POSTS SLIDER

I'm writing about...

Akhirnya Bisa Meraih Gelar Magister Juga!

Sedari dulu, saya punya keinginan untuk bisa melanjutkan sekolah ke jenjang yang lebih tinggi lagi. Alhamdulilah setelah 13 tahun menanti akhirnya tahun 2022 saya memutuskan untuk melanjutkan sekolah pascasarjana guna meraih gelar magister. 

Padahal sejak 2020, saya sudah coba untuk daftar namun Qadarullah terjadi pandemi dimana beberapa dan lain hal membuat saya urung untuk kuliah magister ditahun ini.

Bulan mei 2022, saya resmi mendaftar di kampus swasta Bandung. Pilihan kuliah di sini, karena bisa sambil bekerja juga. Jadwal kuliah diakhir pekan dikombinasikan dengan kuliah online. Dan biayanya juga yang terjangkau.

Tabungan saya selama beberapa tahun bisa memenuhi biaya untuk kuliah pascasarjana di kampus ini. Keinginan bersekolah lagi akhirnya saya sampaikan kepada keluarga baik Akang suami, Bapak dan Kakak saya. Alhamdulilah mereka menyambut dengan gembira keinginan saya yang tertunda ini.

perjalanan-meraih-gelar-magister

Awal Perjalanan Meraih Gelar Magister

Sudah lama saya meninggalkan bangku kuliah dan sempat kesulitan juga diawal-awal apalagi harus kuliah online yang mesti buka link dan web guna masuk ke link google meet yang disiapkan kampus.

Kuliah online pertama, saya terlambat 1 jam huahahaha maklum yeh emak-emak lupa password email jadinya minta riset ke bagian IT makanya saya telat banget masuk ke room belajarnya. 

Beruntungnya kuliah pertama itu cuma perkenalan diri saja, jadi 1 jam sebelum saya masuk masih ngobrol-ngobrol cantik aja.

Selain itu, waktu saya untuk bersama anak-anak berkurang juga pasalnya selain kuliah online, saya harus kuliah offline juga setiap hari sabru dengan jadwal kuliah jam 07.00 wib untuk mata kuliah pertama. 

Masih saya rasakan biasanya sabtu itu leha-leha tapi setelah masuk kuliah jam 06.00 wib saya udah pergi dari rumah. Mengingat lokasi kampus yang cukup lumayan jauh dari Cimahi. Tapi kalau pagi sih masih bisa tolerir kemacetannya masih minim.

Awal-awal kuliah sudah langsung dihujani dengan tugas beranak pinak dengan tenggat waktu yang mepet. Yuk bisa yuk kerjain, untuk mengerjakan tugas biasanya saya lakukan setelah pukul 21.00 wib kadang sampe pernah kelar jam 00.30 wib atau begadang.

Pernah juga semester awal, karena UTS dan UAS open book dan bisa dilakukan di rumah, saya mengerjakan selepas bada isya sampe jam 02.00 pagi esoknya masih belum beres dilanjutkan bada subuh dan jam 07.00 wib baru bisa kirim email.

Kurang tidur sudah menjadi santapan rutin sejak awal semester. Alhamdulilah semester 1 bisa terlewati juga dengan IP  3.92 (nilai A- satu mata kuliah) huhu sedihnya.

perjalanan-meraih-gelar-magister

Drama Kumbara Selama Kuliah Magister

Bekerja sambil kuliah buat meraih gelar magister ternyata mantap banget rasanya, ada satu momen yang pernah saya rasakan pengen nangis banget tapi untung bisa ditahan karena dukungan dari teman saya.

Waktu itu UAS dimana dosennya kasih soal dadakan dan harus dikumpulkan sore jam 18.00 wib. Posisinya hari itu saya sedang audit eksternal. Alamak kalang kabut banget buat ngerjainnya. 

Rasanya tuh pengen bolos kerja hari itu, tapi untungnya teman saya memberikan info jika soalnya juga beberapa sama persis dengan soal UTS jadi bisa copy paste aja jawaban pas UTS itu. 

Alhamdulilah pukul 16.00 wib sambil diselingi data audit sambil mengerjakan UAS dan Semester 2 IP saya meningkat menjadi 4.00 sempurna. Allahumma Baarik..

Kejadian lainnya adalah saat saya harus kuliah online malam pukul 19.00 wib, hari itu pas banget Neyna kemping dan minta saya nengokin. Bisa temans bayangkan saya kuliah online di dalam mobil yang gelap gulita menuju ke tempat kemping 😂.

Sampe Dosennya komen "Herva, kamu dimana? gelap-gelapan gitu?" 😂. Untung dosennya baik pisan, saya bilang lagi dalam perjalanan Bapak.

Ada lagi momen pas kuliah online, biasanya kalau kuliah online itu diwaktu malam. Nah kalau malam otomatis saya gmeet di rumah. Dan kalau di rumah pasti Rayi tuh kepo dan minta dipangku jadinya suka dikomen juga sama Dosennya "Herva itu anaknya kemana kok ga ikut kuliah?" 😂. 

Beginilah kalau kuliah sudah punya anak yah tapi alhamdulilah Rayi bisa nungguin selama saya kuliah.

Pentingnya Dukungan Keluarga Selama Kuliah Magister

Yang saya rasakan selama kuliah adalah dukungan baik dari akang suami maupun anak-anak di rumah. Kalau weekend saya kuliah dan ada acara sekolah maka akang suami yang menggantikan.

Jika saya ada tugas, maka Akang suami suka nemenin nungguin meski ga bantuin tapi buat saya nemenin aja udah lebih dari cukup. 

Waktu masuk semester 3, tugas kuliah tuh mantap banget. Saya mengerjakan di lantai 2 supaya tenang dan bentuk dukungan akang suami adalah video call dari jam 23.30 wib sampe 00.30 wib nemenin saya mengerjakan tugas 😂.

Karena akang suami udah ngantuk maka saya biarkan ia tidur duluan sementara saya mengerjakan tugas hingga pukul 01.30 wib.

Saat UTS/UAS, karena saya yang tipe belajarnya harus sepi maka saya biasanya belajar dipagi hari pukul 01.30 wib. Dan Akang suami ikut nemenin walau akhirnya tidak kuat dan memutuskan tidur duluan.

Memasuki semester 4, fokus untuk Tesis saja. Dimana ketika saya bimbingan online hingga malam, akang suami yang masakin makan malam buat anak-anak plus juga buatkan untuk saya.

Anak-anak pun alhamdulilah mengerti selalu mendukung jika saya kuliah meski kalau kuliah ke kampus, anak-anak neleponin terus nanyain kapan pulang 😂. 

Jangan Takut Bermimpi Untuk Raih Gelar Magister

Perjalanan selama 18 bulan alhamdulilah terselesaikan ditanggal 29 Mei 2024, saya dinyatakan lulus dan berhak menambahkan gelar di belakang nama saya. 

Rasanya lega banget, ga nyangka sudah bisa menyelesaikan studi yang saya nantikan selama 13 tahun silam. Bagi saya tidak ada kata terlambat, bahkan teman seangkatan saya ini ada yang usianya sudah 51 tahun.

Bahkan di kelas juga saya dan teman saya termasuk mahasiswi paling tua dibandingkan teman-teman lain yang usianya masih pada 20-an 😂. 

So, pendidikan kapanpun bisa dicapai jika ada kemauan, kegigihan, ketekunan. Jangan pernah takut untuk bermimpi. InsyaAllah selalu Allah mudahkan jalannya.

Beberapa waktu lalu, ketika berselancar di dunia maya, saya menemukan kisah Devi Donat yang berasal dari keluarga tidak mampu namun kini mampu angkat derajat keluarganya. Benar adanya pendidikan menjadi eskalator untuk merubah taraf kehidupan menjadi lebih baik.

sudah-menikah-kuliah-meraih-gelar-magister


***

Demikian cerita kali ini, semoga bisa diambil manfaatnya yah temans! pengalaman saya bekerja sambil kuliah meraih gelar magister. Doakan saya agar mampu mengamalkan ilmu yang saya dapat dengan baik menjadi ilmu bermanfaat. Dan semoga kelak anak-anak saya juga mampu bersekolah tinggi aamiin.


Komentar

  1. mba hervaaaaa, congrats yaaaaa..... ^o^

    saluuut ih melanjutkan s2 sambil kerja itu ga gampang soalnya... kalo memang ga ada support dari kluarga dan suami berat banget..

    itu juga yg bikin aku mikir2 pas disuruh lanjutin ama papa. mumpung papa masih kerja waktu itu. tp memang aku tolak krn udh keenakan cari duit ;p.. dan lagi aku sadar diri bukan tipe yg suka belajar formal.

    ga kebayang pas ke tempat kempingnya si kakak, masih hrs ikutin gmeet juga :D..

    tapi pastinya setelah lulus dan mendapatkan gelar dengan nilai bgs juga, kayak kebayar semuanya ya mbaa ^o^.. semoga aja dengan tambahan gelar dan ilmu yg didapat bisa mendapatkan posisi yg semakin tinggi juga

    BalasHapus

Posting Komentar

Selesai baca yuk tinggalin jejak komennya ^^
Haturnuhun