Ketika Si Sulung Sudah Mulai Tertarik Lawan Jenis

Selasa, 23 Oktober 2018
Bunda di sekolah ada yang kasep loh!Neyna suka......
Begitulah cerita si sulung mengawali curhatnya pada malam itu. Adalah kebiasaan saya untuk banyak bertanya apa, bagaimana, siapa pokoknya 5W + 1H macam interview calon karyawan saja yak?LOL

Tapi itulah yang selalu saya lakukan untuk mengetahui aktifitas yang Neyna lakukan selama di sekolah maupun sepulang sekolah.

Iya beginilah cara saya untuk memonitoring anak-anak selama saya kerja.

Malam itu, si sulung yang kini sudah TK B antusias cerita tentang anak lelaki yang berhasil bikin dirinya mesem-mesem. *bisa kelian bayangkanlah bocah cimit kalau cerita cemana :D

Curhatan tentang anak ini sebenarnya pas awal Neyna masuk sekolah bulan agustus silam.

Bagaimana reaksi saya?jujur saya kaget awalnya, tidak sangka gadisku yang masih cimit-cimit sudah bisa suka sama lawan jenis.

Pengen ketawa ngakak takut Neyna marah maka malam itu reaksi saya bertanya dengan bibir dikulum dan tahan-tahan-tahan sebisa mungkin saya ga ketawa.
B : Namanya siapa?kelas apa?
N : Teteh ga tahu tapi dia pake kalung 
B : Yah tanya dong ke bu guru (wali kelasnya)
N : baiklah besok di sekolah teteh tanya ah

Jadi pas ajaran baru kemarin ada masa perkenalan dimana siswa diminta pake kalung kreasi bertuliskan nama masing-masing.





Sayangnya Neyna masih belum bisa baca jadi tidak tahu siapakah gerangan namanya yang tertulis pada kalung si anak tersebut.



Kejadian ini jadi ingetin saya sama Bang Mandra yang suka minta bacain sama Doel kalau dapat surat dari Munaroh. So posisi Neyna persis kek Bang Mandra.

Hari berganti hari, curhatan Neyna setiap malam sudah terfokus sama anak lelaki tanpa nama. Jika saya tanya udah tanya bu guru belum?Neyna jawab selalu lupa.

Kasihan sekali inilah contoh kalau ga bisa baca ya temans LOL Matee penasaran mamaknya juga jadi gregetan siapa sih namanya.

Sebagai mamak yang baik saya kasih solusi juga ke Neyna :

B : Besok kalau ketemu lagi coba dihafal yah huruf yang ada dikalungnya nanti teteh tulis biar bunda yang satuin dan bisa bacanya
N : iya bun besok teteh liatin lagi hurufnya
Malamnya saya tanya gimana misi hafalin hurufnya?ternyata gagal sodara-sodara LOL

Sampai satu pagi, karena biasanya saya dan akang suami gantian anterin Neyna. Pagi itu giliran saya yang anter.

Di parkiran ketika hendak turun dari motor dan berjalan menuju halaman gerbang sekolah. Neyna diam mematung berdiri dan tangannya menunjuk ke arah anak lelaki yang juga baru turun dari motor.

Neyna jadi shy shy kitty, saya lirik itu anaknya?Neyna hanya mengangguk.

Karena saya penasaran juga siapa namanya langsung saya lari mengejar anak tersebut dan melihat papan nama yang tertera di tasnya.

Oh....namanya XYZ emang namanya mayan susah sodara-sodara pantesan gadisku ra iso ngapalin LOL.



Akhirnya misi cari tahu nama anak lelaki itu terjawab dengan turun tangan saya :D. Saya berasa jadi detective Conan yang memecahkan misteri :p

Sejak saat itu setiap malam Neyna cerita jika dia bisa bermain bersama XYZ.

Hingga disuatu hari, Neyna curhat dengan sedihnya kalau dia sudah ga suka lagi sama XYZ karena XYZ sukanya sama temennya. Ini macam drama kumbara episode 100.

Dan beneran ga suka karena XYZ potong rambut bye XYZ kau sudah tak lagi menjadi topik bahasan curhatan Neyna.

Padahal selama beberapa bulan XYZ jadi topik utama pembicaraan, pernah juga Neyna gambar 2 orang katanya itu Neyna dan XYZ sedang lihat langit.

FYI gaes, dirumah saya ga pernah nonton sinetron bahkan TV juga diset youtube anak-anak saja jadi saya juga bingung bagaimana Neyna se-antusias itu sama lawan jenis LOL.

Dan kini Neyna sudah beralih sama anak lelaki lain cuape deh.

Ketika Anak Mulai Tertarik Lawan Jenis Menanggapi Dengan Santai

Sebenarnya ketertarikan lawan jenis merupakan hal yang wajar bukan?dan kalau dalam tahapan perkembangan termasuk salah satu tahapan perkembangan psikoseksual anak.

Ketika anak menunjukkan ketertarikan pada lawan jenis dapat diartikan bahwa pemahaman kognitifnya sedang dalam mengalami perkembangan. Anak tersebut sudah bisa memahami dengan jelas perbedaan jenis kelamin, mana perempuan dan mana laki-laki. Seperti yang dijelaskan di awal tadi.Peran orang tua dalam tahap perkembangan psikoseksual anak sangat besar. Hal tersebut diperjelas dengan pendapat Sigmund Freud, seorang ahli psikologi anak, bahwa wujud perilaku psikoseksual setiap anak berbeda-beda. Setiap wujud perilaku tersebut tergantung pada faktor genetik dan juga pengaruh lingkungan tempat anak itu tinggal. Jadi, kita harus pintar memilah mana yang seharusnya diajarkan pada si Kecil.
So saya masih santai ga terlalu gimana -gimana takutnya salah persepsi buat Neyna. Karena waktu itu saya pernah kasih tahu kalau pacaran itu ga boleh adanya juga langsung nikah.

Dan jreng...jreng

Neyna pernah curhat di sekolah tentang pacar-pacaran, agak kaget karena saya ga pernah kasih tahu tentang pacaran.

Apa yang terjadi dengan nasehat saya tersebut?

Neyna bertanya dengan pertanyaan berikut :

N : Bunda masa A sama B pegangan tangan itu pacaran yah ga boleh ya bunda mereka harus nikah

ALAMAK Cilakbar tepok jidat pengen ketawa ngakak pas denger pertanyaannya LOL.

Ya inilah PR saya harus mengarahkan dengan baik untuk Neyna.

Ga sangka juga Neyna bisa cepat dewasa dalam lingkup sosialnya bahkan sudah bedakan mana yang kasep ((ganteng)) LOL.

Namun saya tetap santay karena memang juga bisa diartikan Neyna memiliki pengembangan kognitif karena sudah bisa bedakan lawan jenis.

***

Nah temans punya pengalaman serupa ga?terus bagaimana menyikapinya?yuk sharing yuk biar sama-sama salin belajar.

Demikian curhatan saya tentang si sulung yang sudah mulai tertarik lawan jenis.

Ps : sengaja saya tuliskan diblog someday Neyna akan menelusuri jejaknya dan bisa reminder dia kalau pas TK dia udah suka lawan jenis.


103 komentar on "Ketika Si Sulung Sudah Mulai Tertarik Lawan Jenis"
  1. Hehe, lucu ya Teh anak2 itu. Lucu tapi bikin Ibunya jadi mikir juga gimana cara menghadapi dengan benar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pengen ketawa takut marah jadi yah mesti pandai2 kasih penjelasannya :p

      Hapus
  2. Neynaaaaa, ini pasti diajarin bundanya tapi bunda nggak mau ngaku yaaaa. Hahhahaa. Bunda, memang bener sebaiknya pas anak cerita seperti itu kita ya nggak tahan ketawa walaupun memang pengen banget ketawa gede gede. Hahahhaa. Ayyas paling tuh bilang "Ummi, katanya ada yang suka ama aku". Nah kalo gitu aku netralisir dengan kalimat oh ya suka berteman ya. Bed akalau mba Farah yang curhat wah ummi langsung suruh aktif ngejar pria itu #eh. Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk dan yg bikin nelongso waktu tau anak yg dy suka malah suka sama temannya :D bikin aku tambah pengen ketawa gede ummi :D

      ummi emang beda wkwkwk *komen pagi yg bikin ngakak

      Hapus
  3. Jav jg gt, dulu sih orgnya ganti2, tp ada 1 yg disuka sampe skrg msh awet, namanya disebut2 terus, tp giliran ketemu malah diem aja :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sama nih Neyna juga gitu teh :D lucu yak anak-anak teh

      Hapus
  4. Wainiii.. aku juga lagi ngamat2in sulungku yg kelas 6, qiqiqi.. Baru sebatas cerita ada yg ganteng di kelasnya dan temen2nya pada suka juga siy..

    BalasHapus
  5. HAHAHAHAHAH seru banget baca ini
    aku lebih suka bacaan gini nih dibanding sponsored post sih hihiheehe
    pada akhirya kita sebagai orangtua bakal punya masa ya untuk menghadapi hal kayak gini

    BalasHapus
  6. Ya ampun Neyna kocak bener siiiih :))
    Gak papa suka-sukaan mah biasa aja, apalagi kalo curhat ama mama-nya, bagus tuh jadi kan lebih keawasin.

    Aku dong galau parah Teh, Kayla kan udah kelas 3 SMP dan temen2 sekelasnya udah punya pacar semua ceunah, cuma dia doang yang jomblo hahahaha.

    Pernah aku curhatin juga di blog panjang lebar, sebagai kenangan dan pengingat biar nanti aku gak lupa hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya teh biar anak bisa baca ternyataaa yah begini

      Hapus
  7. Waah, TK! Seingetku aku dulu mulai suka2 SD kelas 1 lah. Haha

    BalasHapus
  8. hahaha,,, ngakak aq teh bacanya, lucuk banget deh anak kinyis2 udah suka sama lawan jenisnya, untung teteh share nih, aq jadi bisa belajar juga buat anakku kalu akan seperti itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya aku juga ngakak banget mba may pas dy cerita :D

      Hapus
  9. Hahhahaha aduh gusti teu kuat pengen ketawa pisan ya Alloh Neyna neyna, semoga nanti dapet suami soleh dan kasep ya sayang 😍

    BalasHapus
  10. Hahahah Neynaaa, keliatan banget bibitnya dari siapa XD
    Untungnya Raya belum masuk ke tahap ginian, aku masih amaan hahahaha, tapi kadang tontonan juga mempengaruhi anak2 kicik ini, ada tontonan ttg pacaran jadi ikut2an... jadi ya gitu deh, otaknya yg masih polos berimajinasi urusan pacaran :D

    BalasHapus
  11. Neyna...aduh bikin gees tante deh.
    Aku nggak pernah ada cerita drama macam ini. Apa karena anak cowok malas ngobrol beginian. Sekalinya pernah cerita tentang cewek karena dijodoh-jodohin sama teman-temannya. Udah gitu anakku marah. Makin digoda aja. Kacau. Tapi lama-lama masalah perjodohkan kek gini berakhir juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya makin digoda makin marah lah neyna makin digoda makin hepi dododeee :D

      Hapus
  12. HAHAHAHHA.. atuhlah aku juga pas TK udah kesengsem sama ketua kelas, dan dia malah sempet cerita ke Ibunya mana Ibunya tanya langsung ke Ibuku, dan mereka berdua ngakak bersama.
    Ini anakku cowok juga kayaknya suka cerita tentang Mbak A, tapi mbuh karena suka atau karena merasa itu temen aja ya kurang paham sayanya mah

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulilah ternyata tante Ran lebih dulu yg kesemsem wkwkwk

      Hapus
  13. Kalo anakku, Pica, umur 4 tahun baru sebatas "Pica suka main sama anak laki-laki, malas sama anak perempuan", udah gitu bilang juga "Mami, si A ganteng, si B juga ganteng, si C juga Pica suka karena ganteng" hahaa... Pica sih banyak yang disuka, belum bisa tentukan 1 orang 😅

    BalasHapus
  14. si tengah juga mulai suka sama temannya yang lawan jenis. pengennya main sama ABC terus. nah kenaikan kelas akhirnya dipisah, dan mereka menemukan teman mainnya di kelas baru. sekarang kalau ketemu udah biasa ajaaah hahahaha... anak anak kadang begitu yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya namanya anak2 tapi kukaget juga sih :D

      Hapus
  15. Sepanjang usia adalah waktunya belajar memahami anak :)

    BalasHapus
  16. haha saya jadi inget nih, neng Marwah juga gitu dulu pas TK heheh, sekarang udah kelas 4 SD udah suka curhat juga sih, semoga kita selalu mejadi orang tua yang baik yaaa aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin semoga selalu bisa mendidik anak2 dengan baik ya teh

      Hapus
  17. Wah, saya jadi inge temen tk Bayan yang bilang ke Mamanya,"Mah, nanti kalo aku udah gede mau nikah sama Bayan." Waduh, saya yg jadi salah tingkah. Hahahahaaa...

    BalasHapus
  18. Ih kok lucu banget, persis juga sama seperti Firaku. Eh, ini sich bukan kali pertama karena sulungku sudah memulainya saat dia TK juga. Nah, yang fresh ya, ceritanya si Fira ini yang suka sama temannya bermana ABCD, karena dia baik. Kebetulan, Fira masih PAUD jadi aku masih bisa tahu dan bagaimana ekspresi FIra dan ABCD saat sedang bermain. Lucu dech, suka pingin narik tangan FIra, eh kok aku jadi cemburu yaak, hehee. Tapi perlahan-lahan topik pembicaraannya bukan ABCD lagi karena ada yang lebih asyik untuk diceritakan yaitu aktifitasnya bersekolah. Ah legaaa, ternyata itu semntara waktu saja. Kek kesan pertama begitu menggoda, selanjutnya normal lagi. Jadi panjang komenku

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk gpp mba aku menyimak komenmu :p

      Hapus
  19. bhahahahaha lucu bangeeettt! ini emang anak2 cewek kayak gini ya? anak saya cowok & belum ada tanda meratiin temen ceweknya. kata dia mah "anak-anak perempuan ribet, mah!" Eeehh ya ampun anak TK udah tau cewek ribet :))))

    BalasHapus
  20. oh masih TK toh, inget juga pas dulu zaman TK isu kek gini udah ada, jadi emang di setiap generasi pasti mengalami ini dan gimana cara orang tuanya ya biar bijak mengarahkannya

    BalasHapus
  21. Naha perempuan lebih reaktif ya?
    Karena anak bungsuku begitu
    Sedangkan 3 kakak lelakinya cuek bebek

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk iya bu, aku jd penasaran si bungsu jiga kakana moal

      Hapus
  22. Pernah. Dna saya juga menuliskannya di blog. Saya juga menanggapi dengan santai, sih. Setidaknya masih bangus banget anak mau terbuka dengan orang tuanya :D

    BalasHapus
  23. Ya ampun dekk, udah main sesukaan ih dari TK ahahaha, Nenya pasti nggak bakal inget tuh kalo udah gede pernah suka. AHahha tapi kita buktiin aja Ya Bund. apakah nanti dia ingat tidak

    BalasHapus
  24. Huweeee jd keinget zaman SD udah naksir cowok wkwkwk. Tapi kyknya ya sebatas seneng doank, gk ada aksi pacar2an atau gmn haha. Kubaca baik2 nih apa yg harus dilakukan, siap2 Dema naksir cowok (ya ampuuun masih lama wkwkwk)

    BalasHapus
  25. Hahahaha ngakak, jadi Neyna Ilfeel ya? Udah lupain aja, nanti cari lagi yang lebih ganteng sama tajir ya dek. Nanti kakak bimbing yha.. 😂

    Beda ya sama dulu aku TK, anaknya barbar. Boro-boro suka2an, aku malah pernah ceburin anak laki sekelasku ke kolam sekolah gara2 dia nakal. Tapi besoknya gamau sekolah sih takut emaknya dateng 🤣

    BalasHapus
  26. Wakakakak.... Neyna ucul anet sih. Jadi pengen ngakak keras *ngakak pan keras, emang ada ngakak pelan-pelan, Fi?*

    BalasHapus
  27. Pasti Neyna kalau udah gede' nanti dan baca blog ini pasti ngakak, waktu aku alamin pas Sd kelas satu katanya itu cinta monyet mba, 😂

    BalasHapus
  28. Aku pertama dengar abang raihan bilang,aku punya pacar bunda langsung shock... Anak usia 9tahun,
    Ak tanya ke dia pacar apa sih nak???
    "dia baik m aku bunda pinjamkan bukunya dan suka nungguin aku kalo lagi nulis"
    Hemmm bingung campur geli

    BalasHapus
  29. WAhh udah naksir2an lucu yaa..

    BalasHapus
  30. Anak saya juga pernah begitu, perempuan juga. Tapi saya tanggapin biasa aja dan nggak minta untuk cari tahu tentang namanya. Ya namanya juga masih TK, ngapain juga disuruh cari tahu namanya terus-terusan? Hihihihi. Saya cuma bilang, kalau ketemu lagi dan lagi main sama2, kenalan biar tahu nama temennya. Tapi itu saya saranin kayak gitu buat ke semua teman dia. Jadi besok2 dia cerita lagi, sudah ada bayangan nama teman-temannya siapa aja yang main sama dia. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya gpp toh mba biar saya juga tahu jadi ibunya siapa namanya dan kenangan juga buat dy

      Hapus
  31. anakku yang kelas 3 SD juga udah mulai cerita-cerita gituuu mba..aku jadi senyum-senyum sendiri tapi jadi ngobrol Panjang lebar deeeh dengan mereka

    BalasHapus
  32. eciee hihihii lucuuu banget bacanya :)

    BalasHapus
  33. eh aku jadi inget dulu pas 6 tahun aku juga suka sama tetanggaku tapi orang gede. haha kalau inget itu rasanya geli sendiri. emang anak-anak ya sebenernya udah tau mana yang cakep atau cantik kok

    BalasHapus
  34. Hihii kayaknya anak TK zaman sekarang memang sudah bisa mengekspresikan perasaannya dengan baik ya, peran ortu juga penting, jadi makin dewasa nggak takut buat curhat sama ortu, kalau Fathan biasanya suka banyak gaya kalau lagi cengin cewek wkwkwkw

    BalasHapus
  35. Haha lucu ya tapi bagus ya terbuka,, kalau anak-anakku sih ya belum ada yang pernah cerita mengenai ganteng atau ga nya lawan jenis, mereka lebih suka cerita mengenai teman dan kegiatan sehari2 aja sih.

    BalasHapus
  36. Wahh, anakku Aal 4,5th prnh juga kagum sama anak gadis org yg seumur sama dia. Dia ngga blg suka, tp dia senyumnya beda tiap ngeliat anak itu. Wkwkk. Berbinar2 gitu matanya. Yaampuun....

    BalasHapus
  37. Kalo dulu aku curhatnya di buku diary. Gak bisa terbuka sama orangtua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti kata depannya dear diary ya mba wkwkk

      Hapus
  38. Aih pinternya neyna sudah mulai ada rasa ketertarikan dengan lawan je8s. Aku malah menanti nih si abang kapan ya mulai cerita tentang lawan jenis hehe

    BalasHapus
  39. Awalnya baca judul kirain anaknya SD atau SMP mbak ternyata masik TK. Lucu juga ya anak-anak. Ini emaknya yang penasaran nama si cowo itu juga ya, bacanya sampai gregetan aku ikut penasaran juga :)

    BalasHapus
  40. Waaah Neyna TK ya! Sama dengan anakku Mam. Kalau anakku paling hanya cerita, "Mami di kelasku ada yang ganteng," gitu aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ciyehhh hahaha bisa bedain yg ganteng y mb

      Hapus
  41. Iya Mbak betul. Kalau kita reaktif duluan bakalan jadi aneh dan anak pasti bingung dan sedikit takut

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya makanya aku coba menahan tawa hahaha

      Hapus
  42. Aku lagi belajar stay cool nih ngadepin curhatan anak remajaku hahahaha. Soalnya kadang kalau urusab sama lawan jenis mamaknya ini langsung pasang tampang galak. Padahal kan harusnya tetep kalem jadi anak mau curhat sama kita

    BalasHapus
  43. Gadisku udah kelas 3 SMP mba, udah ga mau cerita lagi kalau dia naksir cowok. Emaknya kudu pandai2 mengorek2 cerita ;)

    BalasHapus
  44. Baca ini pagi-pagi sambil jemur Arfan jadi mesam-mesem sendiri.

    BalasHapus
  45. wahahahahha aku kok ngakak ngakak baca postingan ini teh.. xixixiix.. antara geli.. tapi bingung klo itu terjadi ke anakku sendiri.. XD seingetku, aku dulu mulai tertarik dengan lawan jenis juga pas umur TK. Tapi diem diem aja karna malu cerita, hahaha. Duh.. aku nunggu postingan teteh aja selanjutnya tentang gimana solusinya xixixi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ternyata ada juga kek Neyna wkkwkw

      Hapus
  46. Wkwkwkwkkw
    Neyna lucu banget mbk.
    Aku belum punya pengalaman kayak gini sih. Tp setelah baca tulisan dikau ini paling nggak suatu saat klok si ken begindang aku tau kudu nanggepinnya kayak gimana. Makasih mama neyna udh share pengalamannya

    BalasHapus
  47. Aku juga ngalamiiin maak ..
    Anakku kelas 2 SD siih sekarang.


    Dan sekolahnya ga ada cowonya.
    Alias sekolah khusus akhwat.

    Jadi aku abis diceritain sama kaka kalau temennya punya pacar, kayanya dia jadi terbakar tuuh...lalu dia juga cerita kalau punya pacar.

    Naah...
    Disebutlah nama laki temen TK nya dulu.


    Yang bikin aku gak mood...aku gak suka sama cowok ituh.
    Karena ibunya super bawel.


    Dalam hatiku..."Bisa ga siih kak...nyukain cowo yang bener...?"


    Kan ku jadi BT udahannya.
    **lalu uring-uringan ga jelas sama si kaka.
    Dan kaka leumpeung wee...kek ga punya dosa.


    Jadi salah siapa siih, teh?

    BalasHapus
  48. Hehe...kyknya lingkungannya berpengaruh jg...anak TK Zaman now sdh tau suka sama lawan jenis xixixi

    BalasHapus
  49. Makasih tipsnya mbak, sama seperti saya ini mbak, bisa dipake tipsnya sama saya

    BalasHapus
  50. Sama dengan pendapat Lidya kirain teh Neng Neyna udah SD or SMP gitu...eee...jedulnya masih TK toh?! Lucu ya dan matanya Neyna udah jeli banget tuh liat yang guanteng. Neyna, mama tuh seleranya juga sama ma Neyna suka yang ganteng..tiati ya...hehehe... Kalo cucu bunda sejak dia duduk di kelas 7 nih ceritanya selalu tentang satu cewek nih yang katanya manis, baik, etcetera. Sering juga vidio-kolan lho. Tapi gakpapa sih dia kalo bunda nimbrung and tiduran di sebelahnya cuman langsung deh mulutnya monyong dengan meletakkan telunjunjuknya di di bibirnya. Iiisssh...ni bocah...bundanya disuruh jadi sailen atenden...lucu pisan. Namanya bagus Bun. Aku sukak, katanya diakhir pembiraan mereka. Trus donk si bunda nyerocos. Gakpapa lagi, bunda dulu juga yang-yangan masih kelas 5 SD. Horee...

    BalasHapus
  51. Kebetulan aku gak punya pengalaman seperti itu saat Yasmin TK.

    Cuma Yasmin pernah sebal setengah mati saat ada seorang anak lelaki yang suka banget dekati dia.
    Kami sampai heran kog bisa sampai sebal begitu?

    Ternyata memang si anak lelaki itu memang suka banget berada di sekitar Yasmin.
    Fatalnya justru semakin Yasmin tambah alergi, HIHIHI.

    Kini, saat Yasmin remaja, doi masih ingat lho, perasaan sebalnya itu, dan tidak mengerti kog bisa dia sampai sesebel itu.


    BalasHapus
  52. hahahahaha... ayo siap-siap nanti pas anaknya remaja kayaknya bakalan semakin banyak drama suka nggak suka nih ama lawan jenisnya.. hehehe.

    BalasHapus
  53. Haha iya mbak kalau ingat Mandra yang suka minta dibacain surat sama si Doel bikin ngakak memang. Btw kalau anak sudah mulai suka lawan jenis ini pr banget buat kita ya.

    BalasHapus
  54. Ow ow ow, ngeri-ngeri sedap nih bahas ini. Apalagi anakku 2 udah abege. Kalo nginget mereka lagi di masa puber, aku agak parno. Tapi Bismillah aja. Pengetahuan agama dan ilmu di sekolah, aku yakin bisa jadi pegangan mereka. Dan tentu saja, diiringi doa agak mereka selalu dilindungiNya.

    BalasHapus
  55. Hahaha lucunya kamu,Neyna..anak perempuan memang cenderung lebih cepat dewasa ketimbang anak lelaki. Sulung saya sdh punya pacar waktu duduk di kls 4 SD. Waktu saya tanya pacaran itu ngapain? Katanya cuma saling senyum aja dari kejauhan. Aya-aya wae.hehehe

    BalasHapus
  56. Jadi senyum-senyum sendiri baca postingan ini. Neyna pasti juga senyum baca ini pas udah gede hehe

    BalasHapus
  57. Hahaha ngakak dah bacanya. Neyna genk cewek cuek cuek club, tau namanya ya syukur, enggak ya udah. Doi demen ya syukur, ga demen ya tuker sama yang lain, hahah... Jadi inget dulu pernah ada murid kelas 1 SD curhat kek gini juga. Saya tanya, "Tau nggak artinya pacaran? Mau kawin! hahahah..."

    Langsung dia bilang, "Aku nggak jadi deh mau pacaran sama dia."

    BTW maknya Neyna kepo maksimal yak sama calon mantu, haha...

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

Auto Post Signature

Auto Post  Signature