siapin kostum sampe alas kaki yang ulang tahun sampe kostum emak bapaknya. Malem-malem saya anterin noh kakak cari kostum yang pas buat pesta besoknya.

Belum lagi sebarin undangan, ngundang semua tetangga, temen kerja sampe sodara dari jauh buat datang di pesta Ultahnya. Sungguh ini melelahkan hati, sebagai tim pemandu sorak sorai tentunya saya mesti siap membantu.

Oiya saya jadi inget waktu pesta ultah saya itu juga buat kasih souvenirnya saya ikut ke pasar milih snack cobra apa sanca gituh yang cocok, woooy snack bukan snake teteh bella?πŸ˜‚ yah pokoknya rempongs cinn bawaannya. 

Intinya saya males dan lelah untuk kerempongan yang akan saya hadapi demi perayaan ultah doang. Saya salut banget buat semua ortu diluaran sana yang rela rempong demi perayaan ultah anaknya. Rela bersabar pas anaknya ga mau didandanin ala Elza, anaknya nangis kejer pas waktu acara. Ah kalian warbiyasah, teteh Bella suka ngebul kalau ngadepin yang begitu 😌.

5. Bikin Baper 

Dan yang terakhir menurut saya kenapa saya ga perlu rayain ulang tahun karena bisa bikin baper baik anaknya, ortunya maupun orang lain. Kok bisa?kalau uda kebiasaan ultah terus pas tepat ultah ga bisa dirayain kan bisa berabe anak bisa baper.

Ortunya juga baper kalau ternyata budgetnya melebihi yang udah ditentuin, dan bisa bikin baper sodara atau teman dekat kalau ternyata sengaja ga sengaja kelupaan diundang. Beuh ribut dah pastinya. So untuk menghindari hal-hal kek begitu saya memilih jaga lilin daripada tiup lilin *eeeh..

 ***
Seperti judul yang saya buat, perlukah merayakan ultah anak?kalau saya NO *sori ga bisa kasih tiket emas ke Jakarta 😒*. Setiap keluarga punya kebiasaan masing-masing jadi silahkan lakukan sesuai dengan kebutuhan masing-masing tanpa menjadikan beban yah Gaes. Nikmati hidup dengan sikap positif yo.

Sekian cerita teteh bella untuk edisi #Minion kali ini, mohon maaf jika ada kekurangan ambil yang baik buang sampahnya jangan sembarangan. Perbedaan pandangan dan kebiasaan itu akan selalu ada namun tentunya hal ini jangan dijadikan alasan untuk membuat kisruh. Ada yang punya pemikiran kek saya?mangga share disini.

Sampe ketemu di Rabu Tanpa Kelabunya ya gaes πŸ’‹



 

56 comments:

  1. Mnurut aq sich perlu juga mbak, biar anak nya senang hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah tergantung pilihan masing-masing kang xixixi kadar hepi anak yang ngarahin kan kita juga sbg ortu klo ortunya ga siap ngerayain mendingan NO *keukeuh yak*

      Delete
  2. Aku kayanya tim no mb herv, secara sejak kecil ortu ga pernah membudayakan hal ini, trus lingkungan juga biasa2 aja karena emang mungkin waktu itu tinggal di desa hehehe, jadi ga aneh klo ultah ya berjalan seperti hari biasanya. Kelak juga akan kuteruskan kebiasaan ini, ga terlalu mementingkan perayaan. Ya orang lain sih bebas, tapi kalo aku engga terlalu penting sih untuk dirayain

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sama mba makanya bukan tradisi di keluarga jadi semuanya lancar jaya aja :p

      Delete
  3. Hi Neyna, nanti kl ultah jangan lupa nagih kado, Bunda Bella banyak dapet sponsor post hahahah...
    Btw lumayan ih dapet banyak kado peralatan mandi, teu kudu beli buat sabulaneun :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha alhamdulilah yah sesuatu :p
      iya tau aja dulu aku jarang mandi :D

      Delete
  4. waak mbak bell tim no ya, hehehe aku sukaa jugaa sih kalau ultah dirayaain, meskipun sederhana tp bahagiaaa gtu mbaak :D hehehe tp makin besar gini kayanya makin nggak ingin dirayain, soalnya uda tua jga.

    Tahun ini kayanya ultah juga ndak bisa pulang ke rumah,jd makin sedih dan sepi deh, makin tua juga :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. bahagia emang mba apalagi pas kadonya berdatangan hahaha
      tenang ada aku mba akan menceriakan harimu *tsaah janji sulpa :D

      Delete
  5. emm, ngadain acara sama anak yatim piatu aj mbak. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kang tapi kalau nunggu pas ultah takutnya memberikan frame ke anak berbagi hanya di moment ultah saja padahal menurutku berbagi itu kapan saja jika ada CMIIW :)

      Delete
    2. hemm, ya kita ceritain juga mbak sama si anak. nggak setiap waktu harus ketika ultah berbagi dengan mereka. bisa ketika dapat rezeki lebih, bisa ketika ada ujian. :)

      Delete
    3. iyess kang πŸ‘πŸ˜‚ komunikasi yes kpd anak haturnuhun sharingnya πŸ™πŸ»

      Delete
  6. Aku juga no teteh bela negara.... *tos kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku tau siapa kau anonymous wkwkwk ketua padus dengan suara kebo muncullah namamu :D
      *toss dululah biar tambah solid viva genjrink

      Delete
  7. Aku juga nggak pernah ngerayain ultah, dan blm pernah datang ke acara ultah #norak ya hehehe....
    Hingga akhirnya, hari minggu kemarin, anakku dpt undangan acara ultah tetangga. Aku nggak mudheng kalau datang acara ultah itu bawa kadooo.... Haha. Lalu ketika mau brgkt, liat anak2 lain bawa kado, gedubrakan deh ke toko dulu cari kado. Kalau yg ada duit sih gampang aja ya beli kado, tp kasihan yg kurang beruntung, malah jadi beban dpt undangan ultah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku diundang ya dateng mba emang iya mesti bawa kado mba kan ntar dikasih a souvenirrrrr :p
      betul mba kadang klo ngundang ke yg blm beruntung sbenernya pgn juga kasi kebahagiaan namun ultah kan identik dg kado mau ga mau ya maksain y mba :) makasi uda sharing mba

      Delete
  8. Seumur2 aku belum pernah ngerayain ultah Mbak. Saat gede aja sahabat deket ngadain acara buat aku. Sedangkan untuk anak aku jarang sih, hihihi. Bener butuh bajet nggak dikit. Tapi gpp sesekali sekalian kita niatkan untuk berbagi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba kalo sesekali dan ga memberatkan siy hehehe..yang terpenting adalah tidak memaksakan :)

      Delete
  9. Aku tim nay juga hihihi... Tp alasanku mungkin bisa dibilang egois.. Krn aku ga suka anak kecil :D. Ultah anakku yg ke 1 dan 3 dirayain mba.. Itu jg stlh berantem ama papinya anak2.. Krn dia selalu pgn ngerayain, sementara aku ogah banget.. Jd lah pas yg ketiga, dirayain di paud... Omg, aku yg ga suka anak kecil, pas hrs berkumpul dlm 1 ruangan, dengan semua anak usia 2-3 thn sedang teriak2 heboh, sumpah, aku pgn pulang saat itu.. Tp alhamdulillah bisa bertahan sampe akhir acara.. Cm aku bilang ama suami, next, kalo mau rayain model bgitu lg, rayain sendiri jgn ajak aku :D. Krn aku bisa stress hrs kumpul ama bnyk anak kecil.. -_-

    Anakku sendiri aku g mau biasain.. Justru aku sengaja suka bawa mrk jalan2 pas hr ultahnya.. Jd g ada alasan si papi utk ngerayain :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo kata org sunda mah sok rarudet y mba Fanny?hahaha apapun pilihan dan caranya yang penting ortu dan anak hepi 😁

      Delete
  10. Menurut saya perlu, Mba. Bukan karena gengsi atau apa, tapi lebih ke perayaan syukur ke Tuhan dan terima kasih karena sudah berhasil menjalani hidup sampe umur itu dengan baik.
    Nah, besar kecil dan gimana-gimana perayaannya tentunya tergantung budget ya to. Hihihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau bagi saya dan keluarga mensyukuri nikmat as always everyday mba πŸ˜‚πŸ‘Œ *sok iyeh bet akoh*
      semua memang tergantung kebiasaan dan kebutuhan masing2 keluarga y mba dan intinya tdk memaksakan πŸ™πŸ»πŸ‘Œ makasi sharingnya mba FelyπŸ™πŸ»

      Delete
  11. Wah saya sih waktu kecil nggak pernah dirayain mbak, paling juga cuma dikasih ucapan selamat ultah dari ortu dan adik. Tapi kalau teman saya pernah ngundang ke acara ultahnya dan saya waktu itu hanya bisa kasih buku tulis kalau nggak roti :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya saya pun hanya mendapat ucapan selamat 😁
      aku klo ngado tergantung budget ortu dlu mba kesian jg ga mau maksain klo aku diundang ke acara πŸ˜‚

      Delete
  12. belum punya anak jadi belom bisa merayakan hehe,
    jadi pngen cepat nikah malah kkkk

    mampir di yukgas dot id ya kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga cpt nikah y kang ntar klo dah pny anak siap2 pala puyeng wkwkwk
      oke makasi y nti akan balik mampir πŸ™πŸ»

      Delete
  13. Saya jg tak pernah merayakan ultah anak, lebih ke alasan bukan tradisi & sayang uangnya mending buat sekolahnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasi mba sharingnya πŸ™πŸ»πŸ˜πŸ‘

      Delete
  14. Dari kecil mpe segini...nggak pernah rayain ultah mb..ortuku aja kali lupa aku lair tanggal berapa...mereka ingatnya bukan tanggal, tapi pasaran jawa kayak selasa pahing ato apa gitu..
    Anak2ku..nggak pernah rayain rame2. Cuma dibilangin, klo sekarang umur dah segini...trus paling dibeliin mainan.. Makan diluar berempat..gitu aja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe sampe lali hari ultah πŸ˜‚ makasi sharingnya mba aku jg kadang makan doank yg kasi kado ada aja siy bwt anakku rezeki anakku baik πŸ™πŸ» alahamduki

      Delete
  15. Iya kembali lagi ke kondisi keuangan dan kadar rempong ortu ya, Mba. Yang terpenting jangan memaksakan. Pernah saya dengar cerita adek yg kerja di cafe, ada bocah ultah booking-nya paket steak, yg diundang anak2 yatim. Ini kan Masya Allah ya ortunya. Mobil bawa anak2pun disewakan, jadi ga merepotkan. Waktu Syadat anaknya adek, 2 tahun kemarin juga cuma makan2 di rumah aja sekeluarga. Perayaan keluarga di kita tetap ada sih, semampunya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul miss πŸ‘disesuaikan jangan dipaksakann 😁 makasi sharingnya miss πŸ™πŸ»

      Delete
  16. yah kalau kesenangan anak ya perlu saja mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe kesenangan anak ga hanya dri ultah si mba menurutku loh yah xixixi semua spt yg saya ulas tergantung dr kebiasaan ortu dan pandangan ortu. makasi sdh mampir n sharinh πŸ‘ŒπŸ˜Š

      Delete
  17. Pernah dirayain ultag waktu kecil itu juga cuma sekali. Naeema juga sekali waktu umur 3 tahun, bahasanya saya ganti jadi berbagi, bukan ultah. Skr dikaish pengertian bahwa dalam Islam tidak ada ajaran merayakan ulang tahun. So far dia paham sih...mudah2an ga baper ketika semakin besar masih banyak temen2 nya ngerayain ultah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin :) semoga ga krn tren temen2nya y mba jadi baper makasi sharingnya mba

      Delete
  18. Iya sih bukan tradisi, tapi ada kerabatku yang seolah mengharuskan ultah. Katanya sih bokek tapi masak bisa bayar makan-makan di rumah makan. Aku sudah berkali-kali mengingatkan, apalagi kalau kondisi keuangan sedang tidak baik. Mbok ya lebih baik buat lainnya, yang lebih mendesak. #maaf jadi curhat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gapapa mba sharing disini :) makasi jadi mengingatkan untuk tidak memaksakan keadaan :)

      Delete
  19. Wah pasti kebanyakan sih yay soalnya seneng ya kalo kita ultah banyak yg doain hihi kalo saya sih yg penting ga over budget, anak happy bisa juga party nya diganti dengan liburan bareng hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheh tergantung si mba hahaha klo yay dan nay ituh :p klo aku yg NO makasi sharingnya mba San

      Delete
  20. Belom perbah ngerayain ultah anak, masih single hehe
    Menurut sya perlu bgt karena untuk mendekatkan orng tua dan anak hehe

    Back kak y u k g a s dot id

    ReplyDelete
    Replies
    1. mendekatkan diri dg anak ga hanya dr ultah kang bnyk cara loh πŸ˜πŸ‘Œ

      Delete
  21. Sebagai Ibu yang lumayan doyan baking sy rasa perayaan itu ga wajib tapi kue ulang tahun wajib bun.. Hihi..
    Biasanha saya cuma bikib kue ulang tahun, baca doa dan tiup lilin. Mengucap harapan, tujuan yang ingin diraih mulai saat itu hingga pemberian kado *dg catatan budget memungkinkan.
    So far belum pernah sih nyoba perayaan yang bener2. Masih lingkup anggota keluarga aja. :)

    ReplyDelete
  22. I say NO too. Dalam islam pun ga ada yg nanya perayaan ulangtahun. Tapi td sempet ngekek baca yg saltum.. Hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya mba namanya jg ga pernah jd saltum πŸ˜‚πŸ€£

      Delete
  23. Mba Herva, aku termausk orangtua yang boleh merayakan ulangtahun tapi nggak setiap tahun. Tahun lalu aku masak berdua ama ART buat merayakan ukangtahun Ayyas dan Farah. Ngundang 15-20 orang. Hahhaa. Tapi itu karena permintaan Ayyas dan ultah ke 17 Farah. Aku pernah ngadain pesta kejutan bapaknya Ayyas di Kudus. Ah aku kayaknya emang Ummi rempong ya. Hahhaa. Tapi nggak tiap tahun. Kalau biasanya ya beli kue biasa aja trus pasang lilin dan tiup

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe yg penting tidak memaksakan y mba :)

      Delete
  24. Aku pun pas kecil dirayain cuma pas Tk di sekolah hihi Abis itu gak pernah lagi.. Paling bikin nasi kuning buat org rumah aja.. :D Nah, pas aku punya anak eyang2nya mba yg suka pingin ngerayain.. Hihi.. Di rumah aja ngundang tetangga sama sodara.. Kalo pun gak dirayain, eyangnya pasti bikin goodie bag trus langsung dibagikan ke
    tetangga.. Iya eyangnya sukanya emang bikin goodie bag gituuu :D Ya udah deh eyang seneng, anak seneng, bubu jg seneng karena hemat gak keluarin biaya gede udah ada sponsor dari eyang hihi.. Jadi aku termasuk yg iya iya aja boleh dirayain asal gak berlebihan, disesuaikan kantong, dan bukan karna gengsi2an..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg penting tidak maksain y mba makasi sharingnya mba

      Delete
  25. Mbak lahirnya kapan? Bulan juni bukan? Hihihihi.... saya akhir Juni dan emang seringnya liburan sekolah. Di kemudian hari saya bersyukur lahir di tanggal dan bulan itu jadiiii pas libur dan bebas dari todongan traktir teman2 sekolah. Hahaha *ketawa pelit*
    Iya mbak. Benar... sesuai tradisi keluarga aja. Yg dirayakan sampai ngundang teman2 ke rumah saya cuma sekali karena tiap anak orangtua saya cuma dapat jatah sekali. Setelahnya ya ga lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Juli mba hahaha sama berarti kita senasip mba :p
      iya aku juga itu sekali2nya udahannya yowis seperti biasa krn yang aku tahu doa dari kedua orangtuaku selalu terpanjat tidak hanya pas momen ultah *halah* nyambungnya kemana2 :p

      Delete
  26. anakku mulai dari PG tak ulang tahuni mbak, biar seneng2 sama temen-temennya. tapi mulai SD sudah enggak sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg penting uangnya mba kenceng yah dan besok masi hepi hahaha

      Delete
  27. Ayam Kakek = KFC
    Anak Dua Bernuansa Jepang = Hokben

    Bener gak sih?? Hehehe...

    Saya masih ingat ngadain pesta ultah anak yang pertama waktu usia setahun doang, setelah itu gak lagi. Karena ya ternyata ultah dengan atribut tetek bengeknya, kayak lilin, topi kerucut, lagu ultah itu berasal dari non muslim. Jadi sampe sekarang gak pernah ngerayain lagi, paling cuma berdoa di dalam sholat atau setelah sholat wajib... Nice Story and sharing

    ReplyDelete
    Replies
    1. 100 kang hahaha
      nah itu diah πŸ˜πŸ‘ŒπŸ‘ sami2 kang makasi uda mampir ke blog akuh sering2 y kang πŸ˜‚

      Delete

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design