Thursday, May 26, 2016

Tips Menjelang Dinas Luar Kota

Berhubung minggu kemarin dinas luar kota terus jadi menginspirasi untuk nulis mengenai apa aza yang mesti disiapin jika dinas keluar kota. Semenjak ada anak kalau saya disuruh keluar kota suka agak berat hati tapi apa daya ini tugas negara mau tak mau ya jalan deh. Kalau dulu pas gadis belia muda ceria tentunya paling dinanti kalau disuruh dinas luar kota meskipun transportasinya cuman pake kereta doank ke Malang aza dijabanin cin meski badan uda kerasa remek kelamaan di Kereta, berangkat dari Gambir jam 17.30 sampe sono jam 10.00 pagi hehehe.

Nah ini beberapa tips yang sayaa sarankan menjelang DLK adalah :

1. Bawa Barang yang memang penting diperlukan jangan sampe kekurangan, seperti barang pribadi niy saya selalu estimasi dengan jumlah hari DLK-nya jangan sampe pake side A-B alias bolak balik hahaha. Pengalaman juga ni rekan saya yang lupa bawa daleman alhasil kita berburu daleman jauh-jauh DLK ke Solo mampir Pasar Klewer bukannya cari batik malah cari daleman hahaha. Jangan lupa juga bawa mukena kalau memungkinkan bawa sejadah kecil buat solat di hotel. Suka males kan kalau ke musolanya jadi mending bawa mukena sendiri biar solat dikamar.

2. Pilih pakaian dan jilbab yang aman, ga gampang kusut kalau ditaro di koper. Kalau saya sendiri biasanya untuk jilbab siy milih pashmina untuk sekarang, kalau dulu masih pake jilbab segitiga dan mesti kusut maka saya suka bawa setrika wkwkwk. Sumpah berat banget pokonya jangan ditiru :p
3. Misahin barang pribadi sama barang penting jadi biasanya selain koper, saya suka bawa tas khusus untuk simpen leptop, dokumen penting, flashdisk dan alat tulis. Tujuannya biar ga kecampur dan gampang nyarinya.
4. Kalau dulu pas masih menyusui, saya bawa breastpump tapi sayang ASIP-nya tetep kebuang karena ga memungkinkan disimpen. Suka sedih siy tapi apa boleh baut daripada meracunimu kalau tetep disimpen hehehe.
5. Siapin uang didompet seperlunya, seperlunya untuk makan, seperlunya untuk oleh-oleh. jangan sampe besar pengeluaran ketibang uang DLK yang masuk rekening. rugi bandar deh.
6. Konfirmasi dengan pihak yang akan dikunjungi baik dari hotel sampe dengan penjemputan. Apakah hotelnya menyediakan laundry hal ini berguna untuk minimalisir pakaian yang dibawa jadi bisa laundry dan dipake lagi. Sama biaya kalau makan di hotel, pengalaman saya waktu pas ke Medan saya boleh pesen apa aza makanan karena nanti dibebankan kepada pihak cabang yang ngundang bunda. Nah ternyata pas ke Solo, saya main pesen aza makanan dikira akan sama kayak di Medan, sayang sekali ternyata bayar sendiri untunglah cuman pesen gado-gado tapi harganya tetep nyesek. wkwkwk. 

Masalah penjemputan juga menjadi utama pasalnya ini kan kota yang baru dikunjungi jadi setidaknya kita minta no Hp yang jemput. Pas ke Solo siy yang jemput drivernya cabang, doi pake karton nulis nama saya dan rekan saya macam turis aza wkwkwk. Tapi ini membantu banget buat kita yang baru sampe bandara Solo. Lain cerita pas ke Lampung, berhubung yang jemput Bapak GM-nya jadi kita nungguin di bandara kebetulan pas turun pesawat temen bunda sakit perut maka kami berdua melipir ke toilet dan insiden terjadi rekan saya yang pup uda nongkrong cantik eh kagak ada air *langsung teriak* sebagai rekan yang baik akhirnya bunda bulak balik bawain air pake cidukan dari wastafel yang ngocor airnya. 

Insiden toilet sudah teratasi, keluar dari toilet bandaranya uda dikunci wkwkwk. disinilah saya yang ga ngerti ni bandara Lampung sistemnya gimana akhirnya teriak minta dibukain keluar setelah nunggu berapa lama akhirnya ada petugas bandara membuka sambil bilang "kirain uda semua penumpangnya keluar" dengan muka bete hahaha. Pas pintu dibuka sambil telepon depan2an sama ni Bapak GM (karena ga tau muka) akhirnya selamet juga dibawa ke hotel. 

Sumber : google
7. Jalan-jalan kalau uda selesai tugas, biasanya saya suka manfaatin waktu untuk jalan-jalan supaya bisa beli oleh-oleh juga. Jadi sambil menyelam minum air. Kecuali pas ke Medan, entah kenapa bawaannya takut jadi stay aza di hotel pasalnya dari bandara terus naik kereta turun dari stasiun pake taksi. Alamak pala puyeng, bibir komat kamit ni supir nyetirnya kayak yang ga pake rem. Turun dari taksi sampe gemetaran badan saya hehehe. Ternyata driver taksi ga beda jauh sama driver cabang yang jemput bikin pala puyeng hahaha.

Demikian tips dari saya, semoga bermanfaat. Yang terpenting tugas kantornya bisa selesai dan selalu berhati-hati karena kota yang asing buat kita sebagai pendatang belum tentu punya kebiasaan yang sama dengan lingkungan kota kita tinggal.

12 comments:

  1. ini tips buat traveling juga ya bunda :D

    ReplyDelete
  2. wah, cocok nih tipsnya. bentar lagi mau kkn :D
    btw udah aku follow blognya ya mak..

    ReplyDelete
  3. Wah akhirnya ketemu juga ini pekerja yang hobby travelling dan ngeblog secara barengan, aku suka kesel sama suamiku dia suka kemana2, tapi kameranya kosong huff..padahal kan lumayan buat bahan reportase istrinya T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau bapak2 emang jarang foto mba, pengalaman dlk sama bapak2 mereka akan jalan sendiri.

      Delete
  4. Jadi pengin, kerja nya sambil sekalian travelling :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe kebetulan mba bisa sambil jalan :p

      Delete
  5. Hehe.. ini saya banget nih.. inget banget perjalanan dinas 1 mobil dengan bu ibu yang suka belanja, bagian belakang (bagasi dan tempat duduk bagian belakang) full oleh barang-barang (gak hanya horizontal tapi juga vertikal), kebetulan lagi musim buah, tiap orang borong. Senenglah kalau jalan sama yang setipe, belanja jalan, ke tempat wisata juga jalan. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba pulang2 rempong banget :p dan pasti manfaatin waktu bwt jalan pokonya

      Delete
  6. hahahaha, ternyata driver di Medan masih buas semua ya kalau bawa mobil...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah mba Ria dari Medan toh?uda biasa y mba ga pake rem hahaha sedia obat puyeng kalau saya ke Medan lagi :p

      Delete

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design