Wednesday, January 4, 2017

Tips Mengatur Cuti Tahunan Untuk Ibu Bekerja

Memasuki tahun baru 2017, tentunya bagi yang bekerja termasuk saya sedang menanti kehadiran kenaikan gaji bahkan ada beberapa kebijakan perusahaan lain yang memberikan bonus di awal tahun "YEAY" *ikutan sorak padahal ga dapet lalu nangis di toilet*. Meskipun bonus tiada didapat tetap bersyukur yah teman-teman. Ada bonus lainnya yang menanti mungkin ga dari kantor tempat kita bekerja akan tetapi bonus sehat, bonus bisa ketawa hihihi sampe wkwkwk itu juga bonus bukan?terlebih kalau bisa menang lomba blog itu BONUS pisan. Semoga tahun ini saya bisa menang lomba-lomba blog lainnya *aamiin-kan sodarah-sodarah*. Nuhun

Nah tidak hanya ada upgrade gaji di awal tahun akan tetapi juga ada upgrade CUTI. Apaan si sebenarnya cuti itu? "Cuti adalah keadaan dimana kita ga masuk kerja pada waktu tertentu yang telah mendapat persetujuan atasan. Konon katanya tujuan pemberian cuti pada karyawan adalah dalam rangka usaha untuk menjamin kesegaran jasmani dan rohani. Jadi kalau abis cuti masih uring-uringan itu tanda-tanda minta dikasih kerjaan seabrek atau kasih aja surat cinta peringatan. *HRD Kejam*

Hak cuti karyawan tiap tahun berjumlah 12 hari doank, dikit amat siy?lah segitu juga uyuhan dikasih cuti ya ga?nah diluar cuti tahunan ada namanya juga cuti khusus seperti menikah, keluarga meninggal, cuti melahirkan *mangga dibaca lagi buku peraturan perusahaannya*. Kalau yang sekarang mau saya bahas adalah cuti tahunan. Biasanya emak-emak bekerja kek saya cuti tahunan tiap tahunnya selalu MINUS. Ada yang sama seperti saya?berarti kita masuk emak-emak belum fasih dalam ngatur cuti hahaha.


Bahkan di akhir tahun 2015 saya sudah mendapat warning "Herva cuti kamu selalu minus" pak Bos ceramah pake toa hahaha. Nah supaya tidak dapat teguran dari atasan yuk mulai sekarang kita buat planning & organization untuk cuti tahunan kita. Baik kerjaan dan keluarga bisa balance, bahagia dan senang.

Tips ngatur cuti untuk ibu bekerja ala saya :

1. Ingat Ada Cuti Bersama


Saya selalu ingat jika setiap tahun selalu ada cuti bersama contohnya cuti hari raya Idul Fitri, bisa 3-5 hari, cuti Natal 1 hari, kek kemarin cuti tahun baru 1 hari. Maka saya mesti kalkulasi jika cuti bersama itu otomatis akan memotong jumlah cuti tahunan saya. Apabila cuti tahunan ada 12 hari maka dikurangi cuti bersama hari raya misalnya 5 hari, Natal 1 hari, tahun baru 1 hari maka tersisa cuti tahunan saya tinggal 5 hari. Makanya kalau hari raya kalau udah dikasih cuti bersama 5 hari saya sih ga bakalan nambah dimanfaatkan yang ada. Saya selalu ingat masih ada bulan-bulan selanjutnya yang tidak bisa saya tebak ada apakah gerangan?

Nah  5 hari ini akan saya keep dimanfaatkan untuk sebaik-baiknya kegiatan yang mau saya lakukan. Jangan sampe gegara males doank masuk akhirnya motong cuti. Orang-orang pada ngeset liburan saya gigit mouse di kantor, melassss...

2.  Planning Liburan Perlukah Cuti?

Karena tadi diawal saya sudah menghitung tersisa adalah 5 hari, saran saya jika memang ingin liburan sebaiknya menggunakan tanggal merah atau hari libu nasional. Kalau kayak kemarin ke Malaysia sebenarnya cuti tahunan saya udah habis cuman karena minggu sebelumnya saya dinas sampe 7 hari pak Boss kasih saya cut off hari libur pengganti dinas makanya saya diizinkan ke Malaysia sama pak Boss coba ga ada DLK sebelumnya, wah cuti tahunan 2017 saya udah mesti minus again.


Kalau saya pribadi mau liburan saya udah planning dengan mantengin kalender yang ada tanggal merah di hari jumat atau senin. Jadi ga motong cuti tahunan tapi liburan bisa panjang mayan deh 3 hari 2 malam sajah.

3. Anak Sakit Perlu Cuti?

Bagi emak-emak as always nyang bikin dilema adalah ketika anak sakit, apakah disini saya cuti?tergantung case sakitnya. Awal tahun 2016, anak saya dirawat di rumah sakit selama 4 hari mau ga mau saya cuti dan bye cuti tahunan saya langsung terpotong 4 hari *tidaaakkkk* namun kalau anak saya sakitnya demam, bapil biasanya saya mensiasati dengan izin setengah hari wkwk. Ga motong cuti, uang makan tetap dapat (menganut no work no pay), kerjaan bisa beres  juga. Adakah yang pernah mengalami?saya yakin pasti punya taktik seperti saya.

4. Mengingat Deadline Pekerjaan

Saya pribadi kalau mau cuti selalu menyelesaikan pekerjaan terlebih dahulu, minimal saya tahu ketika nanti saya ga masuk saya ga jadi DPO rekan-rekan kerja yang lain. Termasuk saya sudah mengetahui apakah waktu saya untuk cuti adalah waktu dimana pekerjaan sedang tidak sibuk-sibuknya. Ga lucu kan pak Boss terus-terusan nelepon atau WA padahal kita lagi pengen santey kek di pantey. Saya mah suka mutung kalau lagi meliburkan diri di teleponin atau WA urusan kantor bahahaha.

5. Rundingan Sama Rekan Kerja

Biasanya kalau saya mau cuti, saya selalu ngomong minimal ke rekan sebelah bilik saya. Kenapa?biar ga kosong aja gituh deretan HRD bagian saya hahaha. Ga juga siy minimal rekan kerja bisa bantuin angkatin jemuran telepon dan meninggalkan pesan kalau-kalau ada yang nyariin saya. *sok femes ih aqyu* kan ga enak kalau pas rekan dari cabang lain nelepon nanyain saya terus rekan kerja saya bilang ga tau tuh kemana ga masuk bolos keknya, ga enak banget kan didengernya. Jadi biasanya juga saya ngomong dulu.

Dan berunding juga kayak liburan idul fitri atau natal bagi saya yang muslim maka saya minta rekan yang non muslin bisa masuk dan sebaliknya ketika rekan saya merayakan natal dan tahun baru maka saya ada duduk manis depan leptop ga kerja malah BW hahaha. *emak-emak ngeselin*
***
Yang paling penting adalah tidak berbohong hanya untuk mendapatkan izin cuti dari atasan. Ingat-ingat berbohong satu kali maka akan ada bohong-bohong selanjutnya. Gimana udah kebayang kan cara simple saya ngatur cuti?dan tips satu lagi ingat akan kadaluarsa cutinya jangan sampe saking pengen liburannya panjang ngabisin cuti taunya masa cutinya ga berlaku *nangis guling-gulingan*.
Jadikan cuti untuk sebaik-baiknya kegiatan yang ingin kita lakukan biasanya diluar liburan saya gunakan buat ikutin kegiatan seperti Kelas Inspirasi.

Baca Lagi : Mengikuti Kelas Inspirasi Bandung 4

Semoga bisa mengatur cuti baik-baik yah setelah baca ini dan ga Minus lagi cutinya YEAY :D

28 comments:

  1. sejak menikah dan punya anak, saya termasuk karyawan yang cutinya selalu minus Mbaa, tapi sejak perusahaan mengeluarkan aturan baru "1 bulan hanya boleh ambil 1 hari cuti" tahun 2016 kemarin jatah cuti saya masih tersisa 5, jadi jatah cuti tersebut masih bisa diambil tahun ini. yeay!

    ReplyDelete
  2. Saya mah ambil semua jatah cuti tak bersisa krn dpt jatah cuti dikantor saya antre. Walaupun ngak ada planning kemana mana ttp saya ambil cutinya hehhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. eleh sampe antri gitu y mba untung aku masih kebijakan atasan saja :)

      Delete
  3. Harus digunakan dengan baik2 cutinya ya Mbak. Terkhusus untuk keluarga :)

    ReplyDelete
  4. Aku cuti setahun dapat 24hari kaaak, cuti sakit, anak sakit, suami sakit, keluarga sakit, ada cutinya sendiri, beda sama cuti tahunan ada family leave juga, kemaren jalan-jalan mulu tapi cuti masih tetep 65hari.. gimana dong cara ngaturnyaaa??? #songong #congkak #kemudiandilempartiketjalan2 #langsungdiunfolherva huakakakakak XD XD #cipoksheula

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk kerja dimana si mamih?hoyong lah diajakan :p

      Delete
  5. wihii bener banget ya. kalau cuti sebaiknya emang direancanain. meski harinya terbatas paling tidak masih ada jatah buat liburan ya. Eh tapi mba dulu waktu kerja cuti saya banyak tabungannya. hihii.. untungnya cutinya bisa dirapel hingga 3 tahun. Jadi sekalinya cuti ya cuti panjang. hihii. #tetepgamaurugi,.

    ReplyDelete
    Replies
    1. di tempatku ga bisa dirapel mba ada masa expirednya jadi kalo ga cuti y rugi wkwkwk

      Delete
  6. Iya, cuti itu kaya kenikmatan yang beresiko, hehehe. Kalau gak direncanain, takutnya pas lagi urgent eh ladala....cutinya habis. Huhuhuhu, jadi emang tricky banget ya mutusin pengen cuti apa ga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul syekalih mba :) mesti banyak pertimbangan matang

      Delete
  7. Kalo buat aku dulu pas masih kerja adalah yang penting atasan gampang kasih izin cutinya. Atasanku yang terakhir orangnya rada kaku alhasil aku malah sering izin sakit aja, hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yes mba klo atasannya ga cincai halah syusah mau cuti juga :)

      Delete
  8. Saya belum pernah kerja kantoran Mbak, ga perlu merancanakan cuti :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba enak banget rencanain sesuka hati y :)

      Delete
  9. Saya terakhir kali kerja, ga ada jatah cutinya. Rasa mau gila, ya udah resign dah 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk sabar y miss resign jalan terbaik :p

      Delete
  10. saya mah cuti bersama ga motong cuti tahunan, trus (congkak kayak @sandranova) cuti nemenin keluarga yang sakit juga ada cutinya sendiri.. tapi emang iya sih sebelum cuti rundingan ama temen dulu biar bisa bagi beban kerja.. oh ya, kalo mau ijin juga mending ijin setengah hari, karena kalo mau ijin seharian mah langsung dipotong cuti aja alias ga boleh gitu ijin2 seharian mah.. :D

    ReplyDelete
  11. Bagus tips nya mbak, nanti saya bilang deh sama istri saya, kalau udah menikah nanti. #efek jomblo....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha agak sedih baca jobmblonya :p
      semoga segera y dipertemukan

      Delete
  12. enaknya di tempat aku kerja sih bisa ngatur jam kerja. bisa mobile juga. jadi kadang2 jatah cuti malah sampai numpuk lupa nggak dipake..

    ReplyDelete
  13. Cuti itu wajib yang namanya dihabisin hihihi
    Tapi pernah ngalamin ga sih mb herv, kala boss mengulur2 hak kita buat cuti, e nyampe penghujung taun expired wkwkwk

    ReplyDelete
  14. cuti tahunan 12 hari dikit... Hahahhaha, perasaan yg sama jugaaaaa :) mana cuti bersama itu langsung dipotong dari jatah cuti taunan jd tambah dikit aja deh

    ReplyDelete

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design