Search

Habit Warisan Orang Tua Kepada Anak

Sore itu saya dibuat jengkel oleh Neyna yang menahan pipis hingga akhirnya ia mengompol di celana bahkan menembus kasur satu-satunya tempat kami merebahkan badan. Reflek saya saat itu hanya emosi yang bisa saya tunjukkan tanpa menggali terlebih dahulu alasan kepada Neyna mengapa ia mengompol?

Berulang kali ia meminta maaf karena telah membuat saya marah akibat ulah ngompolnya. Hati saya pun akhirnya iba melihat begitu menyesalnya Neyna atas apa ang ia lakukan. Emosi saya perlahan mereda seiring pelukan yang saya berikan kepadanya.

Throwback....

intropeksi orang tua kepada anaknya


Malas ke Toilet Ngompol Keseringan

Fikiran saya lalu kembali ke masa kecil, saya me-recall kebiasaan kecil. Dulu saya kecil, saya pun sering ngompol di kasur jika lupa tidak buang air kecil sebelum tidur. Mendiang ibu sudah bosan mengingatkan bahkan sudah tak ada amarah lagi yang ia lakukan jika mengetahui saya ngompol.

Kasur kapuk yang kami miliki sudah sering kali keluar masuk rumah sebagai tanda bahwa saya telah mengompol semalam. Sempat ibu saya berfikir jika saya terkena penyakit karena menginjak kelas 3 SD saya pun terkadang masih saja ngompol. HAHAHA...oooemji..

Karenanya saya dibawa ke dokter, demi mengatasi kecanduan mengompol di malam hari. Analisa dokter pun membuat ibu geram pasalnya saya tidak didiagnosa menderita kelainan melainkan rasa “Malas” yang ada sehingga membuat saya terus menerus ngompol di kasur.

Gaes...malas doang gaes plus takut sih wkwkwk...

Sepulangnya dari dokter tentu ibu pun akhirnya emosi takkala kejadian ini membuat ibu malu. Tak hanya diri ini yang dibuat malu karena dibawa ke dokter akan tetapi ibu pun merasa malu karena gagal menasehati saya untuk selalu rajin ke toilet sebelum tidur.

Usaha ibu untuk membuat saya berhenti ngompol itu udah poll banget...jadi jauh sebelum ke dokter, ibu  pernah membawa saya ke tukang urut. Konon katanya bisa disebabkan kantung kemih yang melorot. Begitulah teori sang dukun. Sebagai anak tentunya saya hanya manut meskipun sebenarnya saya juga merutuki mengapa seusia diri saya ini masih saja ngompol.

Ngakak banget kalau inget kejadian ke tukang urut ini :p

Seiring berjalannya waktu saya pun sudah tak lagi mengompol di kasur. Namun kebiasaan menahan buang air kecil itu masih saja saya lakukan. Alasannya tak lain karena saya males ke toilet yang kotor di sekolah. Lebih baik menahan pipis dan pipis di rumah.

Padahal jarak tempuh perjalanan dari sekolah ke rumah cukup jauh ditambah jalanan yang suka macet tak  terprediksi. 

Kejadian tek terduga pun muncul....

Kala itu saya sudah menginjak kelas 3 SMU, selepas jam pelajaran terakhir hasrat untuk buang air kecil sudah ada namun niat ke toilet saya urungkan. Fikir saya masih bisa ditahan hingga sampe rumah namun sayangnya siang itu jalanan macet sodara-sodara! entah kenapa agak lama dari waktu tempuh yang biasanya. Di dalam angkot, saya duduk gelisah tak karuan. Keringat sudah bercucuran mengiringi kegelisahan yang tak terbendung lagi.

Gigi tak henti pula menggigit bibir bawah menandakan saya yang sudah berusaha kuat menahan buang air kecil. Setibanya di tempat biasa saya turun, saya bergegas meninggalkan angkot. Sayangnya saya masih harus jalan 10 menit untuk tiba di rumah.

Lalu apa yang saya lakukan?

Melewati setiap liku jalan, saya berjalan sambil menyilang-nyilangkan kaki jika ada orang yang lewat baru kembali jalan seperti biasanya. Begitu seterusnya hingga tiba lewat gang sempit dan sepi. Akhirnya saya tak bisa lagi menahannya, air pipis mengalir begitu derasnya membasahi rok panjang abu-abu seolah hujan deras menghampiri. wkwkwk....

Padahal tinggal 2 gang lagi, saya akan tiba dirumah sayang banget pertahanannya kandas di gang sepi. Untunglah tidak ada satupun orang yang lewat.

Setibanya dirumah, kakak saya yang menyambut dan menanyakan perihal rok yang kuyup.

            “De itu kenapa roknya kok basah?” tanya kakak heran

            “Oh ini tadi keujanan tuh pas lewat kampung” jawab saya ngasal

            “Ah masa? di sini aja panas banget” mulai curiga

Saya pun berlalu dari hadapan kakak tak mengubris tanyanya, menyimpan tas sekolah lalu masuk ke toilet untuk mencuci rok bekas ompol. Tak biasa lama dikamar mandi membuat kakak saya semakin yakin jika saya berbohong.

Selepas mencuci rok bekas ompol, saya pun akhirnya mengakui jika tadi bukan kena hujan akan tetapi saya ngompol. Kakak saya terbahak-bahak dan meledek jika saya jorok banget. Sudah besar masih saja ngompol di celana. Untunglah ibu tak tahu perihal ini karena ketika tiba di rumah ibu sedang tidak ada.

Selamet dari kultumnya ibu wkwkwk...

Mengompol Habit Warisankah ?

Saya melepaskan pelukan Neyna, saya pandangi wajahnya. Saya begitu marah padahal bisa jadi sayalah yang mewarisi habit menahan pipis. Sedari dulu hingga kini saya pun masih seperti itu karena saya memang tidak terbiasa untuk bisa buang air sembarangan jika toiletnya tidak sesuai dengan idealnya diriku.
Maka tak heran juga saya bisa kena anyang-anyangan. 

Baca yang ini : 

Intropeksi Sebagai Orang Tua

Sungguh kejadian ini membuat belajar bahwasanya saya tidak bisa menghakimi Neyna begitu saja ketika ia melakukan sesuatu yang diluar wajar barangkali saya harus berkaca bisa jadi saya atau akang suami yang mewarisi habit yang kurang baik untuk anak-anak.

Mungkin ada yang memiliki anak dengan kebiasan bikin orangtuanya jengkal maka baiknya untuk intropeksi diri, jangan-jangan kitalah yang mewarisi habit tidak baik kepada anak!

Demikian temans sharing saya kali ini, semoga bisa memetik hikmahnya hahaha....ada yang punya pengalaman serupa? yuk sharing yuk...

           

 

2 komentar

  1. Si anak jelas mendapat karakteristik warisan dari orang tua, menjadi orang tua emang harus terus belajar ya Mba..

    BalasHapus
  2. aq juga jadi merasa harus cek kebiasaan2 dulu waktu anak-anak yang anakku mungkin aja sekarang dpt warisan dari kebiasaan aq atau ayahnya teh.. semoga neyna gak ngalamin kaya bundanya nih kalo lagi keluar rumah trs gak bisa nahan pipis jd ngompol

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun