Kapan Sebaiknya Mulai Menyetok ASIP?

review Breast pump mooimom silicon, Kapan Sebaiknya Mulai Menyetok ASIP?, persiapan pemberian ASIP ,manajemen ASIP untuk ibu bekerja

Kapan Sebaiknya Mulai Menyetok ASIP?

Apakabar temans semuanya? semoga sehat-sehat yah..alhamdulilah akhirnya saya bisa kembali menulis lagi setelah pulih pasca melahirkan. yeay 😁 

Biasanya setelah melahirkan maka tugas seorang ibu bertambah yakni meng-ASI-hi alias menyusui. Banyak sekali tantangannya apalagi jika ada yang seperti saya menjadi ibu bekerja, tentunya perlu komitmen dan manajemen dalam mengatur ASI yang hendak diberikan kepada buah hati.

Sehari setelah melahirkan dengan proses SC 2 minggu lalu, saya sempat khawatir banget karena tiba-tiba colostrum kok ga nongol-nongol padahal baby Rayi udah menanti sejak semalaman.  Namun kekhawatiran saya sirna, Alhamdulilah tidak butuh waktu lama akhirnya ASI saya keluar dengan deras. *The power of Doa*

3 hari setelah kelahiran Rayi, saya sudah mulai memompa. Kok bisa? pasalnya ASI saya alhamdulilah deras banget daripada kebuang-buang dan membanjiri baju mending saya perah. Awal memerah masih sekitar 50 ml sekarang sekali perah bisa sampe 180 ml. 

Untuk memerahnya sendiri belum terhitung secara pasti karena jika saya menyusui Rayi disatu payudara maka payudara yang satunya secara otomatis langsung menetes juga. Kalau dibiarkan begitu saja bikin baju basah dan meninggalkan aroma yang hmmm semliwir bau banget bikin saya ga betah.

review Breast pump mooimom silicon, Kapan Sebaiknya Mulai Menyetok ASIP?, persiapan pemberian ASIP ,manajemen ASIP untuk ibu bekerja



Dengan kondisi demikian akhirnya saya memutuskan untuk menampungnya saja sekalian nyetok ASIP. Sebagai mamak bekerja memang sudah komitmen saya untuk bisa memberikan ASI selama 2 tahun mengingat saya juga berhasil menyusui Neyna selama 2 tahun meski saya bekerja dan sering dinas luar kota.
Oleh karena itu, saya sudah mulai menyetok ASIP sejak dini. Buat saya menyetok sedini mungkin harapannya ga kejar tayang yang akhirnya malah keteteran berujung menyerah tak sampai 2 tahun sudah berhenti.  Oh nooooo....

Nah buat temans yang juga sama seperti saya kondisinya, saya punya trik khusus nih biar menyusui secara langsung ke bayi dan memerahnya berjalan seirama *syaelah* yakni dibantu dengan Breast Pump MOOIMOM.


review Breast pump mooimom silicon, Kapan Sebaiknya Mulai Menyetok ASIP?, persiapan pemberian ASIP ,manajemen ASIP untuk ibu bekerja

Kenapa pake Breast Pump Mooimom? awal mulanya saya tuh lihat banyak banget berseliweran review Breast Pump ini, saya lihat bentuknya unik banget ga ada tuas kayak breast pump manual lainnya.

Bentuknya seperti corong dan akhirnya saya beneran penasaran buat cobain makenya. Kali pertama buka boxnya sempet bingung juga nih gimana caranya bisa pompa ASI?tapi ternyata seiring berjalanya waktu buat saya Breast Pump Mooimom ini praktis banget.



Bahannya terbuat dari Silicon dan ga bikin lecet sama sekali di payudara. Jadi jangan khawatir yes pokoknya saya udah coba dan ga ada efek sampingnya. 😻

Apa yang membuatnya praktis?jadi kalau saya sedang menyusui Rayi di satu payudara maka payudara lain tinggal saya tempelin deh Breast Pump Mooimom ini. Lalu ASI akan menetes sendiri hingga full di BP. Rayi selesai menyusui dan BP pun udah full ASI. Tinggal tuang deh ke kantong ASIP lalu masukin freezer.

Pernah juga nih pas malam-malam karena masih linu banget kalau duduk terlalu lama pasca sesar jadinya saya pompa ASIP pake BP Mooimom ini sambil tiduran xixixi. Alhamdulilah ngebantu banget buat saya yang recovery pasca SC ini. Tahu-tahu ASIP udah penuh aja di BP.

Apalagi kelebihannya?gampang dibawa kemana-mana, seperti kemarin saat saya kontrol ke rumah sakit tak lupa saya bawa BP ini jadi sambil nungguin antrian dokter bisa sambil pumping dan menyusui. Bentuknya yang minimalis ga bikin makan tempat di tas.

Pokoknya ga rempong kalau saya mau pergi-pergian karena bentuk dan speknya yang kecil dan sederhana muat di tas.

Cara bersihinnya juga gampang banget dan saya ga perlu khawatir kalau ada part yang hilang. Pengalaman sebelumnya kalau bersihin BP manual dibongkar dulu dan harus hati-hati khawatir ada part kecil yang ilang bisa bikin BP digantung sebelum selesai masa menyusui hehehe.

***

Dengan adanya Breast Pump Mooimom ini saya yakin mudahin semua ibu yang mau menyetok ASIP. Jadi ga ada alasan lagi deh untuk malas memerah dan menyetok ASIP. Cuti 3 bulan itu ga kerasa banget makanya buat saya jika ditanya kapan mulai menyetok ASIP?ya sedini mungkin.


Bagi saya setiap tetesan ASI yang keluar itu sangatlah berharga so saya ga mau sia-siain setiap tetesan yang tumpah.😀 kalau payudara terasa penuh langsung saya tempelin breast pump ini.

Demikian yang dapat saya bagi, temans punya pendapat lain?kapan sebaiknya menyetok ASIP?yuk sharing disini.

Buat temans yang pengen juga breast pump ini cuss kunjungi ini :



66 komentar

Avatar
Gustyanita Pratiwi Senin, 16 April, 2018

Mbaaa keren amaaat baru lairan dah update blog, ku aja ga bisa hahahai #standing applause

Aku juga nyetok walo bukan working mom, prinsipku nyetok asip buat jaga2 pas aku lagi mriang, atau lagi kelelahan sehingga pak su bisa gantian pas malam hari, biar teteup waras. Karena kunci asi ngalir lancar adalah kewarasan dan heppinya seorang ibu ntaaab

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Selasa, 17 April, 2018

iyes mba klo lagi sakit atau misalnya pergi bisa setok juga :)

Reply Delete
Avatar
Tian lustiana Selasa, 17 April, 2018

Mudah - mudahan ASI nya semakin melimpah yaa teh Herva, aamiin

Reply Delete
Avatar
Sandra Nova Selasa, 17 April, 2018

Aku juga pake iniii hihihihi kalau lagi nyusuin Shasha PD yg satu tinggal ditemplokin pompaan mooimom trus ketampung deh ASIPnya, jadi PD yg satu lagi ngga bengkak. Semoga ASI kita terus banyak dan bisa lulus ngasih ASI sampe 2 tahun.. aamiin :)

Reply Delete
Avatar
Inda Chakim Selasa, 17 April, 2018

Ah iyaya. Nggak terpikir kyk yg dikau lakuin mbk. Dlu aku jg gt. Satunya nyusuin. Ee yg satunya ikut netes jg dan bnyak pula. Jd bikin baju basah kepleh. Lain kali klok aku nyusuin dan kejadian lg aku mau praktekin cara dikau ini ah mbk. Klok bs sih pkek breast pump mooimoom juga. Secara kayaknya nyaman gt ya.
Sehat selalu teh bella baby rayi kakak neyna semuanya deh amiinn

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Selasa, 17 April, 2018

iya mak ken bikin aanyir kalau ga disedot hehehe
aamiin makasi doanya mak ken doa yang sama buat mak ken sekeluarga

Reply Delete
Avatar
antung apriana Selasa, 17 April, 2018

alhamdulillah ya, mbak asi-nya sudah lancar. ini mooimom produknya emang keren-keren yaa.

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Selasa, 17 April, 2018

iya mba alhamdulilah banget :) Mooimom emang best

Reply Delete
Avatar
Armita Selasa, 17 April, 2018

Semoga ASI makin berlimpah buat Rayi yaaa

Reply Delete
Avatar
Vanisa Desfriani Selasa, 17 April, 2018

wua, ade baby makin seneng ih teh. Mimik terus :)

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Selasa, 17 April, 2018

iya mb Sha nyusu everytime :D

Reply Delete
Avatar
Sandra Hamidah Selasa, 17 April, 2018

Saya juga punya teh edisi lama, semoga asi nya lancar terus

Reply Delete
Avatar
Rara Febtarina Selasa, 17 April, 2018

wah ini infonya oke banget teh, maacih ya

Reply Delete
Avatar
Risky Nuraeni Selasa, 17 April, 2018

Wajib masuk daftar list belanja nih buat calon dd bayi nanti

Reply Delete
Avatar
Dyah Prameswarie Selasa, 17 April, 2018

Semoga lancar jaya (nge-ASIP-nya) di darat dan di laut ya. XD

Reply Delete
Avatar
Lendy Kurnia Reny Rabu, 18 April, 2018

Emm, sebenarnya mau tanya 1 hal.
Biasanya anak kalau menyusu aktif, suka gak mau kalau dikasih dot.
Jadi stok ASIP nya gimana teknis pemberiannya, teh?

((ku penasaran, karena dulu pernah nyimpen ASI. Ujung-ujungnya bukan anaknya yang minum, tapi sebagai campuran saat anak-anak MPASI. Kan masih lama banget yaak? Padahal deres-deresnya si ASI saat usia bayi merah gini))

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Jumat, 20 April, 2018

awal-awal pake sendok n pipet tapi karena terbuang2 jadi pake dot teh hehhee

Reply Delete
Avatar
Dita Indrihapsari Rabu, 18 April, 2018

Setujuuu banget teh mesti sedini mungkin.. Aku kebantu banget gak kejar tayang sampai setahun karena rajin nyetok dari seminggu apa dua minggu setelah lahiran gitu.. Jadi stoknya bisa lumayan banyak dan gak khawatir habis walo pulang agak malem.. hehe.. Lancar2 yaa teh ASI-nya.. 😘😘

Reply Delete
Avatar
Rina Tri Handayani Rabu, 18 April, 2018

Selamat ya sebelumnya utk kelahirannya baby'nya, teh. Smg jd keturunan yg baik buat orqng tuanya ya.

Aku anak 2 ga ada yg dipompa soalnya ga kmn2 jg sih hehe... tp bs dijadiin rekomend buat teman breast pumpnya...

Reply Delete
Avatar
Ida Tahmidah Rabu, 18 April, 2018

Asyik sekarang jauh lebih maju ya, zaman saya dulu pompanya bikin sakit, jadi ga pernah main pompa2 an..untungnya pas melahirkan sudah resign kerja jd ga perlu mompa hehe... Skrg jauh lebih enak dan praktis :)

Reply Delete
Avatar
wuri nugraeni Rabu, 18 April, 2018

saya suka salut sama working mom yg ngasi, perjuangannya tooop, semangat mbak

Reply Delete
Avatar
Nia Haryanto Rabu, 18 April, 2018

Zaman now mah praktis banget ya kalo mau mompa. Aku dulu pake pemeras karet itu. Peurrrrrih pisan. Jadinya udah parno dan takut duluan mau mompa teh. Dikit weh hasilnya. Kalo dulu udah tahu Pompa ini kayaknya enak. Mompa aja terus. Eh btw, nama panggilan dedeknya sama kayak nama anak ke-3 aku. Rayi. :)

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Jumat, 20 April, 2018

iya teh skrg mah praktis hehehe wah toss atuh hi kaka Rayi hahaha

Reply Delete
Avatar
Amy Zet Kamis, 19 April, 2018

Nuhun infonya teh, bisa jadi referensi buat adiknya khalif nanti. Soalnya pas khalif asi pada bleber2 gara2 beli breastpump abal2. 😂

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Jumat, 20 April, 2018

iya teh Amy mudah2an pas adenya khaif punya ya teh hehehe

Reply Delete
Avatar
Rach Alida Bahaweres Minggu, 22 April, 2018

Aku nyetok ASIP tuh dua minggu sebelum masuk kerja. LUmayan deh bikin semangat buat bekerja pas liat cadangan ASIP banyak :p

Reply Delete
Avatar
herva yulyanti Senin, 30 April, 2018

yeay semangat y ummi meski 2 minggu sebelumna :D

Reply Delete
Avatar
Nita Lana Faera Senin, 23 April, 2018

Alhamdulillah Adek Rayi dikasih rezeki yang berlimpah ya. Bahkan bisa sampai distok juga dengan breast pump. Kalau pas emaknya keluar rumah, jadi tetap ada stok makanan ya buat Adek Rayi.

Reply Delete
Avatar
Reyne Raea Senin, 05 November, 2018

Alhamdulillah rezeki ASI si dedek berlimpah.
Saya biasa saja, gak sampai tumpah2.
Kadang sih ada yang nerembes kalau pas minum jamu tablet gitu, tapi segera di kasih ke bayi, jadi cepet kosongnya.

Unik ya bentuk breastpump nya, sungguh saya kepo rasanya pakai breastpump itu kayak gomana yak? 😂

Reply Delete
Avatar
Jeanette Agatha Senin, 05 November, 2018

Senangnya melihat ibu pejuang ASI. Semangat dan semakin banyak ASI nya ya, teh :)

Reply Delete
Avatar
Natra Rahmani Salim Senin, 05 November, 2018

waaah, ilmu baru nih soal
asip. karena jujur aku kurang bisa managemeny waktu. apalagi penggunaan pompanjuga berpengaruh ya kak.

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Kamis, 28 Februari, 2019

coba dimanage lagi mba hehe

Reply Delete
Avatar
Yoanna Fayza Senin, 05 November, 2018

Nyusuin sambil pumping bisa dapetin banyak asip mba. Aku dulu gitu, apalagi pas deres2nya, waah panen deh :))
Semoga lancar terus mengASIhi sampai weaning ya mba :)

Reply Delete
Avatar
Dwi Puspita Senin, 05 November, 2018

Para pejuang ASI memang kece parah ya mbak...semangat buat para bunda yg selalu semangat dan selalu memberikan yg terbaik buat putra putrinya...

Reply Delete
Avatar
Dian Restu Agustina Senin, 05 November, 2018

Setiap tetes ASI memang sangat berharga ya Mbak...setuju baget , sayang kalau kebuang.
Alhamdulillah sekarang praktis ada Breast Pump seperti Mooimom ini

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Kamis, 28 Februari, 2019

iya mba alhamdulilah banget

Reply Delete
Avatar
Anggraeni Septi Senin, 05 November, 2018

Wah senengnya skali mompa bisa 180ml, yeyyy. Eh BP nya praktis banget ya, asik juga buat nadahin pas PD satunya dikenyot bocah. Jadi gak terbuang sia2. Aih semoga selalu sehat dengan ASInya bunda ya dek Rayi :)

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Kamis, 28 Februari, 2019

iya ini memang buat nampunag

Reply Delete
Avatar
ike yuliastuti Selasa, 06 November, 2018

semangat mengASI hi mba, semoga sinya lancar terus dan si kecil sehat terus.

Reply Delete
Avatar
Ayun Qee Selasa, 06 November, 2018

Ada kASIh ibu di setiap tetep ASI yang begitu berharga. Selamat mengASIhi dengan bahagia.

Reply Delete
Avatar
VHAranie Selasa, 06 November, 2018

wihhh keren Mbak sekali pompa langsung dapet banyak kayak gitu ASIPnya.. sehat selalu Rayi..

Reply Delete
Avatar
Meriska Putri W Selasa, 06 November, 2018

Aku punya nih pompa Mooimom yang begini tapi yang versi lama, tutup kuning. Kayaknya lebih kece yang tosca ini ya mbak? *yaiyalah, harganya aja lebih mahal*

Reply Delete
Avatar
Visya Al Biruni Rabu, 07 November, 2018

Dulu awwam ngebedain breast oump modee ini sama yg model dipompa. Kirain sama, teeeyata beda. Padahal dlu ASI deres bgt pas baru baru ngelahirin tp ga tau ada alat ini huhu.

Reply Delete
Avatar
Suciarti Wahyuningtyas (Chichie) Rabu, 07 November, 2018

Aduh jadi inget zaman nyetok ASIP dulu, apalagi aku working mom dahulu itu. Jadi ASIP ini bagaikan harta karun untukku. KAlau dulu aku nyetok ASIP di minggu ke 2 anakku lahir buat bekal ditinggal ngantor.

Reply Delete
Avatar
Latifika Sumanti Rabu, 07 November, 2018

Aku mau kasih aplause dulu buat WM yang keukeh ngASIhi anak walau jarak memisahkan kalian. Semangat ya mba buat penuhi hak anaknya sampai 2 tahun

Reply Delete
Avatar
CatatanRia Rabu, 07 November, 2018

Breast pump ini kelihatan praktis banget ya. Bisa sambil tiduran mompanya? Enak banget hehehe. Penasaran juga pengen punya eh tapi bayi udah gede

Reply Delete
Avatar
Adeuny Kamis, 08 November, 2018

Sehat sehat terus ya busui..
Ahhhhh kamu jadi bikin aku pengen hamil dehh mbak

Reply Delete
Avatar
Windah Kamis, 08 November, 2018

Aku mulai pumping dari hari pertama karena anak masuk nicu. Dan aku pakai mooimom juga. Ehehehe. Toss lah kita

Reply Delete
Avatar
Herva Yulyanti Kamis, 28 Februari, 2019

penampung kalau penghisapnya bisa baca yg electric mooimom yah

Reply Delete