Persiapan Menjelang Kembali Bekerja Setelah Cuti Melahirkan

Rabu, 04 Juli 2018
Apakabar temans semuanya?semoga sehat selalu yah. Sudah memasuki bulan juli nih buat temans yang sudah memiliki anak usia sekolah tentunya bulan ini menjadi bulan sibuk cari sekolah maupun peralatannya.

Semoga semua urusannya lancar aamiin...

Ngomongin kesibukan, saya jadi inget 3 bulan selama cuti melahirkan kesibukan saya terfokeus sama bayi Rayi yang gendad 😍.

Saya seperti induk kangguru kemana-mana ditemploki Rayi yang nenennya kuat banget. Sampe saya suka susah beraktifitas bahkan 3 bulan kemarin ngeblog sambil nyenyenyin πŸ™ˆ. (demi kejar DL)

3 bulan cuti melahirkan buat saya pribadi itu ga cukup loh. Padahal ini anak kedua tapi saya tetap digelayuti ((monyet kali ah gelayutan)) rasa galau ketika waktu mendekati masuk bekerja.

Seminggu sebelum kerja saya galau dengan fikiran gimana nanti Rayi yang cuanet ini lepas dari pelukan mamak kangguru huhuhu pokoknya sedih banget. 

Bahkan malam sebelum besoknya kerja, saya ga bisa tidur. Dini hari selepas tahajudan nangis bombay, sambil masak pas subuh hari nangis maning >> lebay??ga sist ini beneran karena saking ga pengen pisahnya!



Hari pertama kerja saya neleponin terus rumah dan meminta Neyna kirimin video Rayi lagi apa, nangis ga?soleh ga?

Begitulah temans rasanya ninggalin anak-anak, kalau ninggalin Neyna udin biasa tapi Rayi duh belum biasa. 

Berat banget rasanya ninggalin anak-anak buat kerja, si Abdul Dilan ga akan kuatlah kalau jadi mamak-mamak!

Warning : ga terima saran “ya udah sih lebay gituh resignlah!” bro sist akang teteh tak semudah itu kelian bilang resign ada beberapa hal yang tak perlu saya sounding mengapa saya masih gawe”

Beberapa Hal Yang Dipersiapkan Untuk Bekerja

Baiklah saya mau sharing tentang apa saja yang saya persiapkan untuk kembali bekerja setelah cuti 3 bulan melahirkan ini.

1. Anak Dititipin Siapa?

Pertanyaan umum yang bakalan temens dapatkan ketika kembali lagi ke permukaan kantor. Namun memang ini perlu dipersiapkan dari jauh-jauh hari.

Jauh hari sebelum melahirkan saya sudah memilih kepada siapa nanti Rayi dititipkan selama saya kerja?

Pilihan saya jatuh kepada ART yang sudah lama bekerja. Untuk Neyna sendiri saya persiapkan ia mengikuti sekolah full day. Sehingga ART bisa fokeus sama Rayi.

Jika temens ga ada ART, pilihannya ada Daycare, jika deket dengan ortu mungkin bisa memberdayakan ortu kembali tapi jujur saya adalah #TIMNOTITIPORTU

Bagi saya sih ini hal yang perlu dipersiapkan jauh-jauh hari. 

Kok tega sama ART?kok tega masukin fullday?semua keputusan sudah disepakati bersama-sama dengan kepala dingin dan sudah difikirkan konsekuensiya.

Bahkan Neyna juga turut serta ambil keputusan dia ingin sekolah fullday. Semuanya komunikasikan yah temans.

2. Stock ASIP

Sebagai pejuang ASIP saya sudah memantapkan dengan keras kepala untuk menyusui selama 2 tahun. 

Karena itu saya sudah prepare peralatan Memerah dari breastpump hingga kantong ASIP tujuannya selepas melahirkan saya cepet memerah untuk stock.

Hal ini juga berguna saat 2 minggu setelah lahiran saya demam tinggi dan akhirnya Rayi ngedot ASIP. Bahkan saat bulan puasa kemarin selang seling penuhi kecukupan menyusui Rayi dengan stock ASIP yang sudah ada.

Baca Lagi Yuk : Kapan Sebaiknya Stock ASIP

Dan penting banget nih temans ngelatih si baby buat ngedot biar mamaknya ga galau kecukupan ASI buat baby tetap terpenuhi meski bekerja.

Saya pilih pake dot karena kalau pake cupfeeder atau sendok atau pipet banyak tumpahnya jadi dengan hal itu saya pilih Dot. 

Pilihan dot juga aneka ragam, Rayi cocok sama pigeon peristaltic kalau dulu Neyna pake Dr. brown. Cobain aja satu-satu yang mana paling comfort sama baby yah!

3. Kesehatan 

Minggu ini masuk minggu kedua saya kembali bekerja *pengumuman* sayangnya saya yang emang anxiety berlebihan bikin stamina jadi turun.

Hari pertama saya kerja langsung bersin-bersin malamnya batuk besoknya FLU berat dengan suara serak.

Ini juga perlu dipersiapkan dan dijaga temans karena ada rutinitas baru jadi pandai-pandailah atur waktu demi menjaga tubuh yang sehat.

Baca Lagi Yuk : Kembali Hidup Normal Pasca Melahirkan

Jangan lupa minum air dan makan yang betul, jujur karena masih belum terbiasa lagi dengan rutinitas kantor akhirnya saya juga seperti cape sendiri.

Apalagi minggu kemarin saya langsung dijejali dengan Assesment sekaligus makin drop hahaha.

Dan yang tak kalah penting adalah EMOSI saya juga sedang bergejolak banget jadi bawaannya pengen marah-marah hahaha

4. Baju Kantor 

Mungkin ga semua seperti kondisi yang saya alami tapi jujur aja baju kantor saya jadi agak sempit gitu. Bb saya memang belum turun sepenuhnya.



Saat hamil kemarin saya naik 12 kg tapi saat ini baru 7 kg turunnya, masih ada lemak 5 kg hinggap. So buat temans ini juga perlu dipersiapkan kan ga lucu pake baju yang merecet ke kantor.

5. Merecall Semua Pekerjaan

Ada baiknya sebelum cuti mencatat dulu semua password, jangan sampe mengalami seperti saya. Hari pertama masuk beneran nge-blank loading lama banget buat recall semua password.

Bahkan buat input doang aja saya blank, ada baiknya temen selama cuti juga bisa berhubungan dengan rekan-rekannya.

Ya biar ga blank bangetlah hehehe, syukur-syukur punya catetan jadi ga perlu banyak nanya sama rekan kerjanya deh!

***

Demikian yang bisa saya bagi kali ini kira-kira temans ada yang mau sharing juga?apa saja yang temans persiapkan sebelum kembali bekerja?yuk kita sharing πŸ’‹.
40 komentar on "Persiapan Menjelang Kembali Bekerja Setelah Cuti Melahirkan"
  1. Kebetulan 3 bulan ini aku baru aktif lagi kerja setelah cuti melahirkan. Karena ini sudah pengalaman ke 2, udah nggak terlalu kaget lagi sebenernya. Cuma kalau aku lebih ke komunikasi sama temen2 kantor yang kebetulan aku wanita sendiri di divisi aku, jadi gimana caranya memberikan pengertian ke teman2 lelaki ini bahwa aku akan ada 3 sesi selama 30 menit setiap sesinya untuk pumping. artinya aku pasti akan ninggalin meja selain untuk isoma dan ke toilet. hehehehe... Alhamdulillah mereka mengerti kewajibanku sebagai wanita dan ibu kodratnya adalah memberikan (a.k.a menyiapkan susu asi) untuk baby di rumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau untuk urusan memerah sih bapak2 di divisi aku uda mengerti kalau aku menghilang berarti aku sedang semedi mba hahaha...semangat mba semoga kita ttp jadi pejuang ASI

      Hapus
  2. aq ngalamin yang anak di titip siapa ? sudah dapat pengasuh waktu itu, tapi masih gak yakin karena baru seminggu percobaan kalau gak salah, alhamdullilah awet sampe 3 tahun dengan pengasuh tersebut

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengasuh beneran qoentji yes mba hehehe

      Hapus
  3. Wonder Mom, teh saya juga ngga kerja no titip ortu sekarang makin gede diikuti mulu hehe semoga kita semua sehat selalu ya cz busui sakit ringan aja ripuhnya warbiyasak😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah iya busui sakit mah duh kesian anak 😭 makanya kesehatan penting banget dijaga

      Hapus
  4. naik 12 mbak? hehehee....aku lebih parah berarti, naik 19 kg :D
    ini juga sedang mikir gimana caranya supaya cepat turun, soalnya pakaian sekarang banyak yang ga kepake

    *sempit cuy hehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk segera beli yang baru mba :p

      Hapus
  5. Jadi ingat pas hampir 9 tahun lalu kembali kerja, siapin ASIP buat Ayyas ampe berpuluh puluh bun. Dan yang palisng susah ya nyari ART buat jagain anak. Hihihi. Semangat kerja bundaaaa

    BalasHapus
  6. Wah, Teh Bella udah action lagi, nih. Ngerti banget gimana dag dig dug duernya ninggalin anak. Secara dulu juga sempetlah BukNaj ini jadi orang luaran. wkwkwk orang luaran istilahnya. Semangat teh, itu persiapannya udah komvlit banget.

    BalasHapus
  7. Semangaaaat teh Bella.. 😘😘 Aku pun dulu buat ASIP udah stok setelah ngelahirin.. Alhamdulillah ngebantuuu banget, jadi gal sampe kejar tayang banget.. Support system juga mesti disiapin bener2 ya biar kitanya juga tenang.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget support system jg bantu bgt biar ga lelah mamak hahaha

      Hapus
  8. Apa aku doang yg ngalamin pas maternity stress, babyblues, dan aku nelpon bos ku nangis2 minta kerjaaaa hahahaha.. Tp itu beneran. 2 anak, dan aku ngalamin babyblues, sempet ga mau megang mereka bbrp minggu, trus minta msk kerja -_-. Dan lgs ditolak bos. Dia ga mau dikenain sanksi krn statusku di kantor masih maternity sampe tgl tertentu :D. Tp syukurnya ada suami yg mau support banget. Jd pas aku babyblues itu dia yg handle si baby ama babysitter yg juga sabaaaar ngadepin aku. Kalo ga ada mereka sih, aku ga kebayang bakal berakhir gmn sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba i feel u pisan :) semangat

      Hapus
  9. Wah udah masuk kerja lagi ya, Mba Herva. Iya moga anak2 sehat2 terus ya, biar Bundanya pun nyaman selama berada di kantor. Kenapa nggak resign? Iya tiap parents tentu punya alasan kenapa keduanya tetap berpenghasilan di perusahaan. Adek saya pun anaknya dititip ke ibunya, dan memang keinginan si nenek juga. Kalau sekolah full day, selama anaknya mau ya gpp, yang penting betah ya, haha...

    BalasHapus
  10. Wah udah masuk kerja aja Mba, ga berasa ya 3 bulan itu. Noted ttg catet2 password, soalnya aku pelupa parah :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba beneran blank banget hahaha

      Hapus
  11. Saya setuju dengan point 4. Saya selama beberapa saat kerja pake kemeja cowok terus karena berharap bakal langsung langsing. Ternyata sampe 12 tahun kemudian tetap nggak langsing-langsing.

    BalasHapus
  12. Semangat ya Mom... Sempet ngerasain jadi ibu-ibu yang nangis lebay pas anak ditinggalkan kerja setelah cuti melahirkan usai. Sekarang, anak-anak sudah agak besar. Bisa sedikit menarik napas tapi masih ingat perjuangan saat mereka kecil-kecil. Hidup emak-emak !

    BalasHapus
  13. Baju kantor memang kudu jadi bagian dari persiapan ya haha saya inget nih dulu pas mau kerja lagi baju kantor jadi pada agak longgar karena kebanyakan yang bekas hamil mau pakai baju kantor sebelum hamil malah sesak, jadi beli baru deh

    BalasHapus
  14. Halo, Mba Herva :) Saya sedang hamil anak pertama jalan 5 bulan, lagi bingung mau gimana nitipin anak setelah cuti melahirkan, huhuhu...
    Ortu nyaranin gapapa dititipin ke mereka, soalnya keluarga kami ga ada pengalaman pake ART. Klo pas ishoma saya masih bisa nengokin sih, jarak rumah-kantor cuma 10 menit pake motor... Semoga kegalauan ini segera menemukan titik terang πŸ™ *maap curcol, hehe*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo mb Rania semoga sehat2 y mba dan menemukan titik terang jalan yang terbaik *semangat*

      Hapus
  15. Jadi ingat dulu pas mau selesai cuti masih takut banget ninggalin anak secara waktu itu dia nenennya dahsyat banget sehari bisa berjam-jam. Alhamdulillah seiring bertambah usia udah mulai normal nenennya dan stok asip bisa cukup sampai 1 tahun

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah tetep semangat y mba :)

      Hapus
  16. Dulu cuti melahirkan, pas masuk seminggu langsung ngundurin diri, resign, serah terima jabatan, dll nya, nlbeserta password2 penting. Jadi ga perlu pake baju kantor, soalnya kerja pake blazer dulu masih muat (ga dikancingin, akibat nenen penuh ASI).
    I love banget anakku, ga tega ninggalin, disitulah berasa jadi ibu paling bahagia, meski harus menanggalkan kursi yg empuk beserta fasilitas2nya. hahahahaa...

    BalasHapus
  17. Waah, udah masuk kerja lagi, ya. Pasti khawatir banget. Tapi dengan persiapan yang pas kayak yang udah ditulis mah, kekhwatiran bisa diminimalisir. Semoga lancar teruuuus. Sehat2 selalu Rayi :)

    BalasHapus
  18. teteh gimana tipsnya buat mempercayakan anak ke art atau daycare?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah menarik jadi pengen ditulis ni teh

      Hapus
  19. Seberat itu ya teh ninggalin anak buat kerja tuh, banyak pisan yang sebelum cutinya abis nangis-nangis gitu temen-temenku soalnya. Kudu ngerasain sih ini πŸ˜‚

    BalasHapus
  20. Welcome back to real world, Va. *emang pas cuti ga real dunianya? :D* Seneng ya, Neynaudah kooperatif. Aku ga percaya muka kalem kayak Herva bisa ngambek. Ga kebayang hehehe

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

Auto Post Signature

Auto Post  Signature