Search

Aku Benci Tukang Foto!

Temans, kalau ditanya kenangan masa kecil apa yang terlintas dalam benak temans? saya yakin pasti hal-hal indah dari mainan, barang-barang berharga, perjalanan seru pasti seputar itu bukan?*sok tahu*

Lalu bagaimana dengan saya? kenangan apa yang tak terlupakan saat masih kecil? jawaban saya bukan seputar yang saya sebutkan akan tetapi sesuatu yang bertolak belakang dengan hal menyenangkan. 

Memang apa sih? biasanya kenangan masa kecil menyenangkan? tapi kalau saya kebencian yang ada. *wuih serem kali lah ini*. Iya saya punya kenangan yang membekas dalam memori saya yakni "Benci Tukang Foto".

Penasarankan mengapa saya yang belakangan narsis ga umum kok bisa punya masa kecil benci sama tukang foto?😂

#Kenangan Masa Kecil #Tips mendapatkan foto bagus untuk anak kecil

Kenangan dalam berfoto ria itu mengenaskan untuk saya. Zaman itu studio foto masih jarang dan saya masih mengandalkan fotografer keliling. Kali pertama foto sendiri, saat itu saya yang masih berusia 4 tahun sudah siap sejak sore hari menanti dengan gelisah tukang foto datang ke rumah.

Rasanya menunggu tukang foto tiba itu sungguh mengesalkan bagaimana tidak almh.ibu jadi melarang saya main di luar karena saya sudah rapi dan berdandan ala Melisa (penyanyi anak dengan lagu hitsnya semut-semut kecil).

Sembari menunggu sang tukang foto saya hanya bisa menanti di balik jendela. Memandangi teman sepermainan sedang asyik main diluar.


Akhirnya si tukang foto datang malam hari, dengan background gorden saya diminta berdiri disana. Yang sangat mengesalkan saya disuruh senyum giliran senyum katanya mingkem lah opo anak usia 4 tahun disuruh mingkem ya udah akhirnya saya melipatkan kedua bibir. Hasilnya bagaimana?untung saja masih lucu 😂.

usia 4 tahun
Perjalanan dengan tukang foto tidak berhenti sampai disitu. Jadi begini ceritanya, konon dulu kecil saya ini termasuk bosan selama sekolah TK.

Alasannya karena rutinitas yang monoton buat saya saelah ((ujub)) banget dah 😂. Teman-teman masih belajar di kelas, saya sudah boleh main balok-balokan di luar dan itu sendirian. Setiap hari begitu bikin saya bosan.

1 tahun di TK membuat saya jenuh, akhirnya alm. ibu memasukan saya ke SD yang sama dengan kakak saya meski dulu usia saya masih 5 tahun. Masuk SD ternyata banyak administrasi yang memerlukan saya untuk foto.

Moment ini membuat saya harus ketemu tukang foto lagi, yang ngenes adalah saat saya berhadapan dengan si tukang foto, saya mendekatkan muka saya ke kamera. Alasannya dulu ni tukang foto rese banget sih kasih aba-aba ga jelas. Ya udah namanya juga masih polos wes aku deketin aja biar jelas 😂.

Kalau ga salah dulu cuman dikasih 1x kesempatan cekrek doang. Dan tara hasilnya macam begini :

usia 5 tahun
Sumvah ini lebih jahat dari Rangga, muka saya full di paspoto 3x4 tersebut belum lagi ekspresinya pelanga pelongo gitu, bo ya waktu kasih aba-aba tuh si tukang foto bilangin senyum kek atau apa ini muka belum siap nganga begitu udah dijepret.

Fotonya bullyable banget kan? semua keluarga kalau liat ni foto aja langsung ngakak. Moment yang bikin aku bikin sebel sama tukang foto zaman old.

Ga hanya sampai disitu kenangan bersama tukang foto dengan hasil GA BANGET itu waktu Bapak wisuda kala itu saya masih di usia 5 tahun juga.

Wisuda bapak kala itu diselenggarakan di Balai Kartini. Saya dan kakak saya mengenakan dress blazer batik untuk anak-anak namun rambut kami tetap digerai sementara almh. ibu mengenakan kebaya hijau dan kain songket dengan rambut disanggul ala kartini.

Bagi saya kala itu almh ibu sangat cantik sekali, tak heran banyak yang melirik ke arah almh. ibu. Saya pun terpesona sekali. Nah akhir acara wisuda adalah sesi foto, etdah saya ketemu lagi sama tukang foto.

Waktu itu posisi fotonya adalah saya dan kakak berada diantara bapak dan almh. ibu. Yang saya lihat nih tukang foto tuh kayak yang liatin mulu ibu. Saya jadi kesel nih tukang fotonya genit amat padahal kan kalau foto emang si kamera pasti diarahin ke objeknya.

Tapi fikiran saya kok kenapa sih yang diliat ibu doang, akhirnya saya pasang muka cemberut dengan alis dikerungkan, mata menatap tajam dan mulut manyun.  Dan tahukah temans?si tukang fotonya emang bener ga peduliin saya gimana ekpresinya sehingga hasil foto wisuda bersama keluarga muka saya yang paling ancur yang lain bagus. Saya doang yang cemberut.

#Kenangan Masa Kecil #Tips mendapatkan foto bagus untuk anak kecil
Ga usah ditahan bebaskeun bray mun ketawa liat foto aku 👅
Mana tuh foto di gedein lagi jadi kalau ada tamu yang datang pasti terkekeh liat bocah nyempil dengan ekspresi kayak ngeden 😂. Mohon maaf untuk foto ini ga bisa saya tampilkan ((privasi) halah. *aku belum siap di bully*

3 kejadian dengan tukang foto itu membuat masa kecil saya membenci si tukang foto, kenangan yang tak terlupakan sekali bagi saya. Namun setelah saya mulai 3SD seiring dengan pemahaman saya, saya mulai suka di foto meski emang ekspresinya nanggung banget.

Begitulah sekelumit cerita saya tentang masa kecil, buat temans yang punya anak kecil, ponakan masih cilik atau siapapun nih aku mau kasih tips biar dapet foto yang bagus. Based on pengalaman paitku dengan tukang foto yang enja banjet hasilna mungkin ini bisa dijadikan acuan buat temans :


1.  Ajakin Becanda


Sepengalaman saya kecil ga ada tukang foto yang friendly, mau ajakin saya senyum yang ada saya tegang banget. Coba deh kalau misalnya ajakin anak kecil foto minimal kita suruh si tukang fotonya bisa ajakin becanda jadinya ga serius banget dan anak bisa nerima setiap aba-aba si tukang fotonya.

Liat aja yang terjadi dengan saya, tidak ada aba-aba yang jelas membuat saya deketin kameranya sungguh di luar dugaan hasilnya memenuhi pas photo.

2. Liat Mood 


Pengalaman pertama saya foto udah ga mood lagi karena kelamaan nungguin. Untungnya saya masih nurut almh. ibu tetap berpose meski itu udah berulang kali disuruh senyum tapi yang keluar malah begitu dan tukang fotonya juga udah kecapean juga sih makanya hasilnya sesuka hatilah.

Kalau dirasa mood anak udah ga enak mendingan jangan dipaksain buang-buang uang karena hasilnya ga bagus juga apalagi kalau kebutuhannya buat dijadiin model hahaha.

3. Jangan di Bully


Nah tips terakhir yang penting nih temans, kalau entar hasilnya emang bullyable mendingan ketawanya jangan depan anak khawatir nanti anaknya malah jadi ogah foto. Cukuplah tertawa di belakangnya saja.

Kadang hasil foto emang menyakitkan ga sesuai dengan ekpektasi kita, betul ga?

***
Demikian temans yang bisa saya share kali ini, semoga bermanfaat dan mampu merecall kira-kira punya kenangan serupa atau tidak? kalau punya yuk kita sharing disini. 💋





Tidak ada komentar

Posting Komentar

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun