Search

Beberapa Hal Yang Saya Temui Ketika Naik Angkot

Halo temans, siapa yang suka naik angkot?saya rasa semua pernah yah jadi angkoters. Naik angkot sendiri sudah saya lakukan sejak SD kelas 5 kalau tak salah ingat hehehe. Bagi saya naik angkot itu seperti uji nyali, kalau tayangan uji nyali apesnya ketemu setan! kalau naik angkot gimana?banyak yang bisa saya temui loh.

Kali pertama naik angkot sendiri ke SMP itu bikin saya diketawain seisi angkot, pasalnya saya takut dibawa kabur mang angkot makanya saya hanya fokus melihat jendela ke sisi kiri dan berharap segera plank bertuliskan SMPN 3 muncul.

Tak lama setelah saya melihat plank bertuliskan SMPN 3 saya ketukkan duit logaman yang ada digenggaman tangan ke jendela karena saya malu mau bilang kiri 😜. Cepat-cepat saya turun dan lupa memberikan ongkosnya sampe beberapa langkah kemudian saya balik lagi setengah berlari memberikan ongkos kepada mang supir yang hampir copot bola matanya. Dulu seingat saya bayar angkot cuman Rp 150 dengan jarak yang lumayan. *murah yah* kalau sekarang sih udah mahil.

Begitulah kisah pertama naik angkot yang masih terukir dalam ingatan saya, setelah itu jadilah saya #teamAngkoters. Naik angkot tak hanya sekedar memudahkan saya untuk bisa sampai ke satu tujuan tempat yang saya mau akan tetapi lebih dari itu meninggalkan banyak hal yang bisa saya jadikan pengalaman dan ingin saya share kali ini.



Apa sajakah hal yang saya temui selama naik angkot?

🚌 Kategori Supir 🚌

Semasa menjadi angkoters seringkali saya mendapati beberapa tipe supir angkot diantaranya ;

👨 Supir Pikarunyaeun 

Jadi saya pernah naik angkot dimana supirnya dekil, udah tua. Pagi itu saya lupa mau kemana dan bapak supir isi bensin dulu lalu sesampainya di pom bensin, ia menghitung lembaran duit lecek Rp 2000 dan ternyata belum mencukupi buat beli bensin. Dengan sopannya ia meminta saya untuk membayar ongkos dimuka agar bisa beli bensin.

"maaf ya neng, bapak minta ongkos duluan biar bisa beli bensin dan bisa narik hari ini" ucap bapak supir. Saya jadi speechless, kalau ketemu supir begini jadi pengen ngangkot terus pake angkot si bapak.

👨 Supir Ugal-ugalan

Saya pernah mau ke daerah pasir koja gitu agak lupa, sebagai angkoters dulu saya itu demen banget duduk paling pojok lalu senderan dan tidur. Entah apa yang merasuki si mamang supir bawa angkotnya ga pake rem saya kepental sampe goleran dilantai angkot. Beruntungnya penumpangnya tinggal saya doang da si mamang angkot ngakak liat saya jatoh *astagfirullah*.

👨 Supir Darting

Pernah juga nemuin mamang angkot dikit-dikit marah bari ngelakson tea terus ngomel-ngomel aja sepanjang jalan. Ya ampun sakit kuping dengernya saya mah, kalau penumpang lelet turun atau naiknya dia ngomelin. Apalagi kalau ada yang bayar ongkosnya kurang wuih merepet terus dah tuh si abang. Entahlah si mamang doyan garem kali atau emang uda galak dari sononya.

👨 Supir Suka Ngetem 

Dan yang paling sakses bikin saya bawa batu kecil dalam perjalanan itu karena nemuin mamang angkot yang doyannya NGETEM. Yang jalannya ngalahin Syahrini maju - mundur terus aja begitu sampe pernah nih saya ketiduran dan bangun masih ditempat saya naik. Kuingin berkata kasar apalagi kalau dah kebelet banget wkwk..

🚌 Kategori Penumpang 🚌

Dan untuk kategori penumpang, saya pernah menemui penumpang macam begini :

👱 Penumpang Rese

Tau kan yah slogan angkot 4-6 untuk kursinya?nah seringkali saya nemuin yang kalau duduk ga mau geser, kekeh banget diem ga melihat kerempongan penumpang lain eh giliran keinjek melotot dah kek apaan tau KZL dah nemu yang begini. Pernah juga saya uda diposisi pojok ada yang rempong dan akhirnya kaki saya diinjek sampe merah dan dia samsek ga minta maaf. Rese kan?

👱 Penumpang Mesum

Waktu itu saya mau ke MOI, pas naik angkot apes banget harus depan-depanan sama om-om tengil. Saking penuhnya jadi bagian tengah angkot sama si abangnya dikasih kursi lagi. Tuh si om mepet-mepet terus dan aksinya yang bikin mual pake nulis di HP dy segala panjang x lebar gombal recehan kesel banget pokoknya. Tapi itu ga separah waktu saya naik bis.

Saya pernah naik bis Agramas dari Bekasi hendak ke Cikokol kantor saya yang dulu. Berhubung dari rumah abis solat subuh, jadi saya suka tidur di bis. Biasanya aman dengan tas gemblok saya peluk didada. 

Satu kali ketika saya tidur, tiba-tiba ada tangan yang nempel dipaha, saya terbangun dan shock karena itu tangan laki-laki yang duduk disebelah saya. Waktu itu tiba-tiba mulut saya terkunci dan susah banget buat teriak, saya cuma bisa melotot dan laki-laki itu langsung turun. Saya nangis saat itu juga, makanya kalau ada yang dilecehkan lalu netizen bilang kenapa ga teriak sih?emang kondisinya karena shock jadi kayak blocking gitu otak. 

Temans sumvah itu saya kesel karena harusnya tuh orang bisa bonyok secara penumpang Agramas penuh gitu. Pokoknya hati-hati ya temans!jangan sampe kejadian seperti saya.

👱 Penumpang Berisik

Paling ga demen naik angkot pas nyang naik anak-anak sekulah segerombolan lalu di angkot ngobrol dan bahasanya keluar semua isi kebon binatang, deuh kuping pengeng dengernya pokok'e malesin kalau nemu penumpang berisik utamanya sih saya ga bisa bobo syantiek di angkot.

👱 Penumpang GTD

Iya tipe penumpang ga tahu diri adalah udah penuh dalam angkot lah dia nyalain rokok onde mandeh pernah saya akting batuk tapi tuh anak muda bener-bener kagak peka alias lempeng aja. Padahal dalam angkot juga ada anak bayi, bahkan saya sampe ngomel dan colek tuh orang. Reaksinya adalah pas dia turun dia bilang ga usah naik mobil umum kalau ga mau kena rokok. Pengen bet sleding tuh palanya 😡.

***
Selain ketemu tipe supir dan penumpang yang unik, saya pernah juga hampir kecopetan jadi ceritanya ada bapak-bapak naik dia duduk sebelah saya. Waktu itu saya masih SMA, padahal selama di angkot saya ga keluarin HP. HP saya simpen di saku tas bagian depan.

Tiba-tiba tuh si bapak-bapak akting mual dengan kaki kiri yang berdampingan dekat saya diselonjorin ke depan. Saya kok curiga lalu saya pegang tas dan benar aja saku depan resleting dah melongo tapi HP masih ada. Saya langsung turun aja meski bukan di tempat tujuan.

Pokoknya naik angkot emang banyak sekali kejutan yang saya temui dan pengalaman yang akhirnya bisa buat saya banyak belajar. Belajar sabar saat angkot ngetem, belajar ikhlas saat duduk di kursi 4 dan sebelahan sama ibu-ibu yang bodynya aduhai lalu saya kebagian duduk seupil, belajar menghargai untuk tidak melakukan hal yang bikin penumpang lain ga nyaman, belajar untuk jujur takkala uang di dompet kurang buat bayar, jangan sampe bayar sambil lari hahaha karena saya pernah lakuin itu maaf yah mang angkot dulu keur zaman kuliah mah kudu irit 😆.

Demikian kisah saya sebagai ANGKOTERS, temans punya pengalaman serupa?sharing yuks 💋

Tulisan ini sebagai Respon Trigger #KEBloggingCollab dari kelompok Najwa Shihab yang ditulis oeh Idah Ceris.
Baca Juga Punya Ketua Kelompok Rini Soemarno 5 hal ketidakjujuran ketika naik angkot

Tidak ada komentar

Posting Komentar

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun