Aku Benci Tukang Foto!

Senin, 19 Februari 2018
Temans, kalau ditanya kenangan masa kecil apa yang terlintas dalam benak temans?saya yakin pasti hal-hal indah dari mainan, barang-barang berharga, perjalanan seru pasti seputar itu bukan?*sok tahu*

Lalu bagaimana dengan saya?kenangan apa yang tak terlupakan saat masih kecil?jawaban saya bukan seputar yang saya sebutkan akan tetapi sesuatu yang bertolak belakang dengan hal menyenangkan. 

Memang apa sih?biasanya kenangan masa kecil menyenangkan?tapi kalau saya kebencian yang ada. *wuih serem kali lah ini*. Iya saya punya kenangan yang membekas dalam memori saya yakni "Benci Tukang Foto".

Penasarankan mengapa saya yang belakangan narsis ga umum kok bisa punya masa kecil benci sama tukang foto?😂


Kenangan dalam berfoto ria itu mengenaskan untuk saya. Zaman itu studio foto masih jarang dan saya masih mengandalkan fotografer keliling. Kali pertama foto sendiri, saat itu saya yang masih berusia 4 tahun sudah siap sejak sore hari menanti dengan gelisah tukang foto datang ke rumah.

Rasanya menunggu tukang foto tiba itu sungguh mengesalkan bagaimana tidak almh.ibu jadi melarang saya main di luar karena saya sudah rapi dan berdandan ala Melisa (penyanyi anak dengan lagu hitsnya semut-semut kecil). Sembari menunggu sang tukang foto saya hanya bisa menanti di balik jendela. Memandangi teman sepermainan sedang asyik main diluar.

Baca Lagi Yuk : Usia 40 tahun?Siapa Takut!

Akhirnya si tukang foto datang malam hari, dengan background gorden saya diminta berdiri disana. Yang sangat mengesalkan saya disuruh senyum giliran senyum katanya mingkem lah opo anak usia 4 tahun disuruh mingkem ya udah akhirnya saya melipatkan kedua bibir. Hasilnya bagaimana?untung saja masih lucu 😂.

usia 4 tahun
Perjalanan dengan tukang foto tidak berhenti sampai disitu. Jadi begini ceritanya, konon dulu kecil saya ini termasuk bosan selama sekolah TK. Alasannya karena rutinitas yang monoton buat saya saelah ((ujub)) banget dah 😂. Teman-teman masih belajar di kelas, saya sudah boleh main balok-balokan di luar dan itu sendirian. Setiap hari begitu bikin saya bosan.

1 tahun di TK membuat saya jenuh, akhirnya alm. ibu memasukan saya ke SD yang sama dengan kakak saya meski dulu usia saya masih 5 tahun. Masuk SD ternyata banyak administrasi yang memerlukan saya untuk foto.

Moment ini membuat saya harus ketemu tukang foto lagi, yang ngenes adalah saat saya berhadapan dengan si tukang foto, saya mendekatkan muka saya ke kamera. Alasannya dulu ni tukang foto rese banget sih kasih aba-aba ga jelas. Ya udah namanya juga masih polos wes aku deketin aja biar jelas 😂.

Kalau ga salah dulu cuman dikasih 1x kesempatan cekrek doang. Dan tara hasilnya macam begini :

usia 5 tahun
Sumvah ini lebih jahat dari Rangga, muka saya full di paspoto 3x4 tersebut belum lagi ekspresinya pelanga pelongo gitu, bo ya waktu kasih aba-aba tuh si tukang foto bilangin senyum kek atau apa ini muka belum siap nganga begitu udah dijepret.

Fotonya bullyable banget kan?semua keluarga kalau liat ni foto aja langsung ngakak. Moment yang bikin aku bikin sebel sama tukang foto zaman old.

Ga hanya sampai disitu kenangan bersama tukang foto dengan hasil GA BANGET itu waktu Bapak wisuda kala itu saya masih di usia 5 tahun juga. Wisuda bapak kala itu diselenggarakan di Balai Kartini. Saya dan kakak saya mengenakan dress blazer batik untuk anak-anak namun rambut kami tetap digerai sementara almh. ibu mengenakan kebaya hijau dan kain songket dengan rambut disanggul ala kartini.

Bagi saya kala itu almh ibu sangat cantik sekali, tak heran banyak yang melirik ke arah almh. ibu. Saya pun terpesona sekali. Nah akhir acara wisuda adalah sesi foto, etdah saya ketemu lagi sama tukang foto.

Waktu itu posisi fotonya adalah saya dan kakak berada diantara bapak dan almh. ibu. Yang saya lihat nih tukang foto tuh kayak yang liatin mulu ibu. Saya jadi kesel nih tukang fotonya genit amat padahal kan kalau foto emang si kamera pasti diarahin ke objeknya.

Tapi fikiran saya kok kenapa sih yang diliat ibu doang, akhirnya saya pasang muka cemberut dengan alis dikerungkan, mata menatap tajam dan mulut manyun.  Dan tahukah temans?si tukang fotonya emang bener ga peduliin saya gimana ekpresinya sehingga hasil foto wisuda bersama keluarga muka saya yang paling ancur yang lain bagus. Saya doang yang cemberut.

Ga usah ditahan bebaskeun bray mun ketawa liat foto aku 👅
Mana tuh foto di gedein lagi jadi kalau ada tamu yang datang pasti terkekeh liat bocah nyempil dengan ekspresi kayak ngeden 😂. Mohon maaf untuk foto ini ga bisa saya tampilkan ((privasi) halah. *aku belum siap di bully*

3 kejadian dengan tukang foto itu membuat masa kecil saya membenci si tukang foto, kenangan yang tak terlupakan sekali bagi saya. Namun setelah saya mulai 3SD seiring dengan pemahaman saya, saya mulai suka di foto meski emang ekspresinya nanggung banget.

Begitulah sekelumit cerita saya tentang masa kecil, buat temans yang punya anak kecil, ponakan masih cilik atau siapapun nih aku mau kasih tips biar dapet foto yang bagus. Based on pengalaman paitku dengan tukang foto yang enja banjet hasilna mungkin ini bisa dijadikan acuan buat temans :

1.  Ajakin Becanda

Sepengalaman saya kecil ga ada tukang foto yang friendly, mau ajakin saya senyum yang ada saya tegang banget. Coba deh kalau misalnya ajakin anak kecil foto minimal kita suruh si tukang fotonya bisa ajakin becanda jadinya ga serius banget dan anak bisa nerima setiap aba-aba si tukang fotonya.

Liat aja yang terjadi dengan saya, tidak ada aba-aba yang jelas membuat saya deketin kameranya sungguh di luar dugaan hasilnya memenuhi pas photo.

2. Liat Mood 

Pengalaman pertama saya foto udah ga mood lagi karena kelamaan nungguin. Untungnya saya masih nurut almh. ibu tetap berpose meski itu udah berulang kali disuruh senyum tapi yang keluar malah begitu dan tukang fotonya juga udah kecapean juga sih makanya hasilnya sesuka hatilah.

Kalau dirasa mood anak udah ga enak mendingan jangan dipaksain buang-buang uang karena hasilnya ga bagus juga apalagi kalau kebutuhannya buat dijadiin model hahaha.

3. Jangan di Bully

Nah tips terakhir yang penting nih temans, kalau entar hasilnya emang bullyable mendingan ketawanya jangan depan anak khawatir nanti anaknya malah jadi ogah foto. Cukuplah tertawa di belakangnya saja.

Kadang hasil foto emang menyakitkan ga sesuai dengan ekpektasi kita, betul ga?

***
Demikian temans yang bisa saya share kali ini, semoga bermanfaat dan mampu merecall kira-kira punya kenangan serupa atau tidak?kalau punya yuk kita sharing disini. 💋





82 komentar on "Aku Benci Tukang Foto!"
  1. Kalo jaman sekarang mah enak ya mau foto tinggal cekrek,
    Malah udah beralih ke Video.
    Kadang suka ngiri sama kids jaman now
    tapi jaman dulu lebih seru sih banyak tantanganya wqwq

    BalasHapus
    Balasan
    1. ember dulu sih susah kang lihatlah hasilnya udah mah cuman sekali cekrek ga ada aba2 yang jelas nasibbbbb :D

      Hapus
  2. Lucu aneeet.
    Kalau anak kecil sekarang kebanyakan udah pada sadar kamera, ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dan teknologinya pun mendukung teh :) coba dulu alamak :D

      Hapus
  3. Aku banget, paling sebel kalo dipoto, mamaku bilang setiap di poto pasti leweh, ga ada senengnya tuh muke, hahHhA..
    Pas poto juga engga banget, olohok, kerung, hidung beukah fuiih mana di bob rambutna.
    Alhamdulillah semenjak kenal yg namnya blogger jadi sedikit akrab dengan tukang poto (salaki olangan ato anak olangan) diajarin narsis sama bapake si olive, ehh malah keterusan dan kebangeutan narsisna geus kolot teeh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk tukang fotonya juga teh ga bisa bikin senyum asal weh jepretna kacida aku olopoh kitu ge tetep dicetak :D

      narsis is best pelipur lara teh hahaha

      Hapus
  4. tah eta euy, suka pada ga mood difoto. susah bangkitin semangat narsis ke beberapa anak, hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mun udah ga mood teh ya wasalam teh :D

      Hapus
  5. kids jaman now emang beruntung banget yaa.. banyak dokumentasinya, hehe... betewe, dulu saya juga jarang difoto Mbak, makanya fotonya cuma sedikit.

    eiya saya dulu punya kasetnya Melisa lho, sama Susan dan Kak Ria juga. dulu rambut saya juga sering dikasih poni, biar kayak Melisa. :D

    BalasHapus
  6. Itu yg foto pelanga pelongo kayanya gak dapat jatah duit jajan. Wkwk

    BalasHapus
  7. Ahahaha sama teh, aku juga pas foto TK kaku banget jadi keliatan kayak mau nangis mukanya. Mana aku dulu sipit banget. Terus sama aku mah anaknya nggak tahan kalo tahan ngedip, banyak foto masa kecil yang ngedip itu nggak banget wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk uda mah kitanya kaku tukang fotonya ga enakeun jadi weh durja hasilna :D

      Hapus
  8. Kebalikannya dari saya, Mbak Herva. Saya dulu malah yang sering merengek-rengek minta difotoin. Zaman dulu boro-boro punya hp berkamera, kamera butut aja minjem kalau misal mau liburan. Nah kalau pas foto keluarga manggil tukang foto, pas dikasih hasilnya bagus. Jadi saya pengen foto terus. Pernah mogok sekolah hanya karena pengen foto di studio. Buat foto yang background lagi ngehitz.

    BalasHapus
    Balasan
    1. eleuh aku mah saking uda sebel jadi bawaaanya sama tukang foto teh pengen nantangin :D

      Hapus
  9. Wkwkkwkwk sama pisan bun, aku enggak tahu kenapa waktu kecil gasuka dipoto, tiap dipoto ama tukang poto keliling pasti nangis atau cemberut huhu pokonya judes banget enggak tahu kenapa nah seiring berjalannya waktu, pas sma udah jaman hp kamera kan duh narsis abis, sekarang aja udah pupun anak agak dikiurang malah belum pernah selfie nih 2k18 mah haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk kebalikan sekarang mah doyan selfie aku mba San :D

      Hapus
  10. Waakkaka....aku numpang ketawa aahh....
    Postingan teteh menghibur syekallii...

    Padahal aku mau bilang, kalau cantik mah...gak bisa diumpetin.
    Uda bawaan orok ternyata yaa, teh...

    ((sambil membayangkan wajah Ibunda teteh yang pasti sangaaattt dicintai Allah))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi teh Len dah mampir :)

      aamiin insyaAlloh bidadari syurga almh ibu :)

      Hapus
  11. Fotoku pas belum SD kayaknya udah sengaja pose deh. Tapi abis SD sampe tamat SMA, entah kenapa pas fotonya muka judes semua. Sekarang agak lebih mending, ada senyumnya dikit. Hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu belum mengenal hp kamera sih y mba jadi rata2 fotonya pada engga banget karena ga terbiasa tea :D

      Hapus
  12. kalau dulu malah aku suka sekali di foto, jaman dulu kan kalau foto, tukang fotonya dikerebengi kain hitam

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul Bu dikerebengi kain hitam :D

      Hapus
  13. Alhamdulillah, semasa kecil sampai sekarang, foto aku jutek semua 😂 kalo ak paling nggak suka foto di tukang pas foto, suka disuruh tanggah, hasilnya, pipi semua 😔

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk emang jahara aba2nya tukang foto tuh :p

      Hapus
  14. Iiih, samaan, ih. Aku juga waktu zaman sekolah ga suka banget sama tukang foto. Apalagi pas foto. "Yak, dadanya tegak, kepalanya jangan miring, maju dikit, terlalu maju, tangan di samping, senyum, jangan kelebaran, dll." Sampe kram rasanya, euy, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha sampe kram mba untungnya aku ga :D

      Hapus
  15. zaman masih kecil ada tukang foto keliling ya, saya ingat kalau ke pantai yang dicari tukang foto tenteng, yang pake kamera polaroid, abis cekrek jadi. Emang sih masa dulu fotonya gak bisa diulang. Sama aja sih Teh, foto saya juga banyak yang aneh-aneh, tapi setiap diliat saya ngerasa lucu aja sih hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba dulu aku masih merasakan ada tukang foto keliling jadinya juga nanti :D

      Hapus
  16. Kalau saya dulu waktu TK atau SD ga suka di foto, tapi abah punya kamera yang maunya tiap pagi pas udah rapi pake seragam difoto dulu sebelum berangkat, saya tipe orang yang ga suka pose2 gitu, tiap dipaksa foto pasti foto saya berlinang air mata hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ih enak banget jadi tiap pagi foto dulu y mba hahhaa

      Hapus
  17. waktu masih kecil sih aq suka foto2 aq, masih keliatan lucu gitu, tapi pas udah sd sama smp,, keliatan bgt males di foto tapi terpaksa.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah kebalikan aku mb May semakin gede makin narsis :D

      Hapus
  18. auk, ah, foto aku zaman dulu ga ada yang beres, hihihi

    BalasHapus
  19. anak zaman sekarang mah doyan di foo, jlek juga gapapa, asik aja. nah loh !

    BalasHapus
  20. hahaha aku jadi inget pas kecil juga paling gamau di foto, sampe nangis2 kalo liat tukang foto udh ada di rumah. Tapi akhirnya aku di foto ala candid gtu, pas diliatin hasilnya eh malah kesenengan dan jadi seneng difoto hahaha

    BalasHapus
  21. Memotret anak itu butuh kesabaran dan kreativitas. Memang, tidak banyak tukang motret yang paham tentang ilmu ini. Kalau di studio foto (beberapa) pasti paham bagaimana cara mengatasi anak. Sama halnya dengan tukang cukur hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya bener tukang cukur juga gitu ya bang :)

      Hapus
  22. aku dulu malah gak suka klo pas habis potong rambut
    apalagi model Kobo Chan. kan sebel
    iya teh dibully itu gak enak apalagi masalah sepele kayak rambut gini
    memorable haha

    BalasHapus
  23. Hihihi.. Tapi fotonya imut bgt kok. Aku suka 😂

    BalasHapus
  24. Hahaha iya kayanya jarang tukang foto itu yg akrab sama anak-anak, jadi tegang kalo mau di pas foto ya 😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba makanya hasil foto zaman old ajaib semua beda sama fotografer zaman now yah

      Hapus
  25. Aku lihat foto-foto jadul di rumah orang tua, dan... mukaku kenapa begini amat. Tapi itulah anak-anak. Natural.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener mba natural tp klo zaman now mah uda bagus2 hasil fotonya

      Hapus
  26. Dulu dan sekarang, saya sangat suka difoto, wakakakak. trus nurun ke anak-anak saya. Eee ketemu suami banci foto juga. Ya, begitulah perjalanan yang digariskan Tuhan, kekeke kayak apaan aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk sejodoh emang pasti ada kesamaan mba

      Hapus
  27. Foto anak kecil emang lucu2. Pas ketawa gak masuk ngetawain konyol, cuma refleks aja karena cute. Planga plongo itu kayaknya di semua anak kecil begitu ya posenya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba planga plongo tp si tukang foto ttp jepret hahaha

      Hapus
  28. Hai haaaaai, terus sekarang jadi seneng ya difoto? hehehee. Kalau tukang foto, aku punya tukang foto yang grati s dong jaman aku kecil. Dia itu bapakku, hasil fotonya selalu bagus, tapi yang difoto selalu cemberuuut, kan sebel sebenere, tapi ya itu, jaman dulu makan aja diajakin becanda kalau pas foto.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kebalikan skrg doyan foto hahhaha duh enaknya bapk sendiri yg foto mb tp ga bisa protes y

      Hapus
  29. Tukang foto keliling waktu kecil malah bikin aku nangis dan ga mau difoto karena takut. Maaf...bibirnya klo bahasa jawa ndomble atau besar sebelah di bagian bawah. Dan parahnya, sampai aku gede tukang foto kelilingnya hanya dia seorang. Jadi, foto masa kecilku isinya nangis semua haha... Tp keren fotonya masih tersimpan

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh mb semua ekspresi nangis dong yah hahaa

      Hapus
  30. Kaya motoin anak tk, butuh tim khusus pembuat anak2 tersenyum ^^

    BalasHapus
  31. kl aku malah seneng difoto mbak, wkwk. Tapi pernah sekali foto, demi biar kliatan ga tembem pas SMP, eh pipi aku tahan, malah kayak org makan rambutan utuh sebunder diemut kayak permen, hahaha

    BalasHapus
  32. Fotoku jamankecil dulu cuma foto buat ijazah & rapot doang mbak. Selebihnya nggak ada. Ya tau sendiri, dulu belum ada kamera digital / hp kaya sekarang. Mau beli "kodak" pun, sepertinya di jaman 90an harga kodak masih lumayan mahal.

    Tapi alkhamdulilahnya, saya ngga ada trauma macam ini. Masih seneng-seneng aja kalau di foto, bahkan sampai sekarang. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dulu ga secanggih sekarang yah :)

      Hapus
  33. Jaman now pun aku sebel mba sama tukang foto, apalagi tukang fotoin kita *yg kita mintai tolong*, soalnya kadang hasilnya nggak sesuai harapan sih kalo difotoin.

    BalasHapus
  34. Tapi foto yang pertama itu imuuut lo mbaaa, senyum senyum dikulum gitu. Foto saya jaman kecil judes judes banget malah, hihihi.... Tapi lupa kenapa, jangan-jangan juga karena keki sama tukang fotonya.... Wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk keknya tukang foto zaman dulu ngeselin :p

      Hapus
  35. Hahahaha fotonya mba Herva masih unyu-unyu. Fotoku lebih bullyable kok mbak, tenang aja. :')

    BalasHapus
  36. Imut loh mbak, ga bullyable kok.
    Btw aku waktu kecil juga ga suka tukang foto, dia ga mengarahkan aku yang pake sendal Bapak.
    Tapi sekarang aku jadi tukang foto haha. Tapi banyak ngarahin dan mencoba mencairkan suasana biar yang difoto juga enjoy

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah senangnya klo teh SInta yang arahin :) hasilnya pasti kece

      Hapus
  37. Wah bunda fotonya ya Allah unyuuuuuuu bangetttttt 😍😍😍. Aku suka. Tapi jadinya penasaran juga ama foto bunda pas ayahnya di wisuda hahahha. 😂

    BalasHapus
  38. Lah kalo sekarang udah beda kak. Anak piyik saja syuda hobi bgt foto-foto. Kalo mau difotopun juga udh punya ribuan pose yang jauh dari kesan bullyable. Hahaha......

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya anak skrg mah uda hobi ya yang baru lahir aja lgsg foto2 unyu :p

      Hapus
  39. Tosss. . Pas kecil dulu aku benciiiiii bangettt ama tukang foto, dan difoto. Fotomu di atas, yg pasfoto msh jaiuh mendingan mba. Fotoku dooong, pernah ada ug mewek, dan itu dijadiin foto raport TK!! Omg, untung aja raport TK ga prnh diminta kalo kerja hahahahaha... Sumpah itu jeleeknya kebangetan. Aku mewek krn pas difoto emg lg ga pengen :p. Makanya kalo ada anak kecil g mau difoto, aku tuh maklum banget. Krn ngerasain dulu rasanya seperti itu :p

    BalasHapus
  40. Tapi jadinya lucu ih teh. Ngahaha aku mah bukan benci tukang foto teh tapi benci di foto, dulu tapinya. Sekarang ge benci sih kalau foto pasfoto sama ktp mah wkwkwk

    BalasHapus
  41. Kok saya punya pengalaman yang sama seperti ini ya Mba hahahahaha, nunggu tukang foto sampe berjam2 cuma buat kartu ID Pramuka

    BalasHapus
  42. Kalau saya masa SD paling ga suka disuruh nyanyi depan kelas....gayanya selalu menunduk ha..ha.

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

Auto Post Signature

Auto Post  Signature