Search

One Juz One Week : Membakar Semangat Mengaji

One Juz One Week, Sudah pernah dengar temans? Barangkali temans semua lebih familiar dengan ODOJ ( one Day one Juz ). Yass metode untuk bisa meng-khatamkan Al-Quran dalam waktu sebulan. 

Sejujurnya sejak ada ODOJ, saya ingin mengikuti mengingat rutinitas saya membaca Quran itu yang semaunya saja. Kadang hanya 1 lembar, 1 A'in atau hanya mengaji surat-surat tertentu seperti Al-Waqiah, Yasin, Al-Kahfi atau Ar-Rahman.

Sungguh saya merasa sangat malu dengan rutinitas membaca Quran yang seperti itu. Terlebih lagi saat saya menyimak ceramahnya Ustadz Adi Hidayat, yang kala itu membahas Solat Tahajud dimana Rasullullah SAW melakukan solat tahajud hingga kaki bengkak.

Bagaimana tidak bengkak, satu rakaatnya dengan membaca hingga 5 juz...MasyaAlloh Baginda Rasullullah SAW yang sudah DIJAMIN SURGA semalaman bisa menyelesaikan banyak juz.

Saya berkaca-kaca, malu rasanya diri ini yang belum punya jaminan surga masih lalai. Tahajud masih bolong-bolong, mengaji 1 juz saja bisa butuh berhari-hari.

Maka saat cerita tentang Rasullullah SAW terngiang-ngiang, rasanya menyemangati saya untuk memperbaiki cara saya dalam mengaji. 


Pengalaman mengikuti OJOW, Cara mudah agar rutin mengaji

Akhirnya Mengikuti One Juz One Week


Saya mengukur diri untuk mengikuti one day one juz, berhubung saya bekerja dan kadang rutinitasnya ga tentu maka saya ga berani masuk grup ODOJ ini.

Kenapa ga ngaji sendiri pake target sendiri? saya sudah lakukan namun lagi-lagi hanya hangat diawal saja lalu hari-hari berikutnya kebiasaan ngaji sakarepnya muncul lagi.

Duh...๐Ÿ˜ฅ

Pengalaman mengikuti OJOW, Cara mudah agar rutin mengaji


Satu hari, saya membaca status tentang One Juz One Week. Awalnya saya kira teman blogger tapi ternyata adik kelas saya saat kuliah dulu yang mengadakan.

Begitulah Alloh memberikan saya petunjuk untuk bisa memperbaiki diri..MasyaAlloh, tidak ada yang kebetulan dan benar hidayah itu kita sendiri yang menjemputnya.

Tidak berfikir lama, saya memutuskan untuk gabung dengan grup "One Juz One Week".

Tentang One Juz One Week


Berbeda dengan ODOJ, OJOW sendiri memiliki rentang waktu selama 1 minggu untuk menyelesaikan 1 juz.

Rasanya lebih pas dengan keadaan saya untuk berkomitmen membaca Quran dengan rutin dan target setiap minggunya.

Grup OJOW sendiri terdiri atas 30 orang dan 1 admin. Masing-masing anggota grup akan mendapatkan giliran 1 juz. 

Admin akan membagi dan me-reminder serta meng-update siapa saja yang sudah kholas (menyelesaikan) setiap juznya.

Report terakhir dalam menyelesaikan satu juz adalah hari senin pukul 18.00 wib. Apabila terlambat menyelesaikan maka akan mendapat tanda warning dan diminta untuk infaq seikhlasnya yang hasil infaqnya akan Admin berikan untuk bersedekah kembali dengan mereport hasilnya di grup.

Apabila sudah 3x mendapat tanda warning, artinya tidak menyelesaikan 3 juz berturut-turut maka admin akan mengeluarkan dan mengganti dengan anggota baru.

Tanda warning ini dibuat untuk reminder sebagai cara dalam mendisplinkan dengan sedikit punishment.

Untuk anggota yang datang bulan, bisa mendengarkan murotal dan report juga di grup. Apabila telah selesai datang bulannya maka lanjutkan kembali mengajinya.


Pengalaman mengikuti OJOW, Cara mudah agar rutin mengaji

Pengalaman Mengikuti One Juz One Week


Apa yang saya rasakan dalam mengikuti OJOW? Alhamdulilah saya jadi teratur dan punya target kembali dalam mengaji. Terlebih teman-teman di grupnya pada semangat banget ngajinya. Jika sudah ada yang kholaz dan saya sendiri belum merasa ada hutang kalau belum mengaji.

Rasanya kefikiran terus, karena memang sudah komitmen jadi jika tidak selesai ada yang ganjal. Apalagi ini sebagai tabungan kelak.

Blogwalking saja mesti dilakukan apalagi ikutan OJOW begini ๐Ÿ˜.

1 Juz itu 10 halaman, dengan waktu 1 minggu saya rasa tidak ada lagi halangan yang memberatkan untuk bisa mengaji. InsyaAlloh bisa cepat khatam Quran.

Saya sendiri, kalau ngaji sendiri itu khatamnya bisa lama banget semoga dengan mengikuti OJOW bisa rutin khatamnya aamiin. *insyaAlloh

***

Nah, Temans demikian yang bisa saya share kali ini. Tidak ada niat untuk riya, pamer cem Suneo namun saya ingin berbagi buat temans semua. Siapa tahu ada yang juga ingin bisa khatam dengan rutin semoga cara seperti ini bisa membakar semangat temans untuk senantiasa rajin kembali membaca Quran.

Adakah yang mengikuti metode lain? sharing yuk..

20 komentar

  1. Aku membaca ini nggak ada tanda tanda riya. Kalo ada yang bilang gitu, ntar kita omelin ya. heheh. Ini menjadi inspirasi ya bundaku :)

    BalasHapus
  2. Dulu pernah ikut ODOJ.. setelah punya anak...duh jadi keteteran..

    Aku mau cobain nih 1 Minggu satu juz..

    Jangan baca diwaktu luang..tapi luangkanlah waktu...

    Duh terasa banget. ..

    Terimakasih. ..sudah diingatkan.

    BalasHapus
  3. aq baru tau teh ojow ini sebelumnya cuma tahu odoj aja, biasanya odoj cuma pas ramadhan aja itu pun bukan ikutan grup officialnya tapi bikin grup sama temen2 yang emang berniat selama ramadhan bisa khatam al quran. lebih cocok nih ojow untuk emak2 kerja yah teh, mau juga nyobain, daftarnya kemana tehh

    BalasHapus
  4. wah saya masih belum bisa konsisten bun... bantu doa smga bsa konsisten bun

    BalasHapus
  5. Pernah ikut ODOJ beberapa bulan, habis tu gagal hiks. Sekarang seenaknya aja,gak pakai target.dimana kak bisa tau soal OJOW..bagaimana cara bergabungnya? makasih sudah mengingatkan

    BalasHapus
  6. Kalo one week masih bisa ngejar. Kalo one day nyerah deh hehe

    BalasHapus
  7. Baru tau ada OJOW, taunya yang ODOJ aja. Kalo yang odoj kerasa agak berat ya Mbak. Terima Kasih infonya.

    BalasHapus
  8. Inspiring banget sih mam Herva, semoga aku bisa konsisten seperti mam Herva, apalagi suasananya sudah menjelang Ramadhan, jadi lebih terasa semangatnya.

    BalasHapus
  9. Aku juga pernah ikut ODOJ mbak, duh semangat sekali deh waktu itu, apalagi pas hamil. Tapi cuma bertahan 3 bulan, setelah melahirkan gak lagi

    BalasHapus
  10. Berasa ke tampar nih. wkwkw. Blog walking diikutin, one jus one week moso nggak? Trims remindernya mba. Semoga menjadi amal. Kuatkan niat ku Ya Allah. Pingin bisa konsisten dan mempelajari lagi. Yang penting tak memberatkan ya mba, insyallah

    BalasHapus
  11. mba gimana cara ikutan gabung?

    BalasHapus
  12. MashaAllah mbak, baca tulisan ini jadi membakar semangat aku juga untuk menerapkannya.. memang harus dibakar seperti ini dulu ya, jika ingin menerapkan hal hal baik, dan bismillah semoga bisa konsisten ya mbak

    BalasHapus
  13. Huhhuhuhh, jadi ingat group ODOJ, ikut ini sejak 2014, tapi sudah berapa tahun belakangan ini groupnya jadi sepi bahkan nyaris tidak ada aktivitas laporan, masing² sibuk. Awal tahun ini mulai dihidupkan kembali, tp itupun jg masih satu dua yg laporan *termasuk saya ini laporan 1juz nya bisa berminggu². Padahal dulu mah, sehari bisa 1juz, bahkan kalau Ramadhan bisa sampe 2juz. Baca ini jadi harus kembali semangat lagi. Makasih ya Mbak.
    Semoga kita dimudahkan dalam kebaikan, Aamiin.

    BalasHapus
  14. mashaa Allah pengen banget ikutan, memang sehabis solat dirutinin ya minimal sehari sekali tadarus tapi pengen istiqomahnya itu yg harus lebih disemangatin lg

    BalasHapus
  15. Duh, malu banget deh sama mereka yang selalu semangat dan rutin mengaji seperti ini. Huhu... aku masih belang betong parah. :(

    BalasHapus
  16. Baca postingan ini aku jadi pengen rutin mengaji lagi mbak. Beberapa tahun belakangan ini lagi pengen mengasah kemampuan mengajiku tapi gatau kenapa kok rasanya males banget๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ

    BalasHapus
  17. Saya ikut grup keluarga yg isinya setoran bacaan aja sih, mbak

    Ga ada target tiap hari harus baca tapi cuma jd ajang saling memotivasi aja

    Ada ikut grup lain tp grup hafalan Quran. 2 ayat 1 pekan

    Tp belakangan saya keteteran.

    BalasHapus
  18. Aku suka banget gerakan one juz kaya gini. Apalagi sekarang ada banyak komunitasnya kan, jadi semangat buat kejar target. Berlomba2 dalam kebaikan. Hehe

    BalasHapus

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun