Search

Tips Bersepeda Bareng Keluarga

Siapa yang akhirnya teracuni untuk bersepeda? saya dan keluarga 😂. Yess..finally kami menjadi Keluarga SELI ( sepeda lipat ) *maksakeun 😂😂..

Ternyata bersepeda bareng keluarga itu menyenangkan sekali, kalau ambil istilah Akang suami jika bersepeda itu seperti wisata murah meriah.

Iya juga sih selain dapat buat olah tubuh juga membangun bonding bersama anak-anak ditengah kesibukan saya sebagai mamak bekerja.

Alhamdulilah...Akang suami memfasilitasi kami semua dengan membelikan sepeda lipat untuk saya dan Neyna sementara Rayi ikut dulu.

So sweet dan paling terniat memang Akang Suami dalam hal pedahan ini 😂..


tips-bersepeda-bareng-keluarga

Akhirnya Bisa Bersepeda Bareng Keluarga

Adalah Akang suami yang sejak pandemi ini dimulai ia mengidamkan sepeda lipat. Hingga saya lihat hari-harinya selama dirumahkan dari kantor hanya melihat tentang sepeda lipat dari jenis, sparepart hingga harga jualnya.

Pucuk dicita ulam pun tiba, dari yang sekedar melihat jenis-jenis sepeda lipat akhirnya Akang suami bisa beli sepeda lipat jenis bike to work gitu. Harga sepeda ditengah pandemi ini naik hingga 200% begitu Akang suami bercerita. Dan ini membuat mata saya melotot 😂😂..

Waktu Akang suami memutuskan membeli sepeda lipat, saya mendiamkannya 😂😂..lah iya pengen hemat kok malah beli sepeda tapi untungnya Akang suami dapat project jadi bisa kebeli sepeda impiannya. Alhamdulilah semesta mendukungnya 😂😂..

Sekian waktu, akang suami sendirian bersepeda, seperti lagu Caca Handika sepeda sendirian, ke sana dengan sepeda sendirian. Sepi gaes..

Mungkin merasa bersepeda sendirian ga seru, akhirnya Akang suami putuskan membelikan sepeda untuk saya dan Neyna. 

Apalagi Akang suami punya keinginan seperti video yang pernah ia lihat ada pasangan suami istri bisa keliling negara dengan bersepeda. Aamiinkan yah semoga saya dan akang suami bisa begitu juga 😂.

Terlebih juga ada alasan utama yakni perut saya udah ga kontrol banget, dengan bersepeda semoga bisa melunturkan lemak tak ada ahlak pada perut WKWKWK..sungguh alasan mulia!

Sementara untuk Neyna sebenarnya sudah punya sepeda tapi bukan sepeda lipat, sepeda anak-anak yang speknya ga bisa dipake jauh. Yeay...mamak jadi anak SELI uhuy 😂😂..

Sayangnya setelah kami bertiga memiliki sepeda, eh ada anak cimit yang ternyata nangis pengen ikut jika kami bersepeda. Saya sendiri ga bisa melihat Rayi menangis apalagi meninggalkan dia karena ga diajakin bersepeda *ngakak*. 

Kasian juga kan? pas sekali ketika saya stalking di Instagram, saya melihat bapak-bapak membonceng anaknya menggunakan sepeda lipat. Nah bisa jadi solusi nih agar Rayi bisa bersepeda bareng.

Namun ternyata harga boncengan sepeda lipat itu lumayan juga. Kan eman yah harganya mahil kalau beli baru apalagi kepakenya ga lama. 

What next?

Akang suami melihat kursi makan Rayi pas bayi jadilah kursi makan itu disulap jadi boncengan di belakang sepeda saya yeay.. Bener-bener nih akang suami itu upgrade sepeda saya sampe 9 speed dan juga repaint yang hasilnya jadi cakep binggo.

Alhamdulilah bisa deh bersepeda bareng anak-anak tanpa ada drama..

Tips Bersepeda Bareng Keluarga

Memang menyenangkan sekali bisa bareng keluarga sendiri bersepeda apalagi moment seperti ini juga meningkatkan kebersamaan.

Nah, saya ingin membagikan tips buat temans yang ingin bersepeda bareng keluarga. Ini dia tips ala Bunda Nameera :

✔ Cek Sepeda

Sebelum memutuskan bersepeda bareng, usahakan cek kondisi sepedanya. Dari pompa ban, penggunaan oli rantai sepeda hingga mengecek kendor apa tidak mur yang ada di sepedanya.

Jangan sampai acara bersepeda bareng jadi naas karena keteledoran. Hal ini sempat terjadi pada sepeda saya yang bocor ban belakangnya karena bonceng Rayi 😂😂.. 

Dengan berat hati, akang suami dorong sampe rumah. Ambyar sudah bersepeda dengan menyenangkan.

✔ Tentukan Rute Bersepeda

Berhubung saya tinggal di Contong, saya memutuskan untuk rute bersepeda saat ini masih sekitaran Contong yakni di Lapangan Tembak atau Lapangan Brigif. Orang Cimahi pasti hafal daerah ini.

Mengapa masih rute terdekat? karena Neyna masih belum berani. jika bersepeda di jalan besar takut-takut sama kendaraan yang lalu lalang. Nah ini juga baiknya diperhatikan yah jangan sampai deh konvoi bersepeda sementara anaknya masih belum berani.

Berbeda dengan akang suami yang sudah tergabung di komunitas sepeda lipat Bandung, ia sudah sering bersepeda dengan rute jauh bahkan kini ia pensiun naik mobil ke kantor setelah punya sepeda lipat. *aseek hemat pengeluaran bensin 😂😂.

 
Beberapa Tips Bersepeda bareng keluarga

✔ Bawa Bekal

Bersepeda itu butuh tenaga dan pastikan yah temans ga hanya bawa bekal minum yang banyak tapi juga bawa bekal makanan.
 
Kalau saya dan keluarga sengaja banget bersepeda ke Brigif sambil cari sarapan ringan. 
 

✔ Kenakan Pakaian Nyaman

Tak hanya sepedanya yang harus diperhatikan akan tetapi juga dari sisi pakaiannya. Jujur awal bersepeda saya mengenakan celana kulot dan itu ga bisa dong karena akhirnya celana kulotnya kena rantai dan bikin kagok.

Jadi baiknya mengenakan baju training olahrga yang bahannya adem. Untuk pakaian khusus bersepeda itu ada tersendiri sayang harganya muahaaalll, jadilah karena untuk bersepeda santai kami memutuskan mengenakan kaos training.

✔ Jangan Lupa Protokol Kesehatan

Tips terakhir dari saya, jangan lupa yah tetap menggunakan masker karena memasuki new normal ini tetap yah bersepeda dengan protokol kesehatan. 
 

Untuk safetynya juga kenakan Helm Sepeda, saya dan Akang suami kalau rutenya pendek-pendek jarang pake helm hanya menggunakan topi sepeda saja.
 
Gimana seru bukan? hati-hati juga jika membawa handphone yah atau dompet pastikan tas yang dibawa aman. 

***
 
Well, temans demikian yang bisa saya bagikan kali ini. Semoga bisa bermanfaat yah, adakah yang punya pengalaman bersepeda bareng keluarga? Yuk sharing pengalaman serunya.


14 komentar

  1. Pengen banget sepedaan, olahraga sekaligus bakar lemak. Bahagia liat Mba sepedaan dengan keluarga! Semoga sehat selalu ya Mba, terima kasih tipsnya.

    BalasHapus
  2. Senang ya bisa bersepeda bareng keluarga. Sehat-sehat semuanya ya mba.

    Di keluargaku, cuma si bungsu yang suka sepedaan. Dia ini yang nyari-nyari teman sepedaan. Kadang muter dekat rumah sama teman-temannya, kadang main sama kakaknya. Ini kakaknya yang terpaksa sepedaan. Kalau nggak ada, pas libur gitu aku bawa ke alun-alun. Nah, kalau di alun-alun ini aku ikutan karena cuma sebentar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin iya mba ga seru sepeda sendirian hahaha

      Hapus
  3. Hahahaha aku juga pengin sbnrnya, naik sepeda lagi. Duuuh udh lamaaaa bgt ga pernah naik sepeda , trakhir kayaknya pas SMP kalo ga salah inget mba. Ga tau deh aku msh bisa ato gaaa :D. Wkwkwkwk. ..

    Suami ga tertarik sepeda sih. Dia LBH suka olahraga yg lain. Makanya sampe skr dia ga tergoda Ama sepeda2 yg sdg trend ini :p. Jadinya aku jg ga ada trigger yg bikin pgn sepedaan :p.

    BalasHapus
  4. Seruuuu mba bisa bersepeda sekeluarga rasanya ingin juga tapi masih belum berani bawa anak-anaknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya seru mba, pilih waktunya pagi mba jadi ga banyak orang

      Hapus
  5. pengen sebenernya naik sepedaan lagi, apalagi sekarang temen temen aku sering ada ajakan gowes, sayangnya aku ga punya sepeda lagi sejak sepedanya ilang hehe

    BalasHapus
  6. wah asyik juga ya bareng2, aku jraag sepedaan , punya sepeda hanya satu, itupun jarang dipakai

    BalasHapus
  7. Keren ih, kompak terus ya bunda sekeluarga, seneng deh liatnya :D

    setuju nih sama tips di atas, apa lagi soal pake baju yang nyaman sama bawa bekal, itu yang paling penting. Tapi aku tambahin lagi deh, tambah bawa bekal baju anak, satu stel aja, jaga-jaga aja sih, hihi..

    Salam kenal bunda..

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun