Bagaimana Cara Menjaga Hubungan Pertemanan Yang Awet?

Kamis, 13 April 2017
Seminggu yang lalu saya memposting foto untel-untelan with genks di Instagram saya, oh iya yang belum follow yuk follow sist 😁. Saya kangen karena tiba-tiba group di WA group Genjrink begitulah nama genks kami, sepi banget padahal biasanya epriday selalu ada hal yang dishare dari hal serius sampe konyol dan berakhir tiada ujungnya obrolan kami.

Awal kami gabung karena memang 4 diantara 6 anggota group ikutan paduan suara. Just infoh saya termasuk Sopran *terus kenapa?* LOL. Namun waktu semakin berlalu kebersamaan kami semakin erat karena kami memang ditakdirkan untuk saling melengkapi Ke-absurd-an dan ke-lasut-an masing-masing.

Jika dulu sebelum kami lulus dan sibuk dengan kesibukan masing-masing. Kami selalu bertemu, nongkrong dari Mall buka sampe mau tutup, cuman buat beli satu tusuk stroberi cokelat sisanya window shopping sampe betis kondean.

Setelah lulus dan memasuki tahapan perkembangan masa Dewasa, satu per satu diantara kami mulai menikah. Yang tadinya di Bandung semua akhirnya ada yang ke Indramayu, Serang, Bogor dan Jakarta.
usia pertemanan kami jika dihitung dari masuk kuliah sudah 13 tahun lamanya namun mengukuhkan dalam ikatan group masih terbilang baru menginjak usia 9 tahun.

Dalam menjalin pertemenan tidak selamanya mulus, ada saja kerikil kecil yang menjadi bumbu pertemanan kami. Perbedaan karakter, perbedaan cara pandang tentu tak mudah meski kita satu bendera jurusan PSIKOLOGI.


Bukan hal mudah untuk bisa terus bersama hingga saat ini, adapun cara yang saya lihat dari hubungan pertemanan kami sehingga kami tetap bersama yaitu :

1. Membuat Group Kheseus

Sebagai wadah komunikasi untuk kami bersama, kami membuat satu group chat dahulu kala masih mengandalkan chat via group BBM. Dalam group tersebut isinya ya hanya kami ber-enam, dalam group BBM tersebut diberikan kategori chatnya jadi tujuannya biar teratur ga paciweh tapi sayangnya emak-emak emang suka riweh so kategori ga ngefek.

Berhubung HP saya antik, jadi setiap percakapan group BBM suka tidak muncul kalau saya tidak membukanya akhirnya saya sering ketinggalan update apa saja yang terjadi diantara kami ber-enam. Diputuskan untuk saat ini intens menggunakan group chat di WA.

2. Saling Support 

Yang namanya teman akan selalu menjadi bahu untuk sandaran teman yang lain saat sedih, menjadi tempat berkeluh kesah, menjadi tempat solusi, menjadi pengganti keluarga, menjadi penghibur, menjadi penceramah saat bermasalah, apapun itu teman adalah segalanya.

Tidak ada teman baik yang mau membiarkan teman lainya kesusahan. Sepeninggal almh. ibu, merekalah pelipur lara, mereka yang menguatkan saya, menghibur hingga saya lupa jika separuh jiwa saya telah pergi. Saat saya sidang skripsi, mereka yang rela menunggu hingga dinyatakan saya lulus jadi Sarjana. Ah merekalah pengganti separuh jiwa saya yang pergi kala itu. 
  

 "That's What Friends Are For"


Saling support untuk ASI

Adanya group chat begini membuat kami mudah saling bertukar informasi satu sama lain terutama berhubungan dengan parenting. Dan meskipun diantara kami ada yang berstatus Working Mom, Full Time Mom atau Single namun kami tidak seperti di dunia maya saling sindir, saling menjatuhkan NO WAY justru kami saling mendukung. *ah pelukkk kalian* kick nyinyiers dari group 😁.
 
3. Intens Berinteraksi

Akan selalu sepi rasanya tanpa ada obrolan yang absurd, ga jelas namun inilah yang selalu ada mewarnai pertemanan kami selama ini. Bagi saya justru hiburan tersendiri, saya bisa ngakak sendirian di meja kantor selama chat bersama mereka. Namun bisa juga menjadi sedih apabila diantara kami sedang dilanda kesedihan.

Dengerin curhatan yang bikin ngakak
Interaksi yang sering ga jelas tak berujung adalah menetapkan tanggal pertemuan. Saat ini bisa terhitung setahun sekali atau bahkan tidak sama sekali kami bisa bertemu. Jadwal maupun lokasi yang jauh membuat kami jarang bisa bertemu dalam formasi lengkap.
Selalu merencanakan pertemuan begitu seterusnya namun tak pernah terealisasi. Hingga salah satu dari kami melahirkan barulah saya dengan 1 atau 2 teman lainnya bisa bertemu. Dan percakapan yang juga bikin kami bingung adalah saat memilih hadiah apa yang cocok untuk yang baru melahirkan.

Satu persatu memberikan sumbangsih saran hadiah dari mulai peralatan baby, tempat spa, emas hingga akhirnya menetapkan untuk memberikan baju bayi. Setelah ditetapkan baju bayi sebagai pilihan hadiah lalu ada drama lagi yang bikin kami bingung yakni mencari model Baju Bayi Terbaru yang cocok diberikan.

Begitulah kami penuh pertimbangan alias geje *LOL*. Obrolan kami mencakup segala bidang dari politik hingga gosip menggelitik, dari artis yang turun pamor hingga jadi pelakor,  dari hamil dengan hypnobirthing hingga memberikan ASI itu penting. Segalanya dibahas numplek di chat group.
***
Ketiga hal ini yang masih selalu kami lakukan, bukan sekedar bertukar kabar basi tapi memang segalanya tercurah yang membuat istimewa hingga saat ini. Demikian indahnya pertemanan kami, sebenarnya tak cukup hanya 1 tulisan untuk menuliskan resep indah dalam menjalin kisah kasih bersama mereka. Banyak kenangan indah yang kami lewati bersama selama 9 tahun ini. Meski jarak memisahkan kami akan tetapi masing-masing mampu untuk tetap menjaga silaturahmi ini dengan baik.
Gaes, kalian warbiyasah 💋👊




 
69 komentar on "Bagaimana Cara Menjaga Hubungan Pertemanan Yang Awet?"
  1. Bener banget mbak, tips ini terbukti kok. Saya punya teman yang udah hampir 10 tahun berteman, tetap pertemanan kami tetap langgeng.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah semoga ttep langgeng sampe kakek2 y kang :)

      Hapus
  2. aku pun punya bbrp grup, di dalamnya aku bersyukur krn pd saling support wlw sesekali sedikit ada bentrok tp gak diambil hati, akhirnya netral lagi :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mba utamanya adalah saling support :)

      Hapus
  3. kalo kami, salah satu cara menjaga hubungan pertemanan itu adalah ikut arisan bareng, hihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kami juga sempet arisan meski jarak jauh jadinya arisan online hahaha lucu siy pengalaman arisan ini pas milih pemenang :D

      Hapus
  4. Huhuhu, keren bisa kompak gitu. Saya tipe yang nggak bisa punya temen deket. Hiks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba kompak selalu, riweh apalagi hahaha..
      ga masalah mba yang penting mampu menjalin relasi sosial dengan baik

      Hapus
  5. Temen deket aku cuman 1-2 hahahah jarang nge genk dl pas sekolah, jadi ya gitu deh, emang aku anaknya pemalu, jd temennya dikit XD #eeaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...eeaaaa dari sma malahan ada ganknya cuman ga seintens yang ini :D
      Putri malu nyak mih :)

      Hapus
  6. Temen2 SMA udah pada hilang gak ada kabar, dulu kan blm jaman blm ada gadget2an say.. Kalo temen masa kuliah, aku kuliahnya di teknik, banyakan cowonya, walo kita temenan tapi kan ada batas agar gak timbul fitnah, apalagi semua dah berkeluarga jd gak bisa gila2an lagi. Paling temen cewe 1-2 yg akrab, skr eike tiada genk2an.. hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. genk sma-ku jg bersatu lagi sejak ada FB dan BBM cuman memang komunikasinya kurang intens dibandingkan dengan genk kuliah hahhaa.
      gpp mba skrg ada suami dan anak genknya yah :)

      Hapus
    2. haha iya bener, itulah genk sekaligus hiburan ku sekarang :))

      Hapus
  7. Kalau temen yang ukurannya deket banget ada tapi ya gak intens obrolannya, karena kadang ada yg pake WA, atau BBm atau Line jd gak bisa ngumpul hahaha. Yg penting silahturahmi insyaAllah tetap terjaga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin semoga tetap terjalin y mba :)

      Hapus
  8. ya tp menemukan sahabat yang agak sulit, mungkin aku punya pengalaman yg gak enak shg sulit untuk memeprcayai teman , suka jaga jarak

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo ada pengalaman pahit susah y mba mau memulai lagi 😊

      Hapus
  9. heboh ya, emang perlu banget deh emak2 punya group khusus

    BalasHapus
    Balasan
    1. banget hebohnya lumayan mba penghibur 😊😂

      Hapus
  10. Bener, menjaga pertemanan tak mudah, tipnya okee.

    BalasHapus
  11. Aku alto ....xixixi.
    Btw, kalau aku paling pada aktif di WA cuma kalau buat ketemuan agak susah ga jadi-jadi..wkwkwkwk. Maklum terbentur tempat yg berjauhan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk mba kita padus bersama :D
      iya sama mba tetapin jadwal lalu ga jadi-jadi hahaha

      Hapus
  12. Berteman juga banyak ujian. Kadang berantem karena hal sepele. Tapi teman yg baik akan kembali lagi.

    BalasHapus
  13. Alhamdulillah kalau punya sahabt yang saling support ya mba Herva. Ketjup basah :p

    BalasHapus
  14. Teteh Bella itu nama asli atau julukan mbak? Apa karena mirip Laudya Cintya Bella? Eeaa :D

    BalasHapus
  15. menjaga hubungan itu memang tidak mudah..apalagi kalau belum saling mengenal. terima kasih tipsnya ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyes betul mba butuh waktu untuk saling mengenal :)

      Hapus
  16. Senang ya punya shaabat yang bisa saling dukung. Jadi ingat genk jaman SMA. Masih ngobrol, tapi jarang banget. Apalagi ketemuan. Tinggalnya nggak ada yang berdekatan. Beda pulau.

    BalasHapus
  17. Emang paling seru mba punya geng gosip yang rempes. Hahaha... lagi puyeng di ktr, bisa terobati dengan hahahihi di group.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba haha hihi ngehibur bgt ada mereka 😂

      Hapus
  18. Waaaah BFF banget niiihh.. Baca ini jadi kangen gengs jaman kuliah.. Uhuhuhuuu. Semoga persahabantannya terus terjaga sampai punya cucu nanti ya maaakk.. Hihihii

    BalasHapus
  19. Jadi kangen masa-masa sekolah.
    Tulisannya bikin baper, mba..

    Hikks..

    Tapi foto angle tampak atas itu memang dulu ngeheiits bingiitt yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba alhamdulilah kami masih eksis..
      hahaha bener pada zamannya foto begini ngehits bingits :p

      Hapus
  20. Bikin baper....mendadak kangen dengan teman2 se-gank. Yang paling berbekas ya teman se-gank zaman SMA dengan kuliah. Pengen banget ngumpulin mereka kembali......

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi ayo mba kumpulin lagi biar selalu menghibur :D

      Hapus
  21. saya ga intens komunikasi dg teman2 masa sd, smp, sma maupun kuliah ..sedih:( udah pd sibuk masing2 dan ketika ketemu jd canggung

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehe dilumerkan mba kecanggungannya :p

      Hapus
  22. Bahagianya ya Mbak bisa kompakan 13 tahun gitu. Kalo saya gak punya geng sih. Hiks. Yah akrab2 biasa aja.. hehe..
    Semoga awet sampe nenek2 dan sampai kapan pun ya Mbak pertemanannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin makasi mba..iya seneng banget mba punya genk kompak :p

      Hapus
  23. Seneng ya mbak bisa awet gitu pertemanannya...
    Yang terpenting saling support, saling percaya, dan selalu jaga komunikasi ya mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah iya mba, betul semuanya butuh saling support dan tentunya komunikasi :)

      Hapus
  24. Huwa seru ya mbak, aku teman teman masa sekolah udah jarang ketemu. :D

    BalasHapus
  25. ALhamdulillah, bisa langgeng ya Mbak petemanannya. Memang bikin grup itu menyenangkan banget. Tapi kadang saking banyaknya grup duh duh, hp jadi hang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulilah milah2 juga mba group mana yg bisa menghibur dan jgn sampe kebanyakan group malah bikin hp hang dan bnyk fikiran xixixi

      Hapus
  26. Saya juga punya grup temen-temen SMP & SMA Mba. Seruuu. Soalnya mereka kan yang tau kita sebenarnya yaa..karena sehari-hari tumbuh bareng kita. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba jadinya y bener2 mesti dijaga hubungannya seoalh mereka adalah keluarga kita :)

      Hapus
  27. Yesss, genks itu merupakan tempat untuk kita berbagi cerita absurb ternorak sekalipun, macam, "Eh gue dapet tongsis dari Vivo," hahaha... Obrolan yg menyinggung macam, "Kok lu milih jadi single parent sih?" ini mah enggak banget ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. langsung tendang dari group y miss yg begono hahaha

      Hapus
  28. Harus Intensif BerInteraksi ....
    terkadang hal ini sering terlupakan, karena merasa gak membutuhkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh jangan kang apapun itu mereka adalah motivasi kita meskipun saat ini sdh jarang bertemu :)

      Hapus
  29. Thanks Mbak Herva buat tipsnya
    hehehe akan aku praktikkan nih mba, biar pertemanan jadi awet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 mba makasi bnyk uda mampir :)

      Hapus
  30. Emang nyari temen yang long last itu susah ya

    BalasHapus
  31. Saluut bangeeet mbaaak masih kompaak sama temen"nyaa. Awett bangeet :D Salah satu kunci ampuh menjaga hubungan pertemanan tak lain dan tak bukan adalah menjalin komunikasi yg baik, biar ttp terjalin silaturahim :D Ahh jadi kangen temen" jaman kuliah dan SMA jugaa :')

    BalasHapus
  32. teman dekat ku jauh2 rumahnya, terpencar ke beberapa provinsi, sekarang cuma ada teman kantor yang dekat tapi rumahnya jauhan juga hehe. senangnya punya teman yang begitu akrab

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba mesti sll menjaga pertemanan haha demi kesehatan mental *lah opo 🤣😂

      Hapus
  33. Mbaa ini kushare jg yaa hihi mumpung pas ni di medsos lg pd bnyk yg musuhan hehe salam kenal mba :)

    BalasHapus
  34. Saya termasuk introvert yang susah berteman, Mbak. Hiks. Selain itu, kelemahan saya berikutnya, susah banget mengingat nama dan wajah seseorang. Itu makanya klo pas ngumpul sama teman-teman, jadi suka canggung sendiri. Tips Mbak berguna banget nih. Akan segera saya terapkan juga demi menjaga pertemanan yang solid, soalnya teman saya yang awet dan tahan dengan "keanehan saya" nggak abis ih diitung dengan 10 jari. Makasi banget karena telah menuliskan tips ini ya, Mbak. Sukses dan sehat selalu

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

Auto Post Signature

Auto Post  Signature