Thursday, March 17, 2016

Ketika Si "Resign" menjadi solusi

Siang ini saya akan cerita mengenai keputusan resign didunia kerja. Dalam bekerja tentunya tidak akan semulus jalan tol Cipularang yang menghubungkan antara Cimahi dan Bekasi hehehe kita akan menemukan kerikil tajam yang membuat hati kita terusik, fikiran kusut, makan tak napsu, tidurpun gelisah.

Dunia kerja bagaikan satu ruang dimana kita akan mendapatkan tekanan, beban, kesulitan tapi tentunya juga ada kesenangan apalagi diakhir bulan bukan saja karyawan yang senang tetapi juga para OlShop yang berseliweran di IG akan gencar nulis comment "cek IG kita sist ga digembok kok hahaha.

Masalah yang timbul dalam bekerja biasanya seputar rekan kerja, Boss dan yang utamanya adalah kerjaan itu sendiri ( Baca lagi : Kerjaan sesuai minat atau Kerjaan dengan gaji besar).
Jika masalah dengan rekan kerja, biasanya masalah yang terjadi disebabkan karena ada beberapa tipe rekan kerja yang bakalan kita temui. Jenis rekan kerja itu biasanya ada rekan kerja yang Bossy, rekan kerja yang Lemot, rekan kerja yang malas, rekan kerja yang pelupa, rekan kerja yang mengandalkan sampe rekan kerja yang terlalu kepo.

Ga tahan dengan tipe rekan kerja tersebut ujung-ujungnya mengundurkan diri, pamitan oke bye kelar kerjaan loh cuman gara-gara itu?mmm...sayang banget udah dapat gaji gede, kerjaannya sesuai minat eh dapat rekan kerja yang odong-odong mesti berakhir dengan perpisahan? (kasihanilah kami HRD yang mesti cari penggantinya lagi sakitnya tuh dimata *nangis kejer hahaha lebay dikitlah).

Ada baiknya sebelum resign menjadi solusi, kita komunikasikan terlebih dahulu dengan atasan atau orang terdekat dikantor barangkali mereka punya saran yang lebih jitu bukan?apa salahnya kita coba dulu. Kenapa ga langsung aza komunikasi dengan si rekan kerja yang ngeselinnya?itu langkah terakhir mungkin yah karena biasanya rekan kerja yang begitu ga merasa kalau misalnya dirinya itu menyiksa rekan kerja yang lain hehehe.

Demi menjaga hubungan yang telah terbina biasanya kita masih bersikap manis meski hati dongkol. Dan selalu ingat y, semua individu di dunia ini UNIK jadi kita mesti memahami bahwa tidak semua orang itu memahami dan mengerti kita. Nah jadi resign ga niy?kalau ternyata masih bisa diselesaikan dengan aman dan nyaman?ga perlu kan yah?banyak berdoa aza mudah-mudahan si rekan kerja penyiksa lahir dan batin kita itu di mutasiin jauh-jauh hahaha jika masih stay segera dibawa ke tempat ruqiyah sapa tahu ada yang nempel makanya tuh orang jadi rekan kerja nyebelin hehehe..

Nah kalau yang jadi masalahnya adalah atasan gimana dunk?sapa yang mesti diajak kompromi?nah kalau hal ini terjadi maka "Kelar Idup Lo" hahaha. Yang bisa dilakuin hanya Ikhlas terima dengan lapang dada dapat atasan zonk, Bersyukur masih punya kerjaan, Banyakin minum teh botol s*sro "apapun makanannya" antisipasi makan hati tiap hari hehehe dan terakhir banyakin berdoa moga atasannya di mutasi ke bagian lain hahaha. Karena mau ga mau sepanjang hidupmu berkarir akan bersama dia.

Akhir dari topik ini adalah jika masih bisa diselesaikan dengan berbagai alternatif solusi A-Y mengapa masih memilih solusi Z yakni Resign?. Ingat-ingatlah kebaikan jangan terus ingat keburukannya, kalau mainannya hati y jadinya baper pulang kerumah bibir jatoh tak ada senyuman.

Selalu ingat bermain peran jadi dimanapun kita bisa memposisikan diri mau menghadapi ini itu semua kita hadapi dengan senyuman. Belum tentu juga ditempat baru kita bisa dapetin rekan kerja dan atasan yang sebelumnya jangan-jangan nanti kita malah kangen berat pengen balik. hehehe.

  
sumber :google
Kalau dikit-dikit resign nanti kita dikenal kutu loncat (istilah kami recruiter bagi yang suka pindah-pindah kerja) dan belum tentu nanti mudah dapetin kerja lagi jadi jangan terburu-buru yah. Biasanya sih bunda males rekomendasiin orang yang suka pindah-pindah karena kemungkinan akan melakukan hal yang sama lagi jika ada yang ga sesuai dengan harapannya.

Mau jadi kutu loncat atau jadi karyawan loyal?semoga bisa bertahan hingga pensiun y jika nanti kerja.

18 comments:

  1. saya ibu bekerja Mbak dan sampai saat ini belum ada keinginan untuk resign, alasannya sih masih betah, hehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos dulu Mba Ira saya juga ibu bekerja, salam kenal mba ^^

      Delete
  2. Aamiin
    Setelah menikah saya gak kerja kantoran sih, tapi sering dicurhatin dilema tmn2 yg pengen resign jg tp apa daya msh blm bisa. Apapun keputusan itu, buat ibu2 working mom di luar sana, moga yg terbik ya Mbak? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Trimz Mba Aprilia, memang dunia kerja kalau nda bisa fleksibel bakalan baper melulu hehehe..

      Delete
  3. Halo Mba Herva, salam kenal
    Urang cimahi juga ya mba? klo iya sama dong hehe ^^
    Anyway saya setuju sama solusi di doain mutasi atau nggak di ruqiyah, biar pada sehat gitu hahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Desty salam kenal juga toss dulu ah dari Cimahi hehehe...^^
      Kalau ada saran lain yg lebih yahut boleh mba dishare xixixi

      Delete
  4. paragraf dua-tiga seakan menyuarakan isi hati eike ni. wkwk, beberapa waktu lalu sempat mikir pengen resign, tapi sepertinya tetap masih dalam rencana. makasih insight nya kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha semoga masih tetap bertahan dan sabar y mba ^^

      Delete
  5. waah ini emang tulisan dari sisi HRD banget mba, tapi kalau dari sisi karyawan spti aku yang posisinya skrg bukan di HRD, rasanya jika pilihan resign adl yang paling menenangkan hati pasti akan dipilih juga. menghadapi rekan kerja yang menyebalkan apalagi yang gak profesional dan baperan atau bikin baper emang bener2 makan hati,jika mendoakannya agar pindah gak terkabul ya mau gak mau kita yang quit, just my 2cent mba, sekalian curhat meski gak resign2 juga. Hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe kadang tantangan juga mba buat kita, dia yang quit or kita yang stay :)

      Delete
  6. Kurang mengerti sih masalah ibu2 :) jadi pada inti nya mba herva ini adalah ibu bekerja ya.. :) hhe

    ReplyDelete
  7. sip..sip aku dah lama resign mbak...sampe sekarang enggak ngelamar2 lg sudah terlanjur cinta dan sayang sama anak2...

    ReplyDelete
  8. Wah.. berat urusannya kalau sudah masalah hati.. kalau sampai resign pasti sudah dipertimbangkan.. tapi tulisan ini juga memberi sudut pandang yang bisa jadi pertimbangan bagi orang yang sedang berpikir ingin resign..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba tapi semua persoalan ada solusinya dan itu semua tergantung mindset kita dalam menghadapinya :)

      Delete
  9. Sebelum kerja, aku udah diingetin sama ortu kok kalo nggak ada tempat kerja yang ideal. Pasti ada yg dikeluhkan. Yang penting kalo dapat kerja ya bersyukur aja dulu, lah. Dicoba. Trus kalo emang udah ga ada solusi lagi ya resign hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba jika kadar kenyamanan kita sudah terusik sudah saatnya memutuskan :)

      Delete

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design