Thursday, November 2, 2017

Ibu Hamil Naik Motor, Aman Enggak Yah?

Apakabar temans?semoga baik-baik saja yah. Karena banyaknya agenda dikantor *ceileh* gaya bet saya baru bisa nulis disini. Kali ini saya mau bahas tentang berkendara buat ibu hamil yang bekerja. Meski dalam keadaan hamil namun tetep kerja saya masih tetap menjalani aktifitas sehari-hari seperti biasanya bahkan saya masih mengendari sepeda motor.

Oke temans, sebelumnya sudah saya beritahukan bahwa saat ini saya sedang hamil kembali untuk kedua kalinya. Apakah ada yang berbeda dengan kehamilan pertama?jelas berbeda meski statusnya masih belum berubah sebagai ibu bekerja. Di kehamilan pertama, saya selalu diantar-jemput akang suami ke kantor. Berhubung juga kantor suami masih satu daerah yakni Cimahi tercintah.

Sedangkan untuk kehamilan kedua ini, berhubung suami kantornya pindah otomatis saya mesti MANDIRI untuk bisa sampai ke kantor. Entah caranya mau koprol, breuh atau salto yang jelas saya mesti mandiri tiba di kantor.

Sebelum hamil, saya sudah memutuskan untuk berkendara dengan menggunakan sepeda motor. Dengan jarak tempuh yang terbilang dekat menggunakan motor cukup efektif dan efisien sebagai pilihan saya menuju kantor. Bahkan dengan kondisi jalan sempit plus suka macet pake motor itu adalah anugerah 😂 pasalnya saya bisa selap selip ga perlu ikutan stuck di jalan.


Kondisi jalanan yang kurang asupan pasta gigi membuat banyak sekali lubang-lubang bertaburan, yang mana harus dilalui dengan hati berdebar-debar dan mata berbinar-binar *halah. Sebelum tahu kondisi kehamilan, saya termasuk mamak-mamak selebor yang main hajar sana sini lubang 1 ke lubang 2. Tapi suer saya paling anti jadi mamak yang pencet sein kanan belok ke kiri *sumvah akoh ga pernah begitu* 👅.

Sebenarnya akang suami sudah menyarankan saya untuk mengendarai mobil ke kantor semenjak kami mengetahui ternyata saya sedang hamil. Karena itu saya coba kembali mengasah kemampuan menyetir saya yang sudah lenyap setiap weekend mencoba menyetir kembali. 

Namun nyatanya temans, kondisi sedang hamil itu yang saya rasakan jadi mudah lelah. Satu hari saya pergi ke pasar setelah lelah berkeliling belanja untuk satu minggu seperti biasanya. Saya diminta menyetir, apa yang terjadi?kalau kata bahasa sunda saya jadi *ambek-ambekan* karena udah cape ealah macetos nomos dengan kondisi jalanan sempit.

Kebayang ga sih kondisi saya saat itu sudah mah macet, capek habis keliling pasar lalu menghadapi kemacetan lalu lintas tiada henti mmm sini saya kasih tahu rasanya pegel banget kaki harus ngerem, ngegas, tangan pindahin kopling. Ini beneran bikin kepala saya pening banget. Maka fix saya simpulkan berkendara menggunakan mobil itu capek sekalih 😭.

Oleh karena itu, sampe dengan kehamilan menginjak 4 bulan jalan ini saya masih setia pake si Motor Matic kesayangan yang ga pernah mandi itu. Kata orang "ga boleh pake motor teteh bella kalau lagi hamil" semuanya itu tergantung kok dari kaca sebelah mana kita mandangnya *eaaa. Bagi saya selama kehamilan ini masih senang pake motor sendiri. Nah berikut nih beberapa sisi enak dan tidak enak versi on the spot saya menggunakan motor selama kehamilan :

Sisi Enak :

😍 Bisa selap selip kalau macet
😍 Bisa berhenti dimana aja bebas dah parkir asal ada lahan kosong karena saya suka jajan dulu pulang kantor
😍 Dapet Angin Gelebuk jadi wuss adem ke badan
😍 Cukup mainkan tangan kanan nge-gas, kaki diam saja tak perlu boseh sana sini bikin ga pegel

Sisi Ga Enak :
😭 Pas Ujan jelas kuyup menerpa, pas panas merasakan sentuhan manja matahari
😭 Rentan sakit karena keujanan dan keanginan
😭 Suka diklaksonin saking lambatnya bawa (bumil kan ga boleh ngebut)
😭 Keselip batu atau aspal JATUH (dan ini pernah saya alamin untungnya rapopo)

Selalu ya temans ada sisi positif dan negatifnya, sama halnya dengan beberapa pendapat tentang ibu hamil yang berkendara. Ada yang mengatakan "Boleh mau naik motor sampe 9 bulan juga yang penting tidak ada keluhan" ada juga yang bilang "Katakan tidak untuk naik motor karena beberapa alasan".

Saat ini saya masih nyaman pake motor meski orang yang ngeliat sudah pasti kasih wejangan. Next sih memang ketika perut saya udah besar akan bawa mobil sendiri karena arah kantor saya dan suami berbeda arah. Siapa yang mau anterin saya soalnya?karena itu saya mesti seterong dan bisa mandiri, beli galon dan gas aja bisa kok naik motor sendiri apalagi hamil bawa mobil atau motor ya ga temans?😛.

Tips berkendara aman sih memang tergantung kitanya ya temans karena baik motor maupun mobil mau secanggih apapun yang operasikan kita jadi ya tergantung gimana kita memakainya. Namun begitu saya pengen bagikan nih cara saya sebagai bumil yang mesti naik motor untuk perhatikan beberapa hal berikut :

1. Jangan Lupa Pengaman

Helm sudah pasti dipake ya temans jangan sampe nanti di video-in masuk kategori Mamak galak menentang polisi karena ga pake helm!. Selain helm, saya selalu mengenakan jaket untuk saat ini saya masih setia dengan jaket kulit yang memang aman dari angin. Jangan lupa selalu sedia jas hujan di Bagasi dan sedia payung sebelum hujan.

Untuk lebih aman pernah saya ditawari sabuk untuk diperut selama trisemester 1 untuk menghindari goncangan yang hebat selama berkendara namun itu tidak saya gunakan.



2. Ga Perlu Ngebut

Selama hamil kecepatan yang saya tempuh tidak lebih dari 40km/jam kadang malah 30km/jam makanya saya sering diklaksonin LOL padahal saya udah ambil posisi di kiri. Agar dijalan juga kita tidak seperti Valentino Rossi alias tidak ngebut dijalan usahakan ke toilet dulu sebelum pulang kantor. Biasanya saya begitu jadi bisa naik motor dengan khidmat dan penuh penghayatan saking lambatnya.

Pernah saya kebelet banget ditengah jalan yang pada akhirnya saya ngebut sampe lupa lagi hamil 😝. Pokoknya biar lambat asal selamat dan sehat temans.



3. Hindari Jalan Berlubang

Sebisa mungkin saya menghindari jalan berlubang namun ternyata kondisinya berbeda yang akhirnya membuat saya mau tak mau harus lewatin jalanan tersebut. Maka saya berusaha mungkin sangat pelan biar ga jatuh.

4. Cek Sebelum Pake

Ada baiknya temans sebelum pergi cek bensin dan ban, mengapa?repot kalau ibu hamil mesti dorong motor nangis guling-guling *ketok-ketok meja jangan sampe terjadi sama saya*. Untuk itu saya selalu siasati dengan mengisi bensin full tank sebelum berangkat kerja. Alasannya selain kantor jaduh dari pom bensin juga hindari mendorong motor.

5. Jangan Melamun

Mau naik motor atau naik mobil dengan kondisi sendirian usahakan tidak melamun karena ketika melamun pernah terjadi sama saya ketika ada yang klakson dari belakang saya kaget dan jadi oleng motornya. Sampe bener-bener jantung saya berdegup kencang kan itu juga ga baik buat janin. So, biar ga melamun saat ini saya usahakan sambil ber-Asmaul Husna atau mereview hafalan surat atau ber-shalawat. Alhamdulilah cara ini ampuh banget bikin saya fokus dan aman berkendara.

Demikian cara saya kalau berkendara motor ke kantor, Kira-kira ada tambahan lagi ga temans?yu share disini, semoga kita semua selalu dilindungi dan sehat dalam menjalani masa kehamilan yang indah ini. Saya bersyukur kehamilan kedua ini tanpa diwarnai dengan mual, muntah atau badan sampe drop kecuali pas kehujanan doang hehehe.

Semoga bisa bermanfaat yah 💋





95 comments:

  1. aman lah asal jangan sambil balapan heheeh, saya juga dulu pake motor kok tapi dibonceng

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk dulu juga sukanya dibonceng teh skrg mah kudu seterong :p

      Delete
  2. Teteh Bella sehat selalu yaa, setrong banget lah. Emang sih gak enaknya naik mobil itu sering kejebak macet.

    ReplyDelete
  3. Dulu teh Herva, saya tuh memegang prinsip teguh : hamil pantang naik motor. Teman sekantor naik motor lg hamil (dibonceng) aja saya ngomel2.

    Apa daya, saya pindah ke pulau yg kendaraan roda 4 itu terlarang kecuali ambulans dan 1 mobil operasional kecamatan.

    Alhamdulillah, Allah maha baik, bumil2 di sini semua pakai motor dan fine-fine saja. Yg penting safety riding dan biar lambat asal selamat.

    Sehat2 selalu ya teh Herva dan debay.

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih sharingnya mba baru tahu loh :) aamiin makasi doanya mba ^^

      Delete
  4. Hebat bumil, saya mah enggak bisa nyetir mobil or motor hihi, sehat terus ya teteh Bella kusay

    ReplyDelete
  5. Gak apa-apa selama bisa jaga diri & kondisi mah, dulu saya naik motor juga sampe 9 bulan heuheuheu

    ReplyDelete
  6. alangkah lebih baik kalau kemana mana, sama suaminya... hehe.. kasian sendirian.. nanti kecapean

    ReplyDelete
    Replies
    1. suami kerja soalna jadi aku dituntut mandiri mau ga mau :D

      Delete
  7. wah selamat ya mba :D sharingnya bagus nih, jadi lebih tahu apa yg harus diperhatiin sewaktu hamil :D

    ReplyDelete
  8. poin nomor 5, hamil ato gak hamil penting untuk gak ngelamun di jalan, bisa diklaksonin jamaah pengguna jalanan dan apes2 disemprot langsung

    always safety riding ya teteh bumil

    ReplyDelete
  9. Barakallahu fiik, neng Bella kehamilannya.
    MashaAllah,
    In syaa Allah Allah memberi kekuatan selalu untuk eneng.

    Btw,
    Serius suka gaya breuh?
    Wkkwk...ketauaaan niih...

    Aku pas hamil pertama, kedua dan (belum ketiga) juga naik motor. Mana motor aku manual.
    **derita gw aja kaleee...hahhaa...
    Alhamdulillah, sehat...sehat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk suka dulu mah breuh sekrang mah boro :D
      alhamdulilah ada bukti nyata yang aman y teh :)

      Delete
  10. Wuah bunda nameera setrong banget deh, hamil tp msh sanggup bawa motor, aq mah kibar bendera putih deh. Ngeri jatuh aq teh, Mdh2an selalu dlm lindungan Allah swt yah mbak slm kehamilan yah teh

    ReplyDelete
  11. Asyik inget sign yaaa 😹😹 jgn ngelamun benerrr banet teh..
    Sehat2 ya bumil. Aku dulu hamil sepedaan. Kacauuu 😹😹

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulilah yg penting sehat y mba Uci :*

      Delete
  12. ngeri euy kalo liat mamak2 hamil bawa motor. khawatir brojol di jalan. hehe. tapi kalo kandungannya sehat gpp ya, asal udah konsul ama dokter juga dan jangan ngebut :D

    ReplyDelete
  13. biasanya suami ya yang parno
    aku baru tau ada temen hamil baru jatuh dari motor, untung selamat, tapi yang pasti misuanya yang heboh hehe
    benr mbak yg penting serahin sama di atas, yg penting bismillah
    dan hindari jalan berlubang, tapi klo di kampung ato perumahan sempit ya mana bisa hindari ya heuheu

    ReplyDelete
  14. Dulu, aku juga naik motor sampai hamil besar. Tapi ya nggak barani jauh-jauh sih. Bismillah, di dedek baik-baik aja.
    Sehat-sehat ya...

    ReplyDelete
  15. Bener banget mba herva.. pastinya bakalan gampang cape yaa kalau lagi isi.. btw selamat mbaa semoga kehamilannya sehat walafiat ya.. dan jangan ngebut2 kasian dede utunnya xixix

    ReplyDelete
  16. Seringnya telat ngerem waktu polisi tidur. Apess
    Sebelum ngelahirin aku masih sempet nyetir motor ngebonceng mama lagi. Yah yang penting ati2 aja.

    ReplyDelete
  17. Wah selamat ya bunda untuk kehamilannya. Semoga bunda dan dedenya sehat2 😍

    ReplyDelete
  18. Saya bawa motor sendiri pas hamil sampai usia kandungan 9 bulan. Dan pernah jatuh di turunan karena jalannya licin di usia kandungan 4 dan 6 bulan. Alhamdulillah tidak terjadi apa-apa sampai Jasmine lahir.

    ReplyDelete
  19. Saya kemarin sampai hamil 9 bulan masih bawa motor sih. Malah kadang kalau naik motor berdua saya yang bawa motornya. Heu

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulilah seterong y mba :) jadi PD aku hehee

      Delete
  20. Kayaknya nih... Kalau lagi hamil malah lebih stress pake mobil ya hihi. Hati2 aja, jangan ngebut2... Jaga jarak Aman terutama pas deket2 pemotor anak2 dan ibu2 yang lain 🙄😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul mba naik mobil bawaannya emosi wkwkwk makasi mb :)

      Delete
  21. Aku ga berani Mba, hehehe. Kata dokter, kandunganku lemah jadi lebih baik naik mobil, kereta atau angkot.

    ReplyDelete
  22. Aman ternyata ya, Teh, dan jangan sampe ngebut2, pelan yang penting sampe..he

    Asal jangan gas pol aja ya, Teh..wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. pengennya sih kek Valentino Rossi kang :D

      Delete
  23. Saya juga sering lihat bumil yang sudah gede banget perutnya suka bawa motor sendiri sambil bonceng anaknya...kadang suka was was secara mengendarai motor kalau tiba-tiba kaget karena suara klakson tentu kasihan sama janinnya....tapi mungkin itu perasaan saya saja kali ya...

    Setelah baca artikelnya ternyata memang aman2 saja...yang penting tetap hati-hati ya mbak....semoga ibu dan debay di dalam selalu strong dan sehat terus....aamiin

    ReplyDelete
  24. Alhamdulillah sehat2 terus ya Teteh Bella. Moga selalu dimudahkan sampai terus melahirkan nanti. Iya masalah berkendara mungkin tergantung fisik masing2 ya, karena ada memang ibu hamil yg kuat2 aja dan ada yg rentan juga. Yg terpenting kayak Teteh Bella, tetap punya persiapan sebelum dan pas di jalan.

    ReplyDelete
  25. Aman tidaknya tergantung kesehatan ibu Dan baby. Kalau kandungan lemah mending gak USAh, kalau ibu Dan janin kuat ya lanjut hajar aja.

    Saya hamil tiap Hari Naik sepedah motor anak Saya sehat Sehat saja. Kerja Saya Naik sepedah motor nagih kemana mana. Jalan tanpa aspal, berpasir, becek Dan bukit itu biasa. Kami saat it juga gak punya Mobil jadi ya mau melahirkan ke rumah sakit juga Naik sepedah montor 😁

    Sekarang usia anak Saya 1,5 tahun Sehat super aktif dan Sangat amat suka Naik montor.

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulilah y mba sehat semua makasi sharingnya mb Uli

      Delete
  26. Kalau menurut saya aman2 saja, asal nggak balap-balapan haha. BTW, makasih sharingnya mbak.

    Salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama mba makasih sudah mampir salam kenal juga

      Delete
  27. emak-emak kudu setrong....hamil 9bulan naik motor? Emak bakoh kalo ini...

    ReplyDelete
  28. Aku dulu pas hamil jg naik motor, tp diboncengin mba :p. Jd ada ojek langganan yg tugasnya anter jemput aku ke kantor. Sampe hamil 9 bln jg msh pake motor. Mama ku tuh yg lgs ribut pas tau. Tp ya gimana lagi... Kalo naik taxi ga bakal sampe kantor :p.. Ikut suami jg ga mungkin krn arah kita bertolak belakang :p

    ReplyDelete
  29. Amaaaan kok, mbak Herva....hahaha aku juga dulu begitu. Naik motor tapi jarak dekat aja dan bukan ke kantor sih. Memang lebih konsentrasi mestinya ya dan tetap waspada. Lihat kanan, kiri, depan dan belakang melalui kaca spion hehehe. Mantap bunda herva mah da wonder woman ti Cimahi.

    ReplyDelete
  30. Yang penting sih selalu hati-hati dan perhatikan jalan sekitar. :D
    Lebih aman kalau dibonceng orang atau naik kendaraan umum.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyes tapi disini susah kendaraan umum hahha

      Delete
  31. Waktu hamil aku naik motor sampai usia 7 bulanan, nyetir sendiri. Pas usia kandungan >7 bulan cuma dibonceng aja, tapi temen-temenku yang lain malah ada yang sampei 9 bulan. Bismillah ya, semoga sehat terus dede bayi inside tummy.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iy mba Des bismillah makasi sharingnya mb Des :)

      Delete
  32. Sama mba saya juga masih naik motor dikehamilan 8 bulan. eh, tapi dibonceng sih, hehe. trus abis itu naik kereta, naik turun tangga stasiun. mau nangis rasanya. #malahcurhat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe alhamdulilah terlewati y mba TIa :)

      Delete
  33. Bundaa jaga kesehatan mga aja nggak jatuh yaa saat hamil gini. Hati2. Aku hamil 7 bulan pernah naik gojek ya deg2an tapi alhamdulillah aman

    ReplyDelete
  34. naik motor saat hamil itu aman.tergantung usia kandungannya. lebih baik kalo naik motor jangan mba yang kendarai .ada baiknya di bonceng aja

    ReplyDelete
  35. Selamaat atas kehamilan keduanya Teh, alhamdulillah ya ga mual2. Keren. Lebih keren lagi bageur diajak naik motor. Aku kalau dah dikasih rejeki hamil kayaknya bakalan naik motor juga ke kantornya. Semoga aku se-strong teteh Bella dan sesabar Teteh yg kalem dengan 40km/jam ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin makasi mba NIa :* semoga lekas dikasih momongan aamiin

      Delete
  36. Mba Herva, jaga kesehatan dan hati-hati dimana aja. Mudah2an sehat terus sampai lahiran nanti

    ReplyDelete
  37. Saya juga sering naik motor mbak, gimana lagi kadang ga ada pilihan yang paling gampang dan cepet yang penting waspada di jalan ya mbak hihi. Sehat selalu yaaa

    ReplyDelete
  38. hati-hati. sebaiknya minta di anterin suami, bahaya ibu hamil naik motor wlaupun ada juga sih.

    ReplyDelete
  39. aku pernah melakukan ini, bahkan saat hamil besar, soalnya kepepet, hihihi

    ReplyDelete
  40. Insya Allah aman, selama nggak ada hal2 khusus semisal kandungan lemah, karena khawatir berisiko saat lewati polisi tidur. Pastinya kudu lebih hati2 dan ga sambil jumping2 bawa motornya :D

    ReplyDelete
  41. Kalau memang kesehariannya bawa motor dan kandungannya baik2 saja ya gak masalah. Tetanggaku ada. Dia bakul sayur, pagi2 ke pasar lalu jualan. Perutnya udah lumayan gedhe

    Kalau menjelang persalinan atau kondisi krg sehat, baru deh pakai supir

    ReplyDelete
  42. Akuuhh kerja dulu smpt pakai motor,,, di bawa nyaman Aja bener banget tipsnya. Slama kita hati-hati terus enjoy jadi nikmat Aja. Selamat ya mba,,, sehat terus debay Dan bundanya

    ReplyDelete
  43. Mama neyna emg super duper keren dah ah. Salut. Sehat syelalu ya mbk. Amin amin ya robbal'alamin

    ReplyDelete
  44. Mama neyna emg super duper keren dah ah. Salut. Sehat syelalu ya mbk. Amin amin ya robbal'alamin

    ReplyDelete
  45. saya dulu masih naik motor sih mbak. cuma suami yg kadang terlalu khawatir, jd banyak gak bolehnya.

    ReplyDelete
  46. Dulu saya milih naik angkot pas hamil. Soalnya sepeda motornya berat #emakgaksetrong haha.
    Naik kendaraan apapun itu yg penting tetep berhati2 ya mbak dan jgn lupa, bener, baca doa sblm bepergian dan selama perjalanan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk gpp mba dulu hamil pertama aku jg suka nek ancot :p

      Delete
  47. Berani banget nih Mbak Herva. Aku tahu hamil terus takut motoran loh

    ReplyDelete
  48. Saya sampai jelang Hpl masih wara wifi nyetir motor kwkwkw. Apalagi ke tempat senam hamil sendiri karena jam nya selalu jam kantor suami gak bisa antar

    ReplyDelete

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun

 

Bunda Nameera's Blog Template by Ipietoon Cute Blog Design