Lebih teliti baca info lokernya Please!

Selasa, 28 November 2017
Hai temans, siapa yang dulu pernah menjadi job seeker selepas lulus?baik lulus kuliah ataupun sekolah?*Saya ngacung sendiri*. Rasanya menjadi job seeker itu seperti sudah menyatakan cinta bukan?deg-degan banget nunggu langkah selanjutnya kalau udah kirimin cv & lamaran.

Flashback ketika saya jadi job seeker dulu saking pengennya kerja semua info lowongan kerja yang ngegenjreng di layar televisi saya coba apply (lamar). Bahkan untuk kualifikasi yang sudah jelas terpampang nyata di info lowongan kerjanya ga sesuai sama kualifikasi yang saya miliki tapi tetep apply terus dengan alasan "SAPA TAHU LUCKY".

Tak hanya info lowongan kerja yang ada di website pencarian kerja, iklan mini di koran saya jabanin padahal ga jelas juga tuh perusahaannya fiktif apa real. Saking apa?saking "I NEED JOB" sodara setanah airku.

Btw masih adakah lowongan kecil-kecil dikotak-kotakin di koran?soalnya udah lama ga liat koran kalau dulu masih rajin beli buat lingker-lingkerin job yang ditawarkan. 

Awal setelah lulus langkah saya adalah membuat email yang bebas dari sosmed biar bisa apply kerjaan yang ada di internet. Emailnya pun masih unyu banget hervaluvmom dengan id herva lucu masyaAlloh kenapa bisa se-parah itu pemikirannya πŸ˜‚.

Dan kini kalau baca lagi email kantor ada keselip email from Herva Lucu sumpah pengen banget nyelem. Difikir-fikir dulu kalau apply gawean lewat email mungkin recruiternya keburu males dan langsung skip baca email dengan nama email begitu *ngakak so hard* makanya ga pernah kepanggil.

Sebabnya setelah sekarang jadi HRD kalau nerima email dengan id yang aneh suka males duluan *jahat* 😌 jadi terjawab sudah mengapa dulu saya susah dipanggil kerja kalau lamar via email langsung.



Sebagai freshgraduated minim skill bahkan sama sekali ga punya pengalaman emang rada susah untuk dipanggil tes, yakin deh susah banget dulu saya cari kerja. Sampe akhirnya saya diajakin kakak kelas dan diterima jadi karyawan disana meski dengan gaji yang jauh dari ekspektasi.
Dan sampe akhirnya saya bisa menemukan job yang sesuai banget, saat ini saya adalah orang yang menerima lamaran yang masuk. Bahkan saya pulak yang menyeleksinya apakah oke buat gabung atau ga. Ketika saya mem-posting info lowongan kerja di salah satu situs pencari kerja maka voyla tak berapa lama akan muncul puluhan bahkan ratusan CV.

Sebagai info nih padahal waktu saya posting iklan lowongan kerja suatu posisi pasti akan saya jelaskan sedetail mungkin kualifikasi yang dibutuhkan dari mulai minimal pendidikan, jurusan yang dibutuhkan, punya pengalaman atau ga? sampe dengan LOKASI PENEMPATAN.

Saya sudah jabarkan sedemikian rupa kualifikasinya namun yang terjadi bikin jari sama mata lelah karena dari ratusan CV yang masuk hampir 75% itu BELOK πŸ˜ƒ iyah belok dari kualifikasi yang sudah detail terpampang. 


Cape ga teteh bella?jelas cuapek poll, FYI nih sebagai recruiter yang baek saya tuh bukain dulu satu-satu sapa tau memang sebelumnya punya pengalaman tapi sayang sampe CV-nya selesai kadang saya tidak menemukan sama sekali kecocokan hati

Pengen marah?lah marah ke sapa coba?ke leptop?gendeng sendiriπŸ˜‚. Pengen teriak?pengen si teriak ke pelamarnya "Woy Bisa baca ga sih?" tapi kan ga bisa juga akhirnya yah woles sendirian sampe puyeng 😒.

Mungkin temans yang pernah ada diposisi saya merasakan hal yang sama?sebenarnya memang hak setiap job seeker mengirimkan CV-nya terlepas kualifikasi yang ia miliki itu sudah hampir mendekati atau ga cocok sama sekali. 

Apakah mereka membaca dengan teliti setiap info loker yang ada atau tidak?namun balik lagi mungkin para job seeker pernah merasakan frustrasi seperti saya dulu yang akhirnya info loker apapun dimasukin.

Tapi pleaselah hare gene masih suka jaka sembung?bahkan sampe ada loh recruiter yang merong-merong di sosmed saking keselnya nerima pelamar yang ga baca dengan teliti setiap kualifikasi yang dibutuhkan. Untungnya saya termasuk yang kalem 😜.

Buat temans yang jobseeker saya kasih tips nih membaca info lowongan kerja :

1. Ketahui Jobdesc Posisi Yang Dibutuhkan

Tujuannya biar samain dengan skill yang kita punya lalu gunanya juga biar match sama pengalaman yang pernah didapat. Sekiranya HAMPIR memiliki kemampuan sesuai jobdesc monggo apply meskipun jurusan yang kita tempuh ga sesuai sama jurusan yang diposting. 

Contoh real : akang suami lulusan akuntansi tapi karena bakat jadi programmer akhirnya skill dan pengalamannya bisa mengarahkan ia masuk jadi tim IT. *inilah yang bikin bibit cinta dalam diriku bersemi πŸ˜‚

2. Lokasi Penempatan

Ini yang kadang suka bikin GEMAS recruiter, di info loker sudah jelas disebutkan dibutuhkan posisi untuk ditempatkan di daerah X. Ada yang apply lalu setelah dipanggil bersedia untuk ditempatkan di X?mereka nyengir sorry mba kayaknya ga bisa karena kejauhan. Buang pulsa sama alat tes kan?πŸ˜›

Jadi please sesuaikan saja sama domisili atau kalau memang ingin merantau monggo apply sekiranya ga dibolehin ortulah, kejauhanlah, mau nikahlah, ga bisa jauh sama pasanganlah bo ya jangan apply okeh!Noted yah gaes..

3. Cara Melamar

Kalau sudah posting di Jobseeker saya fikir yang baca info loker ini bisa langsung apply, tapi ada aja yang rajin email dulu dong dengan bertanya "Bu HRD saya tertarik info loker A gimana cara melamarnya?" 

Elus-elus perut baca emailnya 😜 padahal di situs pencari kerja udah memudahkan buat apply entahlah bagaimana bisa ia bertanya kembali demikian. Pengen sih dibales : Udah minum a*ua belum?πŸ˜‚

Minum heula BRAY beh teu LASUT!

3 poin itu yang seringkali muncul dan bikin geregetan bahkan ada juga puluhan email masuk yang menanyakan "Bu benarkah itu info loker B?" suka pengen ketawa bacanya lah kalau ga bener manalah akyu posting 😝. 

Dengan fenomena yang pernah saya pribadi alami dulu saking udah hopeless pengen gawe dengan melamar sesuka hati tapi akhirnya membuat saya pribadi saat ini ketika menerima cv masuk untuk juga membiasakan membaca dulu CV yang dikirim. 

Kalau saya sebagai recruiter yang nerima masuk CV aja mau membaca dengan teliti bagaimana dengan temans sebagai jobseeker?harapannya sih bisa juga membaca sekilas info LOKERnya dengan teliti. 

Demikian yang bisa saya curhat kali ini, temans pernah mengalami hal serupa?hayo ga cuman info loker doang loh yang mesti dibaca teliti apapun kegiatannya biasakan untuk MEMBACA terlebih dahulu. Beli di OLSHOP, Baca berita yang dishare di medsos, dapat info dari WAG biasakan dibaca dulu please!jangan langsung reaktif.

Sekian semoga bisa bermanfaat yah πŸ’‹.

 





66 komentar on "Lebih teliti baca info lokernya Please!"
  1. Aku belum ngerasain jadi jobseeker seperti di atas mbak. Maki udah kerja 😒
    Tapi ga bisa bayangin klo jadi smean kayak gitu ya, hee... Bakalan dapat shodaqoh ketawa apa kesal baca cv yg masuk hhee
    Tfs sharingna ya Bu Hrd hheee
    Smoga biaa manfaat di lain waktu buatku jugaaa. Hhew

    BalasHapus
  2. tapi mbak, kalau kriteria di kualifikasi umum, kebanyakan emang jurusan bebas mbak yang ngelamar :(.
    jadi mungkin banyak orang nanya n nggak tahu tugas pokoknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi aku biasa cantumin kheseus jurusan apa yg dibutuhkan kang :p kalau yang memang kualifikasi min SMU biasanya itu bebas yang ngelamar pun banyak dari yg SMA, D3 sampe S1 suka ada aja yg lamar :)
      Tugas pokok bisa disearch di internet ko kang jadi seengaknya punya gambaran hehehe

      Hapus
  3. ahhahaa, masih ada ya yang suka bertanya, padahal sekarang kan mudah gitu ya, tinggal apply, hihihi.
    pernah aku melamar, tentang pendidikan, skill, dan lainnya masuk, eeh giliran penempatan jauh, jadinya saya skip lagi, skip lagi, yang akhirnya bertahan di tempat ini sampai bertahun-tahun, hahahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih mba Eri email recruitment bisa sampe ratusan nerima pertanyaan gitu wkwkwk *lebayy :p

      akhirnya bertahan yak :D

      Hapus
  4. Hahaha sayaa jobseeker wkwkkw, kadang saya suka pastiin tempatnya dulu baru apply, kalau sekiranya kejauhan ya mending ga apply wkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya teh makanya mesti jeli juga baca pas lokasi jgn mentang2 jobseeker hajar bleh :D

      Hapus
  5. Saya juga pernah jadi jobseeker :D iya, mesti teliti, dibaca dan dipahami betul-betul posisi yang dicari, penempatan dan ketentuan yang lainnya :D

    BalasHapus
  6. Asa kkumaha lihat nu nawaran, Teh eta si akang..haha
    Minum dulu biar gak oleng :D

    Bermanfaat nih, Teh..
    Yang memang harus teliti itu tempat ya, Teh, kadang ada temen yang maen tertarik aja, pas lihat tempat beuh gak jadi, karena jauh..

    Betul tuh, biar gak miskom di kemudian hari ya, Teh..

    BalasHapus
  7. akoeeeh, akoooeh... aku dulu main jebret asal kirim yg penting dpt kerja... hahahahah... pantesan aja gak dipanggil2. kdg banyak jg nasehat sesat, udah kirim. aja siapa tau ada lowongan lain ... hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk taunya malah bikin recruiter dumel :p

      Hapus
  8. Oh ya ampun!
    Aku pernah nglamar kerjaan dan asal bisa diterima aja dan parahnya enggak tahu job desknya apa, wahahah. Diterima tapi bukan aku banget. Akhirnya milih keluar karena enggak tahan

    BalasHapus
  9. Sebelum lulus sekolah, dulu di pelajaran bahasa diajari buat CV pakai bahasa simpel tapi baik. Jadi pas enggak kuliah langsung saya praktekin itu pelajaran. Hasilnya byk yang minta dibikinin CV

    Kalau di desa, masuk ke tempat kerja pakai lamaran dan ikut orang hanya pakai omongan bisa bikin beda status. Kenaikan pangkat dan gaji lbh banyak yg pakai lamaran

    BalasHapus
  10. Saya sempet banget ngalamin kayak gitu. meskipun akhirnya dapat rezeki bukan dari lamaran-lamaran yang sempat sy kirimkan.hehe

    BalasHapus
  11. Hihihi. Dulu aku freshgrad suka masukin lamaran ke loker yg berpengalaman. Gapernah dipanggil. Maap ya ibu bapak hrd xD

    BalasHapus
  12. Kakak iparku HRD perusahaan Shipping, tiap kali buka loker, saya bisa ngakak guling2 dengar cerita2nya.

    Aplikasi boleh di buat dalam 2 bahasa dan yang diterima beberapa memang orang asing. Serasa membaca my stupid boss tp versi nyatanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang ada kejadian dari bikin sakit kepala sampe nahan pup saking amazingnya :D

      Hapus
  13. Hihi, beneran ini pernah kejadian juga di tempat kerja. Yang dicari tenaga kesehatan, yang daftar sarjana komputer. Kami bingung karena salah alamat, padahal harusnya lamarannya dibagian administrasi yang perlu posisi dia. Sayang ya, padahal emang diperlukan loh mba :D

    BalasHapus
  14. Pernah alami harus jadi jobseeker di masa lalu, hehe. Sekarang kerja sendiri, hehe

    BalasHapus
  15. yg ngerasa jobseeker ngacung... saya..... :D

    saya meski lagi butuh kerja, tapi sejak resign dari perusahaan yg dulu sangat sangat selektif milih perusahaan yg mau saya lamar. banyak kriteria sebelum saya masukin lamaran. alhasil sampai sekarang saya masing ngangggggguuuurrr... haha..

    eh, pengalaman pas saya kerja, sering buanget ditanya "yang bawa siapa?" padahal, saya masuk situ murni tes dan ga ada yang kenal apalagi rekomendasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sabar-sabar emang akan ada selalu golongan mulut usil wkwkwk

      Hapus
  16. merong-merong di medsos <--iya saya itu mbak hehe. Abis gemes banget rasanya ngeliat kandidat-kandidat yang gak berusaha lebih teliti. Cerita aja ni mbak, kantorku pernah buka iklan Scriptwriter. Kualifikasinya ya mesti lulusan Sastra Inggirs dan punya pengalaman menulis, entah artikel atau script video. Tau gak yang melamar siapa? Seseorang dengan latar belakang pekerjaan tukang parkir di sebuah mal. Gak tau mesti gimana waktu itu saya mbak, perasaan campur aduklah pokoknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk sampe tukang parkir tertarik keren ini mba

      Hapus
  17. Kalo saya yg penting sama dg skill yg dimiliki..
    Insyaallah..nyaman...

    BalasHapus
  18. betul ya mbak, aku dulu ikutan nyari loker saat anak sulungku cari kerja

    BalasHapus
  19. hahaha.. akupun pernah merasakan posisi dirimu, Teh.. rasanya bukan cuma buat joob seeker di dunia perkantoran, tapi di dunia blogger juga begitu. Mgkn sebagian mereka berpikir, "aaah, sapa tau malaikat rejeki lagi nemplok, daftar aja dulu" ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. oalah aku ga tau klo dunia bloher begicu juja :p

      Hapus
  20. Yang konfirm lagi betul apa enggak lowongannya mungkin jaga2 loker abal2 itu Teh. Wkwk. Tapi sebagai yang ngepost kerjaan pasti ekzel ditanya gitu yak, hehehe. Aku belum pernah melamar pekerjaan jadi seru bacanya kalau ada yang share :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah enaknya mba NIa :) tak pernah alami suca duca jobseeker :p

      Hapus
  21. Selalu sukak dengan tulisan Herva soal serba serbi HRD, tiap profesi pasti ada lucu-lucunya ya mba.Di dunia kerja, banyak orang yang gak selalu inline dengan background pendidikan, namun mereka bisa karena punya passion, memiliki keahlian/berbakat

    BalasHapus
  22. Wah, aku termasuk yg ngeyel. Kadang tertarik posisinya tp gak qualified, tp tetep ngelamar hehehe

    BalasHapus
  23. Ya ampunnn..aku juga ngakak baca herva lucu dan hervalovemam...hahhhaha..so alay..eh..ups... padahal kalo dipikir ibumu juga ga liat nama emailmu ya...hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba begitulah sebelum menemukan pencerahan :D

      Hapus
  24. Aku termasuk jobseeker yang dapet pekerjaan dari lowongan di koran. Dan pekerjaanku itu yang mempertemukan aku sama suami.Bonus seumur hidup ... Hahaha

    BalasHapus
  25. Hahahah... kalo diriku, se-alay apapun nama blog dan fesbuknya dulu... kagak pernah bikin email nama alay. Email saya udah nama bener dari pertama bikin. (((nama bener)))

    Saya kalo ada lowongan ngajar di sekolah aja, yg biasanya memang S.Pd lah yg dicari, itu saya telp dulu, "If I graduated from Literature, is it okay to apply?" ketimbang buang2 waktu saya, apalagi HRD-nya.

    BalasHapus
  26. kalau ngga teliti jadi banyak informasi penting yang kelewatan ya. Jadi inget jaman muda dulu heheheh

    BalasHapus
  27. Aku ngacung bahkan sampe sekarang masih job seeker keneh nyahaha. Pernah nyangkut dulu sih sekali pas gantiin yang cuti hamil.

    Aku sih suka baca sampe lengkap teh buat posisi yang kuinginkan. Terus suka nyari yang boleh buat semua jurusan. Dan di bagian terakhir biasanya suka bikin eleus-elus dada. Tinggi tak sampai *eh curhat *maafkeun.

    Kalau aku mah lulusan IT tapi nggak mau nyentuh bidang IT kerjanya *atuh kumaha

    Tapi pernah sih apply online dengan sejujur-jujurnya bahwa tinggi badang aku kurang 5 cm dari syarat dan berat nggak ideal tapi kepanggil.

    Masalah email mah dari jaman sekolah pun pake nama asli. Kalau nama akun facebook baru deh pernah aneh-aneh. Cuman pas awal-awal ngelamar via email aku dudul banget. Surat lamarannya lampiran ms word dan badan email kosong. Kemudian kuingin tutupin muka pake kresek setelah baca-baca tata cara melamar yang benar via email.

    BalasHapus
  28. Wah penting banget nih mbak infonya... Perlu dibintangi. Kebetulan KK aku lagi susah banget cari kerja. Ternyata banyak tata caranya ya

    BalasHapus
  29. hihi aku pernah enggak baca dengan teliti deskripsi barang yang aku beli di olshop. Agak kecewa jadinya setelah lihat barangnya, wajar sih akhirnya aku cuman bisa nyalahin diri sendiri :D

    BalasHapus
  30. Mungkin mereka siseng iseng berhadiah tapi buat bu HRD ini tentu sangat melelahkan bangeeet :p
    Sabar ya bu HRD. Aku siap membantu #Eh :p

    BalasHapus
  31. iya teh, sha juga beberapa kali ngelamar meski gak sesuai. Yang penting mah cari peluang dan kerjaan halal hehehe

    dulu, dapet kerjaan yang info lokernya dari twitter! wah seneng banget pokoknya

    BalasHapus
  32. aku termasuk yg sangat teliti saat harus apply job begitu, karena dari situ kan bisa ada tawar-menawar harga

    BalasHapus
  33. Pas baru lulus kuliah sempet cari2 job dan gak ada yg dipanggil hahaha. Akhirnya diajak temennya mama kerjanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulilah rezeki mah datang dari siapa aja y mba :)

      Hapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

Auto Post Signature

Auto Post  Signature