Alasan Perusahaan Menggunakan Payroll Outsourcing

Senin, 22 Oktober 2018
Temans, bagaimana dengan hari seninnya?semoga lancar jaya yah. Kali ini saya mau berbagi sekilas info seputar dunia kerja. Udah lama juga saya ga share tentang kerjaan dan knowledge di dunia HR *asyique*.

Pernah dengar ga temans?kalau ada perusahaan yang meng-hire karyawan lewat outsourcing?belakangan memang jadi trend loh, fungsi HRD di perusahaannya jadi berkurang untuk proses perekrutan yang memang memakan waktu lama.

Hal ini tentu saja bisa dijadikan buat HRD perusahaannya fokus terhadap fungsi HRD lainnya. Oh iya temans sudah pada tahu belum sih HRD itu ga cuman yang kelola gaji doang?akan tetapi fungsi HRD ada banyak lagi.

Salah satunya saya yang fokus dalam dunia perekrutan maupun assessment, selebihnya kalau ada yang demo ada rekan kerja saya yang menghadapi, urusan absensi sakit, cuti, izin ada lagi rekan saya yang tangani. 

Namun ada perusahaan yang memang memberdayakan 1 orang untuk semua fungsi HRD. Sungguh kusalut kalau ada yang bisa megang semuanya. Padahal saya aja suka sakit kepala ngurusin satu kerjaan HRD.

Paling riskan adalah saat HRD bagian Payroll yang sudah tidak mampu melakukan fungsi dan tugasnya dengan baik. 

BTW sudah tahu kan yah payroll itu apa?iya payroll itu salah satu bagian di fungsi HRD yang tugasnya untuk penggajian.

Di kantor saya dulu payroll itu banyak banget orangnya karena memang pekerjaan yang beresiko kalau gaji kurang di demo karyawan, kalau gaji lebih karyawan diam-diam saja dan disalahin adalah orang payrollnya.

Masalah payroll pada suatu perusahaan memang sangat beresiko. Karena dampak payroll tidak hanya untuk perusahaan saja namun akan berpengaruh pada seluruh karyawan loh. 

Beberapa perusahaan sendiri bahkan kerap kali merasa kerepotan waktu mengurus payroll serta mencari jasa payroll outsourcing. Lantas kenapa sih harus menggunakan jasa payroll outsourcing ?

payroll-outsourcing-linovHR



Alasan Perusahaan Menggunakan Payroll Outsourcing


Ada beberapa faktor nih temans, dimana perusahaan sudah harus menggunakan sistem payroll outsourcing sendiri, diantaranya adalah :

1. Payroll yang Memakan Banyak Waktu


Jika proses perusahaan memakan sekali banyak waktu, bahkan sangat tidak fleksibel pada saat-saat eksklusif. Jika iya, maka perusahaan sudah saatnya untuk mulai mempertimbangkan payroll outsourcing. 

Nah perusahaan bisa memindahkan beban kerja payroll kepada sistem payroll outsouring  tanpa harus mengalami resiko terbuang waktu.

2. Pertimbangkan Fokus Bisnis Perusahaan


Penyewaan jasa payroll outsourcing juga kerap kali dilakukan dengan pertimbangan matang karena perusahaan ingin lebih fokus pada pengembangan dan bisnis utama perusahaan. 

Misalnya saja, jika perusahaan sedang membuatkan suatu produk maka perusahaan wajib  lebih penekanan pada produknya dari mulai pengembangannya, pemasarannya & banyak yg lainnya.

Dengan begitu, waktu menyewa jasa outsoucing maka perusahaan tidak perlu lagi memikirkan permasalahan payroll yg memang akan sedikit merepotkan. Daripada harus  mengurus payroll namun ternyata banyak sekali kesalahannya lebih baik menyerahkan pada ahlinya. Benar kan yah temans?

3. Sistem payroll perusahaan bermasalah


Perusahaan sudah harus mulai mempertimbangkan apabila ternyata sistem payroll perusahaan tidak berjalan sesuai harapan, menggunakan peraturan perpajakan yang terdapat pada Indonesia. 

Lantaran bagaimanapun payroll dan pajak tidak boleh terpisahkan sama sekali, bahkan bila terdapat kesalahan pada perhitungan sampai keterlambatan dalam pembayarannya beberapa resiko pinalti akan dikenakan.

4. Mempunyai konsultan payroll namun kurang maksimal


Apabila suatu perusahaan  saat ini sudah menggunakan konsultan payroll outsourcing ? Tapi tidak memberikan hasil yang maksimal ? yang ada malah mengecewakan.
Jika hal itu sudah terjadi kepada perusahaan maka sudah saatnya nih perusahaan beralih menggunakan sistem payroll outsourcing yang lebih modern dan canggih. Jangan sampai nih kita harus mempertahankan sistem yang bobrok ?
***
Nah temans dengan melihat kondisi yang demikian juga beberapa pertimbangan di atas, ada baiknya perusahaan mulai tetapkan apakah akan menyewa Jasa Payroll Outsourcing atau tidak

Namun bila memang perusahaan merasa sanggup, perusahaan tidak perlu menyewa & sanggup memakai software payrollnya saja yang juga bisa menguntungkan pada menyelesaikan masalah sistem payroll perusahaan. Dan dari semuanya itu perusahaan dapat menggunakan Software Payroll Indonesia LinovHR.

Kenapa LinovHR ?

Karena LinovHR memiliki modul dan fitur – fitur yang dapat mengelola payroll outsourcing, sehingga perusahaan dapat fokus pada bisnis utama tanpa harus mengurusi urusan payroll yang memusingkan lagi.

***
Demikian yang bisa saya share kali ini, bagi yang merasa sudah mengalami keempat hal tersebut di perusahaannya. Temans bisa rekomendasikan ke perusahaan tempat bekerjanya untuk sewa LinovHR yah.

Semoga bermanfaat sharing kali ini!

145 komentar on "Alasan Perusahaan Menggunakan Payroll Outsourcing"
  1. gampang-gampang susah ya engerjakan payroll karyawan, pantes saja banyak yang menghire outsourcing

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya susah bila payroll tu dikelola secara manual. dan akan lebih baik kalo makai jasa payroll ya bunda

      Hapus
  2. Wah skrg makin canggih ada payroll LinovHR sangat membantu perusahaan tuh.. Jadi inget dulu saya juga HRD di bank, tapi bagian rekrut plus management karyawan, bener banyak kerjaannya๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya mba sakit kepala krn binyik kirjiin :D

      Hapus
  3. Em, baru tahu nich kalau sistem penggajian karyawan dis ebuah perusahan kadang membuat ribet ya. Jadi diputuskan untuk menggunakan payroll outsourcing, supaya perusahaan aman terkendali dan soal penggajian karyawan beres tanpa mengganggu perusahaan. SUdah lama banget gak digaji nich, tapi slip gaji masih kusimpen loh sejak pertama kali bekerja, biar menjadi kenangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. slip gaji pertamaku sudah bersatu dengan tanah mba hehehe

      Hapus
  4. Yang orang HRD pasti tau bagaimana rumitnya kerjaan ini, sekarang perusahaan maupun HRDnya sendiri terbantu banget ya dengan adanya software payroll dari LinovHR ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya adanya software seperti ni memudahkan mba

      Hapus
  5. Nice share mba.. Jd perusahaan ga usah ribet lagi mikirin urusan penggajian dan menekan cost juga ya pastinya kalo pake LinovHR

    BalasHapus
  6. teh payroll outsourcing ini bisa gak sih menawarkan jasanya ke kantor-kantor atau memang harus menunggu kantor yang minta dulu gitu... lebih clear katanya kalau payroll dilakukan outsourcing

    BalasHapus
  7. Belum pernah ngerasain kerja fulltime jadi ga tau lah pekerjaan ini. Btw ngebantu perusahaan banget ya ada sortware ini jadi ga ribet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulilah ngebantu meringankan sakit kepala mb Amel :D

      Hapus
  8. Jadi ingat pernah kerja di perusahaan kecil, dan jadi kepercayaan bos, trus dia puyeng masalah payroll, trus dia berbagi puyeng ke saya.

    Kalau tau gitu, saya sodorin LinovHR ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk selamat sakit kepala kalau gitu mah y mb :p

      Hapus
  9. Woow, ada software nya segala. Jadi bisa meringankan yah, tapi tentunya tetap harus hati2.
    Saya jg perpanjangan fungsi HR, tp bagian kecil2 doang. Ngumpulin timesheet. Bagi slip payroll ke teman2 yg undersupervisi ku, heheheh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya harus hati2 karena kan confidential payroll itu :)

      Hapus
  10. Baru tahu aku tentang ini. Nice info mbak.

    BalasHapus
  11. Baru tau tentang ini. Nice info mbak

    BalasHapus
  12. Kerja sistem kontrak/ outsourcing banyak peminatnya tapi berat tanggung jawabnya

    BalasHapus
  13. Bun kerjanya di bagian HR ya. Salut aku. Aku denger posisi HR aja udah pusing hihihi. Abis tugasnya banyak dan banyak yanh harus dikerjain. Itu bener-bener bukan keahlianku di bidang itu hihihi. Makanya mantep yang posisi HR itu. Hrus pinter, cekatan dan teliti juga ya apalagi soal penggajian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya aku di HRD mba :) nah klo penggajian emang kudu teliti :)

      Hapus
  14. Wow, makin canggih aja nih. Bahkan outsourcing pun sekarang udah ada software nya. Gimana ya cara kerjanya? Jd penasaran

    BalasHapus
  15. Kau baru tau ada payroll outsourcing. Tapi memang outsourcing ini sangat dibutuhkan oleh perusahaan yg cukup hectic hingga gaji karyawan suka terlambat.
    Terima kasih utk infonya ya, mbak. Aku baru tau, lho ๐Ÿ˜Š

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya teh Egi kalau uda hectic sekiranya ga kehandle alangkah baiknya gunain payroll outsourcing

      Hapus
  16. Menurutku pakai jasa outsourcing memang banyak kemudahan sih. Tapi katanya kalo kerja di pabrik yang pakai sistem outsourcing itu gajinya dipotong dikit. Bener nggak sih, Teh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung kesepakatan sih mba jadi dipotongnya sesuai kesepakatan antara perusahaan sama pihak outsourcenya

      Hapus
  17. Wah terbantu bangets perusahaan kalau ada payroll outsourcing begini...Sehingga kerjaan HRD bisa selesai pada tenggat waktu yang ditentukan, apalagi masalah payroll ini sensitif sekali

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul mba Dian payroll emang bikin jelimet

      Hapus
  18. Wah fitur payroll outsorching dari LinoHR membantu perusahaan banget nih jadi gak usah repot-repot mikiran soal payroll yang bikin pusing. Makasih untuk infonya mbak

    BalasHapus
  19. Outsourcing? Heemm perusahaan semakin memanjakan karyawan bagian payroll nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga manjain juga bunda ngebantu malahan klo yg single fighter heheheh

      Hapus
  20. Wah, ada ya Payroll Outsourcing ini. Pastinya bakalan memudahkan perusahaan ya. Semoga membawa banyak manfaat. :)

    BalasHapus
  21. Baru tahu nih soal LinovHR hehehe. Bisa makin memudahkan ya

    BalasHapus
  22. Outsourcing itu butuh ga butuh sih ya emang. Buat perusahaan mnrtku lebih untung pake outsourcing gini

    BalasHapus
  23. Outsourcing itu butuh ga butuh sih ya emang. Buat perusahaan mnrtku lebih untung pake outsourcing gini

    BalasHapus
  24. Wah ini toh alasannya, saya baru tau hehe, yang saya tau biar gajian ga telat wkwkw

    BalasHapus
  25. Suami saya kerja di kantor outsorcing gini. Dulu saya sering bingung kenapa kok perusahaan nggak langsung melakukan rekruitmen n harus lewat kantor suami, sekarang ku baru tau alasannya.

    BalasHapus
  26. Haha, gaji korang didemo, lebih diam2 saja. Kebanyakan mmg begitu ya. Tugas HRD memang beraats. Kalo pake payroll outsourcing jd lbh meringankan tentunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya giliran nanti kroscek lgsg berdalih :D

      Hapus
  27. Kakakku pernah jadi HRD dan payroll gaji karyawan ribet banget memang, makanya akhirnya perusahaan pakai outsourcing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ribet dna pusing Dilan aja ga kuat

      Hapus
  28. selain payroll juga beberapa perusahaan mengandalkan proses seleksi dan recruitmen dari jasa outsourcing, selain ga mau ribet juga lebih hemat mungkin ya untuk seleksi dan recruitmen sekala besar.

    BalasHapus
  29. Perusahaan sangat terbantu dengan system yg seperti ini.. kereen

    BalasHapus
  30. Tempat suamiku kerja juga gitu, pake outsourcing. Kalo tempatku semua masih dihandle sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ada yg pake outsourcing ada yg ga tergantung kebutuhan

      Hapus
  31. Wihhh mantap jaya. Payroll pun ada sistemnya ya. Jadi banyak terbantu. Saya dulu pas masi kerja kalo liat tim payroll itu pas mau gajian memang kerja keras banget. Ga tega liat lembur2 gitu

    BalasHapus
  32. Proses payroll memang rawan salah jika menggunakan sistem manual. Pasti lebih praktis & minim siwer ya pake Software Payroll LinovHR.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba makanya ada inovasi baru macam gini

      Hapus
  33. Baru ngerti ada payroll ini, aku kira gajian ya urusannya bendahara kantor :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk bendahara zaman masih sekulah mba ini :p

      Hapus
  34. Ihii..kalo karyawan smp ribuan dan tsebar di berbagai tempat, proses payrollnya kan bukan hal sederhana ya. Tfs teh herva

    BalasHapus
  35. Aku pernah kerja di bank mba, kalau ada payroll bisa pulang sampai malem... ga kebayang kalau hrd ngerjain sendiri sebanyak itu, untung ada outsource ya sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sakit kepala pastinya mba Asti hahha

      Hapus
  36. Kirain pekerjaan HRD ga terlalu ribet ya..padahal ngurusin orang dengan banyak karakter pasti ribet

    BalasHapus
  37. "Apabila suatu perusahaan saat ini sudah menggunakan konsultan payroll outsourcing ? Tapi tidak memberikan hasil yang maksimal ? yang ada malah mengecewakan.." setuju banget sama kata-kata ini mb. Untungny skrg ad Payroll linovHR ya. Ak baru tau ttg ini loh. He

    BalasHapus
  38. Nah ini kayaknya dibutuhkan suamiku, Bun. Kalau dia kan selaa ini berurusan ama payroll. Makasih infonya ya bundakuuu :*

    BalasHapus
  39. Aku pernah kerja di payroll outsourcing, wuaaaah kerjaannya luar biasa.. tapi seru sih, jadi kenal banyak HRD di perusahaan beda2 :)

    BalasHapus
  40. Saya baru tau ternyata ribet dan beresiko ya kerja dibagian payroll. Dulu sih menikmati aja gajinya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita yg nikmatin dibaliknya ada yg mata panda urusinnya y mba hahhaha

      Hapus
  41. Makin canggih dan makin mudah ya Mbak...sekarang apa2 sudahada aplikasinya, ada sofrwarenya

    BalasHapus
  42. Saya pernah kerja di salah satu dept store besar di Indonesia. Dari dulu juga suka mikir, kayak apa ngegajinya ini supaya tepat waktu. Berhubungan sama angka pasti ribet hihihi. Jangan-jangan kantor saya dulu juga pakai payroll outsourcing :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya klo ga mau ribet pake outsourcing tp klo confidential banyakin org payrollnya

      Hapus
  43. wah saya baru tau loh untuk sistem payroll ribet juga ternyata..makanya kadang perusahaan makai pihak ke3 ya... biar gk repot

    BalasHapus
  44. Berarti bagian kepegawaian kantor ku keren ya, nanganin ratusan orang, tapi sdm yg kelola cuma sedikit ๐Ÿ˜ tapi fokus sih kerjaannya gak kecampur yg lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya klo fokus mah enak mb Ev klo campur2 kayak gado2 mah tiwas wkwkwk

      Hapus
  45. Aku kerja di perusahaan kecil, dimana direktur merangkap jadi HRD plus payroll juga wkwkwk. Kabayang lieurna direktur sayah.

    Sekarang udah serba canggih ya, buat payroll aja ada software nya. Boleh nih ditawarin ke bapak direktur kalau perusahaan kami sudah mulai gedde

    BalasHapus
    Balasan
    1. keren direkturnya semoga ga suka sakit kepala teh

      Hapus
  46. Aku dulu gak jadi bagian HRD, jadi Payroll ini baru tau deh. Emang baiknya semua tersistem biar mengurangi kesalahan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul mba dg adanya sistem kurangi human error

      Hapus
  47. Wah baru tahu ada payroll outsourching, kalau punya perusahaan mau pakai ini ah, hehehe guayaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. gpp teh bukan gaya semata soalnya biar kurangi juga human error :)

      Hapus
  48. Di kantorku, istilah pegawai outsourching dihanti dengan TAD (Tenaga alih Daya). Skrg malah gak ada lagi tuh pegawai baru yang masuk langaung kontrak under perusahaan. Semua uder pihak ke-3 alias TAD.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya semua sekarang beralih outsource mba

      Hapus
  49. Eh ada ya payroll outsourcing. Duh coba ya di tempat kerjaku pakai ini biar nggak boros keluar masuk orang baru.

    BalasHapus
  50. Bisa bayangin gimana ribetnya orang HRD ngurus payroll karyawan ini ya. Kalau ga ada yg bantu susah juga. Pantesan banyak yg menghire orang.luar

    BalasHapus
  51. Ooh, jadi ada beberapa alasan payroll outsourcing ya Mbak. Saya pikir HRD pasti mengurus semuanya ternyata bisa diserahkan ke outsourcing juga ya

    BalasHapus
  52. Dulu aku juga gitu mba masih pake sistem payroll pusing sorangan klo tanggal mau gajian ngurus karyawan smpi ratusan euy

    BalasHapus
  53. Tapi banyak karyawan yg mengeluh dgn perusahaan yg mengunakan jasa outdourcing dibayang-bayangi kontrak kerja

    BalasHapus
  54. wah makasih nih , jadi banyak tahu

    BalasHapus
  55. Ternyata lbh bagua pke outsourcing yaa..
    Thank you.baa infonyaaa.

    BalasHapus
  56. Info penting nih untuk perusahaan yang pakai jasa outsourcing yaa

    BalasHapus
  57. Cucok kalau perusahaannya uda besar kali yaa..teh?
    Memang kebayang pusyingnya yaa..

    BalasHapus
  58. Tempatku bekerja masih menggunakan sistem payroll sendiri, tidak pakai outsourcing. Soalnya masih sederhana banget perhitungan gajinya :)

    BalasHapus
  59. Aku pikri yg ngurusin payroll keuangan, ternyata HRD ya mbak? Eh gmn ya? xixixi buta payroll.
    Jd dengan kesibukan kyk gtu, sebaiknya pakai jasa outsource ya mbak, biar HRD fokue ke pengembangan karyawan, gtu aku nangkeopnya? bener gak sih? #malahnanya

    BalasHapus
  60. Di awal karirnya dulu suami pernah kerja di bagian payroll dan bener, ngalamin tuh yg kena omel karyawan kl perusahaan telat gajian ๐Ÿ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah kiranya mba bagian payroll hahhaha

      Hapus
  61. Indikasi keuangan pyroll perusahaan tdk sehat ada di 4 masalah diatas ya mba.
    Makasi ilmu
    Nanti kupraktekkan di usaha kecil2an aku
    Hahhaa

    BalasHapus
  62. tiap awal bulan saya selalu menyaksikan kerepotan admin payroll di kantorku, dia bahkan lembur hingga berjam-jam untuk menyelesaikan kerjaannya

    BalasHapus
  63. Naaah menurutku yaa pakai outsource kalau bukan di bagian inti bisnis sih oke-oke aja ya biar ga banyak pikiran, gitu.

    BalasHapus
  64. Saya baru tau ada payroll outsourcing. Yang saya tahu dulu di tempat kerja saya, rekruitment yang pengadaannya oleh pihak outsourching.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada yg recruitmennya pake outsource biar ga repot kudu ngetes2 segala apalagi alat tes lumayan mba

      Hapus
  65. Untum perusahaan besar payroll outsourcing memang sangat membantu ya, mba.
    Kalau perusahaanku masih kecil karena memang Trading doang, jadi masih bisa diandalkan oleh 1 HRD saja.

    BalasHapus
  66. Ouh baru tahu saya soal istilah payroll. Sejak kuliah ga pernah berurusan jadi karyawan soalnya.

    BalasHapus
  67. Kalo udah ada software kayak gini urusan kantor jadi lebih ringan terutama soal payrol ya.

    BalasHapus
  68. Kerjaan HRD memang susah ya ngurusi seabrek karyawan. Asyik kalo ada sistem payroll yg bisa membantu seperti ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyes mba asik banget jadi membantu :)

      Hapus
  69. Ini kayak kantorku dulu menggunakan payroll outsourcing, so far sih HRD gak perlu repot lagi katanya.

    BalasHapus
  70. Wah..kukira gampang cuma gaji aja. Tinggal kasih sesuai jabatan. Ternyata perusahaan dengan karyawan banyak itu ribet ya, karena ada sistem pajak dsbmya. ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya menyadari bahwa setiap bidang usaha pasti ada kerumitan masing masing. dalam ngeblog pun juga adakerumitannya. apalagi masalah payroll gaji pasti juga adakerumitannya

      Hapus
  71. Wah jadi tau alasannya kenapa SDMnya harus outsource. Tetapi krn outsource kadang2 sulit melacak kalau mau komplain di perusahaan yg pengerjaannya diserahkan ke outsource.

    BalasHapus
  72. Payroll itu diatur oleh HRD yaa ternyata. Selama ini aku kira payroll itu diurus sama accounting. Nice info mba ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan mba klo accounting yg bayarnya yg aturnya HRD

      Hapus
    2. iya saya kira awalnya juga gitu ternyata bagian HRD. Baru tau pas baca blognya ini

      Hapus
  73. boleh juga nih buat aku rekomendasiin ke temenku yang kerja di bagian HRD dan Payroll Mbak :) trimakasih infonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga mau saya rekomendasikan di perusahaan start up yang sedang saya naungi bunda.

      Hapus
  74. betul betul sangat mengedukasi sekali bunda. awalnya saya cari cari di blog bunda aja. nah pas buka artikel ini isinya sungguh betul berguna banget

    BalasHapus
  75. Wah, payroll pun ternyata ada jasanya ya

    BalasHapus
  76. Wah keren nih softwarenya harus di coba, terimakasih bunda

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

Auto Post Signature

Auto Post  Signature